SUKA ENTRY DI SINI???

Wednesday, July 1, 2015

Catatan 9 Ramadhan : Iftar Bersama Keluarga DI Restoran Tomyam Klasik

Teks : Fyda Adim
Foto : Ipad

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat pagi semua. Salam 14 Ramadhan. Hampir setengah hari kita sudah menjalani ibadah berpuasa. Lebih kurang 15 hari saja lagi kita akan menyambut ketibaan Syawal. Alhamdulillah masih lagi diberi peluang untuk melakukan ibadah puasa bersama keluarga tersayang.

Jumaat lepas, kebetulan suami ada berbuka di tempat lain anjuran kilang Honda untuk warga Kastam. Jadi bila suami tiada, aku dan anak-anak terpaksalah membawa diri. Pandai-pandailah kan nak berbuka apa. Aku terus whatsapp mak ajak berbuka kat luar. Kemudian boleh terus bawa mak beli baju raya. Kemudian adik aku sekeluarga pun mahu turut serta. Eloklah kan meramai-ramaikan.

Aku dan adik aku memilih Restoran Tomyam Klasik. Jadi kena tempah awal. Adik aku ke restoran untuk tempah dan aku hanya bagi tahu menu apa yang mahu dipesan. Masa sampai orang sudah ramai memenuhi ruang restoran. Kami terus saja ke meja yang telah direserved.

Antara menu yang dipesan. Tomyam campur, ikan siakap masak stim, daging masak merah, paprik, kailan goreng ikan masin dan telur dadar.

Adik ipar aku bersama anaknya Nayli dan anakku Adriana.

Ammar dan nenek.

Adriana dan atok.

Cucu-cucu bersama atok dan nenek.

Selesai beriftar, tunggu solat kemudian kami terus ke Mydin. Mak nak beli jubah. Adik ipar aku ke pasaraya sebab nak beli barang. Aku bawak budak-budak ni lepak kat kedai mamak depan Mydin. Atok belanja aiskrim. Lama jugak kita orang bersantai. Itu sahaja kisah 9 Ramadhan aku. Bersambung lagi dengan entri yang lain. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,

Sunday, June 28, 2015

Catatan 7 & 8 Ramadhan : Berbuka Di Rumah

Teks : Fyda Adim
Foto : Ipad

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat malam semua. Baru berkesempatan mahu menitipkan sesuatu di blog ini. Baru dapat melunjur kaki setelah seharian berhempas pulas menyiakan juadah berbuka. Hari ini parents dan keluarga adik berbuka di rumah aku. Memang dari minggu lepas dah ajak dia orang.

Okeylah, bukan nak cerita pasal tu. Cerita pasal mereka di lain entri. Ini kisah dua hari lepas. Rabu dan khamis kami empat beranak berbuka di rumah sahaja. Bila sudah berbuka di rumah maknanya aku yang turun padang. Berhempas pulas memasak menyiapkan juadah permintaan suami dan anak-anak.

Marilah kita tengok. Entri ini sekadar perkongsian dan kenangan untuk aku. Nanti akan datang boleh  belek-belek semula cerita-cerita lama.

Juadah 7 Ramadhan. Aku masak lauk paprik untuk suami. Kemudian suami nak salad dan telur rebus. Anak dara pula nak makan spageti. Sambal udang tu pula jiran sebelah yang bagi. Alhamdulillah rezeki haritu.

Sedap jugak makan macam ni.

Paprik campur.

Spageti bolognese untuk Adriana dan Ammar.

Itu sahaja menu untuk 7 Ramadhan. Beralih ke hari seterusnya menu berbuka puasa untuk 8 Ramadhan. Hanya masak satu lauk je. Paprik dan sambal udang masih ada lagi. Aku panaskan je. Sayang nak buang.

Inilah juadah 8 Ramadhan. Aku masak telur bistik sebab b yang minta. B sangat kan. Kemudian masak maggi goreng. Lauk asam pedas ikan pari mak aku pula yang bagi. Mana tak banyak lauknya.

Bistik hasil air tanganku. Resepi memikat suami. Pikat-pikat suami kita aje. Jangan pula pikat suami orang mahupun isteri orang.  Huhuhu...

Maggi goreng. Entah hari tu tekak tetiba teringin nak. Jadi gorenglah sikit.

Itu sahaja perjalanan Ramadhan aku dan keluarga. Sebolehnya mahu bersederhana saja dalam apa jua keadaan. Tidak mahu melebih-lebih. Semoga tidak tersasarlah hati kami. Sekian dan wassalam.

Salam pena, 
Fyda Adim


Wednesday, June 24, 2015

Catatan 6 Ramadhan : Iftar Empat Beranak Di Pak Putra

Teks : Fyda Adim
Foto : Ipad

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat petang. Lagi sejam lebih mahu berbuka. Sementara mahu menunggu waktu berbuka dan sambil aku berhempas pulas di dapur marilah aku kongsikan kisah berbuka puasa semalam. Entri ringkas buat tatapan akan datang. Semalam asben ajak berbuka di luar. Rezeki dari orang lain untuk kami empat beranak. Ada orang bersedekah. Alhamdulillah...

Jadi semalam setelah berfikir kami laki bini sepakat mahu makan di Restoran Pak Putra. Nak makan roti nan bersama ayam tandoori. Ubah selera pula semalam. Jadi semalam aku telefon dulu untuk tempah makanan. Jadi tak adalah nanti tertunggu-tunggu. Kedai tu selalunya ramai orang.

Dalam pukul 6.30 kita orang gerak dari rumah dan sampai di kedai tu dalam 7.10. Memang ngam-ngam aje waktunya. Kita orang terus cari meja yang dah direserved nama asben.

Inilah antara menu yang dipesan. Aku pesan nan cheese, asben onion nan dan anak-anak nan biasa.
 
Ayam tandoori mesti ada.
 
Menu sampingan tawa prawn. Sedap sangat.
 
Adriana muka stress je. Entah apa dimogokkan. Papa pun muka stress jugak!
 
Mama dan ammar juga yang tersenyum manis. Hahaha...Itu sahaja entri ringkas petang ini. Sekian dan wassalam. Selamat berbuka dan selamat berterawih.

Salam pena,








Gelagat Anak-Anak

Teks : Fyda Adim
Foto : Ipad

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat petang semua. Semoga hari ini memberi kebaikan daripada hari-hari sebelumnya. Semoga sentiasa dilimpahi keberkatan hidup. Hari ini terlampau fokus membuat kerja. Tengahari tadi waktu rehat diperuntukkan masa itu sepenuhnya untuk tidur. 

Hari ini kali pertama anak dara aku bertudung ke sekolah. Berposak suruh maknya beli. Malam kelmarin baru dapat beli tudung untuknya. Katanya ustazah suruh pakai. Tak apalah nak oi. Biarlah berjinak-jinak. Semalam suruh pakai tak mahu sebab pakai baju sukan lengan pendek. Dia suruh aku beli yang sarung tangan. Hehehe...

Peace! Gaya gambar macam maknya. Saya bertudung hari ni ke sekolah. Pergi elok jangan balik senget benget tudung ko nak.
 
Kakak bergambar adik pun mesti nak jugak. Sedap ko minum depan kakak. Kang ada kakak tertewas lagi tu.
 
Papa kata letaklah botol susu tu. Barulah ammar letak tepi botolnya. Itulah gelagat anak-anak pagi tadi sebelum ke sekolah. Dua orang ni pun sudah meriuhkan suasana rumah. Time gaduh lagilah macam nak terbalik rumah. Hahaha...Itu sahaja entri ringkas petang ini. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,









Tuesday, June 23, 2015

Maafkan Bila Dia Minta Maaf

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat petang semua. Menjelang petang fikiran bercelaru memikirkan mahu berbuka apa nanti. Mahu masak apa pula hari ini. Tapi hari ini encik suami ajak berbuka di luar. Aku ikut aje apa kehendaknya. Balik nanti masak untuk sahur macam semalam. Goreng nasi aje. 

Sebelum balik jam 4.30, mari aku nak kongsikan sedikit entri dari blog Kak Aina emir tentang sebuah kemaafan yang menarik. Bukan mudah mahu memaafkan seseorang yang telah melukai hati kita. Namun kita harus belajar untuk memaafkan juga. Mari baca titipan Kak Aina Emir.

Dipetik dari blog Kak Aina Emir

Di hari baik dan bulan yang baik, eloklah kita berbual tentang yang baik-baik. Dalam pada itu, sesungguhnya sebagai insan yang lemah, pasti kita pernah lakukan kesilapan dan kesalahan. Tak mungkin kita dilahirkan sebagai 'Perfect person' kerana, sehebat mana sekalipun manusia itu, tiada yang sempurna. Bermakna memang tiada yang tak buat silap dan kesalahan dalam hidupnya.
Pun begitu, sekiranya ada yang lakukan kesalahan dan kesilapan kepada anda, tetapi dia meminta maaf pada anda dan menyesal di atas perbuatannya yang lepas, memang eloklah kita sebagai manusia yang beriman, turut memaafkannya. Itu lebih baik daripada tidak mahu memaafkannya.


Kadang-kadang manusia melakukan kesalahan dan kesilapan kerana tidak sedar bahawa dirinya dirasuk oleh syaitan dan iblis. Seperti yang saya sentuhkan sebelum ini, syaitan dan iblis berada di mana-mana sahaja untuk merasuk manusia dan manusia itu memang mudah dirasuk syaitan. Paling malang kerana kadang-kadang kita tidak sedar yang kita menjadi rapat dan teman kepada syaitan atau iblis yang bertopengkan manusia. Kita sangkakan itulah teman kita, teman yang kita boleh percaya, tahu-tahu dialah syaitan yang menjelma sebagai manusia, lalu kita terpedaya dan mula melakukan kesalahan dan kesilapan. Nauzubillah min zalik. Memang ramai di antara kita manusia yang seringkali terperangkap dalam tipu daya syaitan. Kita sangkakan yang kita lakukan kebaikan tetapi rupa-rupanya ia adalah muslihat syaitan untuk membelit kita.


Bulan yang baik ini, jadikanlah masa yang ada dengan memberi fokus untuk muhasabah diri dan perbaiki diri kita. Kalau sedar yang iman sedang goyah, perbetulkan dan tegapkanlah.

Sebagai insan mulia, kita ampunkanlah mereka yang menyesal di atas kesilapan yang berlalu. Kalau mereka ikhlas meminta maaf, kita sepatutnya ikhlas juga untuk memafkannya. Mungkin yang minta maaf itu adalah teman baik kita, anak-anak kita, kawan sekerja kita, pasangan kita, adik-beradik kita dan siapa-siapa sahaja yang dekat dengan kita. Semestinya bukan mudah untuk meminta maaf, sebaik-baiknya kita hargai permintaan mereka yang menyesal itu.

Move forward... dan lupakanlah perkara lama yang mungkin pernah memudaratkan kehidupan anda. Allah maha mendengar dan maha mengasihani... kalau kita doa dan minta agar Allah swt memberi ketenangan jiwa kepada kita, insyaa-Allah kita akan berasa lega.

Jauhkanlah diri daripada manusia yang sebenarnya syaitan, kerana manusia yang begini, pasti mampu merosakkan iman dan kehidupan. Nauzulillah.
Semoga kita dilindungi Allah swt selalu. Aamiin.

Wassalam.


Salam pena,









Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Angel Wing Heart