Sunday, October 22, 2017

Bergelut Dengan Perasaan

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat malam. Bila malam barulah nak muncul dengan entri dan satu post di muka buku. Kepenatan dua hari berjalan masih belum sirna. Biasalah, bila balik berjalan pasti akan melalui fasa move on. Masih terkenang-kenang keseronokkan berjalan.

Berkumpul beramai-ramai. Bergelak-tawa. Bercerita tak habis-habis. Jadi hari ini kembali ke pngkal jalan. Bersantai di rumah bersama anak-anak. Malam tadi selamat sampai di rumah setelah dua jam perjalanan dari Shah Alam.

Esok sekolah telah bermula. Saya pun sudah bekerja. Jalan pasti kembali sesak. Kena bangkit awal. Kembali berperang dan huru-hara. Ada lebih kurang empat minggu lagi nak mengadap sesi persekolahan. Bukan merungut tetapi inilah rutin kehidupan saya.

Gaya bergambar saya masa kini. Gambar yang diambil jumaat lepas semasa tiba di depan Muzium Diraja. Kini sedang bergelut dengan perasaan sendiri. Marilah 'move on' mengadap rutin harian kembali. Kembali ke pangkal jalan.

Mood saya nak menulis pun entah ke mana. Ada satu tugasan menulis tak dapat saya habiskan ikut tarikh tutupnya. Kerja saat-saat akhir begitulah akibatnya. Kerja menulis adalah kerja kedua saya. Kena dulukan hal yang menjadi perkara utama pada saya. Saya uruskan anak-anak menjadi keutamaan saya kini.

Itu yang masa tersangat terhad. Rehat pun perlu dititikberatkan. Kalau kurang tidur pun menjadi salah satu hal jugak kalau sudah jatuh sakit. Kalau mak sakit pasti anak-anak terabai. Kalau emosi mak tidak stabil anak-anak pasti turut terancam. Begitu juga kalau mak patah semangat anak-anak pasti tidak akan hidup.

Okaylah, mari bersiap siaga untuk hari esok. Kuatkan diri dan emosi untuk menghadap hari esok dan hari mendatang. Berhenti dulu. Nanti sambung lagi ye. Ada entri jelajah pulau yang sudah lama tertangguh dan entri ke Kuala Lumpur jumaat lepas melawati Muzium Diraja, Muzium Negara dan Tugu Negara.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Wednesday, October 18, 2017

Bisik Pada Langit

Assalamualaikum.

Hai semua.

Jumaat lepas semasa Melaka cuti umum sempena Hari Jadi TYT, saya dan kawan mengambil kesempatan ke panggung wayang untuk menonton Bisik Pada Langit. Seminggu lebih merancang dan setelah mendapat keizinan suami masing-masing, makanya kami menjejakkan kaki ke MBO di Melaka Mall. Bukan senang dan berkelapangan seperti ini. Oleh sebab suami saya tidak meminati cerita melayu, jadi saya memang tidak merancang mahu menonton bersamanya tetapi kalau tidak ada geng saya paksa juga suami. Hehe.

Saya keluar rumah selepas solat jumaat. Siap masak tiga jenis lauk untuk suami dan anak-anak. Nak keluar punya fasal kenalah siapkan apa yang patut sebelum tinggalkan mereka. Saya jemput kawan yang tinggal setaman. Awal-awal saya dah survey tayangan jam berapa sebabnya kami tidak beli online. Kebetulan MBO saja yang masih lagi menayangkan Bisik Pada Langit. Dekat juga dengan rumah. Jadi kami ke sana saja.

Sebelum masuk panggung kenalah berswafoto dulu. Saya bersama mak buyung.

Haruslah bergambar sendiri jugak di posternya.


Kawan saya ini juga merupakan seorang blogger suatu ketika dulu. Saya kenal dia melalui blog juga sebenarnya. Kemudian kebetulan beli rumah setaman. Sekarang saya pembeli tegar apam polkadot dan creampuffnya. Dan sekarang dia adalah cikgu tuisyen pada anak saya. Gitu panjang lebar kronologinya.

