Pages

Monday, August 20, 2018

Perpustakaan Mini Di Rumah

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Bila malam adalah masa aku membelek buku-buku. Tak kisahlah buku apa sekali pun. Kadang baca novel. Kadang baca antologi cerpen. Kadang baca buku anekdot. Selagi boleh membuatkan hati ini berbunga riang selagi itu aku akan baca. Memang waktu malam aku suka duduk dalam bilik kecil merangkap perpustakaan mini. 

Situlah tempat menulis.
Situlah tempat membaca.
Situlah tempat melayan drama.

Ada masa aku suka susun-susun buku yang ada. Berapa kali susun pun tak apa. Janji aku kemas buku-buku yang ada. Kadang aku alihkan buku-buku yang ada pada rak lain. Hahaha. Tak ada kerja kau ni.

Menengok buku-buku yang tersusun kira terapi bagi aku. Bilik kecil ini pun kira sudut kegemaran aku. Tinggal lagi tempat terhad jadi kenalah susun ikut keluasan bilik. Alangkah seronoknya dapat buat satu bilik membaca. Mesti seronok. Memang aku terperuk aje dalam bilik tu ajelah nanti.

Mari aku kongiskan rak-rak buku aku.

Rak ini mulanya kat dapur. Tapi sebab nampak tak berfungsi aje rak ini duduk kat dapur aku angkut bawa masuk bilik. Mulanya aku susun barang-barang candy booth. Tapi aku tukar pula. Aku susun buku-buku pula.

Rak yang menyimpan koleksi buku-buku daripada Jemari Seni.

Ini pula rak lain. Bermacam-macam novel yang tersimpan. Aku mula membeli daripada tahun 2013 kalau tak silap.

Rak kedua tu dah melanyut aje. Itu pun aku cuba kurangkan bebannya. 

Rak cacamarba. Janji ada dalam almari. Tak larat aku nak menyusunnya.

Frame yang terletak di tepi komputer.

Inilah sudut kerja aku. Sinilah tempat aku menulis. Ada masanya tempat aku melayan drama-drama. Tempat terapi untuk diri sendiri. Tak payah keluar rumah pun tak apa. Sesekalilah. Kalau tak keluar rumah langsung mahu benak pula kepala. Hahaha.

Itu sahaja entri malam ini. 
Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Candy Booth Di Masjid Tanah Melaka

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Saja nak berkongsi tentang job candy booth. Masih lagi menerima tempahan tetapi job ini telah diambilalih oleh adik-adik aku. Aku sekadar jadi orang belakang tabir aje. Tak turun padang pun. Sebenarnya nak berhenti dah bisnes ni tapi sebab jiwa masih lagi sayang dan aku suruh adik-adik aku ambilalih. Barang dah banyak, biarlah dia orang teruskan selagi dia orang berminat.

Semalam, job di Masjid Tanah untuk majlis perkahwinan. Setakat ini, untuk marketing dan menjawab segala mak nenek mesej masih aku lagi. Bila on baru aku serahkan pada adik aku. Aku nak berhenti bukan apa, sebab kesuntukkan masa. Memandangkan suami kerja jauh, masa untuk aku uruskan agak terhad. Ada banyak juga yang aku terpaksa tolak pada mulanya. 

Tapi bila adik-adik nak ambilalih aku on balik. Masuk tahun ini kiranya tahun kedua aku buat candy booth ni. Banyak juga yang aku belajar daripada menjalankan bisnes ini. Sebab minat. Itu aje. Aku ingat bagaimana aku memulakan bisnes candybooth ini. Mulanya aku cuba-cuba saja iklankan di instagram. Mungkin rezeki Allah bukakan ada pula orang nak tempah. Waktu itu pula barang kelengkapan belum sepenuhnya mencukupi. Aku sanggup beli e-book fasal candy booth daripada seorang kenalan blogger. Dia memang pengusaha bisnes candy booth. Aku banyak belajar daripada dia. 

Yelah, rezeki masing-masing telah ditetapkan Allah. Mungkin bukan rezeki aku sepenuhnya di sini. Sambil-sambil bolehlah. Walaupun dari sini aku banyak belajar berinteraksi dengan orang, jumpa macam-macam orang, cara berkongsi dalam berniaga telah banyak buka mata aku. Apa-apa pun perlu kita ingat di mana permulaan kita.

Mari tengok gambar candy booth semalam.







Beberapa keping gambar candybooth untuk tatapan. Hasil kerja adik-adik aku. Tahniah untuk team Defyra Crew. Untuk warga Melaka yang mahu menempah candy booth bagi sebarang majlis keraian, bolehlah sms/whatsapp pada aku di nombor 017-6741270 (Fyda Adim).

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Jangan Dikhianati Status Perkahwinan Kita

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Tinggal sehari sahaja kita akan menyambut Hari Raya Aidiladha. Petang ini aku mahu kongsikan sebuah status yang pernah aku kongsikan di laman muka buku. Status yang menyentuh sebuah status perkahwinan. Status Puan Fadhlina Sidek yang membuatkan aku tertarik. Masyarakat sekarang sudah tidak ambil sensitif tentang perkara ini. Lebih-lebih lagi yang bekerja di bawah sebuah organisasi yang bercampur lelaki perempuan.

Yelah, bila disebut tentang perkara ini orang akan kata macam itu tak payah bercampur. Tak payah kerja. Bukan tak boleh tapi biarlah berpada-pada. Tahu menjaga batas antara lelaki perempuan. Tahu menjaga batas antara suami orang dan juga isteri orang.

Jaga ikhtilat.

Defini ikhtilat adalah merupakan suatu bentuk pergaulan secara bebas antara lelaki dan perempuan yang ajnabi (bukan muhrim) sama ada di tempat sunyi mahupun di tempat terbuka.

Zaman sekarang, memang dapat dilihat perhubungan suami orang dan isteri orang juga terlampau ketara dan mesra berlebih-lebihan. Itulah sekarang seperti sudah menjadi suatu trend hubungan 'terlarang' antara suami orang dan isteri orang ini terjadi.

Adakalanya seperti tiada apa-apa perasaan bersalah mahu pun berdosa wujudnya perasaan itu. Ditambah lagi ada pula isteri orang yang menghantar mesej 'bersayang-sayang' pada suami orang. Tidak malukah kita?

Di manakah letaknya maruah kita sebagai seorang perempuan?

Bukan sahaja isteri orang, malah ada juga suami orang sebegitu. Seolah-olah seperti melayari zaman-zaman bercinta. Takutlah pada Allah. Janganlah terlampau mengikut nafsu. Dunia sudah semakin tua, takutlah andai kita tidak sempat untuk bertaubat.

Suami, jagalah perasaan isteri.
Isteri, jagalah maruah suami.

Suami adalah cermin pada isteri begitu juga isteri adalah cermin pada suami. Baik suami, baiklah isteri. Begitulah sebaliknya. Apa yang kita lakukan, bukan sahaja memberi kesan negatif pada pasangan kita malah memberi kesan juga pada anak-anak.

Jagalah sensitiviti pasangan kita.

Pernah yang aku lihat, perempuan (isteri orang) kawan dengan suami orang tapi dengan isterinya bagai dibuat musuh. Dengan suaminya bukan main mesra, alih-alih dengan si isteri tiba-tiba menjadi bisu.

Ada juga perempuan, minta tolong dengan suami orang. Tapi biarlah berbatas. Kalau memerlukan sangat biarlah kita beritahu isterinya juga. Bukan apa, tidak mahu menimbulkan fitnah dan juga syak wasangka bagi sebelah pihak isteri.

Sebagai contoh, pernahlah dengar cerita daripada seseorang. Ada seorang kawan suaminya, perempuan dan juga isteri orang. Suaminya kerja jauh kekdahnya. Rumahnya masuk binatang. Alih-alih telefon suami dia. Rumahnya dengan rumah suami orang itu bukanlah dekat pun. Katanya takut.

Motifnya nak tolong halau binatang. Tak boleh minta tolong jiran ke atau hubungi kawan perempuan dulu. Semestinya isteri orang itu memikirkan bermacam-macam kebarangkalian.

"Kenapa telefon laki aku?"

Kalau aku dah lama aku sound. Hahaha. Berani ke? Kalau terasa hilang sabar sound aje kut.

Kita tak tahu tindak-tanduk kita adakalanya memberi kesan pada orang lain.  Kita tak tahu adakalanya tindak-tanduk kita membuatkan orang terasa hati. Kita hidup ini kenalah menjaga juga sensitiviti orang sekeliling seperti mana kita juga mahu orang menjaga sensitiviti kita. Belajarlah untuk peka terhadap sekeliling.

Jadi, hati-hatilah.

Semoga perkongsian ini memberi manfaat dan membuka mata kita semua. Apa yang aku tulis sekadar pandangan daripada diri sendiri. Terpulang nak terima atau tidak.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Gadis Dan Cermin Masa Depan Buku Baharu

Assalamualaikum.

Selamat pagi semua.

Selamat bekerja.

Selamat cuti sekolah.

Semoga selamat semuanya. Minggu ini minggu berehat. Berehat daripada huru-hara. Anak-anak cuti sekolah, maknya menarik nafas lega. dapatlah berehat sekejap daripada baju sekolah. Dapatlah berehat daripada memikirkan bekalan anak-anak, berehatlah sekejap sebelah pagi terkejar hantar anak-anak dan sebelah petang menjemput anak-anak pula. Semua mahu cepat.

Baiklah, entri ini aku nak kongsikan buku baharu yang aku beli untuk bulan ini. Sebenarnya dah lama aku memesan pada penulisnya tapi aku boleh terlupa. Barulah bulan ini aku dapat membelinya. Beberapa kali juga aku meninggal pesanan pada penulisnya supaya simpankan untuk aku. Faktor usia asyik terlupa. Itu pun teringat bila penulisnya menulis tentang bukunya ini di dinding muka buku.

Naskhah ini menghimpunkan kumpulan cerpen remaja.

Setiap kali aku membeli, pasti penulisnya menitipkan sesuatu di dalamnya. Semoga aku dapat meneruskan misi membaca aku. Sesiapa yang berminat boleh beli dengan penulisnya, Mohd Helmi Ahmad atau boleh layari blognya di SINI.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim




Sunday, August 19, 2018

Resipi Meatballs Cheese Carbonara

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Baiklah, siang tadi aku buat meatballs cheese. Memang dah lama tak buat sendiri tapi itulah kekangan masa. Kemudian bahannya pula kadang ada yang tidak mencukupi. Itu yang tempoh hari beli barang dapur aku beli sekali meatball. Hari ini aku gigih membuatnya.

Biasalah dah buat, aku up kat insta. Bila up insta dia akan automatik up ke FB jugak. Biasalah kaki main insta memang begini. Up sana, up sini. Jadi ada yang bertanya resipi meatball cheese ini. Aku pun sebenarnya google sana google sini. Cari resipi mana yang senang dan ringkas. Kalau resepi yang payah ni memang tak kuasa aku nak ikut.

Marilah kita tengok bahan-bahannya.

RESIPI MEATBALLS CHEESE CARBONARA

Bahan-bahannya:

1 paket bebola daging/ayam (aku guna ayam)
1 tin sos prego carbonara (tin biru)
1 cawan susu fullcream/susu segar
Capsicum
Cendawan butang (dalam tin)
Bawang holand
Mozarella cheese
Parmesan cheese
Serbuk blackpepper

Cara-caranya:

1. Goreng meatballs dalam kuali dengan sedikit minyak
2. Kemudian masukkan hirisan bawang holand dan capsicum yang dipotong dadu.
3. Goreng sampai bawang kekuningan. Masukkan cendawan butang sekali.
4. Kemudian masukkan ke dalam bekas.
5. Dalam kuali lain, tuangkan sos prego carbonara kemudian masukkan susu. Kacau hingga mendidih kemudian taburkan serbuk blackpepper.
6. Tutup api dan kemudian isikan sos carbonara dalam bekas yang telah diisi meatballs. Isi sos hingga menutup meatballs. 
7. Kemudian taburkan mozarella cheese dan juga parmesan.
8. Bakar 10 hingga 15 minit dengan suhu 150 darjah celsius. Bergantung juga pada oven masing-masing.
9. Sedia untuk dimakan.

Aku guna meatball ini.

Ini pula sos prego carbonara.

Susunlah begini keadaannya.

Ini pula rupa setelah ditaburkan cheese.

Ini pula rupa setelah siap dibakar.

Resepi yang ringkas sahaja. Boleh mak-mak di luar sana mencubanya untuk anak-anak. Sesekali ubah selera tak makan nasi kita cuba masak macam ini pula. Selamat mencuba. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Bila Hujung Minggu

Assalamualaikum.

Selamat petang. 

Bila hujung minggu, macam-macam kerjaan yang nak dibuat. Kemas rumah, kemas kain baju, masak-masak untuk isi rumah selagi perut mereka minta diisi memang akan ingat nak masak aje, kemas bilik dan macam-macam lagi benda yang nak dikemas. Hari ini macam tak berapa nak kejar masa sebab minggu ini cuti sekolah. Tak adalah berperang dengan baju sekolah.

Tenang sikit maknya. Kalau tidak gosok baju sekolah, siapkan baju sekolah, itu ini dah malam. Hari ini pun ingat nak keluar tapi rasa malas pulak. Jadi aku dan anak-anak di rumah dan kemas apaa yng patut. Aku dapatlah kemas bilik kecil yang menempatkan komputer dan buku-buku. Susun rak buku. Itu pun dah rasa bahagia.

Ini masa hari jumaat malam sabtu. Baru sempat nak beli barang dapur. Selalu beli stok untuk sebulan.

Ini pula sabtu pagi. Mengemas sambil mengajar budak darjah satu.

Sambil mama minum secawan hot chocolate.

Ini pula cerita hari ini, ahad. Sarapan pagi dengan sepinggan sramble egg.

Kemudian tengah hari pula, aku masak chicken meatball cheese. Dah lama memasang niat nak buat sendiri. Hari ini barulah berkesempatan untuk memasaknya. Anak-anak pun suka. Bolehlah buat makan tengah hari dan juga makan malam. Cuti makan nasi. Hahaha. 

Itu sahaja coretan di petang hari. Nanti bersambung lagi. 
Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Friday, August 17, 2018

Menduduki Peperiksaan PSL

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Salam jumaat.

Nak cerita, rabu lepas aku menduduki peperiksaan khas untuk memasuki skim perkhidmatan Penolong Pegawai Tadbir Gred N29. Ada tiga kertas tapi aku tinggal satu kertas aje yang asyik kandas. Kertas undang-undang umum. Rasanya, aku dah ikut tips yang diberikan beberapa orang tetapi entah apalah yang tidak mencukupi lagi. Tak apalah. Bukan terkejar pun nak naik pangkat. Ada rezeki, adalah. Belum tiba masanya.

Selagi ada peluang nak menduduki peperiksaannya, aku pergi aje. Tahun ini pusat peperiksaannya diadakan di luar Melaka. Tempatnya di Dewan A MAEPS Serdang. Mujurlah ada kenderaan jabatan yang boleh membawa kami. Dari pejabat aku hanya dua orang sahaja yang memohon. Oleh sebab kawan pejabat aku kertasnya pagi dan petang, aku kenalah gerak sekali dengan dia.

Mulanya, aku memberat juga hati nak pergi. Sebab kertas tamat jam 4.30 petang. Terfikir pukul berapa aku nak sampai Melaka. Anak-anak macam mana. Malam itu aku whatsapp jiran aku (jiran perempuan) untuk minta tolong jemput Dak Kakak kat nurseri dan Dak Adik kat sekolah agama. Mujurlah jiran sudi menghulurkan pertolongan. Itu pun sebelum nak pergi, berkali aku pesan kat anak-anak terutama sekali kat Dak Adik.

“Ammar, balik nanti tunggu kat pintu sinun. Tunggu sampai Aunty Dila datang.”

“Ammar jangan lupa pesan mama.” Itulah yang mama ulang sebelum dia ke sekolah.

“Iye ma, iye ma.” Jawabnya sambil mengangguk.

Sebelum sampai sekolah, dia pula menanya mama.

“Mama, nanti pergi naik apa?”

“Kereta pejabat.”

“Kereta mama letak kat mana.”

“Kat ofislah.”

“Siapa bawak mama?”

“Oh, ada driver nanti yang bawak.”

“Driver tu lelaki ke perempuan?”

“Lelakiiiii.”

Hamboi soalan ko dik kalah apak ko.

Sementara menunggu petang, aku tunggulah dekat surau. Mereput juga menunggu kawan aku keluar. Dah macam-macam gaya aku duduk. Dari hujung surau aku duduk sampai ke tiang dekat kat pintu tu. Serba-serbi tak kena.

Selesai sesi pagi, kita orang pergi makan dulu. Memang tahap kebulur sebab tak makan pagi. Ini semua takut sakit perut. Bukan boleh. Nak pi exam pun kadang datang gilanya boleh sakit perut memulas. Entah apalah jenis perangai. Kita orang makan kat dalam MAEPS jugak. 

Aku pesan nasi kukus ayam bakar.

Sepuluh minit lagi jam dua aku sudah tercegat depan pintu dewan. Dua jam duduk dalam dewan untuk menjawab empat soalan. Mujurlah boleh bawa buku. Salinlah apa yang rasa itu jawapannya. Memang lemah betul bab undang-undang ni. Berjela-jela aku tulis. Kebetulan satu meja boleh duduk dua orang. Aku duduklah dengan kawan aku. Aku punya semangat menulis sampai terlanggar siku dia. Tahu-tahu aku menulis dah sampai masuk kawasan dia. Kalau kandas juga aku tak tahulah.

Sampai rumah, tunggu anak-anak balik. Oleh sebab tangan lenguh menulis panjang berjela sampaikan aku tak larat nak masak. Letih benar gayanya macamkan ko balik hiking. Sudahnya bawa anak-anak makan kat kedai aje. Semangkuk bihun sup aku bedal. Stres punya fasal menjawab kertas undang-undang. Harapan aku semoga tahun depan aku tak jumpa paper undang-undang lagi. Mohon doakan ye kawan-kawan supaya aku lulus. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, August 16, 2018

Layarlah Kembali OST Pulang

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Lagu latar filem Pulang sudah aku ulang beberapa kali dalam satu hari. Tiap kali dengar lagu tersebut tiap kali itu juga aku terbayangkan si Othman dan Thom. Terkenang-kenang cerita mereka. Memang menghantui betul. Dalam banyak-banyak cerita ini paling susah nak move on. Memula dengar lagu latarnya pun dah bergenang air mata.

Over kan.

Masih terasa kagum dan juga terkilan dengan kisah mereka. Ini bukan kisah fiksyen. Kisah benar. Itu yang terbawa-bawa agaknya. Baiklah jom tengok lirik dan dengarkan lagu latar bagi filem Pulang yang cukup membuatkan sebak di dada.

Hasil carian imej untuk lirik layarlah kembali

LAYARLAH KEMBALI - Dayang Nurfaizah


Ada ruangan kosong, tak terisi
Di dalam kamar hati, sepi ini

Tiada penawar pengubat
Kedukaan ini
Hanya yang ku perlukan
Bersamamu semula

Kusandarkan pada
Sisa sisa cinta
Yang masih lagi berpautan tinggi kalbumu
Walaupun kau jauh
Di hujung semesta
Kiranya masih ada cinta
Layarlah kembali padaku
Kurela menunggu
Kembalilah
Kurela menunggu

Ada kepingan mimpi
Berserakan
Diluah dari lena
Ku yang resah
Bagai sebuah susun pasang
Gambar yang terkurang
Bagaimanakah mungkin
Hidupkukan sempurna

Kusandarkan pada
Sisa sisa cinta
Yang masih lagi berpautan tinggi kalbumu
Walaupun kau jauh
Di hujung semesta
Kiranya masih ada cinta
Layarlah kembali oooohhh

Akukan menanti
Setia ke akhir nyawa

Kusandarkan pada
Sisa sisa cinta
Yang masih lagi berpautan tinggi kalbumu
Walaupun kau jauh
Di hujung semesta
Kiranya masih ada cinta
Layarlah kembali padaku
Kurela menunggu
Kembalilah
Ku rela menunggu



Selamat menghayati lagu tersebut sambil membayangkan Othman dan Thom. Siapa yang belum menontonnya, pergilah. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, August 15, 2018

Review Pulang

Assalamualaikum.

Selamat pagi semua.

Entri pagi ini aku nak review fasal Pulang. Oleh sebab aku dah baca novel Pulang dan dah pun menonton filemnya juga, jadi memang aku nak review filemnya. Tempoh hari aku dah review sikit fasal novelnya yang ditulis oleh Lily Haslina Nasir. Kali ini aku nak juga review filemnya pula. Entri fasal novel boleh di baca di sini.

Baca novel pun aku boleh membayangkan watak hero heroinnya, Remy Ishak dan Puteri Aishah. Apa entah lagi bila aku tengok mereka berlakon. Cuma bila filem dengan novel permulaanya mesti sedikit lain.

Mula sahaja ceritanya ayat-ayat yang Thom ungkap sudah buat hati aku tersentuh. Air mata sudah bergenang. Oh, aku sudahlah cepat berair mata. Bila dengar ayat-ayat meruntun hati memang pasti membuatkan kelopak mata berair.

Antara dialog yang menyentuh hati.

"Ahmad cari di mana atok kau sekarang. Aku nak tahu sebelum aku pergi."

Cerita ini yang membuatkan aku terkesan sebab diilhamkan dari sebuah kisah benar. Sememangnya filem Pulang arahan Kabir Bhatia terbaik di abad ini. Garapan filem, sinematografi dan latar belakangnya yang sangat baik. Remy Ishak kiranya tunjang utama dalam filem ini.

Lakonan Remy Ishak tidak pernah mengecewakan. Memang berkesan dan bagus sekali Remy Ishak memegang watak Othman. Memang boleh menyelami watak dan jalan ceritanya. Sedangkan baca novelnya pun sudah cukup membuatkan hati ini sendu.

Pulang sebuah kisah kehidupan.

Sesuai ditonton seisi keluarga. Kisah percintaan nan abadi antara suami isteri dan kasih seorang abah dan anaknya.

Pulang juga mengisahkan sebuah pengorbanan.

Pengorbanan si suami yang terpaksa menjadi kelasi dan belayar merentasi lautan demi mengubah nasib keluarga. Dia mahu menyenangkan sang isteri dan anaknya. Dia terpaksa hidup mengenangkan isterinya.

Manakala si isteri pula terpaksa berkorban untuk melepaskan suaminya pergi walaupun terpaksa. Menunggu dengan penuh setia kepulangan suaminya. Namun Thom agak terkilan bila suaminya mengirimkan poskad tanpa memberitahu apa-apa di dalam poskad tersebut. Asyik ulang ayat yang sama.

Dari sisi anaknya, Omar pula dia yang selalu memujuk emaknya.

Aku yang menontonnya, macam dibawa pada mereka. Mereka terasa kehidupan waktu dulu amatlah susah. Terpaksa belayar jauh beribu batu daripada keluarga.

Babak yang paling aku terkilan dan geram pun bila mana Othman sebenarnya sudah pulang tapi sebab masa dia pulang itu ada kejadian yang berlaku. Thom bertunang dengan Cikgu Hassan. Itu yang membuatkan Othman berpatah balik. Sebenarnya isteri dia tak jadi berkahwin pun. Kiranya Othman membawa diri kerana kecewa. Sudahlah dia lepas melalui kapalnya karam. Habis segala wang simpanannya.

Part ini memang aku menangis teruk.
Entah berapa banyak air mata yang tumpah.
Memang lencun tisu yang aku pegang.

Begitulah pengakhiran mereka.
Othman dan Thom.
Takdir tidak menyebelahi mereka.

Hasil carian imej untuk pulang

Othman seorang yang setia.
Sepanjang hayat mengenangkan isteri.
Thom juga sepanjang hayat menunggu kepulangan suaminya.
Cinta mereka utuh dan sangat agung. Cuma nasib tidak menyebelahi mereka untuk bertemu hingga akhirnya.

Bayangkan bagaimana Othman menghabiskan sisa-sisa hidupnya di Liverpool sehinggalah anaknya, Omar datang mencarinya. Mujurlah anaknya sempat berjumpa dengan abahnya.

Apa pun, filem Pulang adalah sebuah cerita yang menarik. Kalau pergi menonton untuk kali kedua pun tak akan rasa rugi. Oh, aku rasa tak mampu nak pergi lagi. Entah berapa banyak lagi air mata yang akan tumpah. Sedangkan dengar lagu OST Pulang pun air mata boleh mencurah-curah.

Itulah takdir yang Allah sudah tentukan buatkan Othman dan Thom. Al-fatihah buat kedua-duanya. Dari cerita ini, kesetiaan dan menghargai itu perlu diambil sebagai pengajaran.

Orang dulu, bukan main setia dan berpegang pada janji. Bukan main payah nak berhubung, kena guna surat tetapi tetap setia menanti. Orang sekarang, sudah ada macam-macam kemudahan itu pun ada aje yang berskandal sana sini.

Hargailah selagi di depan mata.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Tuesday, August 14, 2018

Open House Rumah Kawan Dan Mak Mentua

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Baiklah, ini entri akhir fasal raya. Sudah mahu tutup buku. Minggu depan dah raya haji. Marilah kita move on dengan cerita raya. Aku sendiri pun dah mual menulisnya. Hahaha. Pulun tulis blog kekdahnya lepas ni aku nak fokus pada cerpen dan mss aku yang tak pernah siap. Entah bila gamaknya nak siap.

Lepas ni kena pulun juga. Mungkin tahun ini tak ada pembakar semangat sangat. Macam tahun lepas cerpen aku kerap tersiar di media massa. Tahun ini memang slow. Kemudian aku sibuk menelaah novel dan melayan drama.

Ini pun kisah penghujung-penghujung raya. Minggu akhir Syawal. Waktu itu adalah beberapa jemputan yang diterima kemudian adik ipar aku pun buat open house. Open housenya dah tentu-tentu kat rumah mak mentua.

Jemputan open house daripada kawan sekolah.

Image may contain: 5 people, including Fyda Adim and Nouri Noriza, people smiling, people standing
Tuan rumahnya yang ditengah itu bersama anak-anaknya.

Kemudian ke rumah kawan asben pula. Kawan Kastam masa kerja kat Melaka. Terpaksalah aku mereput mendengar dia orang membawang. Pakcik bawang in da house.

Kemudian terus ke rumah mak mentua. Makanan yang sudah terhidang.

Image may contain: 1 person, sitting and indoor
Sebelah sini semua ipar duai. Wanita berbaju kurung ungu tu mak mentua aku.

Image may contain: 3 people, including Scenic Mode, people sitting and indoor
Ada tetamu yang telah tiba.

Image may contain: one or more people, people sitting and indoor
Suasana pada malam itu.

Image may contain: one or more people and indoor
Pandangan dari luar. Tak sangka ramai tetamu yang datang.

Image may contain: one or more people and people standing
Bergambar bersama biras dan anak-anak buah. Kiranya penutup raya. Maka dengan ini cerita fasal raya sudah pun tamat. Marilah kita tulis benda lain pula. Semoga diberi peluang untuk berjumpa Syawal tahun depan. Akan datang entri-entri ini akan dibaca semula oleh aku.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim