Friday, April 21, 2017

Coretan Petang

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat petang semua. Menunggu masa pulang sebenarnya. Hati sudah tidak sabar-sabar mahu pulang. Ada kerjaan yang menunggu. Itu yang perasaan begitu meresap dalam diri.

Esok ada short vacation ke A Famosa. Tidur semalam di sana. Ada family gathering sebelah asben. Ada game. Ada bbq. Ada surprise. Game yang simple untuk budak lapan orang. Jadilah happykan budak-budak tu.

Mak apak jadi penganjur. Mak apak jadi sponsor. Gitu kekdahnya. Apa yang penting semua orang happy. Aku handle dengan biras-biras. Gitulah.

Ini antara hadiah untuk salah satu game.

Ini pula barang-barang untuk acara misteri. 

Itu sahaja entri ringkas untuk petang ini. Nanti aku kongsikan cerita hari kehadiannya pula. Tunggu. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, April 19, 2017

Drama Cik Serba Tahu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat tengahari. Entri kedua untuk hari ini. Nak kongsikan drama yang tersenarai menjadi tontonan aku. Entah macam mana terjebak. Sebenarnya aku tak mengikut pun drama ini di televisyen. Selalu aku menonton online. Jadi aku layari laman web myflm4u. Situ memang banyak drama. Kalau aku terlepas episod, memang aku tengok kat sana aje.

Drama Cik Serba Tahu, lakonan Remy Ishak dan Sariyanti. Sekali tengok terus tersuka tanpa sengaja. Jalan ceritanya kelakar ditambah babak-babak manis. Tak sangka Remy Ishak boleh membawa watak begitu. Kelakar. Sesekali gelak sendiri. Bila babak Carl (Remy) mengurat Aerna (Sariyanti) memang tersenyum-senyum.

Gabungan mantap hero dan heroinnya.

Part ini antara yang aku tersenyum sendiri bila Aerna nak ucap 'I love you' pada Carl. Kemudian ditambah aksi sengal si hero. Terhiburlah juga melihat wataknya begitu.

Minggu ini minggu akhir drama ini. Bermakna hari khamis episod akhir. Tak sabar nak tahu endingnya. Aku kalau dah terjebak dengan drama susah nak move on. Nanti teringat-ingat. Haha. Sejenis perangai yang susah nak hadam. Selamat menontonlah pada sesiapa yang mengikut drama ini. Kalau nak menontonnya boleh tonton online di myflm4u. Mungkin kalian juga terhibur seperti aku.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Menanti Kemunculan Tribunal Cinta

Assalamualaikum dan salam sehati. Bismillah.

Selamat pagi semua. Semoga semuanya berada dalam keadaan baik-baik saja. Alhamdulillah, urusan aku pagi ini berjalan lancar. Keluar rumah jam 6.40 pagi. Sampai sekolah jam 7.00 pagi. Dak Kakak sarapan dalam kereta. Kasihan. Tapi terpaksalah lalui situasi macam ini. Harap anak-anak faham. Semua mengejar masa. Nak sampai sekolah cepat, nak sampai office cepat.

Pagi ini, Dak Adik moodnya baik. Dah dua hari dia baik saja. Kalau tidak asyiklah menangis bila masuk kelas. Mama pun jadi serabut. Dua hari ini dia ceria, mama pun ceria. Alhamdulillah.

Kembali pada tajuk. Antologi pertama aku yang dalam proses untuk diterbitkan. Hati sudah berbunga. Tidak sabar sebenarnya. Maklumlah, pertama kali. Terujanya lain macam. Alhamdulillah, diberi peluang untuk meluaskan pengalaman menulis. 

Inilah team Tribunal Cinta yang membariskan serai 18 orang penulis. Semuanya sudah berpengalaman. Hanya aku sorang yang baharu. Tidak sangka diberi peluang dan ruang untuk bersama antologi ini. Terharu. Sob sob sob...

InsyaAllah, bila buku ini sudah diterbitkan aku akan beritahu. Sekarang dalam proses oleh penerbit. Hanya menunggu aje. Dalam antologi ini, masing-masing menghadilkan sebuah cerpen dan juga sajak.

Karya aku, cerpen bertajuk 'Bayangan Cinta' dan sajak bertajuk 'Luahan Cinta'. Semoga dipermudahkan ilham yang dipinjamkan olehNya. Ini adalah cerpen kedua yang terbit selepas cerpen 'Setulus Kasih' yang keluar di Majalah Mingguan Wanita.

Ini sahaja perkongsian untuk pagi ini. Aku cuma mahu berkongsi berita gembira ini dengan sesiapa yang singgah di blog ini. Doakan agar aku akan menyusul dengan nukilan yang lain. Inilah namanya minat yang terlewat. Hehehe...

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Tuesday, April 18, 2017

Melayan Drama Melayu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat malam. Muncul dengan entri kedua hari ini. Terajin dan ada idea nak menulisnya. Ada baca komen-komen pembaca. Maaf, tak sempat nak reply. Sempat blogwalking pada kawan-kawan yang tinggalkan komen. Terima kasih sudi tinggal komen dan sudi singgah blog aku ini. Jangan berkecil hati ye kalau aku tak sempat nak reply komen kalian.

Aktiviti aku selain menulis adalah melayan drama. Iye, aku peminat tegar drama melayu. Tapi bergantung jugak. Aku akan layan drama kalau hero atau heroinnya pelakon kegemaran aku. Memang aku akan ikutlah drama tu.

Sesekali melayan drama seronok jugak. Mana yang boleh dijadikan pengajaran kita ambil. Yang tak boleh tu kita tolak tepi. Lagi pun ini hiburan aku di rumah bila sudah kepenatan menguruskan rutin harian. Hiburan di rumah aje.

Aku minat pelakon ini sejak dia berlakon drama Abang Bomba, I Love You! Tapi aku selalu tersebut nama dia Hashim. Kawan aku pesan Hashim tu pakcik yang amik anak kau sekolah. Nama dia Hisham. Baiklah. Sejak tu aku terus ingat. Hahaha...

Drama Cupid. Aku suka hero dan heroin. Tapi aku tak suka endingnya. Kemurungan aku kejap lepas habis menonton drama ini. Kalau nak tahu sebab apa aku kemurungan pergi tengok. Kesian.

Telemovie Jula Juli Bintang Cinta. Aku tengok sebab Mira Filzah. Zizan pun bolehlah aku minat jugak.

Endingnya biasalah mesti happy ending. Itu biasalah. Telemovie ini buatkan aku terhibur. orang lain aku tak tahulah. Lain orang lain pandangannya. Kadang selalu orang kutuk drama melayu. Kita pun orang melayu jugak bukan. Itu sahaja. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Program Merentas Desa

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat petang semua. Baru berkesempatan untuk menulis di sini. Sekarang, tak boleh nak tulis blog ini hari-hari. Sibuk dengan rutin hakiki. Maklumlah ibu tinggal. Urus anak-anak pagi petang siang malam.

Bila datang gian menulis dan rindu nak menulis di sini, aku gigihlah taip guna handphone. Tapi feelnya tak sama dengan taip guna komputer. Kalau terpaksa aku buat jugak. Asalkan lepaskan gian.

Entri ini cerita lama. Cerita sebulan lepas. Biasalah cerita yang berlapuk tapi tetap nak cerita jugak. Sekadar untuk kenangan sendiri. Pada 16.03.2017 lepas, Dak Kakak ada program merentas desa di sekolah. Masa darjah satu dan dua, aku memang tak benarkan dia ikut serta. Ayat klise mak dia "Nana kecik lagi. Nanti darjah 3 baru boleh. Dah besar sikit."

Jadi tempoh hari sewaktu dia tunjukkan surat sambil menuntut janji.

"Nana nak masuk. Dulu mama kata darjah 3 boleh masuk."

Baiklah. Mama pun turunkan tandatangan tanda membenarkan dia turut serta. Tapi aku tak biarkan dia sendiri. Hati mak risau memanjang. Programnya petang. Mamanya ambil halfday dan terus terjah sekolah dengan Ammar.

Para pelajar berkumpul di dewan. Mama dan Dak Adik bergentayangan ke sana ke mari.

Nana dan kawan baiknya, Damia.

Dak adik pun nak tengok kakaknya.

Berialah kau kan. Mama tengok kau kerempeng nau. Tengok kawan kau tu. Orang tengok anak mama nanti orang kata mama tak bagi makan. Haha...

Semua sudah bersiap sedia.

Siap siaga anak-anak semuanya.

Ini peserta yang pertama sampai ke garisan penamat. Aku dan Ammar berpeluh menunggu Dak Kakak tak sampai-sampai. Rupanya dia berjalan bersantai dengan groupnya. Ammar kata "Kak lambat macam kura-kura." Nanti mama nak tengok kau masuk pulak. Jangan kau suruh mama lari sekali. 

Penyampaian hadiah.

Balik singgah Aeon. Masing-masing kelaparan. Makan nasi ayam.

Cik kak ni pun kelaparan. Makan kau bagi gemok sikit badan tu.

Dak Adik kalau makan memang khusyuk. Begitulah ceritanya. Anak nak pi merentas desa, mamanya risau. Sang suami hanya dapat tengok gambar melalui aplikasi whatsapp aje. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Sunday, April 16, 2017

Perjalanan Ke Terengganu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat petang semua. Entri ini ditaip sambil memasak tadi. Tadi aku upload gambar-gambar yang ada dulu. Saje tadi sambil nak tunggu sambal masak. Kalau minggu lepas, waktu-waktu begini aku sudah selamat tiba di Melaka.

Minggu lepas kami ke Terengganu. Perjalanan jauh tapi singkat. Bukan atas tiket bercuti pun sebenarnya. Mahu menziarah saudara suami. Kami bertolak jam 2.30 pagi sabtu.

Jam 7.00 pagi sudah ada di Lebuh Raya Pantai Timur. Kami masuk Terengganu lebih kurang jam 8.00 pagi.

Lengang saja jalannya.

Sarapan dulu.

Mak mertua aku aje yang ikut.

Swafoto bersama anak-anak. Kemudian terus ke rumah saudara. Nama tempatnya aku sudah lupa. Sampai aje kami merehatkan diri. Suami dan maknya ke kubur ziarah kubur tok wan. Aku duduk di rumah saja bersama anak-anak.

Tengaharinya kami di suruh makan.

Suasana rumahnya.

Masa ni selepas Zohor. Kami sudah bersiap-siap mahu pulang.

Singgah dulu beli keropok lekor.

Main terjah aje ikut waze.

Nak beli keropok aje pun sibuk berkasut bagai.

Haruslah memborong.

Kemudian ke Pasar Payang.

Singgah Pantai Batu Burok.

Anak-anak kutip kulit kerang.

Singgah makan sini sebelum bertolak pulang ke Melaka.

Cendol yang memang lazatlah.

Laksanya pun sedap. Memang terbaik dan puas hati. Usai makan, meneruskan perjalanan pulang ke Melaka. Banyak kali juga berhenti sebab suami mengantuk. Selamat sampai Melaka jam 4.30 pagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Friday, April 14, 2017

Dulunya Rapat

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat petang semua. Entri kali ini aku ingin kongsikan berkaitan sebuah perhubungan. Perhubungan kali ini menyentuh perihal perhubungan dalam sebuah persahabatan. Pastinya, semua orang punya sahabat. Sahabat zaman sekolah, sahabat zaman belajar dan sahabat zaman bekerja. Sahabat dan kawan itu istilahnya membawa maksud yang berbeza.

Kawan itu memang ramai.

Tapi, sahabat itu yang terpilih dan dipilih.

Setuju?

Sahabat.

Seseorang yang kita boleh kongsikan segala suka duka bersama. Paling mudahnya untuk ditafsirkan adalah seseorang yang boleh simpan segala rahsia kita dan ada ketika waktu susah dan senang. Bukan senang nak punya sahabat seperti ini.

Tetapi dalam persahabatan ini akan timbul pasang surutnya. Ada sahabat yang datang dan ada juga sahabat yang akan pergi. Kadang, persahabatan itu terputus disebabkan kehadiran orang lain. Mungkin. Ada juga yang pernah terjadi. Adakalanya, sebuah persahabatan itu terputus dek komitmen pada yang lain. Mungkin juga pada jarak. Tetapi itu bukan alasan untuk memutuskan silaturrahim persahabatan.

Zaman sekarang dengan teknologi yang serba canggih, kita sudah boleh berhubung dengan bermacam cara. Semalam, sahabat aku masa aku belajar di Politeknik Ungku Omar hantar voice message menerusi aplikasi whatsapp. Malas nak taip panjang-panjang kita hantar terus suara. Aku ni perangai menyampah pulak nak dengar suara sendiri. Hehe. Kadang layankan juga.

Rindu dengan sahabat.

Ada masanya, kita perlu kenangkan segala memori bersama untuk menghilangkan perasaan rindu itu. Dulunya rapat, kini terurai. Kita seperti orang asing. Itu normal. Usah bersedih. Mungkin apa yang berlaku ada hikmahnya. Hati manusia itu boleh berubah bila-bila masa. Kalau dulu, kita yang dicari, kini tidak lagi.

Ada juga satu kisah dalam persahabatan. Persahabatan itu terlerai akibat daripada tidak boleh menerima teguran sahabatanya ketika dia berbuat jahat. Dia sanggup putus kawan daripada menerima teguran sahabatnya. Manusia bermacam-macam ragam.

Hargai sahabat yang ada di depan mata. Jangan dikenangkan sahabat yang sudah berlalu pergi. Semoga kita akan menjadi seorang sahabat yang baik.

'Perlakukan sahabatmu layaknya kerabatmu yang dekat.'

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Mereka Cuti, Aku Tidak

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat petang. Hari ini aku tidak ke mana-mana waktu rehat. Sekadar mencari ketenangan di pejabat dan melakukan aktiviti sendiri sekadar mengisi waktu rehat aku. Malas mahu ke mana-mana. Lelapkan mata sebarang dua. Kemudian menulis. Layan drama-drama dan layan apa lagi yang boleh dilayan.

Malam tadi ingatkan mahu menyambung menulis, tapi bila laki pulang mood pun hilang. Hahaha. Hari ini anak-anak tidak bersekolah. Cuti sempena Good Friday. Asben aku memang hari cuti dia. Jadinya, anak-anak bolehlah duduk dengan papa dia orang aje. Sesekali, biarlah papa rasa jaga anak-anak di rumah pulak. Aku pergi kerja dengan bersantai habis hari ini. Siapkan diri sendiri aje.

Nikmat.

Sesekali tukar rutin bolehlah. Tidaklah bosan menghadap rutin yang sama setiap hari.

Aku keluar rumah jam 7.30 pagi. Selalunya keluar rumah mentari belum menampakkan dirinya. Hari ini barulah merasa bahang mentari pagi.

Sang suami kirimkan gambar ini menerusi aplikasi whatsapp. Pagi tadi, sang suami bawa anak-anak beriadah di Hutan Rekreasi. Seronoklah. Sudah beberapa hari anak-anak berzikir kat telinga aku. Seronoklah tu papa sudah tunaikan permintaan.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Thursday, April 13, 2017

Penat Jaga Hati Orang Lain

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Hai semua.

Entri kedua untuk hari ini. Terlebih rajin namanya. Bila datang rajin, beberapa entri pun boleh disiapkan. Malam tadi memang gigih aku menulis blog dan menyiapkan cerpen yang tertangguh. Cerpen orang lain sehari aje boleh siap. Aku makan minggu kut nak siapkan. Sejenis perangai. Hadamkanlah perangai sendiri. Baiklah, terus sahaja kepada tajuk entri.

Kali ini aku nak kongsikan perihal hati. Hati ini memang sukar diramalkan. Kalau tidak dijaga elok, pasti akan rosak dan memakan diri. Itu yang kita perlu ambil berat. Jagalah hati. Sering kali kita mendengar keluhan ini. 

'Penat jaga hati orang lain.'

Biasalah, kita hidup dengan masyarakat memang perlu menjaga hati orang lain. Sekurang-kurangnya kita cuba. Jangan langsung tidak mencuba. Adakalanya, memang kita akan rasa perasaan begini. Hati kau akan berkata-kata.

'Aku aje yang nak jaga hati dia. Tapi dia tak jaga hati aku pun.'

Memang perasaan itu akan menjalar dalam diri. Biasalah, kita manusia. Tiada yang sempurna. Abaikan. Kita pun adakalanya terlepas pandang dalam menjaga hati orang lain. Kadang kita rasa dah cukup menjaga hati orang walhal orang tu sebenarnya terasa dengan kita. Begitu juga sebaliknya. Kita menilai diri sendiri berdasarkan apa yang kita mampu buat. Orang lain menilai kita berdasarkan apa yang telah kita buat.

Apa yang paling utama, hanya Allah sahaja Maha Mengetahui.

Paling senang istilahnya, kalau kita mahu hati kita dijaga, kita perlu dulu menjaga hati orang lain. Walaupun adakalanya terasa hati sekali pun, biarlah dipendam sendiri. Lama kelamaan, kau akan biasa dengan situasi begitu.

Soal menjaga hati ini sangat meluas. Menjaga hati pasangan, menjaga hati kedua ibu bapa kita, menjaga hati anak-anak, menjaga hati kawan dan banyak yang perlu dititikberat dalam soal menjaga hati. Kita hidup bukan seorang diri di muka bumi ini. Setakat terkecil hati, itu perkara biasa.

Macam aku, kalau terasa hati dengan seseorang aku hanya pendam. Iye, aku jenis orang yang memendam. Aku diamkan aje walaupun orang itu bertanya pada aku. Aku akan kata tidak ada apa-apa.

Kalau aku tidak mampu simpan sendiri, aku akan luah pada seseorang. Kemudian selesai. Pujuk diri sendiri dan aku akan okey. Macam itulah selalunya. Sekarang ini aku banyak belajar mengawal perasaan sendiri. Kurangkan bercakap agar tidak menyakiti orang lain. Sejak akhir-akhir ini, aku tidak mahu terlalu bermain dengan emosi. Banyak perkara lain yang boleh diambil pusing. Setakat hal remeh-temeh ini, memang aku malas nak amik port.

Buang masa.

Carilah kerja berfaedah. Kalau tidak mampu melontarkan kata-kata yang baik, adalah lebih baiknya kita berdiam sahaja.

Adakalanya, sendiri itu lebih baik. Tengok keadaan jugak. Bergantung pada situasi. Bukan disuruh tidak campur orang. Mati memang sorang-sorang tapi yang menguruskan kita nanti pun orang lain juga.

Sebagai contoh, dalam berkawan. Kadang kalau sudah kawan ramai-ramai, mesti ada aje yang terasa hati bagai. Confirm. Mesti ada punya. Lebih-lebih lagi perempuan. Perempuankan selalu bermain dengan emosi. Nanti yang si A terasa dengan si B. Si C terasa dengan si A. Jadi untuk elakkan situasi begitu bersarang dalam hati aku, aku lebih suka sendiri. Mungkin itu yang terbaik.

Aku pernah melalui situasi yang aku pun tak jangka. Diberitahu tentang dia terasa hati dengan aku. Isunya sebab bila si A ajak aku keluar teman dia, aku ikut. Tapi bila dia ajak aku teman, aku menolak. Antara perkara-perkara yang aku sendiri terlepas pandang. Mungkin waktu A ajak aku sedang free dan mungkin bila B ajak aku sedang sibuk. Terpaksa buat andaian sendiri.

Begitulah. Itu salah satu contoh situasi yang aku pernah lalui.

Semoga kita sentiasa diberi hati yang baik untuk terus menjaga hati orang lain. Sekurang-kurang belajar menjadi baik hati. Apa-apa sekali pun, dalam soal begini biarlah kita tidak keterlaluan. Biarlah bersederhana sahaja. Bukan apa, kalau terasa tidaklah kita terlampau kecewa. Ironinya, dalam kehidupan ini memang banyak cabarannya. Semoga kita kuat menghadapi liku-liku cabaran itu.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Outing Bersama Myra Mokhtar Dan Nurul Zainuri

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi. Malam tadi datang kerajinan. Menulis dan update blog yang bertimbun entri dalam folder draf. Serius tak tipu. Cerita lama-lama semuanya. Cerita tahun lepas pun ada jugak. Dasar perangai kan. Yelah, menulis ikut mood. Kalau moodnya tiada, sepatah kata pun kau tidak akan mampu coretkan.

Baiklah, ini kisah bulan Februari. Kalau tidak silap aku. Aku ingat masa cuti Hari Thaipusam. Kebetulan geng sepejabat aku cuti sehari, jadi aku dan Myra Mokhtar pun cutilah. Oleh sebab dia pekerja sambilan maka cutinya akan ada sehari dalam mahu menyambung pelantikannya. Jadi kita oranglah yang perlu korbankan cuti. Sesekali.

Dapatlah masa meluangkan masa bersama kawan-kawan pula. Sesekali. Bukan senang nak merasa waktu-waktu begini. Nak-nak aku yang sibuk menguruskan hal anak-anak dan hal rumah. Biasalah mak-mak memang beginilah sibuknya. Selagi tidak terlupa pakai kain dalam tu masih dalam keadaan terkawal. Huhuhu...

Aku jemput minah ni kat Hospital Putra sebab dia tunggu kat sana.

Menunggu cik kak lagi sorang. Waktu ni memang pagi benar kami sudah bergentayangan depan Aeon.

Nampak tak cik kak tu melenggang.

Swafoto bertiga dulu.

Sebelum meneruskan agenda kami, perut masing-masing perlu diisi terlebih dahulu. Kalau tidak ada yang kena sindrom parkinson pulak. Chicken rice shop pilihan kami.

Aku minat sangat makanan ini. Apa namanya? Pai tee kan. Entahlah. Sudah kelupaan.

Makan sambil bergambar itu perkara biasa.

Agenda seterusnya adalah berkarok dan mengarok.

Tiga jam sekali kita orang mereput dalam ni.

Sampai tahap bosan. Amiklah 3 jam lagi.

Kemudian agenda seterusnya adalah membawa orang yang tidak pernah ke Starbuck. Si Myra Mohtar beria nau mahu ke sini. Tak pernah katanya. Masa nak buat pesanan, sudahlah orang tu dengar namanya Midah. Midah oh Midah.

Sebelum pulang, haruslah bergambar lagi.

Akhir sekali bergambar dengan Myra Mokhtar. Kemudian aku terus pulang ke rumah memandangkan sang suami ada waktu itu sebab Johor ambil cuti Thaipusam tu. Melaka saja non ado. Akhirnya selesai lagi satu entri untuk pagi ini. Entri tertunggak namanya. Selamat membaca!Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim