Friday, October 11, 2019

Aidiladha Yang Disambut

Assalamualaikum.

Hai.

Baru nak kongsikan cerita fasal sambutan Aidiladha. Sehari sebelum sambutan Aidiladha aku tersangatlah sibuk sebabnya kami adakan kenduri masa Aidiladha. Waktu itulah masa untuk berkumpul bersama keluarga dan sanak saudara.

Bab makanan aku dan adik menempah saja. Sekarang ini chef-chef (mak-mak) sudah tidak larat. Sorang chef sudah pergi ke negeri abadi. Waktu dulu, kalau kami adakan kenduri mak dan maklong akan berganding bahu memasak. Kami anak-anak sekadar membantu. Bila sekarang semuanya sibuk. Masing-masing ada komitmen jadi kami tempah saja.

Aku siapkanlah juga beberapa menu. Kalau aku memang bab dessert aku siapkan sebab selepas kenduri adik ada buat majlis hari jadi anak-anaknya.

Aku buat cheesetart.

Rupanya setelah dibakar.

Dadih. Entah kenapa dadih jagung seakan tidak menjadi. Bila sudah kalut semuanya jadi huru-hara.

Bila terajin macam inilh jadinya cheesetart aku.

Inilah rupa dalamnya.

Kemudian aku buat cupcake. Butter cupcake.

Cheesetart coklat.

Cupcakes yang sudah siap dibakar
Perisa cheesetart yang lain.

Cupcakes yang sudah ditopping.

Ini kuih-muih yang ditempah.

Kuih cara.

Mee sup.

Pulut serunding air tangan mak mentua.

Kek hari jadi yang ditempah.

Begitulah hari itu. Kami dimeriahkan dengan makanan. Selepas Zuhur majlis dimulakan dengan bacaan doa yang dikendalikan seorang imam. Sebelah petang disambung dengan majlis hari jadi. Nanti aku sambung ceritanya part 2 ya.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, October 3, 2019

Mendaki Bukit Broga

Assalamualaikum.

Hai.

Dua minggu aku menghentikan aktiviti menulis. Sejak balik dari Melaka dan sebab minggu ini juga Adriana menduduki peperiksaan UPKK (Ujian Penilaian Kelas Kafa) aku yang jadi tidak keruan. Anak nak periksa emak yang stres lebih. Sampai aku sendiri hentikan segala aktiviti aku terutamanya menulis. Pada hal, aku ada benda yang nak disiapkan tetapi aku tolak - tolak - tolak tepi segala macam kerja aku.

Memang seminggu dua ni aku tidur awal. Belum sampai masa sepatutnya seperti selalu aku sudah babai. Mungkin faktor umur - dah tua mementingkan tidur daripada menaip - berlama-lama di depan komputer.

Aku ada 90k patah perkataan yang perlu ditengok dan diedit. Sekarang sedang mencari kekuatan. Mahu siapkan secepat mungkin tapi itulah bila hati dan akal fikiran tidak sekongkol apa pun tak jadi. Yang jadi kerja hanyalah tidur.

Jadi untuk hari ini aku nak kongsikan pengalaman mendaki Bukit Broga. Cerita ni awal tahun hari itu punya cerita tapi biasalah aku kan selalu kesibukan. Kekangan masa segala macam. Sudahlah awal tahun hari tu huru-hara fasal nak bertukar.

Sebenarnya nak mendaki Bukit Broga ni dah lama rancangnya. Semestinya bukan plan aku sebab aku ni memang tak gemar dan terpaksa gemar sebab kegemaran laki. Ikutkan saja walaupun macam-macam alasan yang aku bagi. Aku bukan sejenis yang suka nak masuk-masuk hutan ni. Tahun lepas masa cuti Hari Malaysia memang dah sampai sini tapi masa kita orang sampai Bukit Broga ni ditutup sebab ada orang hilang. Bila dengar ni lagilah aku bertambah tak suka nak ikut tapi sebab diajak dan ada geng yang nak ke sini aku tawakal saja.

Semestinya aku orang yang paling belakang dalam grup. Siapa suruh bawa aku?

Cantik bila tengok dari atas. 

Ini permandangannya.

Mencabar juga sebab keadaannya begini tapi bergambar tetap bergambarlah. Bukan senang nak sampai.

Peace!

Waktu ini dah nak turun.


Ini keadaannya untuk memanjat ke atas sana.


Kami berempat.

Bila sudah suka bergambar haruslah bergambar.

Kawan kita orang yang tukang tangkapkan gambar.

Aku dan anak-anak.

Aku bersama kawan kami suami isteri.

Gambar ini suami aku yang tangkap.

Aku dan Balkis.


Suami dan ex housematenya semasa mereka bekerja di Kastam Batu Pahat. Sekarang kawannya sudah berpindah ke Putrajaya.




Sebelum pulang bergaya dulu di pintu masuk.

Sekli lagi bergambar di pintu masuk sebelum keluar ke tempat parkir kereta. Pengalaman menarik namun jika disuruh pergi kali kedua memang tidaklah aku nak pergi lagi. Mungkinlah kalau tidak ada yang mendesak.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, September 17, 2019

Rumah Terbuka Syawal 1440

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi.

Entri pertama untuk hari ini. Cerita lama yang sudah basi tapi sebab sudah tersimpan lama di folder draf aku karangkan juga entri ini sebagai kenangan. Ini antara kenangan yang manis dan paling gembira.

Memandangkan aku sudah bertukar keluar dari JKM, Syawal tempoh hari bagi menghilangkan rasa rindu pada kawan-kawan JKM aku adakan rumah terbuka. Rumah terbuka secara kecil-kecilan sahaja. Memang dikhaskan untuk warga JKM dan semestinya pada Bahagian Khidmat Pengurusan. Nak menjemput semua memang tidak di luar kemampuan. Jadi aku jemput kawan-kawan di bahagian yang pernah aku berkhidmat.

Rindu.

Betul orang kata, perpisahan itu memang menyedihkan tapi rindu itu paling menyakitkan. Itulah lumrah kehidupan. Setiap pertemuan pasti ada perpisahannya.

Baiklah, mari aku mulakan ceritanya.

Sempatlah buat sedikit persiapan. Adik yang printkan perhiasan ini.

Aku buat di JB, adik tolong print di Melaka.

Antara menu yang ada pulut serunding mak mentua.

Mee untuk mee rebus.

Kuah mee rebus.

Bahan-bahan mee rebus.


Nasi lemak.

Sambal nasi lemak.





Paru goreng sambal.

Popia goreng sambal.

Bubur durian.

Ketupat segera.

Rendang ayam mak.

Inilah menu yang ada masa tu.

Semuanya aku tempah. Tak ada masa nak masak sebab aku sampai khamis malam. Majlisnya jumaat.

Sagu gula melaka. Aku order sebab ada kawan JKM yang suka makan.

Aku sempat buat dadih aje.

Agar-agar mak.

Meja untuk pencuci mulut.

Mem besar sudah merasmikan dulu. Belah kanan, mak mentua. Yang mengadap ke dinding, mak aku. Yang belah kiri, bibik aku (makcik).

Para tetamu sudah sampai. Aku jemput masa makan tengah hari. Hari jumaat kan masa rehatnya panjang. 

Wajah-wajah mereka yang aku tatap selama bertahun-tahun. Ada yang lebih 10 tahun.




Ada yang makan kat beranda.

Ini pula, suaminya satu JKM dengan aku dulu. Kami berkawan lepas sesi pinjam meminjam novel. Kemudian bercuti ke Krabi sama-sama. 

Apa perempuan dua orang ni bergosip? Bukan main menadah telinga si Myra Mokhtar.

Jemput makan ye Aminah (yang mencedok). Sebelahnya itulah pengganti aku di JKM. Kak Lina namanya.


Ada yang makan di ruang tamu.

Posing sambil makan.

Ex JKM (2 orang dalam gambar ni) dan juga JKM.

Aku dan mereka. Inilah geng makan dan geng berlibur masa kat JKM.

Grup Keyakinan Bersama reunion. Hahaha. Kami bertiga dulu pernah masuk contest sama-sama. Tudung hitam tu adik ipar aku. Kami masuk contest Kotex dan kena ke KL untuk audition. Bersungguh wei masa tu prektis menari lagu Erti Kawan. Kami dapatlah hadiah sagu hati RM800.

Grup lain yang datang kemudian.

Ini aku bersama Pengarah Kebajikan Masyarakat Negeri Melaka, Tuan Burhanuddin bin Bachik. Terharu sangat bila pengarah mai rumah. Sepanjang kat JKM aku jarang nak bercakap dengan pengarah sampailah aku tanggung kerja PA barulah aku banyak berurusan dengan beliau.

Itu pun masa berurusan pun agak janggal. Kadang taip whatsapp jenuh menyusun ayat. Aku ni kalau berurusan dengan orang besar-besar, orang pangkat-pangkat memang cuaknya lain macam. Nak tulis papan kenyataan dalam bilik pengarah pun kalau bos ada jangan harap aku nak masuk. Itulah sebab aku tak jadi PA kan. Aku ni memang suka kerja belakang tabir. Kalau tolak aku ke depan memang nervous gila.

Pengarah dan pilotnya. Aku nak jemput pengarah pun melalui Encik Radzi saja sebab dia yang bawa bos ke sana ke sini. Jadi aku minta dia yang sampaikan pada bos.

Kawan-kawan taska anak-anak.

Aku dan kawan sekolah, si wanita angkat berat. Kawan dari sekolah rendah sampailah sekarang.

Yang duduk bertiga di sofa tu, suami dan kawan-kawan Kastam. Yang bercermin mata tu Mantan Pengarah Kastam Melaka.

Ayah aku (baju kelabu) dengan anak buahnya.


Anak buah ayah.

Aku, Haji Gapal dan isteri. Haji Gapal ni sudah bersara. Sangat baik dan pemurah. Selalu belanja kita orang. Masa datang rumah aku siap bawa air mangga yang dia buat sendiri. Sedap.

Aku dan Hanani. Ini kawan aku yang kerja kat Bintulu. Kebetulan dia balik. Dia memang buat Bintulu Melaka tu serupa KL Melaka aje.

Suami dan gengnya.

Ini antara kawan yang baik dengan aku masa kat JKM. Sorang selalu belikan aku tosailah, lattelah. Sorang lagi kalau aku nak bayar bil ke, nak bank in duit ke, nak pos barang ke, dialah yang tolong.

Pertemuan yang sudah lama. Yang baju melayu biru tu pun dah tukar dari JKM.



Sempat kami bergambar sebelum berpisah.

Adriana dan kawan sekolah lama, Izzah.

Yang terakhir sekali sebelum pulang malam itu, aku sempat bergambar dengan dua orang sepupu. Ini ajelah sepupu yang rapat sebelah mak aku. Keluarga belah mak tak besar mana. Pusing-pusing itu ajelah yang ada tapi alhamdulillah walaupun tak ramai tapi tetap rasa ada.

Begitulah kenangan manis aku yang terukir semasa majlis rumah terbuka. Majlis ini dirancang saat-saat akhir bila mana ada yang bertanya bila kepulanganku ke Melaka masa raya tu. Yelah, raya kelima kami sudah pulang ke JB. Jadi aku buatlah sekali harung. Senang jumpa semua.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim