Tuesday, February 12, 2019

Menanggung Kerja Part 1

Arahan Menanggung Kerja



Suatu hari sedang aku sibuk membuat kerja-kerja hakiki di meja, tiba-tiba bos bahagian aku datang sambil tersenyum-senyum. Dari senyumannya seperti ada perkara penting yang mahu disampaikannya. Sebenarnya dia memang suka senyum sahaja.

"Fida, nanti bincang dengan Mira Filzah, Uqasha Senrose dan Maya Karin untuk agih-agih kerja siapa yang nak tanggung kerja ya. Tempat EO yang nak bersara, tempat PA, tempat CC dan bilik fail." Bos aku melontar kata sebaik sahaja dia berdiri di sebelah meja.

Termangu kejapan aku cuba menghadamkan kata-katanya. Sangkaanku tidak meleset sama sekali. Sudah aku jangkakan itu yang mahu disampaikannya memandangkan PA ganti akan mula Cuti Tanpa Gaji lagi beberapa hari. PA sebenar pula sedang bercuti belajar selama 4 tahun. 

Bila bos suruh bincang sesama sendiri, makanya dengan kata sepakat (walaupun tidak berapa sepakat) yang ada aku akan menanggung kerja PA (Pembantu Setiausaha Pejabat). Yang lain itu, sudah diagih-agihkan kerja pada yang lain. 

Apabila sudah tahu yang aku akan menanggung kerja PA, aku pun pergilah menuntut ilmu pada PA yang sedia ada. Satu-persatu kakak itu ajar aku. Rekod surat daftar masuk, surat lepas Pengarah minit mahu diberi pada siapa, urus jadual Pengarah, terangkan fasal minit mesyuaratlah dalam satu masa sampaikan aku sebenarnya tak faham pun apa yang diajar.

Sebenarnya kena buat baru boleh faham. Setakat ajar-tunjuk begitu memang aku lost semasa dia menerangkannya. Terkapai-kapai begitu. 

Sampai aku cakap pada kakak itu, "Kak, kita sambung belajar esoklah. Saya dah blur."

Kakak PA itu pun jawab, "Okeylah."

Duduk semula di tempat sendiri sambil termenung. Dalam hati berkata-kata sendiri. 'Boleh atau tidak aku nak uruskan dua kerja.'

Yelah, kerja aku sendiri pun dah cukup banyak-melimpah ruah. Duduk di Bahagian Khidmat Pengurusan ditambah dengan kerja pentadbiran. Kerja yang ada pun sudah cukup campur-aduk. Ini mahu ditambah lagi.

Baiklah, tarik nafas. InsyaAllah boleh. Pujuk hati sendiri walaupun level kerisauan aku berada di tahap 10.



SURAT ARAHAN



Aku menerima surat arahan menanggung kerja berkuatkuasa 29 Januari 2019 yang lepas. Ya. Sepatutnya aku kena mula tanggung kerja mulai 28 Januari 2019 tetapi hari itu anak-anak aku jatuh sakit. Cirit-birit dan demam. Aku kenalah jaga anak-anak aku memandangkan aku pun isteri jarak jauh. Tetapi bukan semua boleh faham. Adalah juga cerita yang dipanjang-panjangkan dan disampai-sampaikan singgah di pendengaran aku.

"Dia kata mesti kau nak elak buat kerja PA. Itu sebab kau cuti hari ini." Itulah ceritanya yang aku dengar. Kebetulan masa itu aku telefon kawan sepejabat. Aku cuma tergelak sahaja walaupun sebenarnya jauh di lubuk hati terasa sakitnya mendengar kata-kata itu. Tercalar dan terhiris hati ini. Ouch! Ah, pedulikan.

Jadi hari itu aku hanya menjaga anak-anak tanpa menghiraukan kata-kata negatif daripada netizen. Hahaha. Kalau kita ini hidup dengan takutnya pada kata-kata manusia, hidup kita akan selalu dihantui. Jadi abaikan sahaja. Itu sahaja caranya.

Pesan kawan aku, "Hari ini tak payah nak serabutkan kepala. Rehat-rehat saja di rumah. Esok baru fikir."

Ya.

Memang aku fokus jaga anak-anak. Sudahlah dari malamnya aku melayan sorang yang muntah-muntah. Sorang yang cirit-birit. Mujurlah Allah beri aku sihat untuk menjaga mereka berdua.

Malam itu, aku susah nak tidur sebenarnya. Hahaha. Biasalah aku. Kalau ada apa-apa perkara mesti susah nak tidur. Esok punya hal sampai terganggu tidurku.

Apa jadi kat aku pada hari pertama di tempat PA?

Horror and hectic.

Nanti aku sambung. 
Okey.


Sunday, February 10, 2019

Menulis Itu Satu Terapi

Hasil carian imej untuk menulislah

Assamualaikum.

Hai.

Aku kembali lagi di sini. Blog yang semakin ditinggal jauh. Entahlah buat masa ini keadaan diri masih belum sepenuhnya mahu fokus dengan kerja-kerja yang aku suka buat. Ya. Kerja yang aku suka buat di kala sendirian. Di kala waktu senggang. Tapi kini tidak. Perasaan malas membelenggu.

Membaca.
Menulis.
Menonton drama.

Ketiga-tiga di atas aku tinggalkan. Menulis itu adalah sesekali aku buat. Aku kini sedang sibuk menyiapkan satu tugasan yang belum jumpa penamatnya. Paling tidak pun aku menulis di instagram atau di laman muka buku.

Itu pun bila datang kerinduan dalam diri. Tiba-tiba perasaan melonjak-lonjak mahu menulis. Aku cuba juga mencari momentum untuk menulis juga. Paksa diri. Ada sahaja ceritanya namun bila kemalasan itu merasuk diri, satu patah perkataan pun sukar dititipkan.

Bukan sahaja masalah menulis membelenggu diri. Masalah membaca juga turut menjadi masalah kedua dalam diri. Mungkin sebab ada perkara yang belum selesai membuatkan segala kerja yang aku suka buat terbatas.

Aku berharap agar masalah ini tidak berlarutan terlalu lama sebab bila terjadinya sebegini terasa sangat-sangat terganggu. Ada masa sampai bertanya pada diri sendiri.

"Kenapa aku ini?"

Buat masa ini menulis selagi boleh bila setiap kata-kata kita tidak diendahkan. Menulis itu satu terapi kerana menulis itu menjadi tempat untuk kita meluahkan apa yang terpendam di dalam hati kita. Hanya kita yang tahu diri kita sendiri.

Orang lain?

Pedulikan.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, February 4, 2019

Cerita Jumaat Sampailah Ahad

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Cubaan untuk menulis di blog yang semakin sepi. Entri pertama untuk Februari. Selamat datang Februari. Semoga baik-baik saja. Ya, kesibukan ditambah kemalasan tahap sepuluh memang membawa kepada pekerjaan yang tidak menjadi. Semuanya pun malas. Entahlah. Baca buku pun dalam keadaan pembacaan yang perlahan. Budak mengeja lagi lajulah. 

Ini cerita entah berapa minggu yang lepas. Aku dah simpan dalam draf. Kena, kena dan kena juga menulisnya di sini. Gambar yang akan menjadi kenangan. Sebenarnya dah cerita kat instagram tapi itulah menulis di sana tidak sama perasaannya menulis di sini. 

Baiklah, aku kongsikan lagi di sini. Buat kenangan akan datang. Manalah tahu  tiba-tiba insta buat hal adalah backupnya di sini.

Suatu jumaat kami keluar untuk ke Popular sebab nak guna baucer. Memandangkan kita orang ini dalam misi mengumpul duit jadi sanggup tak makan rehat itu. Beli roti aje. Berjimat-cermat katanya.

Beli buku tak apa. Hahaha. Nanti makanlah buku-buku ini. Dua buah aku beli secara online yang kebetulan masa itu sedang ada promosi. Rugi juga kalau tak grab. Kemudian beli lagi dua buah untuk guna baucer.

Petang itu, balik rumah mak sebab malam nak jemput suami di Melaka Sentral. Mak pula masak macam-macam. Ada nasi ayam dan lontong. Sedap wei makan.

Malam ke Melaka Sentral jemput kekasih hati.

Esoknya, sabtu 26 Januari 2019 kami ke jemputan kahwin. Jumpa geng travel ke Krabi.

Sebelum pulang bergambar dengan tuan rumah (yang tengah). Dulu EO kat tempat aku. Sangat baik dengan aku. Yelah, macam mak-mak.

Bergambar dengan geng travel ini wajib. 

Kemudian jumpa mak mentua di Tesco. Lepak kejapan sebelum berpisah ke destinasi masing-masing. 

Kemudian datang adik ipar dengan isterinya. Sekali lagi kita orang bergambar.

Balik lepas jumpa mak mentua dan ipar duai aku berposak buat dadih sebab nak bagi jiran yang buat kenduri aqiqah malam itu. Itu saja yang sempat aku nak membuat. Kan dah kata bermalas-malasan.

Malamnya, selepas isyak kami ke rumah jiran.

Adik ipar aku pun ada sebab bawa mak aku.

Bergambar dengan tuan rumah dan pengantin.

Inilah pengantinnya.

Balik kita orang jalan kaki. 

Esoknya masak meatball carbonara cheese.

Sebelah malam ke Melaka Sentral hantar suami yang nak balik JB.

Memandangkan Dak Ammar tak sihat masa itu, sampai saja parkir Melaka Sentral selambak dia muntah jadi suami suruh aku balik dulu. Jadi malam itu tiadalah adegan membuang air mata. Selamat air mata. Hahaha. Itu sahaja catatan serba ringkas. Nanti datang kerajinan akan ditulis lagi catatannya yang lain.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, January 24, 2019

Jutaan Purnama Nyanyian Alyah

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Aku sedang kemaruk dengan lagu ni. Berapa kali juga dok ulang dengar sampai kepala sendiri pening. Hahaha.

Ditambah lagi buat aku suka lagu ini bila video musicnya ada Remy Ishak. Remy memang ada sahaja bergentayangan dalam video music Alyah.

Hasil carian imej untuk lirik lagu jutaan purnama alyah

Sayangku
Bangun oh sayang ku
Sedarkan dari lena mimpimu
Aku masih perlukan dirimu

Sayangku
Bukalah matamu
Lihat diriku masih menunggu
Kesatkan air mataku

Maafkanku kerna ku takut kehilangan dirimu

Taruhkan jutaan purnama
Kan setia diriku bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya
Akhirnya

Sayangku
Bangkit oh sayangku
Mari menari seperti dulu
Hilang arah ku tanpamu
Maafkan kerna ku takut kehilangan dirimu

Taruhkan jutaan purnama
Kan setia diriku bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya
Taklukkan hatiku padanya
Janji setia aku bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya

Teruskan jalanku mencintainya
Sampai nanti jasadku terbeku
Dan ternyata abadi cinta kita selamanya

Kau jutaan purnama
Kan setia diriku bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya
Taklukkan hatiku padanya
Janji setia aku bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya

Janji setiaku padanya, bersamanya, mencintanya hingga ke akhirnya
Akhirnya






Monday, January 14, 2019

Menaiki River Cruise

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Selamat bekerja. Ini kisah yang berlaku dua minggu sebelum tahun baharu. Program jabatan. Memandangkan boleh angkut keluarga, aku pun angkutlah yang tiga ketul tu. Mana boleh tinggal. Mulanya memang nak tinggalkan pun tapi bila sebelah petang tu ada tempat kosong lagi jadi aku bawalah mereka.

Bukan selalu pak encik aku tu nak ikut kalau pasal kebajikan. Kalau pasal kastam aku selalu aje menebeng. Tak juga tapi aku kira banyaklah. Hahaha.

Jumaat tu selepas solat maghrib, kami keluar menuju ke tempat River Cruise. Dapat arahan dalam grup HQ yang bot akan bergerak jam 8.00 malam. Jadi memang aku dah siap tunggu azan maghrib.

Antara yang pergi malam itu.

Aku pun nak bergambar juga.

Oleh sebab cuti sekolah, ramailah pengunjung.

Kami dan keluarga officemate aku, Balkhes.

Menunggu bot.

Sedia untuk bergerak.

Mama dan Nana.

Apak dan Ammar. Ini dua orang memang sebijik perangai dan rupa.

Kemudian kita orang singgah makan di Cendol Kampung Hulu. Dia orang makan di tempat lain tapi kita orang tak join. Laki ai kan pemalu.

Ramen asam pedas. Sedap gila.

Maggi asam pedas telur ikan.

Setelah begitu lama tempat ini viral kami anak-beranak baru berkesempatan untuk menjejakkan kaki di sini. Itu pun masa sampai penuh. Kami hampir sahaja mahu makan di tempat lain. Bila dah namanya ada rezeki, baru nak tinggalkan tempat ni ada sebuah meja kosong. 

Highly recommended!

Bagi aku, sesekali bolehlah ke sini. Harganya boleh tahan juga tapi puas hatilah. Makanannya sedap belaka. Cubalah!

Salam pena,
Fyda Adim



Saturday, January 12, 2019

Bekalan Anak-anak 2018

Assalamualaikum.

Selamat malam semua.

Entri malam ini sekadar berkongsi bekalan buat anak-anak yang aku sediakan dalam sesi persekolahan tahun lepas. Sebenarnya entri ini lama sudah terperap dalam ruang draft. Aku nak membuang mana-mana entri yang lama yang tidak sempat aku siarkan di blog. Sekali terjumpa entri ini.

Sayang pula nak buang. Jadi aku simpan sini sebagai kenangan. Penat bergambar. Hahaha. Sudahlah bangun pagi. Kemudian bersilat di dapur. Dah siap aku bergambar pula. Dalam pada keseorangan menyiapkan seorang diri, aku sempat aje bergambar.

Akan datang bila anak-anak dah besar, mereka bolehlah baca blog mamanya. Akan datang, suasana ini pasti dirindui walaupun sesekali keletihan menguruskannya.






Awal tahun ini aku agak slow sikit dalam penyediaan bekal anak-anak. Entahlah. Badan dan hati tidak bersekongkol. Perasaan sedang kacau-bilau sebenarnya. Nantilah, aku kongsikan bila sampai masanya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Friday, January 11, 2019

Kisah Jumaat Terakhir 2018

Assalamualaikum.

Salam jumaat.

Nampaknya, azam tahun baharu nak menulis satu hari satu entri sudah ke laut dalam. Entri akhir adalah pada 2 Januari 2019. Sebenarnya, entri tahun lepas pun banyak yang tertangguh. Kesibukan dengan rutin harian membataskan segalanya. 

Oleh kerana hari ini jumaat rehatnya panjang, aku menggagahkan diri juga untuk menulisnya. Ini adalah kisah jumaat juga. Jumaat terakhir pada tahun 2018. Hari tu aku keluar dengan officemate, Nurul. Memandangkan Myra Mokhtar masih cuti bersalin dan hari tu juga Umi cuti balik kampung jadi tinggal kami berdua terkontang-kanting di pejabat.

Kemudian dalam nak tengah hari, si Nurul tanya sama ada aku nak keluar atau tidak. Dia nak keluar dengan maknya. Kalau aku nak ikut dia tak kisah. Jadi aku pun ikutlah mereka. Aku bawa Nurul ke AEON Ayer Keroh dan maknya tunggu di sana sahaja.

Sampai sahaja kami terus makan. Bersungguh pompuan ni makan. Sudahlah hari tu dia pedajal aku lagi kat tandas. Tempoh hari dia kunci pintu tandas. Hari tu dia baling air dari bilik air sebelah.

Kami bertiga. Itulah ibu Nurul.

Kemudian aku biasalah ke Popular.

Nurul beli barang. Aku dah pening mengikut dia cari benang sudahnya aku tunggu kat luar.

Hasil aku masuk Popular. Ini yang bahaya.

Balik kerja, aku terus ke rumah mak. Suami dan anak-anak sudah tunggu. Kemudian kami keluar ke Bukit Serindit.

Malam itu ke UTC. Bawa mak dan ayah untuk buat kad pengenalan yang baharu.

Cucu mak yang keempat. Dia kira puteri nenek sebab dia paling rapat dengan mak aku. Jadi bila nenek keluar dia pun mengendeng saja.

Makan pun sebelah nenek. Nenek suapkan sup.

Selepas buat kad pengenalan, kami mencari makan dan sinilah tempatnya.

Bergambar lagi. Mak aku bising kalau aku suruh bergambar. Kejap-kejap bergambar katanya.

Makan malam di Pizza Hut.

Dua jenis pizza yang kami pesan. Entah apa namanya. Aku tak hafal.

Tengok budak tu. Pandai bergambar. Namanya Naura Firzanah. Kalau Ammar panggil dia, Nora. Hahaha. Asal boleh aje mamat tu.

Sekian dulu.

Salam pena,
Fyda Adim