Pages

Monday, July 16, 2018

Semakin Senang Kita Nak Kecewa

Assalamualaikum.

Rindu sudah mula menggebu pada blog ini. Rindu nak kembali aktif menulis. Nampaknya tahun ini aku agak slow menghasilkan karya-karya. Bila idea datang, mood pula tiada. Begitulah sebaliknya. Entri-entri raya sudah bersusun dalam folder. Menunggu giliran nak ditulis. Tapi apakan daya.

Ada masanya, masa sangat mencemburui aku. Bila hari bersekolah memang masa agak terhad. Keinginan untuk menulis itu memang ada tapi kudratnya alahai. Kesian. Memang kadang macam nak mengensot aje. Haha. Sudahnya tidur ajelah sebab esok pagi-pagi dah nak bersilat berkuntau. Lagi banyak tenaga nak digunakan.

Pagi ini entah angin monsun mana yang datang, aku up status FB.

Sebenarnya tak ada pun berkait dengan sesiapa. Kebetulan pagi tadi aku baca sesuatu dan terus ajelah aku tulis ayat ini. Random maksudnya. Berkaitan dengan mengharapkan pada orang lain memang akan mendatangkan kecewa pada kita.

Tapi itulah. Nak dijadikan cerita hari ini ada dua benda kecewa yang datang. Mendukacitakan aku. Serius, sangat frust. Frust dia mengalahkan aku putus cinta dulu. Iye ke, aku putus cinta tak seteruk frustnya. Hahaha. Samalah lebih kurang frustnya. Tinggal lagi yang ni belum tahap frust menonggeng.

Untuk dua perkara yang kecewa ini memang aku meletakkan harapan yang sangat sangat tinggi. Tapi itulah, didatangkan dengan kecewa dulu. Dua perkara ini memang sudah dirancang. Uwahhhhh.

Tak mahulah ceritakan dulu apa yang dikecewakan sangat. Semoga ada berita gembira untuk mengubati rasa kecewa ini. Apa-apa pun aku masih lagi mengharap.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Friday, July 6, 2018

Adakalanya Kesabaran Itu Hilang

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Seminggu dua ini emosi agak terganggu. Mungkin kepenatan yang melampau-lampau. Maklumlah raya. Ke sana ke sini. Meletihkan. Kemudian sekolah pun sudah bermula. Bertambah penatnya. Maklumlah, aku urus sendiri semuanya. Dari pagi membawa ke malam. Memang letih. Tak payahlah nak kata supermom sangat.

Supermom ni kalau dah bertukar. Boleh jadi hulk. Hulk pun kalah. Allahuakbar. Menguruskan rutin harian ini memang memerlukan kekuatan fizikal dan mental yang sangat tinggi. Mana tidaknya, pagi berkejaran hantar anak-anak ke sekolah. Kemudian berkejaran ke tempat kerja. Lambat memang merahlah punch card. Balik pun sama. Berkejaran sana berkejaran sini.

Itu belum lagi tekanan kat pejabat. Sampai melelahkan diri sendiri. Paling tidak pun buat tak tahu aje. Aku tahu sampai pejabat buat kerja tiba masa balik. Sekarang ni waktu malam pun aku sampai tak ada masa nak buat aktiviti sendiri. Itu sebab blog terbiar. Nak tulis cerpen pun sampai bertangguh. Ini pun dah lama tak membaca. Novel Pulang sekerat jalan aje yang aku baca.

Semalam, balik awal. Anak-anak ada jamuan raya kat sekolah. Jadi dua beradik itu balik jam 4.30 petang. Dalam kepala aku, bolehlah bersantai-santai. Aku pula puasa. Jadi tak adalah ulang alik keluar rumah. Tapi lain pula jadinya. Sesuatu terjadi pada aku sampaikan aku cuti kecemasan keesokkannya. Sakit-sakit badan. Tak dapat mengawal badan maka terjelepoklah aku ke atas lantai. Dugaan sungguh. Memang buat hilang sabar aje tapi itulah perlu dikawal. Allahu.

Ini gambar masa berjalan raya ke rumah jiran merangkap kawan merangkap cikgu Ammar juga. Bergambar dengan anak kecilnya yang kita orang selalu bergurau untuk jadikan menantu aku. Hahaha. Selingan mak-mak begitulah.

Itu sahaja coretan untuk malam ini. Otak tepu nak tulis apa tapi aku paksakan juga untuk mengeluarkan patah-patah perkataan. Gambar raya menyusul nanti. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, June 26, 2018

Salam Aidilfitri Buat Semua

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Anak-anak sudah kembali ke sekolah. Macam biasa sibuknya bila mereka kembali ke sekolah. Pagi petang siang malam sibuknya usah dikata. Rasanya belum terlambat untuk aku ucapkan Salam Aidilfitri buat semua pembaca blog ini yang secara langsung atau tidak langsung menyinggah di blog aku yang tidak seberapa ini.

Minggu lepas lagi sudah mula kerja. aku mula hari rabu tapi entri ucapan ini tertangguh nak tulis. Itu yang aku tulis entri lain dulu. Jadi sementara dalam bulan Syawal ini aku tulis juga entri ini.

Ini status di Facebook.

Ini kad ucapan raya yang aku buat saat-saat akhir sebab yang tukang buat dah cuti. Jadi aku yang tidak pakar ini pun hentam sajalah membuatnya.

Sekian entri ringkas untuk malam ini. Cerita raya akan menyusul nanti. Banyak sangat gambarnya sampai berpinar-pinar nak memilih. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, June 21, 2018

Kembali Bertugas

Assalamualaikum.

Salam 7 Syawal 1439.

Seminggu meninggalkan blog ini sepi. Tuannya sibuk beraya. Blog pun berayalah sekali. Seminggu dah kita menyambut lebaran yang dinanti.

Sebelum raya, sibuk membuat segala macam persiapan. Disusuli dengan sibuk beraya dan sibuk menyambut kedatangan tetamu.

Aku dah kembali bertugas semalam. Sepatutnya selasa dah kerja tapi aku alahan pada muka. Gatal merenyam. Dah makan macam-macam. Lupa diri kejapan yang diri alah. 

Hari ini tak sesendu semalam. Bergeraklah kerja-kerja atas meja. Mana tidaknya bila laki dan anak-anak cuti ko sorang kerja. Mahu tak keruan dibuatnya.

Semalam terpaksa membuat pesanan atas talian. Kedai makan kat ofis masih belum dibuka. Makanlah burger aje. Hari ini tak payah fikir makan sebab aku dah mula puasa.

Itu sahaja catatan ringkas untuk petang ini buat aku hilangkan rindu untuk menulis. Nanti aku kongsikan entri Syawal pula ya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, June 14, 2018

Kisah Ramadhan: 28 Ramadhan

Assalamualaikum.

Semalam, kita orang semua kat rumah. Sibuk dengan macam-macam kerja. Ye, kerja aku berlambak. Mana nak mengemas rumah, mana nak membasuh baju. Menjelang tengah hari, aku baru bersihkan ruang tamu dan bilik utama. Ada tiga lagi bili, dapur dan toilet yang belum dibersihkan. Nasiblah ada hari raya kan, kalau tidak tak ada pun bersungguh berkemas begini.

Awal pagi aku dah mula beroperasi. Vakum rumah. Lap habuk. Lap segala macamlah. Macam-macam gaya aku buat. Sudahnya penat sendiri.

Sebelah pagi, suami potong rumput keliling rumah.

Adriana sibuk nak buat cornflakes madu. Mujurlah dia rajin.

Lepas berbuka kita orang buat cornflakes coklat pula.

Oleh sebab aku mengemas, suamilah yang masuk dapur. Inilah hasil dia di dapur. Aku suruh masak nasi goreng aje.

Katanya, nasi goreng kasih sayang.

Itu sahajalah kisah semalam yang memenatkan. Penat tapi gembira. Semakin syawal menjelma, semakin sayu. Ini menandakan Ramadhan akan meninggalkan kita. Tak tahulah kenapa tiap kali tulis begini mesti sebak. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 27 Ramadhan

Assalamualaikum.

Memandangkan 27 Ramadhan jiran sudah nak balik kampung. Aku yang kampung boleh pergi balik pergi balik, membawa diri untuk berbuka di rumah mak. Aku beritahu mak nak berbuka di rumahnya. Kemudian mak suruh aku beli Pizza hut.

Ayah yang suruh. Jadi sebelum balik aku order pizza hut atas talian aje. Malas nak ke pizza hut. Sedang elok aku sampai rumah, pizza pun sampai. Aku kemas-kemas kuih raya mak dan segala macam yang diangkut ke rumah mak. Jemput anak-anak di taska dan kita orang terus balik rumah mak. 


Inilah menu yang aku order. Lepas isyak aku pun balik rumah sebab suami pun nak balik malam itu. Aku pun nak tengok dua episod akhir drama Nur.

Kemudian suami sampai kita orang keluar. Masa ni dalam jam 1.00 pagi. Kelaparan memasing sebab tak makan nasi masa berbuka. Kita orang ke kedai depan taman aje. Pekena tomyam lagi. Begitulah kisahnya. Usai makan, kita orang balik. Aku dah mula cuti. Yeahhh.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 26 Ramadhan

Assalamualaikum.

Isninnya, mood memasak sudah merundum. Aku masih kerja isnin itu. Mujurlah anak-anak dah cuti sekolah. Tidaklah terkejar-kejar sangat. Sampai rumah, jiran sebelah rumah telefon. Baguslah. Dia mengajak keluar berbuka.

Aku apa lagi. Pantang diajak terus aje setuju. Pakat-pakat beralih fokus nak kemas rumah. Kerja rumah banyak yang menanti. Itu yang kita orang nekad berbuka di luar. Maklumlah isteri jarak jauh ni memang kadang tenaganya hilang banyak.

Berbuka di kedai tomyam di Alai.

Aku order lauk ini.


Kemudian kami ke bazar di Telok Mas untuk mencari barang. Jiran aku yang nak belikan baju kurung untuk anak dia. Aku yang kononnya tak nak beli apa-apa, terbeli tudung untuk Adriana dan karpet. Bahaya betul. Hahaha.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 25 Ramadhan

Assalamualaikum.

Untuk 25 Ramadhan, aku makan lauk-pauk semalam. Sebelum aku keluar untuk berbuka puasa dengan kawan-kawan sekolah, aku masakkan untuk orang-orang yang di rumah. Suami dan anak-anak aku berbuka di rumah. Memula aku ajak juga suami tapi dia menolak.

Dia bagi can aku berbuka dengan kawan-kawan pula. Katanya. Terima kasihlah banyak-banyak. Bukan senang kan nak dapat momen begini. Jadi sebab lauk sabtu tu ada lebih, aku panaskan saja. Tak adalah aku memasak hari itu.

Ini menunya untuk mereka yang tak ikut.

Sambal kerang.

Ayam masak kicap.

Ikan bilis goreng.


Kemudian aku tunggu kawan aku hantar barang IKEA yang aku pesan. Dia personal shopper. Jadi kebetulan dia ke IKEA aku kirimlah. Pokok yang aku nak tak ada pula. Frust menonggeng. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 24 Ramadhan (Iftar Dengan Kengkawan Sekolah)

Assalamualaikum.

Alhamdulillah.

Akhirnya kami berjaya juga berbuka puasa bersama. Julung kalinya diadakan majlis seperti ini setelah berbelas tahun meninggalkan zaman persekolahan. Selalunya kalau merancang selalu tidak menjadi. Kali ini kami nekad dan bersatu hati.

Grup untuk majlis ini diwujudkan bagi memudahkan segala perancangan. Jadi sesiapa yang nak join akan dimasukkan dalam grup bila mendapat persetujuan daripada tuan punya badan. Jadi situlah kita orang bincang bila dan pilih tempat kat mana. Memandangkan tak mahu membebankan, kita orang sepakat pilih yang murah. Itu pun RM39 seorang.

Akhirnya kami semua pilih untuk berbuka puasa di Gold Coast Resort. Ini tempat memang paling dekat dengan rumah aku. Jalan kaki pun sampai tapi tidaklah aku nak berjalan kaki bagai bulan-bulan puasa ni. Aku siap suruh kawan jemput. Mengada ko kan. Maklumlah aku kalau tempat tak pernah pegi memang aku sedikit cuak. Bukan cuak sikit-sikit banyak juga. Karang macam-macam perangai tak semenggah aku keluar masa nak cari parking. Jadi biarlah aku tumpang kawan.

Lepas berbuka barulah ada tenaga masing-masing nak bergambar. Setengah jam pertama semua fokus makan. Hahaha.

Ini dari sisi depan pula dari gambar di atas.

Kek birthday.

Merasalah potong kek dengan kawan-kawan yang lahir dari bulan April hingga Jun.

Swafoto beramai-ramai.

Ini semua yang hadir.

Ini kawan aku yang keje kat Sarawak. Kalau berbalas whatsapp dengan dia tak sah kalau aku tak senyum depan skrin telefon.

Bergambar luar dewan makan pula. Masa ni da nak balik.

Lagi bergambarnya. Konon nak bergambar bertiga. Yang tiga orang duduk tu bekas penari dikir puteri. Aku memang tak boleh lupa persembahan tu masa sekolah.

Gambar terakhir sebelum kita orang balik. Yang duduk tu memang pakat tak bergerak. Jenis bontot berat agaknya. Hahaha. Bergambarlah beramai-ramai di sini. Sesungguhnya aku gembira malam itu. Balik dengan pipi kejung-kejung sebab tak henti-henti gelak. Sayangilah sahabat-sahabat kita. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 22 & 23 Ramadhan

Assalamualaikum.

Selamat tengah hari.

Sementara nak datang mood masuk dapur aku tulis sikit blog buat kenangan masa akan datang. Baiklah, entri pendek-pendek aje sebab nak kejar masa. Ini adalah kejadian masa 22 dan 23 Ramadhan.  Aku pun dah tak berapa nak ingat. Dua tiga hari ni sibuk dengan buat macam-macam. Jadi memang tak sempat nak tulis blog pun.

Aku masak masa 22 Ramadhan. Dah puas makan kat luar kita masak pula. Nasi goreng aje.

Kononnya nak buat kerabu maggi tapi tak cukup bahan. Hentam sajalah.


Nasi goreng petai ilham daripada drama Nur. Hahaha.

Ini roti john yang aku beli untuk dibawa balik ke rumah mentua. 23 Ramadhan tu kita orang empat beranak berbuka kat rumah mak mentua. Oleh sebab aku kerja, kita orang menapau di bazar ramadhan aje.

Balik dari rumah mentua sempat singgah mamak pekena segelas teh tarik dan sepinggan maggi goreng.

Kad raya yang aku terima jumaat tu. Terima kasih sahabat jauh.

Itu sahaja entri ringkas aku untuk tengah hari. Nak tulis beberapa entri sebelum aku berhenti sekejap untuk cuti raya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim