Sunday, August 4, 2019

Cerita 1 Syawal 1440H

Assalamualaikum.

Aidiladha hampir tiba. Aku baru terhegeh-hegeh nak cerita fasal Aidilfitri yang sudah lama berlalu. Kekangan masa membuatkan aku terbatas untuk menulis di sini. Sedang gigih mahu menyiapkan manuskrip. Bilalah hendak sampai ke perkataan 'TAMAT'.

Baiklah, memandangkan gambar-gambar sudah lama dipindahkan ke dalam komputer aku pun merajinkan untuk berkongsikan di sini. Salah satu halangan untuk menulisnya bila gambarnya terlalu banyak dan aku malas nak memilih.

Berpinar mata.

Tahun ini kami mengulangpakai baju kami dua tahun lepas. Konsep kami masih sama. Konsep berjimat-cermat. Selagi boleh digunakan selagi itulah kami pakai. Cuma baju untuk Adriana sahaja yang baharu memandangkan baju lamanya sudah singkat.

    
Beginilah bila mahu bergambar.

Sisi lain pula.

Kami beraya di rumah sendiri dulu. Sebelum bergerak ke rumah emak, bergambar dulu selepas solat raya pagi Syawal itu.

Family potret yang agak rare untuk kami. Idea akulah suruh suami dan anak-anak aku bergambar begini.

Lagi di posisi yang lain. Rasanya macam aku sahaja yang berubah gaya.

Waktu ini sudah tiba di rumah emak. Geng perempuan dalam keluarga.

Aku dan anak-anak dara.

Waktu ini dalam kereta menuju ke rumah emak.

Inilah gambar keluarga aku. Ayah tak bergambar sebab tak sihat. Ayah baring masa ni. Jadi kami sajalah yang bergambar.

Aku dan emak.

Beginilah kami pagi syawal.

Cucu-cucu emak dan ayah. Lima orang semuanya.

Waktu ini mahu ketepikan meja untuk sesi bergambar.

Punyalah riuh nak bergambarnya.

Aku dan suami.

Kemudian menziarahi tanah perkuburan.

Pusara arwah nenek.

Pusara arwah atok dan juga arwah obek (maklong). Pusara mereka bersebelahan. Arwah obek aku meninggal tahun lepas.

Dan ini pula pusara ayah mentua.

Sebelah petang aku sekeluarga memang di rumah mak mentua. Beginilah suasananya sebab anak-anak buah emak akan datang beraya. Begini juga rutin setiap kali raya.

Begitulah cara kami beraya. Mujurlah masing-masing kampung di Melaka jadi ulang-alik sekitar situ sahaja. Nanti aku sambung lagi ya.

Sekian dan wassalam.


Friday, July 26, 2019

Hampir Empat Bulan Merantau

Assalamualaikum.

Pejam celik sudah hampir empat bulan aku dan anak-anak berada di kota metropolitan ini, Johor Bahru. Metropolitan sangat sampai semuanya jadi kejutan budaya termasuk maknya. Hahaha. Manakan tidak. Kejutan dengan persekitarannya. Kejutan dengan tempat tinggalnya. Mahu serasikan diri di tempat orang bukanlah perkara yang mudah. Melainkan kalau memang sejak azali lagi kau memang hidup merantau. Itu memang tak kisah sangat.

Lain orang lain rasanya. Ini pula nak kena keluar daripada zon selesa. Dari rumah sendiri ke rumah sewa. Dari rumah bawah kau kena memanjat sampai tingkat empat. Memang kau kena berlapang dada buat masa ini. Dapat kembali tinggal dengan suami memang satu rezeki. Itu perkara lain.

Banyak juga yang perlu kami ubah ketika berada di sini. Rutinnya juga berbeza. Merasalah seketika perubahan baharu yang entah sampai bila.

Tak mengapalah. Orang kata merantau ni bagus tapi tidak pun pada aku. Pendapat masing-masing. Tidak perlu dipertikaikan.  Untuk setahun dua ini bolehlah kalau nak hadapnya. Impian tetap mahu kami empat beranak kembali ke tempat asal kami.

Masa ini suami aku kerja. Aku bawaklah anak-anak keluar. Dah pandailah pergi kawasan dekat-dekat rumah saja.


Minuman kami.

Maggi goreng.

Maggi celup.

Nasi ayam penyet.


Untuk sesiapa yang mahu menempah ecard boleh hubungi 019-3411986 (Nor)




Friday, July 12, 2019

Gathering Bersama Le Familia

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Baru berkesempatan nak menulis di sini setelah beberapa minggu blog ini menyepi. Aku sedang sibuk mengejar deadline. Itulah yang tak sempat nak menulis di blog ini. Banyak cerita yang tertangguh untuk dikongsikan di sini. Terlalu banyak.

Cerita raya satu pun belum aku titipkan di sini. Mesti tulis untuk kenangan akan datang. Nanti bila rindu-rindu boleh baca semula blog ini. Sebenarnya ada aje aku up di socmed lain tapi kalau kat blog lain sikit rasanya.

Sebab boleh tulis panjang-panjang. Kalau dekat IG atau FB aku sekadar up gambar dengan caption pendek walaupun kadang-kadang tersasar tulis caption panjang-panjang.

Baiklah. Entri ini masih berkisarkan mas bulan Ramadan. Masa ini 28 Ramadan 1440. Waktu ini kami sudah berjanji untuk berkumpul masa berbuka puasa. Adik-beradik, sepupu dan anak-anak buah. Kebetulan waktu ini semua sudah ada di Melaka sebelum ada yang berangkat pulang ke kampung pasangan.


Alhamdulillah. Perancangan kami untuk berbuka puasa bersama berjalan lancar. Meriah. Walaupun sesi berkumpul kali ini tiada lagi Obek Nah, namun namanya masih meniti di bibir kami. Tidak sesekali pernah kami lupakan arwah. Rindu obek!


Seronok bila berkumpul begini.


Beginilah kami kalau berjumpa. Bergambar tak sudah.

Inilah kaum wanita dalam keluarga.

Menu kami hari itu.

Nais kerabu dan lasagna.

Nasi kerabu yang sangat sedap. Air tangan anak buahku. Memang sedap gila.

Kemudian kanak-kanak bermain bunga api.

Dalam masa menengok budak-budak main bunga api, rupanya kat dalam ada yang sedang menjalankan misi. Aku masuk rumah tiba-tiba ada kejutan hari lahir aku yang jatuh pada hari tu. Terharu sungguh.

Aku dan pak encik.

Aku genap 36 tahun.

Terima kasih pada anak buah yang bersusah payah membuat kejutan untuk bibik.

Mak-mak bersama anak-anak.

Inilah anak buah aku yang masak nasi kerabu.

Ada pula yang menyibuk belakang tu.

Dari dalam kami keluar pula untuk bergambar. Hahaha.

Sesi nak potong kek. Terima kasih semua.

Geng perempuan mesti bergambar.

Malam tu kami bergambar beramai-ramai serta buat video ucapan.

Sesi bergambar memandangkan raya pertama ada yang tak ada. Bergambar awal lah.

Ini video ucapan kami.

Hidup ini sebuah kenang-kenangan. Simpanlah cerita yang indah-indah dalam relung hati paling dalam. Sekian terima kasih.

Salam pena,
Fyda Adim







Saturday, June 22, 2019

Setibanya Di Kampung Halaman

Assalamualaikum.

Selamat petang sabtu.

Banyak cerita yang tertangguh untuk dituliskan di sini. Rutian harian membataskan memandangkan aku ada banyak kerja menulis yang perlu diselesaikan dalam masa terdekat ini. Walau macam mana pun blog ini akan cuba ditulis sekerap mungkin. Tanda pagaar sis cuba.

Cerita aku balik Melaka tempoh hari untuk bercuti sempena sambutan Hari Raya Aidilfitri. Keterujaannya melampau-lampau memandangkan ini kali pertama aku merasa untuk balik ke kampung. Dalam kepala sudah terfikir macam-macam benda nak dibuatnya setibanya di kampung.

Sesampainya aku di Melaka bermacam-macam sudah diaturkan termasuklah moreh bersama Geng Lari. Memandangkan nak berbuka puasa macam tak dapat kami sekadar bermoreh bersama. Janji modus operandinya tercapai.

Ini masakan aku sebelum meninggalkan bumi Johor Bahru. Sebelum bertolak pulang petang itu aku sempat masak nasi goreng untuk menu berbuka kami empat beranak.

Dan juga paru sambal permintaan suami.

Kami bertolak meninggalkan bumi JB dalam jam 11.30 malam.

Kami masuk tol Ayer Keroh jam 1.30 pagi. Alhamdulillah. Perjalanan lancar malam itu. Kenderaan pun tidak banyak.

Indahnya bila sampai rumah sendiri. Home sweet home. Rindu yang amat.

Siangnya ke Romantika.

Tempat ini memang tiap kali nak raya aku pergi dengan kawan JKM aku. Tahun ni ingatnya tak dapat pergi tapi masih lagi dapat bersama.

Itu dia. Myra Mokhtar melayan permintaaan aku mencari pokok pelesu. Terima kasih awak!

Inilah kawan JKM aku. Terubat rindu. Setakat ini aku balik Melaka aje mesti jumpa walaupun kejap.

Projek buat kuih bermula. Dimulakan dengan cornflakes madu petang itu sekembalinya dari Romantika.

Masa ini nak balik rumah mak untuk berbuka.

Beli ayam golek bawa balik rumah mak.

Kemudian malam itu aku keluar moreh dengan Geng Lari. Sorang Ex JKM juga dan sorang masih lagi dengan JKM.

Tema tudung merah malam itu tidak dapat aku tunaikan kali ini sebab tudung merah tak bawa balik.

Dapatlah menyembang dalam sejam dua. Kemudian Kak Zana hantar aku balik.

Esoknya sambung buat kuih lagi. Memang sabtu itu aku sudah beritahu suami yang aku tak nak keluar rumah. Ada banyak kuih aku nak siapkan. Biskut kedua cornflakes coklat.

Hari itu kami berbuka di kedai depan rumah sahaja sebab memang tak ada masa nak memasak. Fokusku hanya pada biskut. Malam itu suami ke Batu Pahat dengan Ammar. Jadi aku tinggal di rumah dengan Adriana.

Biskut ketiga adalah sarang semut.

Kemudian adik singgah rumah sebab aku suruh ambil kuih raya mak yang sudah siap. Anak sulungnya Nayli nak tidur rumah. Jadi adalah dua orang pembantu aku malam itu.

Sudah boleh diharap.

Sebahagian biskut yang sudah siap.

Inilah hasilnya aku bertungkus-lumus dua hari itu.

Sesi membakar berlangsung selama dua hari lebih juga.

Ada pula yang mengorder cornflakes madu.

Ini untuk diberi pada Le Familia. Kami ada sesi berbuka puasa beramai-ramai Ahadnya. Sepupu-sepapat serta anak-anak buah.

Suami mengemas rumah sampai pecah barang hiasan aku.

Aku buat cheese tart untuk dibawa ke majlis berbuka.

Masak lasagna.

Inilah hasilnya.

Cheesetart sudah siap.

Ahad malam balik dari berbuka puasa beramai-ramai aku sambung buat kerja di rumah. Gosok langsir dan pasang langsir. Kerja-kerja itu berjalan dari malam sampai ke siangnya hari Isnin.

Permandangan luar rumah mak.

Isninnya aku ke rumah mak belah petang. Lepas pasang langsir rumah aku, aku pasang langsir rumah mak pula.

 Dapatlah aku kemas rumah mak sekali.

Bahagian ruang tamu mak.

Biskut raya mak aku sudah siap susun.

Pengumuman raya dengar dari rumah mak. Sambil pasang langsir sambil dengar. Mujur ada adik ipar membantu jadi cepat sikit kerja-kerja pemasangan langsir.


Sehari sebelum raya aku sempat lagi sambung buat satu lagi kukis. Sambil masak lauk raya sambil buat kukis.

Inilah hasilnya. Semuanya aku dapat buat empat jenis biskut raya tahun ini. Alhamdulillah. Itu sahaja yang termampu untuk tiga buah rumah. Rumah aku, rumah mak dan rumah mak mentua. Alhamdulillah. Dapat merasa momen ini bersama keluarga tersayang. Aku dapat bermalam sehari di rumah mak.

Tahun ini aku memasak dengan adik ipar. Ini kuah kacang.

Rendang ayam.

Paru sambal.

Kurma kambing mak masak.

Kuah hitam daging mak masak. Masakan orang bawean.

Inilah juadah kami petang memantai itu.

Sesiapa yang berminat untuk menyertai Bengkel Asas Penulisan Blog boleh klik di SINI.