Pages

Thursday, November 28, 2013

~Sepetang Di Tanjung Aru~

Assalamualaikum....

Selamat tengahari semua.  Sepatutnya ada entri mengenai hari kedua di Sabah tapi terpaksa di hold dulu entri tu atas sesuatu sebab.  Nanti aku cerita kemudian.   Sementara nak tunggu entri itu untuk disahkan oleh pihak itu mari aku ceritakan kisah hari kedua jugak.  Tapi setelah pulang membeli-belah di bandar.

Selesai membeli di bandar, petang itu asben bawa kita orang ke tepi pantai.  Namanya Tanjung Aru.  Cantiklah juga tempatnya.  Bolehlah merehat-rehatkan minda di sini sambil melihat permandangan yang cantik dengan hamparan laut yang terbentang luas.  Tenang sekali...

Jom tengok gambar kami tetapi gambar banyak gambar anak-anak sebab dia orang yang teruja berlari ke sana ke sini.  Asben yang snap gambar mereka.

Aku dah tak serupa orang itu.  Dah macam mumia dengan muka berminyak-minyak.  Macam biasa kalau jalan tak jadi badang memang tak sah bila si hero ni asyik merengek minta didukung.  Oh ammar, mama makan muntah han** jap.  Hehehe...Kuatlah mama ye.  Nasiblah bergilir-gilir dengan asben.  Selendang pun dah senget-benget.

Tengok dua beradik ni.  Dah rupa orang tak pernah smapai ke tepi laut aje.  Anak siapa ini?

Ammar tengok kakak tu kenapa?Mama suruh tengok kamera.

Cubaan kakak memeluk si adik tetapi adik cuba meronta-ronta.

Bengang saja si kakak.  Sabar ye kakak.  Adik memang macam tu.

Okey, ini mama tahu.  Adriana cuba meniru aksi papa melompat dalam gambar bersama kawan-kawannya.  Gambar ada di SINI.

Mama cuba enterframe.  Gedik je lebih.

Apa ajelah yang dibuatnya.  Seronok tengok mereka.

Dik, kejar kakak.

Bebas berlari!!!

Kejar, kejar.

Gigih ammar berlari tu.  Okey tengok gambar je. 

Terkedek-kedek si adik kejar kakak.

Adik tertinggal di belakang.

Ammar dah tertinggal jauh.

Menyendiri sahaja.  Kesian adik.

Suka ammar!!Terasa seperti bebas dia.

Sebelum pulang cubaan bergambar berdua tapi terselit orang ketiga pula dalam gambar ini.  Tak bagi peluang langsung mama dan papa nak bergambar berdua.  Itulah kisah petang itu.  Nanti cerita lain pula.  Sekian...








                                                                                                         

~Salam Hari Khamis~

Assalamualaikum....

Selamat pagi khamis.  Rindu mahu kembali melakukan kerja yang ditinggalkan setelah sekian lama bercuti.  Sibuk dengan kerja harian selepas bercuti.  Ermm, mana mahu mulakan untuk hari ini.  Tiba-tiba tidak tahu mana permulaannya.

Kerja seperti biasa, balik rumah uruskan rumah pula.  Mahu fokus dengan kerja yang ditinggalkan.  Tapi perlu difikir-fikirkan dan dibuat timbang tara. 

Rezeki itu perlu dicari untuk sebuah kehidupan.  Jika punya rezeki yang lebih janganlah lupa diri kerana itu semua datangnya daripadaNya.  Jika tidak diberi, kita pun tidak akan memiliki.  Itu semua hanya pinjaman buat diri kita.  In sha Allah...







                                                                                                         

Wednesday, November 27, 2013

~Permandangan Di Simpang Menggayau~

Assalamualaikum...

Selamat tengahari.  Hari ini tak keluar lunch.  Mood masih swing lagi.  Asyik swing je.  Laki tak ada ko tak ada mood, laki dah balik pun ko tak ada mood.  Masalah ke hape ko ni?Errmmm, biarlah rahsia.  Mungkin ada hikmah semua kejadian.  Malas dah nak difikir-fikirkan.

Okaylah, setelah sekian lama stop pasal trip ke Sabah.  Marilah warming up dulu dengan entri ini.  Cuci-cuci mata dengan permandangan di Simpang Menggayau.  Sangat-sangat cantik.  Walaupun di sebaliknya terselit kisah duka.  Ohhhh nak jugak disebut-sebut.  Lupakan!!






Cantik tak uolls?Anginnya yang kencang buat kulit muka menjadi gelap.  Angin laut kot.  Balik Melaka mengelupas kulit muka yang sememangnya kusam.  Apa kaitan kulit muka dengan angin?Okeylah, sekian dulu.  Jumpa di lain entri.







                                                                                                        

Monday, November 25, 2013

~Tersenyumlah Wahai Hati~

Assalamualaikum...

Selamat pagi isnin.  Tiga hari aku menyepi dari alam maya ini.  Mencari sesuatu yang masih dicari-cari.  Kita tidak akan sesekali menjangka apa yang Allah aturkan buat kita.  Adakala kita tersangat gembira dan adakala sebaliknya.  AturanNya bukan pilihan kita.  Kita sebagai hambanya perlu menerimanya dengan hati yang tenang.

Apa yang berlaku menjadikan aku lebih tenang dari sebelumnya.  Lebih mendekatkan diri denganNya.  Jangan risau Allah tuhan kita.  Pasti Allah akan membantu setiap kesulitan.  Tuhan yang maha kasih sayangNya.

Aku percaya setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya.  Walaupun pada mulanya hati mula tidak keruan menjadikan bukan diri sebenar.  Aku percaya sejauh mana kejahatan akan bermaharajalela.  Biarlah Allah yang membalasnya.

Setiap yang berlaku banyak mengajarku.  Belajar menjadi diri sendiri, lebih berhati-hati dan mungkin akan lebih berdikari.  Yang paling penting aku semakin mendekatkan diri denganNya.  Mungkin selama ini aku terlalu alpa.  Kita sebagai manusia sering terleka dan mudah lupa diri.  In Sha Allah...Mudah-mudahan akan ada jalan kemudahan atas setiap kesulitan yang diberikan kepadaku.






                                                                                                        

Thursday, November 21, 2013

~Setia Itu Menyakitkan~


Artis : Angkasa
Judul : Setia Itu Menyakitkan Lyrics

Jangan terlalu mendalami tentang cinta
Bila tak bisa menerima kegagalan
Cinta bisa bahagia dan bisa terluka
Disakiti menyakiti hati

[*]
Jangan pernah setia
Bila harus berujung menyakitkan
Sia-sia setia
Bila harus slalu terluka

[**]
Mungkin karena setia
Cinta takkan pernah akan bahagia
Tapi karena mendua
Cinta 'kan berakhir bahagia

Karena cinta yang bisa membuat bahagia
Karena cinta yang bisa membuat terluka
Karena cinta yang bisa membuat bahagia
Karena cinta yang bisa membuat terluka

Back to [*][**]

Jangan pernah setia
Jangan pernah setia
Bila harus bila harus
Menyakitkan

Karena cinta yang bisa membuat bahagia
Karena cinta yang bisa membuat terluka







                                                                                                        

~Saat Kita Diuji~

Assalamualaikum...

Selamat pagi untuk hari khamis yang indah ini.  Allhamdulillah masih diberi kesempatan untuk terus hidup pada pagi ini.  Masih lagi menikmati nyamaannya.  Mendung sahaja di luar.  Terasa kenikmatanNya.  Hari ini cuba menitipkan sesuatu di blog kesayangan ini.  Blog yang banyak kenangan manis buat diriku di sini. 

Bila kita diuji, itu bermakna Allah sayang kita sebagai hambanya.  Kita perlu kuat menghadapi dengan segala ujian yang mendatang.  Allah tidak akan menguji melebihi kemampuan kita.  Aku percaya ujian yang diberi pasti akan diketemukan dengan kemudahan.  Permudahkan segalanya di dunia mahupun di akhirat.

Redhalah dengan apa yang berlaku.  Percayalah Allah akan menggantikan kekecewaan itu..

Semoga pada sesiapa yang didatangkan ujian, beringatlah.  Sesungguhnya anda sebenarnya insan istimewa di sisi Allah.  Bersabarlah.  Semoga berkat kesabaran akan diberikan kebahagiaan.  In sha Allah...






                                                                                                          

~Destinasi Seterusnya The Tip Of Borneo~

Assalamualaikum...

Selamat petang semua.  Harap semua baik-baik aje.  Mata sudah tahap mengantuk berpinar pandang kerja-kerja ni.  Hari ini tak sedap tekak.  Salah makan.  Rasa mual dan nak muntah je.  Kepala pun pusing.  Risaulah penyakit lama datang.  Anemia!Janganlah.  Ubat tak habis makan pun sebab tengok dah ok.  Bukan tak nak makan tapi tak boleh tahan baunya.

Okeylah, nak cerita destinasi seterusnya selepas kami ke Rumah Terbalik.  Meneruskan perjalanan yang agak jauhlah jugak.  Dalam dua jam lebih dengan jalan yang agak mencabar.  Huh pening uolls.  Jom tengok gambar.

Sebelum sampai ke destinasi sebenarnya singgah di Jambatan Tamparuli ini.  Wah...Gayat aku dan adriana jalan atas jambatan panjang ni.  Asben pula naik kereta tunggu aku dan nana hujung jambatan.  Pening kepala bergoyang.  Dengan sungai bawah tu.  Ini asben dengan ammar masa ni dah sampai ke penghujungnya.

Tengok jambatan bawah tu.  Inilah laluan yang asben lalu.

Gambar solo aku.  Nampak gemok pulak pakai baju dan tudung ni.  Salah baju ke salah tudung.  Salah diri sendiri.  :D
Adriana seorang.

Ini sudah dalam kereta meneruskan jalan ke Simpang Mengayau.  Bekalkan anak-anak dengan makanan untuk dia orang tidak boring.

Permandangan sepanjang perjalanan.  Jalan yang agak mencabar memang pening kepala.  Ammar sampai muntah.  Nasiblah sempat tadah dengan plastik.

Sudah sampai ke destinasi.  Beli aiskrim.

Tengok mereka berdua.  Angin kencang betul.  Berterbang-terbangan.

Adriana dengan stylenya.

Suka pulak gambar ni.  Aksi spontan.  Tudung yang ditiup-tiup angin.

Panggil apa ni?Papan tanda kut. Hehehe...

Ammar ni kalau bergambar mesti statik je.  Susah betul nak suruh bergambar.

We are here.

Mama lebih over.

Entah apa yang direnung.  Cantik betul hamparan laut di depan. 

Hai...Nyaman sekali anginnya.

Adriana kalau bergambar memang macam-macam gaya.

Barulah ammar memberi kerjasama pandang kamera.

Ammar, papa dan nana.

Kemudian singgah makan.

Bersukarialah anak-anak dan papa mereka.

Order kelapa ni.  Jap tiba-tiba dah lupa nama dia.

Yang ni aku tahu. Lokan bakar, sedap beb.  First time makan lokan.  Sadis kan?

Pesan soto ayam.  Sedap jugak supnya.  Kenalah kat tekak aku ni.

Ammar yang suka buat gaya gyiyomi.  Awak tu laki ammar oi.

Inilah nama kedai yang kami singgah untuk makan malam sebelum pulang ke tempat penginapan kami di AKMAL.  Itulah cerita untuk hari pertama kami di Sabah.  Memenatkan tapi seronok!

Sekian...