Pages

Monday, September 17, 2018

Aktiviti Sabtu Ahad

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Ini pula kisah minggu lepas. Cuti panjang empat hari membawa kami untuk berkumpul. Kebetulan anak-anak buah balik jadi kami merancang untuk berkumpul. Bila berkumpul haruslah ada acara makan-makan. Itu memang wajib.

Makan.
Berkumpul.

Jadi hari sabtu kami ke rumah kakak sepupu aku. Acara berkumpul di sana. Kakak sepupu aku masak mee kari. Aku baking oreo cheesecake. Sudah lama tidak membaking sebenarnya. Jadi sudah datang ketagihannya. Mak aku pula buat roti boyan (baca: bawean).

Kanak-kanak ribena.

Menu kami hari itu.

Ini pula cerita hari ahad. Kami ke pasar. Membeli ikn untuk bbq.

Pertama kali aku datang pasar baru ini.

Lepas membeli barang kami singgah sarapan.

Tengah tu anak buah. Anak adik aku. Sesekali dia tidur rumah aku.

Kemudian balik rumah mak mentua. Bila ramainya kanak-kanak.

Macam-macam gaya dia orang kalau disuruh bergambar.

Petang ada program barbeque. Walaupun pada mulanya sudah tersalah komunikasi. Kita bakarlah ikan dulu.

Sesi bakar-membakar.

Bila sudah ramai berkumpul di rumah. Aku masak nasi lemak.

Gambar dengan anak buah aku ni mestilah ada.

Entah apalah yang disembangnya. Amanda pandang kamera.

Aku dan maklong. Kakak kepada mak.

Sebelum balik mesti bergambar beramai-ramai.

Sebenarnya dah lama maklong aku tak datang rumah. Sejak-sejak dia sakit. Hari tu kakak sepupu aku bawak maklong. Seronok. Semoga hubungan kekeluargaan ini akan tetap terjalin. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Cuti Tiga Hari

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Cuti tiga hari ini memang penuh dengan aktiviti. Aktiviti diri sendiri, aktiviti bersama kengkawan, aktiviti bersama keluarga. Lengkap semuanya. Seronoknya tidak terkira bila cuti dapat dimanfaat bersama dengan insan-insan yang tersayang.

Marilah aku coretkan serba-sedikit. Aktiviti sudah bermula hari jumaat sebenarnya. Itu nanti aku cerita entri lain. Sebab nak penuh pula gambar satu entri. Hari sabtu pagi aku tidak ke mana-mana. Berdua sahaja dengan  Ammar sebab Adriana pergi tuisyen, suami pula keluar beriadah dengan kengkawannya.


Keluar kejap dengan Ammar ke kedai. Sempatlah berswafoto.

Sebelah petang kami empat beranak keluar jalan-jalan. Lama tak ke Mahkot Parade. Masa ni anak-anak paw apaknya squisy. Entah apa-apalah mainannya.

Apaklah melayan. Omak mengambil gambar.

Bertigalah bergambarnya. Apak tukang tangkap. 

Cantik pula.

Sebelum balik singgah coconut shake.

Makan yong taufu.

Menu hari isnin. Menu sebelum suami outstation.

 Kari daging.

Sawi air.

Bubur jagung buat pencuci mulut. 

Itu sahaja coretan petang ini. Aku sedang mencari mood untuk memula kerja-kerja aku. Bila writer block memang payah!

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, September 13, 2018

Selamat Hari Lahir Myra Ariffin

Assalamualaikum.

Selamat tengah hari.

13 September 2018, ulangtahun kelahiran Amirah Ariffin, anak buah aku yang ke 28 tahun. Sekejap sahaja dia sudah menginjak ke angka dua puluh lapan tahun. Kami membesar sama-sama. Aku sudah mengulit dia sejak kecil. Hahaha. Walhal masa tu aku baru darjah satu. Mana tidaknya teruja masa tu bila ada baby kat rumah.

Situ Mira. 
Sini Mira.

Kiranya dia baby rebutan selepas beberapa tahun tak ada baby dalam keluarga kita orang. Aku beza dengan dia tujuh tahun dan beza dengan emaknya tujuh belas tahun kalau tidak silap. Memang kita orang rapat. Aku rapat dengan maknya iaitu kakak sepupu aku memandangkan kakak sepupu aku tu anak tunggal.

Jadi hingga sekaranglah keakraban itu masih terjalin. Dulu memang gedik nak pakai baju sama dengan dia. Tapi kita orang membesar sampai umur berapa tahun lepas tu dia orang duduk Sarawak lama juga dalam 10 tahun rasanya. Tapi bila balik Melaka memang stay rumah aku. Jadi memang dia ni berani nak lupa makcik dia yang dia panggil bibik dan bila keluar dia akan buli bibik dia serupa bibik.

Pernah sekali tu keluar, sudahlah tangan kiri kanan penuh barang. 
Dia terjerit-jerit dari jauh.

"Bibikkkk..."

Kau rasa?
Acah-acah bawa 'bibik' jalan-jalan.
Hahaha.

Marilah nak kongsikan gambar kita orang berdua. Mana yang jumpa aje. Malas nak cari sebab terlampau banyak sangat gambar yang ada. Naik juling mata menengoknya.

Sedondonnya kami sewaktu majlis resepsi adiknya.

Kami memang gila bergambar.

Persamaan kami adalah anak sulung dan sekarang dua-dua sudah bergelar mama. 

Gambar kami masa kecil. Dia ni dulu kuat melalak. Asyik melalak aje kerja dia. Menyampah aku kalau melayankan dia melalak. Yelah, jarak dengan adik dia setahun. Itu mengada-ngada. Hahaha. Kesian. 

Masa ni aku dah kahwin dan anak sorang. Dia belum lagi. Tak silap gambar ni masa tahun 2009 masa mak ayah aku nak pergi menunaikan haji. Kita orang buat kenduri. 

Akhir kata, buat kak long bibik ucapkan selamat hari lahir. Semoga dengan penambahan umur ini akan menjadikan diri semakin matang dalam kehidupan. Semoga sentiasa dimurahkan rezeki, diberikan kesihatan yang baik dan bahagia dunia akhirat. Apa saja doa yang baik-baik akan mengiringi kehidupanmu. Bibik sayang kak long foreverrrrr...

Sekian, daripada bibikmu yang comel. Hahaha. 

Salam pena,
Fyda Adim


Genap Tiga Tahun Sebagai Pasangan Jarak Jauh

Assalamualaikum.

Selamat pagi semua.

1 September 2018, aku dan Tuan Apen genap tiga tahun menempuh hidup sebagai pasangan jarak jauh. Walaupun jaraknya tidaklah berapa jauh sangat, hanya sebelah negeri sahaja tetapi dua jam juga nak sampai kalau nak berjumpa. Setakat tiga tahun ini, Tuan Apen yang akan balik setiap hujung minggu. Ini juga bermakna tiga tahun juga kami menempuh cuti hujung minggu yang tidak sama. Cuti hujung minggu dia, jumaat dan sabtu manakala cuti hujung mingguku sabtu dan ahad.

Tahun pertama aku menempuhnya adalah tersangat haru biru. Pertama kali sebagai pasangan jarak jauh memang sangat mencabar dan memberi kesan pada aku. Tipulah kalau cakap awal-awal aku kental. Tidaklah. Setiap kali suami nak balik sana, aku dan anak-anak menangis berjemaah. Hahaha. Teruk betul rasanya.

Waktu itu pula, Ammar masih tadika. Ditambah lagi dia rapat dengan apaknya. Jadi memang aku sedikit susah menguruskan emosi Dak Adik. Emosi aku sendiri pun kadang tunggang-langgang. Hahaha.

Menjadi pasangan jarak jauh ini membuatkan aku belajar untuk hidup berdikari. Sebenarnya aku ni sejenis perangai penakut. Memang serba-serbi penakutnya tetapi sejak suami kerja jauh, aku belajar untuk memberanikan diri walaupun tidaklah berani mana pun. Ada juga dalam sesetengah keadaan yang aku penakut.

Dalam pada masa inilah, aku tahu siapa yang mengambil berat dan selalu bertanya khabar aku dan anak-anak sepanjang ketiadaan suami. Alhamdulillah. Mujurlah aku tinggal berdekatan dengan rumah mak ayah aku. Dekat sangat tu tidaklah tapi sekurang-kurangnya aku ada keluarga di sini. Tidaklah terkontang-kanting sendiri.

Tipu kalau cakap aku tak sedih kalau tengok orang lain yang suaminya ada aje di rumah. Mula-mula memang perasaan itu hadir dan membelenggu diri. Tapi aku tepis-tepis juga perasaan itu. Aku cari kawan yang segeng dengan aku. Aku kena cari kelompok yang sama supaya kita tidak akan rasa perasaan yang bukan-bukan.

Dalam tiga tahun ini, banyak juga perkara yang pernah terjadi. Kereta rosaklah, tayar pancitlah, tersadai tepi jalan; tiba-tiba-kereta-tak-boleh-dihidupkan, kucing matilah, kucing hilanglah, macam-macamlah yang pernah berlaku.

Semua tu melibatkan tekanan pada diri dan bebanan emosi. Hahaha. Aku pula sejenis gabra. Kan sudah dimaklumkan entri sebelum-sebelum ini. Rasa pernah beritahu.

Paling tak boleh lupa, kereta tersadai tepi jalan. Kejadian berlaku tahun lepas masa bulan Ramadhan. Aku singgah pasar ramadhan masa itu. Berhenti kereta betul-betul tepi jalan. Masa tu ada parking. Memang tepi jalan betul. Usai membeli makanan, aku pun masuk kereta dan mahu menghidupkan enjin.

Tiba-tiba tak mahu pula enjinnya hidup. Beberapa kali juga aku cuba dan mengharapkan keajaiban waktu itu. Tapi tidak berjaya. Ah, sudah. Cuak sendirian dalam kereta. Sudahlah panas. Memang berpeluh-peluh. Dugaan bulan puasa. Capai telefon. Telefon suami. Disuruhnya aku buka bonet depan (tak tahulah istilah yang betul). Suruh aku gerak-gerakkan wayar dekat enjin.

Ah, sudah. Tak memasal aku nak buat. Aku yang tak pernah umur bukak bonet depan disuruhnya buat macam tu. Hahaha. Dengan baju kurung kemudian tepi jalan. Ye, tepi jalan. Lagilah aku cuak. Sudahnya, aku telefon jiran. Jiran perempuan. Dia pun macam aku. Pasangan jarak jauh juga. Dia nak datang kat aku. Dalam pada tu, aku telefon kakak sepupu aku. Waktu-waktu genting macam ni, semua orang aku telefon. Mujurlah kakak sepupu aku, anaknya balik Melaka masa tu. Dia yang datang dan tolong aku. Aku terus balik rumah mak jemput anak-anak dan terus balik rumah. Takut aku nak matikan enjin.

Itu fasal kereta. Memang serabut bila kereta meragam. Sudahlah itu sahaja kenderaan yang ada untuk aku ke kerja, hantar dan jemput anak-anak.

Dalam hal-hal berlaku, aku banyaklah minta tolong dengan kawan-kawan. Selagi boleh cari kawan perempuan aku akan minta tolong pada mereka. Melainkan kalau sudah diluar kemampuan kawan perempuan aku, terpaksa juga menggunakan kudrat lelaki aku terpaksalah mohon bantuan dengan lelaki. Itu pun setakat ini adalah seseorang yang aku selalu minta tolong.

Dia officemate aku tapi bila aku nak minta tolong dengan dia, aku akan beritahu isterinya dulu. Kebetulan aku kenal isterinya. Bukan apa pun, tak naklah ada apa-apa rasa yang tidak sepatutnya. Mana tahu isterinya kecil hati dan tertanya-tanya. Macam aku juga. Aku pun kadang macam annoying kalau tiba-tiba adalah pompuan yang tiba-tiba cari laki kita. Tapi aku jenis annoying lagu tu ajelah. Tidaklah sampai nak meroyan tapi aku aimlah kau sampai bila-bila. Hahaha.

Contohnya, macam lipan masuk bilik air. Telefon laki kita malam-malam. Kau dah kenapa? Kalau rumah sebelah-belah aku boleh terima lagi. Ini memang jauh. Agak lipan pun boleh lari masa laki aku sampai. Bersangka baik. Jiran kiri kanan tak ada barangkali. Itu yang jauh alam menelefonnya.

Jadi bila situasi begitu kita pernah rasa, harap aku tidaklah membuatkan orang lain terasa macam aku. Manusia ni kadang memang tak peka sensitiviti orang lain. Ini bukan perihal cemburu atau tidak. Ini berkenaan perasaan orang. Fasal respect orang lain. Itu saja. Belajar tinggi-tinggi pun tidak guna kalau tidak tahu hormat perasaan orang lain.

Oh ya, kebetulan juga. Ini gambar suami dan housematenya. Tiga tahun menjadi housemate, akhirnya mereka akan membuat haluan masing-masing. Housematenya sudah dapat pertukaran ke Putrajaya. Tinggal Tuan Apen. Jadi aku letakkan gambar mereka di sini sebagai kenangan. Semoga perhubungan ini tidak putus memandangkan aku kenal juga dengan isteri housematenya.

Rasanya setakat ini dulu coretan merangkap celoteh aku yang panjang lebar pula kali ini. Terpanjang pula entri kali ini. Biasalah kalau dah mula menaip mulalah idea datang mencurah-curah. Alangkah bagusnya kalau idea mencurah-curah macam ni masa tulis cerpen. Hahaha.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, September 12, 2018

Majlis Lafaz Ikrar Bebas Rasuah dan Perhimpunan Bulanan JKMN Melaka

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Inilah majlis jabatan yang berlangsung isnin lepas. Dua acara dalam satu majlis. Itu sebab persediannya perlu dilakukan secara teliti dan lebih terperinci. Aku menjadi urusetia untuk majlis itu. Urusetia rojak namanya. Urusetia tagging. Urusetia untuk orang terima sijil dan saat-saat akhir jdi pramusaji. Jadilah. Tak dapat jadi pramugari dapat jadi pramusaji pun bolehlah. Nasib tak jadi tudung saji. Tapi itulah, orang macam aku diletakkan bahagian pramusaji memang kau kejunglah.

Sudahlah sejenis perangai gabra. Nasib tak termasuk tudung dalam lauk-pauk. Imaginasi entah apa-apa aku ni. Biasalah. Aku ni memang jenis gabra. Kalau dah gabra boleh jadi macam-macam hal di luar jangkaan.

Sebelah pagi sewaktu menunggu kedatangan para tetamu.

Geng BKP yang menjadi urusetia.

Punya memegang konsep setia kami kebetulan sedondon bertudung coklat.

Selagi majlis tak mula marilah kita bergambar sampai lebam.

Majlis lafaz ikrar bebas rasuah sudah bermula.

Penyampaian sijil dari SPRM.

Ini pula selepas majlis lafaz ikrar. Majlis perhimpunan bermula selepas majlis lafaz ikrar bebas rasuah. Masa ni YB Ginie Lim Siew Lin, Pengerusi Jawatankuasa Pembangunan Keluarga dan Hal Ehwal Kebajikan Negeri sedang berucap.

Ini pula semasa penyampaian sijil Anugerah Perkhidmatan Cemerlang dan juga untuk yang bersara tahun ini.

Ini antara mak-mak dara yang mengurusetiakan diri. Hahaha.


Swafoto dengan Kazana. Mata aku sampai dah mengecik.

Ini sudah tiba waktu makan. Menunggu tetamu VVIP untuk makan.

Tengok ketua pramusaji entah apa yang diinterviewkan tu. Hahaha. Aku tahu dia meninjau makanan sebab masing-masing dah kelaparan.

Gambar terakhir kami hari itu. Dapat pun berswafoto dengan YB.

Itu sahaja catatan ringkas yang mungkin akan dijadikan sebagai kenangan. Aku pasti suatu hari nanti aku akan bukak balik cerita-cerita lama ini. Kenangan manis haruslah disimpan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, September 11, 2018

Outing Hari Jumaat

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Jumaat rehatnya yang panjang. Perancangan aku sebenarnya nak duduk di pejabat saja. Mahu membuta kononnya kalau tak membaca atau tak menonton drama. Saat-saat akhir hasrat itu hanya menjadi angan-angan bila mana kawan aku si Myra Mokhtar berposak mengajak aku ikut sekali keluar tengah hari itu.

Adoi.

Kelemahan aku sungguh kalau ibu mengandung yang mendesak. Nasiblah kau mengandung kalau tidak tak kuasa aku nak melayan. Hahaha. Nak makan KFC rupanya. Akhirnya aku akurlah juga. Myra Mokhtar kalau dah paksa mana mungkin kau menolak. Hahaha. Lagi pun dah lama juga kita orang tak keluar hari jumaat. Aku memang susah nak keluar kalau tak ada hala tuju. Bukan apa. Dah tahu iman tak kuat kalau keluar berjalan. Nanti tersasar diri. Daripada nak pergi makan entah apa-apa aku bawa balik nanti.

Dalam pada tak nak ikut aku order snack plate. Hahaha. Alang-alang menyeluk pekasam biar sampai ke pangkal lengan.

 Setelah lama tak keluar berempat.

Lagi sekali swafoto daripada kami.

Balik tu, sempat bergambar berdua. Berbeza sungguh kami dulu dan sekarang. Team suria baja hitam lagaknya tapi bukan team ibu mengandung.

 Kebetulan kita orang berjubah hitam hari tu.

Eh, nampak aku lebih tinggi daripad Myra Mokhtar. Dapat juga merasa diri ini tinggi. Kalau tidak rasa kemetot aje. Rupanya ada orang lagi kemetot. Hahaha. Bengang je member masa aku cakap cam tu.

"Ko jangan nak perasan sangat ko tu tinggi. Sikit je."

Eleh, jeleslah tu.

Salam pena,
Fyda Adim