Baiklah.

Berbalik pada tajuk di atas. Saya kan suka bermukadimah panjang lebar. Objektifnya tak sampai-sampai. Filem arahan Kabir Bhatia ini sangat bagus seperti biasalah. Jalan ceritanya biasa-biasa. Cerita kekeluargaan. Kasih seorang ayah kepada anak-anak. Bila sudah ramai anak akan wujud pilih kasih yang dirasai oleh anak-anak namun adakalanya ibu bapa ini tidak pun seperti itu. Pilih kasihnya mengikut pada kelebihan anak-anak barangkali.

Awal-awal lagi saya sudah terasa kesedihan bila lagu ostnya dimainkan. Lygophobia nyanyian Akim  The Majistret. Lygophobia itu bermaksud takut pada kegelapan. Lagu-lagu Akim & The Majistret macam biasa sedap didengar pada halwa telinga. Lagu Lygophobia ini mempunyai kekuatannya sendiri.

Semasa dalam panggung, kawan saya duduk di sebelah kanan saya. Saya mula menangis bila babak Hajar lakonan Ummi Nazeera sedang nazak dan ayahnya lakonan Jalil Hamid mengajar dia mengucap melalui telefon.

Iya, babak itu membuatkan air mata saya menderas laju membasahi pipi. Sapu tangan yang dibawa dalam beg tangan tidak sempat saya keluarkan. Sudahnya tudung bawal menjadi mangsa mengelap air mata. Saya tidak menoleh pada kawan di sebelah sebab saya kira dia pun sedang menangis. Hahaha.

Bawa geng ratu drama dan ratu air mata haruslah melayan perasaan sebegitu. Saya sempat bercakap pada kawan sewaktu lagu ost dimainkan pada awal cerita.

"Eh, lagu dia pun dah buat aku sedih ni."

Kemudian, masing-masing sudah menyepi dan sudah mula melayan perasaan sendu. Saya memang menangis sepanjang masa hinggakan pop corn dan minuman yang dibeli tidak sempat dijamah. Saya usik pop corn sikit aje masa belum mula menangis. Haha. Begitu sekali penangannya.

Para pelakonnya tidak mengecewakan. Semuanya sangat bagus. Beto Khusairy seperti biasa memainkan peranan yang bagus. Ummi Nazeera juga begitu dan juga lakonan Jalil Hamid, Fadilah Mansor, Naim Daniel dan Erwin Dawson.

Lakonan Beto yang memegang watak sebagai Zaidi yang berhubung baik lakonannnya dengan adik-beradiknya dalam filem itu. Seperti biasa, senario yang berlaku anak sulung sering kali mengalah demi adik-beradik.

Apa-apa pun Bisik Pada Langit adalah sebuah naskah yang baik. Cerita biasa yang selalu diangkat dalam masyarakat kita tetapi filem ini telah digarap dengan sebaiknya. Jangan dicari kekurangan dan kelemahan filem ini. Kalau dicari pasti kita akan menjumpainya. Kita ambil kebaikan dan kekuatannya. Pasti kita tidak sempat untuk mencari kekurangannya.

Filem ini juga menyelitkan perihal agama. Bagaimana kita menerima sesuatu dugaan. Bila mana babak perkhabaran Hajar sudah sedar dari koma. Ayahnya yang mahu membuat pasport ketika itu mengajak anaknya, Beto ke masjid dulu untuk sujud syukur. Itu juga salah satu babak yang menyentuh hati kecil saya.

Akhir kata, saya suka latar belakang tempatnya. Cantik-cantik semuanya. Baik di negara kita mahu pun di luar negara. Tahniah buat semua produksi Bisik Pada Langit dan juga para pelakonnya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, October 17, 2017

Tiga Puluh Tujuh

Salam.

Hai semua.

Entri kedua menyusul untuk hari ini. Kalau datang momentum menulis itu, usah dihentikan. Teruskan menulis tanpa henti. Bukan apa. Malam tadi, usai menulis entri yang sebelum ini, tiba-tiba saya teringat akan tarikh hari ini. Jadi saya teruskan untuk menitipkan kata-kata. Tarikh hari ini dikirakan tarikh penting juga pada saya.

Tarikh apa?

Hari ini merupakan hari ulangtahun kelahiran suami saya yang tercinta. Genap usianya tiga puluh tujuh tahun. Biar saya tulis dalam bentuk ejaan. Tidak terus dilihat pada angkanya. Sepanjang meraikan ulangtahun kelahiran suami, ini adalah tahun keempat belas.

Kalau dulu, rajin juga saya mahu meraikan beramai-ramai. Pernahlah masa di hari lahir suami yang ke tiga puluh dua tahun, saya adakan kejutan. Saya buatkan suami kek. Saya masak-masak dan saya jemput kawan-kawan terdekat suami.

Ingat lagi masa itu saya buatkan red velvet kek buat suami. Suatu ketika dulu, saya amat rajin buat kek. Sekarang, semuanya dah malas. Tahun ini, oven tidak digunakan langsung. Mencatat rekod sungguh. Baiklah, dah semakin jauh saya bermukadimah.

Beralih pada ucapan. Setiap tahun ucapan yang sama. Marilah saya titipkan sekali lagi buat suami.

Selamat Ulangtahun Kelahiran buatmu. Semoga sentiasa diberikan kesihatan yang baik buatmu untuk mencari rezeki halal buat kita sekeluarga. Semoga dengan peningkatan usia ini akan mematangkan dirimu, menjadi insan yang lebih baik dan sentiasa diberkati oleh Allah. Setiap langkahmu akan diiringi doa daripadaku.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Bila Hari Cuti

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat pagi. Semakin lama blog ini macam kurang mahu ditulisnya. Bukan mahu berhenti menulis di sini. Cuma mood itu merundum teruk. Saya banyak menulis di laman muka buku. Lebih kepada anekdot dengan tanda pagar bila aku bercerita di bawah setiap status saya tulis. Masih lagi tercari-cari momentum yang menghilang.

Jumaat lepas, bandaraya Melaka cuti umum sempena hari jadi TYT. Maka, sebelah malamnya kami anak-beranak berliburan. Biasalah kalau hari cuti, memang masa yang ditunggu-tunggu.

Jadinya, kami lepak-lepak.
Santai-santai.
Mengeteh.

Di mana?
Mana lagi biasanya di kedai mamaklah. Situ saja port yang sesuai. Layan roti tampal. Roti tisulah. Telur separuh masak. Tak pun roti bakar.

Anak-anak bila dibawa jalan memang seronok. Malam itu anak buah saya ikut balik. Jadilah mama tiga orang anak.

Sejak akhir-akhir ini, saya minat dengan roti tampal. Suami yang ajar makan. Selalunya saya layan roti telur aje. Kekdahnya sama bertelur.

Pesankan roti tisu untuk anak-anak.

Esoknya pula, kami beriadah di hutan rekreasi.

Kemudian balik singgah di warong.

Saya layan capati dua keping. Tersangatlah lapar. Berjogging bagai nak rak. Melantak pun bagai nak rak. Herherher. Minggu depan jogging lagi. Haha.

Begitulah bila ada hari-hari cuti. Masa yang diperuntukkan cuba digunakan sebaik mungkin bersama insan-insan tersayang. Sekian dulu entri pendek pagi ini. Nanti bersambung lagi. Entri jelajah pulau belum sempat saya tulis. Nanti ya!

Xoxo.

Salam pena,
Fyda Adim

Tuesday, October 10, 2017

Percutian Singkat Di Bumi Mersing

Assalamualaikum.

Entri ini sambungan daripada entri pagi semalam. Dari Batu Pahat pula, saya sekeluarga bertolak ke Mersing. Perjalanan memakan masa lebih kurang tiga jam. Kami sampai di bumi Mersing dalam jam tiga petang. Begitulah. Pertama kali saya menjejakkan kaki di bumi Mersing. Keterujaan itu sudah pasti ada. Maklumlah pertama kali kan.

Sampai sahaja di resort, kami check in dahulu. Keluarga lain sudah sampai. Oh ya, lupa nak beritahu. Kami ada family day anjuran Kuarters Kastam. Kami yang akhir sampai sebab menunggu ketibaan saya dan anak-anak di Batu Pahat dahulu. Keluarga lain sudah bertolak awal pagi. Masuk bilik kemudian siap-siap untuk aktiviti sukan petang itu.

Mahu bawa turun barang-barang.

Mama bergambarlah dulu dengan Dak Adik.

Sudah berkumpul untuk bersukan. Adalah pertandingan untuk orang dewasa dan anak-anak.

Pembahagian kumpulan. Hat yang cekak pinggang itu adalah imam saya.

Entah apa yang dibincangkan masa ini sebab saya begitu ralit mengambil gambar. Begitulah saya di mana-mana. Blogger katakan. Hehe.

Hat dewasa bertanding dulu. Tarik bola guna gelunglah, bawa bola ping pong dalam sudu dan buat istana pasir. Gitulah.

Ini kumpulan saya. Bersungguh deme membuat istana pasir yang asyik nak roboh.

Tak mau meninggi pun. Kami punya asyik melorot saja pasirnya.

Inilah resort kami tinggal untuk semalaman.

Habis bersukan, dia orang sambung main bola tampar. Awal-awal saya sudah melesapkan diri daripada tempat ini.

Pantau anak-anak berenang kat kolam.

Dak Adik biasa berenang kolam begini.

Dak Kakak kolam besar. Kakak pandai berenang. Dak Adik itu nama saja lelaki tetapi hati dia kecik.

Sebelah malam, ada makan. Inilah menu saya. Malam itu agak kurang selera sebab perut dah masuk angin dulu. Menahan sakit aje masa itu. Adalah acara cabutan bertuah. Kemudian karaoke untuk satu keluarga satu lagu. Wakil keluarga kami, Dak Kakak. Apaknya memang tak minat berkarok. Saya lepas makan saja sudah lesap jugak ke bilik sebab dok sakit perut.

Inilah hadiah-hadiah yang kami perolehi malam itu. Hadiah berbalut itu adalah table fan. Entah mana nak letaknya kat rumah tu. Sudah berserabut dah rumah saya dengan barang perhiasan. Begitulah serba-sedikit kisah percutian singkat di bumi Mersing. Nanti saya sambung dengan entri jelajah pulau pada keesokkan harinya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Monday, October 9, 2017

Dari Melaka Ke Batu Pahat

Assalamualaikum.

Jumaat lepas, saya dan anak-anak ke Batu Pahat menaiki bas ekspress. Perjalanannya memakan masa dalam dua jam. Suami menunggu di sana saja. Kami ke sana sebab mahu ke Mersing. Jadi suami tak payahlah balik ke Melaka.

Naik bas awal pagi. Paling awal jam 8.00 pagi. Menuju ke Melaka Sentral, nasiblah kawan setaman sudi menghantar saya dan anak-anak. Jam 6.30 pagi kami sudah keluar rumah. Saya dan anak-anak sampai di Melaka Sentral tepat jam tujuh pagi. Kemudian saya bawa anak-anak bersarapan dulu. Tapi semua macam tak selera.

Lagi pun saya beritahu budak berdua tu, jangan makan banyak-banyak. Kutlah sakit perut kan. Mana pula nak berhenti basnya. Hati saya pun dipagut kerisauan. Naik bas dengan anak-anak buat pertama kalinya. Walaupun hanya dua jam tapi mengundang kerisauan jugak. Risaunya lebih pada Dak Adik.

Mak saya, bersusun pesanan yang dititipkan pada saya. Mak-mak biasalah kan.

"Jaga anak tu baik-baik."

Paling kelakar.

Ada mak saya suruh pakaikan Dak Adik pampers. Katanya risau dia nak terkencing atas bas.

Tak cukup pesanan pada saya, dipesan pula kat anak-anak.

"Ammar pakai baju sejuk. Duduk dalam bas dia pasang ekon. Nanti sejuk nak terkencing."

Gitulah beberapa pesanan mak.

Berswafoto dulu sementara menunggu bas datang. Kami bersarapan di restoran makanan segera saja. Beli satu set dan kongsi bertiga. Sedang makan saya terperasan bas kami sudah sampai. Waktu tu awal lagi. Belum 7.30 pun.

Saya dah tercakap pada anak-anak.

"Eh, itu bas kita nak naik dah sampai."

Dak Adik dah merengek. Dia merengek bukan apa. Desak suruh naik bas cepat. Takut bas tinggalkan kami. Cepat-cepatlah saya habiskan makanan dan beredar.

Masa ni dah menunggu depan bas. Saya kata nanti dulu. Yelah, naik awal takut budak-budak ni boring. Itu pun saya bawa mereka ke tandas dulu.

Kami naik bas ekspress orkid.

Berswafoto lagi dalam bas. Saya amik gambar dan hantar pada mak melalui whatsapp. Tidaklah mak tu risaukan kami.

Rasanya ini masa lalu kat Muar.

Dua jam di atas bas, kami selamat sampai di Batu Pahat. Turun bas dan telefon suami. Rupanya dia sudah menunggu di kedai makan seberang jalan. Seperti yang diarahkan, saya dan anak-anak mencari kedai makan yang dimaksudkan.

Singgah makan kat kedai tu dulu. Barulah masing-masing terasa lapar. Terus makan nasi. Selesai makan, kami pulang ke kuarters suami dulu. Suami nak ambil barang-barangnya dan setelah semuanya siap kami bertolak ke Mersing.

Mersing, kami datang!

Tunggu entri seterusnya ya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, October 2, 2017

Mencari Aura Rajin

Assalamualaikum.

Selamat malam semuanya.

Bismillah.

Bersiaran di malam hari setelah cuba mencari-cari kerajinan untuk menulis. Entah kenapa saya semakin tidak rajin menulis di blog dan juga penulisan kreatif. Selalunya menulis di muka buku yang berbaur anekdot sahaja.

Sengaja saya guna perkataan tak rajin tu. Haha. Tidaklah nampak negatif sangat bila membacanya. Itu salah satu mendapatkan aura juga. Kalau semuanya negatif memang susahlah kan. Berhenti menulis itu memang tidaklah.

Rindu itu tetap menjalar dalam diri. Belum terlintas mahu berhenti. Mungkin auranya datang bila dua buku antologis saya terbit nanti. Selalunya kan begitu. Bila ada sesuatu yang menerujakan kita pun pasti bersemangat.

Ditambah lagi kawan-kawan grup menulis saya semuanya dalam fasa pemulihan. Masing-masing semuanya sedang berperang dengan perasaan sendiri. Dugaan masing-masing. Sejujurnya, mereka banyak memberi saya semangat dan sumber inspirasi saya dalam menulis. Bila mereka begitu (ada yang ditimpa kesakitan, ditimpa masalah diri) saya turut terjebak jugak.

Nantilah. Saya akan mula kembali. Meneruskan penulisan saya yang dirindui. Saya baru balik dari aktiviti jelajah pulau di Mersing. Seronok sangat. Program Perumahan Kastam Batu Pahat untuk hari keluarga.

Programnya dua hari tapi untuk aktiviti jelajah pulau hanya lima keluarga yang pergi. Memang sangat menarik. Nanti saya kongsikan di sini. Saya baru sahaja alihkan gambar-gambar dari handphone ke komputer. Banyak giler.

Berpinau mata nak memilihnya.

Saya akan review sekali pakej yang kami ambil. Kena cari mood dulu sebab badan tengah tak selesa. Terasa sakit-sakit dan sengal-sengal satu badan. Tangan nak angkat pun sakit.

Teruk benar.

Saya mengadu kat suami. Dia jawab.

"Mulai minggu ni awak kena ikut saya jogging tiap-tiap pagi sabtu."

Uiiii. Ini yang very the lazy.

Sambung lagi.

"Without fail."

Huh.

Kalau dah speaking tu nampaknya memang tegas bunyinya. Menyesal mengadu dengan lelaki tak berjambang ni.

Inilah gayanya bila orang jarang bersenam. Mungkin lepas ni saya kena kerap bersenam. Haha. Itu sudah diperintahkan. Haruslah diikut. Kau berani ingkar?

Tengoklah keadaan kalau rajin.

Sekian dulu entri mengarut saya malam-malam begini. Sambung lagi dengan entri yang lain. Sekian dan wassalam. Oh, ye saya belanja gambar cantik masa jelajah pulau tempoh hari.



Salam pena,
Fyda Adim

Monday, September 25, 2017

1439H

Assalamualaikum.

Salam sejahtera.

Salam sehati sejiwa.

Diharap semuanya berasa dalam keadaan sihat walafiat. Saya baru berkesempatan untuk menulis. Jiwa memberontak mahu menulis namun keadaan masih belum mengizinkan. Terasa kosong bila tidak menulis sebenarnya. Rasanya masih belum terlambat untuk saya ucapkan salam tahun baru. Salam Maal Hijrah buat semua walaupun hari ini kita sudah berada hari empat di bulan Muharram.

Apa yang diharapkan tahun baru ini, agar menjadi titik permulaan kita untuk melangkah ke arah yang lebih baik. Apa yang tidak dapat ditunaikan atau masih belum terlaksana, bolehlah diusahakan agar bertemu penghujungnya. Perbaiki diri seadanya. Andai dulu kita terleka dan alpa, harus beringatlah dan berusaha menjadi seseorang yang baik.

Impian saya, semoga sentiasa istiqamah dalam setiap perkara yang saya lakukan dan sentiasa muhasabah diri. Satu perkara, saya mahu belajar memaafkan orang. Iye, saya perlu memaafkan orang yang pernah melukakan hati kecil saya. 

Akhir kata, semoga urusan kita sentiasa dipermudahkan oleh Allah SWT dan tercapai seiring dengan misi dan visi kita sendiri. Aamin. InsyaAllah. Mudah-mudahanlahkan. Saya menunggu perkhabaran sesuatu sebenarnya hari ini. Entah nasib menyebelahi saya atau tidak. Saya serahkan semuanya pada Allah. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, September 18, 2017

Bila Kecewa Dengan Manusia Atau Sesuatu Keadaan

Assalamualaikum.

Salam tengahari. Makan apa tengahari ini?

Saya berpuasa. InsyaAllah.

Manusia memang tidak lari daripada rasa kecewa kepada manusia. Selagi kita bergantung harap pada manusia rasa itu pasti akan hadir. Jadi, usahlah bergantung harap terlalu tinggi pada manusia. Hati manusia bukan kita yang mengemudinya. Mudah berbolak-balik. Allah yang memegangnya. Titipkanlah doa pada Allah agar hati kita sentiasa terpelihara.

Bila rasa kecewa itu hadir, perbanyakkan berdoa agar rasa kecewa itu akan terubat. Adakalanya bila kita kecewa dengan seseorang, kita diajar untuk memujuk hati kita sendiri. Mungkin seseorang itu tidak pernah perasan dia sedang mengecewakan diri kita. Begitu juga dengan kita.

Sebenarnya, kecewa adalah ujian hati. Bagaimana cara kita mahu menangani rasa kecewa itu. Marahkah kita? Dari situ kita boleh mendidik hati kita agar tidak terlalu kecewa berpanjangan. Andai kita kecewa dengan sahabat, pujuklah hati kita agar kita juga tidak menjadi seperti itu. Mana tahu kita secara tidak sengaja pernah mengecewakan juga.

Apa pun biarlah waktu menyembuhkan semuanya.

Biarlah rasa kecewa itu sirna sendiri.

Jangan putus berdoa agar hati kita sendiri terjaga.
Sentiasa terpelihara.

Manusia memang tidak pernah lari daripada melakukan kesilapan.
Seringkali didatangkan dengan rasa kecewa mengajar kita agar lebih berhati-hati.
Kita akan lebih menjaga hati orang lain.
Sudah tentu kita tidak mahu orang lain rasa sebagaimana yang kita rasai sekarang.

Sebolehnya dan sebaiknya adalah dengan berdiam.
Diam adalah bahasa yang terbaik jika kita sedang kecewa dengan sesuatu keadaan mahu pun dengan manusia.

Percayalah, setiap daripada kekecewaan itu pasti akan didatangi kegembiraan.
Usah bersedih terlalu lama.
Hidup ini terlalu singkat.

Minggu lepas, seorang kawan saya mengalami kekecewaan.
Kecewa dek cinta.
Mood merudum teruk.
Saya nampak dia sedang bersedih.

Saya cuba memberi kata-kata semangat padanya.
Cuba membantu.
Tapi diri sendiri yang kena bangun.
Kalau diri sendiri yang tak kuat membangunkan apa yang telah jatuh, berpuluh mahu pun beratus patah pun kalau kawan berikan tidak akan mampu mengubah apa-apa.

Kan orang kata, kalau jatuh bangunlah sendiri.

Jadi, tunggu apa lagi.

Bangunlah sendiri.
Buang masa memendam rasa.

Sudahnya saya hulurkan buku motivasi yang ada dalam simpanan saya.
Tajuknya buku tersebut 'Move On'.

Moga dia boleh bangkit segagah-gagahnya.

Saya pun sedang kecewa.
Kecewa dengan seseorang.
Biarlah, saya tidak mahu meluahkan.
Manusia akan lupa bila dia sudah senang.

Saya tidak mahu simpan rasa kecewa itu terlalu lama.
Saya perlu maju ke depan.

Semoga kalian juga begitu!

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Pengisian Sabtu

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Rindu betul dengan blog. Bukan tak mahu untuk menulis blog ini tetapi bila saya mula berada depan komputer, saya buntu. Walhal entri banyak yang tertangguh. Cerpen pun sudah lama saya berhenti menulis. Sejak ketua editor merangkap pencetus semangat tidak sihat, sama-sama menular tidak sihatnya dalam diri. Waktu ini sedang mencari dan mengumpul semangat semula. Nampak gaya macam ada yang saya tak dapat memenuhi tarikh tutupnya. Tengoklah macam mana nanti.

Oh ya, sabtu baru-baru ini saya dapatlah keluar bersama kawan untuk beberapa jam setelah mendapat pelepasan dan keizinan daripada suami. Dia bawa anak-anak balik kampung dan kami berjumpa di Hospital Mahkota untuk melawat adik ipar saya iaitu adik suami.

Sesekali dapat meluangkan masa bersama kawan, seronok juga. Selalu juga saya berjumpa dengan kawan saya ni tetapi selalunya kami mengangkut askar-askar sekali. Memang berbual seiring dengan pakej beraksi. Haha. Kawan sayalah lebih beraksi sebab anak-anaknya masih kecil. Anak-anak saya yang agak besar pun lebih kurang samanya. Cuma saya tak beraksi tapi lebih ke arah testing bersuara. Haha. Faham tak?

Saya keluar selepas suami dan anak-anak keluar. Kawan saya, Adda jemput saya di rumah. Target kami hari itu adalah pengisian perut. Tiba-tiba tekak saya teringin mahu makan Chicken Rice Shop. Jadi kami ke Aeon Bandaraya. Situ banyaklah jugak pilihan tempat makan.

Ye, menu kami hari itu.


Berswafoto bersama Adda. Dia mudah lagi daripada saya.

Kemudian kami ke kedai buku. Siapa lagi yang mahu ke sini kalau bukan saya. Kata Adda, "Ko memang kena pergi kedai buku ye." Haha. Gitulah dialognya.

Saya sempat menangkap sebuah novel dan dua buku kerja untuk dedeq. Mulalah Dak Kakak mengomel, "Mama asyik beli buku untuk adik aje." Amboi, kemain. Buku dia lagi banyak mama belikan tak perasan. Saya abaikan. Saya jawab, "Nanti mama beli untuk Nana pula. Kan ari tu mama belikan untuk Nana. Adik tak komplen pun." Ok makan pujuk. Anak sulung gitulah. Macam saya. Cuma bezanya dia jenis berterus-terang. Maknya suka memendam. Hehe. Itu saja yang membezakan saya dan anak sulung saya.

Kemudian kami membuat tinjauan ke bahagian pakaian wanita. Hah. Dah lama saya tidak membeli jeans. Sejak jeans saya koyak saya jarang nak berjin and tonic. Survey harganya dan kabokan kat laki dengan dialog kesian bagai. Haha. Petang itu saya ulang ke Aeon dari hospital semata-mata nak beli seluar jeans. Kata Adda, "Ko kedekut kak tapi aku pun sama tunggu laki belikan." Sepesen.

Saya sudah lama tak ke bahagian kanak-kanak. Kalau dulu ketika anak-anak kecil dalam umur setahun ke empat tahun memang menggila membeli baju mereka sampaikan almari baju penuh. Akhirnya saya lupa yang baju tu saya pernah beli untuk dia orang. Bila jumpa dalam lipatan yang banyak, baju itu dah tak muat. Pernah jadi tak kat korang?

Berkenan sungguh gaun ini untuk Dak Kakak. Tunjuk gambar ni kat dia. Dia jawab "Nana tak pakai gaun lagilah." Mak ko tetiba insof. Bukan apa, saya nak dia merasa pakai baju sebegini sebelum sampai masanya. Tapi saya tak ada paksaan.

Malamnya, suami minta saya masak. Ye, roti kapit terkepit yang hampir rentung sebab Dak Kakak yang menjaganya sebab mama sibuk bercabonara di atas dapur. Begitulah pengisian sabtu saya. Akan repeat keluar dengan Adda lagi. Kami bercadang mahu jalan-jalan cari makan bila saya mengutarakan hasrat saya mahu mencuba Seoul Garden. Suatu hari nanti. Kena ambil cuti dan keluar berdua sementara anak-anak di sekolah dan di rumah pengasuh. Itulah 'me time' buat kami. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Monday, September 11, 2017

Majlis Pertunangan Sepupu

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi. Selamat bekerja. Semoga semua berada dalam keadaan baik-baik sahaja. Memandangkan entri ini sudah lama dalam draf, pagi ini saya tuliskan jugak. Sayang kalau tidak ditulis entrinya. Kenangan semuanya.

Macam biasa kalau nak nampak blog ini berupdate saya akan menulis schedule entri. Dengan cara ini sahaja akan nampak blog ini tampil dengan entri yang baharu. Ini cerita masa raya tempoh hari. Kalau tidak silap saya. Majlis pertunangan sepupu suami.

Sewaktu rombongan lelaki sampai. Perbincangan sedang dijalankan.

Sepupu suami.

Nurul Rozahira namanya.

Saya sempat bergambar bersamanya.

Saya berswafoto bersama si sulung saya.

Bersama adik-adik kepada yang bertunang.

Kami lagi.

Saya tak tahu ini anak siapa. Saya disuruh oleh mak uda untuk menjaga si kecil ini sementara mak ayah budak ini makan. Baik pula budak ni berdukung saja dengan saya.

Anak-anak buah saya. Keluarga saya dijemput sekali.

Sempat berswafoto semuanya.

Suami saya entah apa yang dimenungkan. Begitulah ringkasan entri pagi ini yang akan dijadikan kenang-kenangan akan datang. Esok lusa entah apa yang jadi. Cerita lama dijadikan kenangan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim