Pages

Tuesday, July 17, 2018

Pagi Satu Syawal

Assalamualaikum.

Permulaan untuk cerita hari raya. Aku gigih menaip malam tadi untuk ditebritkan entrinya hari ini. Walaupun semalam keletihan sebab puasa. Sudahlah bermacam-macam dugaan semalamnya. Sebelah pagi, didatangkan dengan berita yang mengecewakan itu. Sebenarnya tidaklah kecewa tapi dalam erti kata lain menyedihkan. Begitulah. Aku lebih sedih pada berita kedua itu. Jadi aku hanya mampu berdoa untuk kawan aku itu agar hajatnya tercapai.

Apa kaitannya?

Hajatnya berkait rapat dengan aku. Jadi aku kena simpan rapat dulu cerita ini. Semoga hajatnya yang berkait rapat dengan aku akan tercapai. Kalau hajatnya tak kesampaian aku kemurungan sekali. Okey nampaknya panjang pula mukadimah entri ini.

Baiklah.

Pagi raya aku sekeluarga bersiap dari rumah. Memandangkan kampung masing-masing dekat boleh ulang-alik berapa kali pun kalau kau larat, jadi memang setiap tahun inilah rutin kami sejak ada rumah sendiri.

Pagi raya rumah sendiri. Lepas solat raya, barulah bersiap balik rumah mak aku. Selalunya ziarah kubur kemudian ke rumah mak aku. Selalunya rumah mak aku kejap aje. Kemudian balik rumah mentua. Ini memang sampai ke malam.

Gambar raya kami yang pertama secara swafoto.

Sesi bersalam-salaman.

Boleh senyum-senyum kau salam apak kau ye.


Giliran Dak Ammar pula. Sama aje perangainya.

Bergambar dengan Adriana.

Giliran mak dan apak pula yang nak bergambar.

Gambar potrait kami untuk raya tahun ini. Apak tu dah macam tokoh penyimpan mohor besar raja-raja. Hahaha. Oh ya, baju tema kita orang ni last minit bertukar di petang raya. Ko rasa?

Mulanya nak pakai baju tahun lepas aje. Baju emerald green. Tapi si apak boleh ubah fikiran sebab dia teringat baju melayu masa dia masuk perarakan maulidur rasul. Mujurlah aku ada baju yang sipi-sipi ada warna tema. Jangan membazir semata-mata nak pakai beberapa jam aje. Jadi malam raya gigih mencari baju untuk budak berdua tu. Tak pernah dibuat kita orang lagi. Pertama kali dalam sejarah kami selama 12 tahun berkahwin.

Gambar ini si Adriana yang amik. Terharu pula tengoknya. Rasanya kali ini ucapan aku sedikit panjang daripada tahun-tahun lepas. Cuma tak berair mata aje. Kalau serius mahu berjujuran air mata agaknya yang membasahi pipi.

Itu aje kisah pagi raya di rumah kami. Entri bersambung di rumah mak pula. Tunggulah nanti bila datang rajin. Semoga lepas ini rajinlah diri ini nak menulis. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Misi Gaya Hidup Sihat

Assalamualaikum.

Syawal telah pun melabuhkan tirai. Semoga kita dapat bertemu lagi pada tahun depan. Pastinya kenangan Syawal tahun ini akan tersemat di dalam hati. Bila Syawal sudah pun melabuhkan tirainya, aku kembali pada rutin. Kembali untuk bersenam. Cuba untuk bersenam walau seminggu sekali. Hujung minggu ajelah yang aku ada masa lapangnya. 

Lapang tak berapa lapanglah jugak. Kadang hujung minggu lagi sibuk daripada hari kerja. Macam-macam program. Mana yang anak tuisyen, mana yang ada jemputan kawin, mana yang tiba-tiba datang program yang tak diundang.

Bertabah ajelah.

Sabtu pagi aku kembali mengeluarkan kasut sukan yang sudah lama terperap dalam almari kasut. Kira dua bulanlah terperapnya. Bulan puasa dengan bulan raya. Kebetulan anak-anak sekolah ganti sabtu lepas, jadi aku berdua ajelah dengan suami beriadah di Bukit Serindit.

Coach aku yang garang. Dia dok suruh aku berlari pastu membebel. Tak tahan telinga dengar dia membebel.

“Ni apa lembik sangat. Cuba cergas skit.”

Adoi. Dengar ko bebel bang penat nak berlari.

Lepas berjogging aku ke tempat orang aerobik pulak. Lari daripada coach yang garang. Aku memang suka aerobik. Kalau bab menari aku laju aje. Memang dari sekolah kalau menari aku suka join. Sampai bawak ke tua. Laki aku memang tak minat. Berbulu dia tengok bini dia mengelinjang. Hahaha.

Semoga aku akan terus istiqomah dalam misi hidup sihat ini. Kalau tak pun memalam ada jugak aku mengelinjang aje kat rumah. Pasang lagu kejap ajaklah anak-anak join sekali maknya beraerobik. Si Adriana cukup suka. Entah ikut perangai siapalah tu. Hahaha.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, July 16, 2018

Semakin Senang Kita Nak Kecewa

Assalamualaikum.

Rindu sudah mula menggebu pada blog ini. Rindu nak kembali aktif menulis. Nampaknya tahun ini aku agak slow menghasilkan karya-karya. Bila idea datang, mood pula tiada. Begitulah sebaliknya. Entri-entri raya sudah bersusun dalam folder. Menunggu giliran nak ditulis. Tapi apakan daya.

Ada masanya, masa sangat mencemburui aku. Bila hari bersekolah memang masa agak terhad. Keinginan untuk menulis itu memang ada tapi kudratnya alahai. Kesian. Memang kadang macam nak mengensot aje. Haha. Sudahnya tidur ajelah sebab esok pagi-pagi dah nak bersilat berkuntau. Lagi banyak tenaga nak digunakan.

Pagi ini entah angin monsun mana yang datang, aku up status FB.

Sebenarnya tak ada pun berkait dengan sesiapa. Kebetulan pagi tadi aku baca sesuatu dan terus ajelah aku tulis ayat ini. Random maksudnya. Berkaitan dengan mengharapkan pada orang lain memang akan mendatangkan kecewa pada kita.

Tapi itulah. Nak dijadikan cerita hari ini ada dua benda kecewa yang datang. Mendukacitakan aku. Serius, sangat frust. Frust dia mengalahkan aku putus cinta dulu. Iye ke, aku putus cinta tak seteruk frustnya. Hahaha. Samalah lebih kurang frustnya. Tinggal lagi yang ni belum tahap frust menonggeng.

Untuk dua perkara yang kecewa ini memang aku meletakkan harapan yang sangat sangat tinggi. Tapi itulah, didatangkan dengan kecewa dulu. Dua perkara ini memang sudah dirancang. Uwahhhhh.

Tak mahulah ceritakan dulu apa yang dikecewakan sangat. Semoga ada berita gembira untuk mengubati rasa kecewa ini. Apa-apa pun aku masih lagi mengharap.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Friday, July 6, 2018

Adakalanya Kesabaran Itu Hilang

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Seminggu dua ini emosi agak terganggu. Mungkin kepenatan yang melampau-lampau. Maklumlah raya. Ke sana ke sini. Meletihkan. Kemudian sekolah pun sudah bermula. Bertambah penatnya. Maklumlah, aku urus sendiri semuanya. Dari pagi membawa ke malam. Memang letih. Tak payahlah nak kata supermom sangat.

Supermom ni kalau dah bertukar. Boleh jadi hulk. Hulk pun kalah. Allahuakbar. Menguruskan rutin harian ini memang memerlukan kekuatan fizikal dan mental yang sangat tinggi. Mana tidaknya, pagi berkejaran hantar anak-anak ke sekolah. Kemudian berkejaran ke tempat kerja. Lambat memang merahlah punch card. Balik pun sama. Berkejaran sana berkejaran sini.

Itu belum lagi tekanan kat pejabat. Sampai melelahkan diri sendiri. Paling tidak pun buat tak tahu aje. Aku tahu sampai pejabat buat kerja tiba masa balik. Sekarang ni waktu malam pun aku sampai tak ada masa nak buat aktiviti sendiri. Itu sebab blog terbiar. Nak tulis cerpen pun sampai bertangguh. Ini pun dah lama tak membaca. Novel Pulang sekerat jalan aje yang aku baca.

Semalam, balik awal. Anak-anak ada jamuan raya kat sekolah. Jadi dua beradik itu balik jam 4.30 petang. Dalam kepala aku, bolehlah bersantai-santai. Aku pula puasa. Jadi tak adalah ulang alik keluar rumah. Tapi lain pula jadinya. Sesuatu terjadi pada aku sampaikan aku cuti kecemasan keesokkannya. Sakit-sakit badan. Tak dapat mengawal badan maka terjelepoklah aku ke atas lantai. Dugaan sungguh. Memang buat hilang sabar aje tapi itulah perlu dikawal. Allahu.

Ini gambar masa berjalan raya ke rumah jiran merangkap kawan merangkap cikgu Ammar juga. Bergambar dengan anak kecilnya yang kita orang selalu bergurau untuk jadikan menantu aku. Hahaha. Selingan mak-mak begitulah.

Itu sahaja coretan untuk malam ini. Otak tepu nak tulis apa tapi aku paksakan juga untuk mengeluarkan patah-patah perkataan. Gambar raya menyusul nanti. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, June 26, 2018

Salam Aidilfitri Buat Semua

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Anak-anak sudah kembali ke sekolah. Macam biasa sibuknya bila mereka kembali ke sekolah. Pagi petang siang malam sibuknya usah dikata. Rasanya belum terlambat untuk aku ucapkan Salam Aidilfitri buat semua pembaca blog ini yang secara langsung atau tidak langsung menyinggah di blog aku yang tidak seberapa ini.

Minggu lepas lagi sudah mula kerja. aku mula hari rabu tapi entri ucapan ini tertangguh nak tulis. Itu yang aku tulis entri lain dulu. Jadi sementara dalam bulan Syawal ini aku tulis juga entri ini.

Ini status di Facebook.

Ini kad ucapan raya yang aku buat saat-saat akhir sebab yang tukang buat dah cuti. Jadi aku yang tidak pakar ini pun hentam sajalah membuatnya.

Sekian entri ringkas untuk malam ini. Cerita raya akan menyusul nanti. Banyak sangat gambarnya sampai berpinar-pinar nak memilih. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, June 21, 2018

Kembali Bertugas

Assalamualaikum.

Salam 7 Syawal 1439.

Seminggu meninggalkan blog ini sepi. Tuannya sibuk beraya. Blog pun berayalah sekali. Seminggu dah kita menyambut lebaran yang dinanti.

Sebelum raya, sibuk membuat segala macam persiapan. Disusuli dengan sibuk beraya dan sibuk menyambut kedatangan tetamu.

Aku dah kembali bertugas semalam. Sepatutnya selasa dah kerja tapi aku alahan pada muka. Gatal merenyam. Dah makan macam-macam. Lupa diri kejapan yang diri alah. 

Hari ini tak sesendu semalam. Bergeraklah kerja-kerja atas meja. Mana tidaknya bila laki dan anak-anak cuti ko sorang kerja. Mahu tak keruan dibuatnya.

Semalam terpaksa membuat pesanan atas talian. Kedai makan kat ofis masih belum dibuka. Makanlah burger aje. Hari ini tak payah fikir makan sebab aku dah mula puasa.

Itu sahaja catatan ringkas untuk petang ini buat aku hilangkan rindu untuk menulis. Nanti aku kongsikan entri Syawal pula ya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, June 14, 2018

Kisah Ramadhan: 28 Ramadhan

Assalamualaikum.

Semalam, kita orang semua kat rumah. Sibuk dengan macam-macam kerja. Ye, kerja aku berlambak. Mana nak mengemas rumah, mana nak membasuh baju. Menjelang tengah hari, aku baru bersihkan ruang tamu dan bilik utama. Ada tiga lagi bili, dapur dan toilet yang belum dibersihkan. Nasiblah ada hari raya kan, kalau tidak tak ada pun bersungguh berkemas begini.

Awal pagi aku dah mula beroperasi. Vakum rumah. Lap habuk. Lap segala macamlah. Macam-macam gaya aku buat. Sudahnya penat sendiri.

Sebelah pagi, suami potong rumput keliling rumah.

Adriana sibuk nak buat cornflakes madu. Mujurlah dia rajin.

Lepas berbuka kita orang buat cornflakes coklat pula.

Oleh sebab aku mengemas, suamilah yang masuk dapur. Inilah hasil dia di dapur. Aku suruh masak nasi goreng aje.

Katanya, nasi goreng kasih sayang.

Itu sahajalah kisah semalam yang memenatkan. Penat tapi gembira. Semakin syawal menjelma, semakin sayu. Ini menandakan Ramadhan akan meninggalkan kita. Tak tahulah kenapa tiap kali tulis begini mesti sebak. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 27 Ramadhan

Assalamualaikum.

Memandangkan 27 Ramadhan jiran sudah nak balik kampung. Aku yang kampung boleh pergi balik pergi balik, membawa diri untuk berbuka di rumah mak. Aku beritahu mak nak berbuka di rumahnya. Kemudian mak suruh aku beli Pizza hut.

Ayah yang suruh. Jadi sebelum balik aku order pizza hut atas talian aje. Malas nak ke pizza hut. Sedang elok aku sampai rumah, pizza pun sampai. Aku kemas-kemas kuih raya mak dan segala macam yang diangkut ke rumah mak. Jemput anak-anak di taska dan kita orang terus balik rumah mak. 


Inilah menu yang aku order. Lepas isyak aku pun balik rumah sebab suami pun nak balik malam itu. Aku pun nak tengok dua episod akhir drama Nur.

Kemudian suami sampai kita orang keluar. Masa ni dalam jam 1.00 pagi. Kelaparan memasing sebab tak makan nasi masa berbuka. Kita orang ke kedai depan taman aje. Pekena tomyam lagi. Begitulah kisahnya. Usai makan, kita orang balik. Aku dah mula cuti. Yeahhh.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 26 Ramadhan

Assalamualaikum.

Isninnya, mood memasak sudah merundum. Aku masih kerja isnin itu. Mujurlah anak-anak dah cuti sekolah. Tidaklah terkejar-kejar sangat. Sampai rumah, jiran sebelah rumah telefon. Baguslah. Dia mengajak keluar berbuka.

Aku apa lagi. Pantang diajak terus aje setuju. Pakat-pakat beralih fokus nak kemas rumah. Kerja rumah banyak yang menanti. Itu yang kita orang nekad berbuka di luar. Maklumlah isteri jarak jauh ni memang kadang tenaganya hilang banyak.

Berbuka di kedai tomyam di Alai.

Aku order lauk ini.


Kemudian kami ke bazar di Telok Mas untuk mencari barang. Jiran aku yang nak belikan baju kurung untuk anak dia. Aku yang kononnya tak nak beli apa-apa, terbeli tudung untuk Adriana dan karpet. Bahaya betul. Hahaha.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Kisah Ramadhan: 25 Ramadhan

Assalamualaikum.

Untuk 25 Ramadhan, aku makan lauk-pauk semalam. Sebelum aku keluar untuk berbuka puasa dengan kawan-kawan sekolah, aku masakkan untuk orang-orang yang di rumah. Suami dan anak-anak aku berbuka di rumah. Memula aku ajak juga suami tapi dia menolak.

Dia bagi can aku berbuka dengan kawan-kawan pula. Katanya. Terima kasihlah banyak-banyak. Bukan senang kan nak dapat momen begini. Jadi sebab lauk sabtu tu ada lebih, aku panaskan saja. Tak adalah aku memasak hari itu.

Ini menunya untuk mereka yang tak ikut.

Sambal kerang.

Ayam masak kicap.

Ikan bilis goreng.


Kemudian aku tunggu kawan aku hantar barang IKEA yang aku pesan. Dia personal shopper. Jadi kebetulan dia ke IKEA aku kirimlah. Pokok yang aku nak tak ada pula. Frust menonggeng. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim