Monday, January 7, 2013

~Petang Jumaat Yang Mencabar~

Assalamualaikum...^_______^

Selamat pagi isnin.  Mulakan hari ini dengan senyuman.  Senyum itu adalah sedekah.  Jangan masam muka ok walau macam mana pun mood anda.  Pagi nie mood aku ok jea dan yang paling best hari ini my bff, Kak Nisah sudah start kerja.  Dia yang start kerja aku yang bersemangat.  Sebabnya ada kawan sorang lagi untuk berbual-bual.  Kak, kumpulkan semangat untuk mulakan hari ini setelah 90 hari meninggalkan pejabat ini.  Heeee.  Bagi semangat kat dia.  Harap-harap dia bacalah yea..

Ok, pagi nie aku nak ceritakan kisah jumaat yang snagat mencabar.  Bagi aku mencabar, tak tahulah kalau korang baca dan terdetik dalam hati berkata eleh, tak mencabar langsung!!Pendapat masing-masing ok.  Bagi aku yang amatur nie memang sanga-sangat mencabar.

Kisahnya macam nie, jumaat petang tue lepas jemput nana di transit aku terus ke rumah mak aku nak amik ammar pulak.  Tengok langit dah mendung-mendung gitu.  Sampai rumah mak, datang rajin aku nie mandikan ammar dulu.  Settle mandikan ammar, hujan pun turun.  Masa tue tak lebat lagi.  Mak aku pun dah kelam kabut "Long, pegi balik dulu.  Nanti lagi lebat."  Aku apalagi bergegas kemas-kemas barang dan arahkan anak-anak aku cepat naik kereta.  Mak aku kata lagi "Boleh tak drive hujan macam nie."  Aku jawab "Boleh mak."  Tuelah eksen lagi jawab tue.  Aku tak adalah hujan selebat itu kan.  Sebab area rumah mak aku tak berapa lebat.

Aku pun terus undur kereta dan meneruskan perjalanan yang tak berapa nak jauh dari rumah mak ke rumah aku.  Sekalinya hujan makin lebat.  Aku masih meneruskan perjalanan aku.  Anak-anak yang duduk di seat belakang behave aje.  Aku dah siapkan kudap-kudapan buat ammar.

Sampai di area Hotel King's kereta dah slow aje.  Aku ingatkan sebab hujan jalan jem.

Hujan yang turun bagaikan mutiara.  Tetibe teringat lagu nie, teringat mira mokhtar.  Hahaha.  Ada kaitan?Dia saja yang tahu lagu nie.

Tersangatlah jem.  Dalam fikiran nak cepat sampai umah, teringat kat laki kat rumah sorang-sorang.  Heeeee.  Rupanya kat depan tue tak boleh lalu sebab banjir dekat-dekat nak sampai jpj.  Banjir ke?Air naik jealah kot.  Aku follow lagi sekali tengok semua kereta undur dan u-turn balik.  Aku apalagi tanpa membuang masa terus u-turn.  Masa nie dah cuak dah bila aku tengok kereta depan bagi signal suruh undur.  Hah, gigil kejap kaki aku.  Ok, relax!Aku nie cepat darah gemuruh.  Heeee.

Selamat u-turn di depan hospital pantai masa nie.  Masa nie tetibe tak tahu nak balik rumah macam mana.  Siap terfikir aku nie nak lalu mana nie?Teringat nak balik rumah mak pun ada gak.

Anak-anak sampai tertidur.  Tengoklah ammar.  Aku toleh dua-dua tidur.  Nasiblah dia orang tidur boleh maknya concentrate.  Kalau tak lagi haru.

Adriana dah bangun.  Lama sangat perjalanan tak sampai-sampai.  Makan dululah nak.

Aku pun makan cornflakes nie.  Dok menghadap jem, perut pun lapar.  Nasib ada bekalan.

Nana layan cite apa ntah.  Janji dok diam.

Kesian ammar.  Tidurlah dulu.  Sampai rumah nak bangun, bangunlah.  Akhirnya aku pusing lalu ikut kat ayer keroh setelah mendapat petunjuk nak lalu mana.  Pusing balik lalu dekat opis.  Itu pun risau takut kat situ air naik.  Alhamdulillah semuanya berjalan lancar.

Alhamdulillah.  Sudah selamat sampai di kawasan taman.  Ini aku lalu shortcut ikut bukit katil damai.  Tak larat nak tempuh jem kat traffic light depan tue.

Hujan memang lebat lagi masa nie.

Air longkang sampai melimpah-limpah.  Aku suruh nana keluarkan kamera. :D

Akhirnya selamat sampai rumah.  Lega rasa hati ini.  Asben dah siap bukakkan pintu gate.  Sebelah sana memang naik air.  Dekat sebelah depan rumah aku, area rumah dia orang air naik.  Nasib rumah aku nie tinggi sikit.

Tengok air longkang dah penuh.

Air longkang luar rumah yang sudah penuh.

Sampai rumah jea terus amik nasi untuk makan.  Punya laparlah.  Asben off day dia dah siap masak.  Asben masak sambal dengan sayur.  Kuah lemak ikan patin tue opismate asben bagi.  Aku balik makan jea.  Heeeee..

Sekian cerita untuk jumaat yang lepas.  1st time hadap benda tue sendiri memanglah sangat mencuakkan hati.  Apa-apa pun kena hadap jugakkan. Peace yo!!








                                                                                                                     

3 comments:

atanayuiman @ Jue said...

pengalaman mengajar kita menjadi lebih berani.. hehe

amieda said...

hujan yang turun bagaikan mutiara...hehehehehehe

wahida said...

mmg mencabar tu...kalau aku, dah panik dah tu...rasanya mahu aku kol laki aku, mintak dia selamatkan aku...hahaha....