Tuesday, January 17, 2017

DAY 13 : 31 Days Challenge By JDT Blogger - 10 Perkara Disukai dan Tidak Disukai

Assalamualaikum.

Hai. Selamat malam. Sebenarnya mata sudah mengantuk. Memang tersangatlah mengantuknya. Tadi makan sambil pejam mata. Teruk benar bunyinya. Kemudian teman Ammar belajar, sambil aku pun meniarap menulis sebelah dia. Tulis dalam buku nota. Kemudian teringat pula entri untuk hari ini belum disiapkan.

Bercadang mahu golek-golek sambil update guna telefon bimbit saja. Tapi faham sajalah, update guna telefon feelnya tidak sama seperti menaip guna komputer. Aku lebih suka guna komputer. Aura menulis itu lebih terasa. Hah, gitew sekali. Baiklah, entri ringkas saja mengenai 10 perkara disukai dan tidak disukai.

Mari mulakan cabaran untuk hari ini daripada JDT Blogger. Sudah memasuki hari yang ketiga belas. Masih lagi bertahan. Harap mampu habiskan semua task hingga ke garis penamat. Marilah mulakan.

10 Perkara Disukai

1) Pink colour
2) Milo ais
3) Menulis
4) Tidur
5) Menonton drama
6) Membaca
7) Berkaraoke
8) Bergambar
9) Melancong
10) Makan

10 Perkara Tidak Disukai

1) Penipu
2) Orang yang tidak setia
3) Melipat baju
4) Rumah bersepah
5) Orang yang suka burukkan orang lain
6) Makan nasi kuah melimpah ruah
7) Tempat tinggi
8) Kaki ampu
9) Panas
10) Kasut tinggi

Itulah serba sedikit titipan untuk hari ini. Bersambung lagi untuk entri seterusnya pada hari esok. Sekian dan wassalam

#jdtblogger   
#31dayschallengebyjdtblogger  

Salam pena,
Fyda Adim


Setiap Kali Ke Kerja

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat tengahari semua. Aku baru sahaja selesai makan tengahari yang di bawa dari rumah. Alhamdulillah. Masih lagi mengekalkan momentum memasak dari rumah. Setakat masuk minggu ketiga ni masih bawa bekal. Bukan apa pun, tengah ada kerajinan. Ada masa-masa kita rasa malas. Itu yang tak nampak bayang makanan.

Seperti biasalah, aku uruskan anak-anak aku ke sekolah. Cuma bila kena siapkan sarapan dan bekal, haruslah bangun lebih awal daripada kebiasaannya. Lebih mencabar bila seorang diri menguruskan semuanya.  Dari pagi bawak ke malam sambung malam bawak ke pagi. Hah, gitulah kisahnya.

Itu bolehlah dihadapkan lagi. Bolehlah dilalui dengan setenangnya walaupun adakalanya hati terobek. Adakalaya termerungut. Tapi bila teringat pesan seseorang, aku mula menepis segala keluh-kesah itu.

"Sabar. Kita semua dalam dewan peksa. Buat sehabis baik...nanti dapat reward jadi best student." 

Begitulah kata-katanya yang aku pegang hingga ke hari ini. Kata-katanya itu sangat mendalam. Ada maksud yang tersirat. Bila dapat kata-kata positif, maka secara tidak langsungnya kita turut menjadi positif.

Tapi masalah yang satu ini, aku tidak tahu nak berfikir secara positif dari sudut mana. Setiap kali mahu ke kerja, inilah masalah yang aku hadapi. Di mana-mana. Atas jalan sudah mendapat stres. Belum tiba tempat kerja lagi. Aku dah tukar haluan lain untuk mengelakkan kesesakan jalan, namun masih sama sahaja.  Sudah tidak tahu bagaimana mahu mengatasinya lagi. Keluar awal pagi sebelum jam 7.00 pagi tapi aku tiba di tempat kerja lewat dan punch card pun merah.

Masalah betul. Kalau dapat surat cinta hujung bulan, terpaksalah reda. Nak buat macam mana. Memang tidak boleh dielakkan. Aku sudah sehabis baik. Itulah serba-sedikit luahan hati seorang kakak kerani merangkap mak anak dua. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, January 16, 2017

DAY 12 : 31 Days Challenge By JDT Blogger - Pengalaman Seram

Assalamualaikum...

Hai.

Selamat malam semua. Meneruskan lagi misi menyahut cabaran oleh JDT Blogger. Sudah memasuki hari yang kedua belas. Gigih tak gigih saja. Oleh kerana kebatasan waktu, aku hanya mampu menyiapkan entri dan adakalanya tidak berkesempatan untuk meninggalkan jejak di blog kawan-kawan. Hanya mampu blogwalking sahaja. Jangan kecil hati ye.

Baiklah, untuk entri hari ini mengisahkan pengalaman seram. Pengalaman seram yang aku baru sahaja lalui adalah sewaktu bercuti ke Langkawi bulan Disember lepas. Banyak-banyak tempat yang aku pergi, tempat yang menyeramkan aku adalah menaiki cablecar. Macam-macam perasaan yang muncul waktu itu. Bohonglah kalau aku cakap aku tak fikir yang bukan-bukan.

Aku terpaksa naik juga cablecar atas paksaan sang suami memandangkan kali pertama aku ke Langkawi, aku tak ikut naik. Takut satu perkara. Mengandung perkara kedua dan alasan kuat untuk aku elakkan diri waktu itu. Hehe. Tapi kali ini aku tidak ada alasan kukuh dan aku terpaksa naik cablecar juga.

Itulah gelagat aku yang husband sempat rakam. Aku statik aje duduk dalam cablecar ini. Memang kejung tak menoleh kiri kanan. Anak-anak bergoyang pun aku marah. Dah macam-macam doa yang aku baca sewaktu naik dan turunnya cablecar ini. Dalam hati asyik terdetik bilalah nak sampai. Memang gerun aje bila mengerling ke bawah. Kemudian terpandang talinya yang alahai. Kuat ke?Memang seram gila!

Itu sahaja entri seram aku. Korang seram ke tidak? Bersambung lagilah entri esok pula ye. Sekian dan wassalam.

#jdtblogger  
#31dayschallengebyjdtblogger 

Salam pena,
Fyda Adim


Menghadiri Bengkel Penulisan Cerpen & Puisi

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat petang. Sudah makan tengahari? Aku sudah makan bekalan yang dibawa dari rumah. Sementara ada kerajinan nak masak baiklah aku masak. Bila datang malasnya satu apa pun takkan jadi. Ingatkan lepas makan mahu melelapkan mata sebarang dua tetapi terasa tak mengantuk pula. Selalu begitu kan. Bila masa tidur tidak mahu pula lelapnya.

Baiklah, aku nak kongsikan pengalaman aku menghadiri Bengkel Penulisan Cerpen & Puisi di Rumah Pena Kuala Lumpur sabtu lepas. Baik aku tulis entri ini sebelum auranya menghilang. Aku setuju untuk daftar bengkel ini bila mendapat keizinan daripada husband. Kawan blog aku, As Samsudin hantar whatsapp berkenaan bengkel ini. Dia tanya samada aku nak pergi atau tidak.

Jadi jumaat malam kami empat beranak bertolak ke Kuala Lumpur. Last minute plan. Sebenarnya husband nak bertolak sabtu pagi tapi bila kenangkan nanti kelam-kabut, baiklah bertolak malam. Senangkan. Aku pun boleh aje berjanji dengan kawan aku nanti untuk pergi sama-sama. Tiba di Kuala Lumpur tengahmalam dan terus check ini hotel berdekatan KL Sentral.

 Pagi sabtu, aku janji dengan As untuk berjumpa di lobi. Hotel kami berlainan tapi berdekatan. Bila berjumpa terus sahaja kami mengatur langkah menuju ke stesen monorel. Itu pun berposak mencari mana stesennya. Husband dan anak-anak masih lagi di hotel. Tengahari baru mereka check out.

 Selamat berada dalam monorel menuju ke Hang Tuah.

Barulah mampu tersenyum. Hehehe.

Permandangan dari dalam monorel. Kami turun di Stesen Hang Tuah kemudian ambil teksi untuk ke Rumah Pena.

 Inilah Rumah Pena. Pertama kali menjejakkan kaki ke sini.


Sebelum masuk haruslah bergambar terlebih dahulu.

 Sewaktu di dalam dewan. Aku sudah mengambil tempat di bahagian tengah dewan.

Kami duduk berdua. Aku memang tak pernah jumpa dengan yang lain. Macam As dia adalah kenal juga dengan editor dan urusetia,

Fail yang aku dapat hari itu.

Ceramah dimulakan.

 Ceramah pertama oleh penulis SM Zakir berkenaan penulisan cerpen. Sangat menarik ceramahnya. Aku cuba menghadamkan satu-persatu apa yang disampaikan oleh beliau. Memang tidak membosankan.

Fokus sekali.

Suasana di dalam dewan.

Buku-buku yang dijual ketika itu.

 Ada juga makanan yang dijual.

 Tiba makan tengahari.

Waktu makanlah dapat berkenal-kenalan dengan yang lain.

Ini pula gambar dari handphone editor, Puan Liana Omar.

 Sebelum masuk sesi petang, bergambar dulu.

 Di bahagian luar Rumah Pena.

Ini pintu masuknya.

Gambar-gambar yang tersusun.

Sesi petang bersambung dengan penulisan puis pula oleh Zaen Kasturi.

Aku sediakan gula-gula kopi. Maklumlah sudah makan nasi takut mata makin memberat menjelang ke petang.

Di akhirnya, kata-kata daripada pengasas Chermin Books.

 Inilah orangnya, Puan Nor Liana Omar.

Penyampaian sijil oleh Encik Zaen Kasturi kepada semua peserta bengkel.

Sijil yang aku perolehi.

Beberapa buah buku yang aku beli. Buku "Sepi Itu Mati" dapat percuma daripada penulisnya. Beliau beri seorang satu.

Sebelum pulang kami sempat merakamkan gambar beramai-ramai. Kemudian aku dan As tumpang seorang kawan bengkel ke KL Sentral. Husband dan anak-anak tunggu aku di sana. Manakala As pula menaiki ETS untuk ke Cyberjaya.

Sewaktu di NU Sentral. Berposak juga berpusing-pusing dalam KL Sentral nak mencari replika ini. Husband beritahu ada ayam besar.

Akhirnya ketemu juga budak berdua ini setelah beberapa jam ditinggalkan. Macam-macam dialog dan drama daripada anak-anak aku.

"Ma, Ammar tak boleh kalau mama tak ada." Kata si adik.

"Ma, Nana kan tak pernah berpisah jauh dengan mama." sambung si kakak pula. Geli hati.

Inilah tulang belakang, tulang rusuk dan tulang pinggul aku. Terima kasih kerana menemankan aku sepanjang aku menghadiri bengkel tersebut. Pengalaman yang meneyeronokkan. Dapat menambah ilmu dan dapat menambah kenalan. Itu sahaja perkongsian menarik yang aku lalui. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Travelog : Pulau Langkawi - SkyCab & SkyBridge

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi. Selamat bekerja pada semua yang bekerja. Kerja rajin-rajin ya. Biasalah hari isnin mesti sendu-sendu sikit mahu melangkah ke tempat kerja. Hari ini aku tidak sendu sebab ada yang tidak akan merenggut ketenangan aku. Semoga tenang membuat kerja hingga ke waktu balik nanti.

Mahu sambung cerita kisah percutian ke Langkawi. Bila mahu habis entri ini? Aku sendiri mahu termuntah bila nak mula menulis entri percutian ini. Bukan apa pun, malas betul nak memilih gambar banyak-banyak. Baiklah, entri ini diteruskan. Hari kedua iaitu hari sabtu bersamaan 10 Disember 2016.

Awal pagi lagi kami sudah bersiap sedia. Banyak program kalau diikutkan dalam tentatif yang diberi.

Sementara menunggu apaknya, kami berswafoto dulu. Itulah kereta sewa kami. Satu hari RM90.



Kami bersarapan di luar masa ini. Bersarapan di gerai berdekatan hotel.

Sampai sudah di Langkawi Geopark. Waktu ini sudah bermacam-macam rasa bila nampak atas sana. Pertama kali ke sini tahun 2007 aku tak naik pun cable car ini. Sememangnya aku memang penakut. Kemudian waktu itu aku mengandungkan Adriana, makanya sudah itulah dijadikan alasan. Haha

Kali ini datang tidak mengandung, jadi tidak ada alasan kali ini. Husband paksa naik juga. Itu coverlah berpeace bagai walhal perut sudah kecut-kecut.

Melangkah masuk ke dalam taman ini. Raja siang baru menampakkan dirinya.

Orang ramai mula memenuhi taman ini.

Husband beratur untuk membeli tiket. Ada peristiwa yang jadi sewaktu ke Langkawi. Kita orang lupa bawak MyKid anak-anak. Selalunya memang ada dalam dompet aku, tapi aku keluarkan bila husband minta sebelum ke Langkawi. Dah lupa masa tu ada urusan apa. Kemudian dia letak dalam almari. Memang tak ingat langsung. Kita orang perasan masa kat KL Sentral. Ada husband tidaklah aku cuak sangat.

Gigih beratur dua beranak tu.

Harga tiket untuk SkyCab.

Waktu ini menunggu giliran untuk dipanggil. Masa kami adalah 10.30 pagi.

Ini antara group kita orang.

Kami sudah beratur sebaik sahaja giliran kami sampai.

Naik bosan beratur sepanjang-panjang.

Kemudian kami masuk ke dalam tempat macam pawaga. Aku dah lupa apa namanya. Macam 3D gitu.

Sewaktu dalam pawagam.

Dalam beratur tu, aku rakamlah momen-momen ini. Sejarah mengenai Skycab ini.

Begitu ramainya orang bersesak-sesak. Kami sudah ada di atas.

Ini yang beratur di bawah.

Sampai giliran kami menaiki cable car. Satu cable dengan kawan pejabat husband. Cik kak ni bukan main gembira lagi. Dia tak tahu mak dia bukan main membaca doa di dalam hati.

Pandangan dari atas.

Berselindung daripada ketakutan. Marilah bergambar.

Kami tiba di stesen pertama.

Lega sikit bila dah sampai atas. Swafoto kami empat beranak.

Swafoto kami lagi. Kali ini aku pula yang konker di depan.

Kemudian beratur lagi untuk membeli tiket ke Skybridge. Sekarang nak naik ke Skybridge kena bayar.

Inilah harga dan masanya.

Kita orang naik Skyglide yang seketul ni. Jadi berjanggut nak menunggunya.

Tiba juga di Skybridge.

Sekali lagi merakamkan momen di Skybridge pula. Cuak juga aku sewaktu menyusun langkah di atasnya. Terasa bergoyang-goyang jambatan ini. Anginnya boleh tahan juga memukul pipi.

Gayat juga bila memandang ke bawah. Alahai. Mulalah memikirkan yang bukan-bukan.

Sekali lagi kami berempat.

Budak ni memang ngelat. Dia fikir mak dia badang. Dia dah sakit kaki, minta didukunglah.

Sewaktu mahu turun.

Selamat tinggal Skybridge. Permandangan yang indah sewaktu di atas sana. Cantik. Terpukau dengan kecantikkan alam.

Aku suka sangat bila sudah sampai atas tu. Dari atas dapat melihat keindahan alam. Tapi yang nak naiknya alamak ai.

Dah hadap untuk turun pula. Tengok laki aku amik gambar. Masa ni entah kenapa. Mamat sebelah aku tu relax aje. Memang tak ada perasaan ke, memang tak takut ke atau mak ko yang over.

Nana selalu menghilangkan ketakutan maknya.

Mari senyum. Waktu ini baru lega segala usus-usus dalam perut.

Mahu pulang untuk ke destinasi seterusnya pula. Waktu ini perut baru terasa lapar. Tekak baru rasa dahaga. Bukan main stylish lagi gambar ini dengan Ammar bergambar begitu rupa. Haha. Macam-macam budak-budak ni. Bersambung lagi. Undur diri dulu. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim