Sunday, July 23, 2017

Dato Dan Datin Beraya Ke Rumah

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi. Selamat berhujung minggu. Semoga hujung minggu anda diisi dengan momen-momen indah bersama keluarga. Jangan ada yang terobek. Hujung minggu inilah selalunya nak diisikan masa bersama keluarga, melakukan aktiviti yang digemari, dan sebagainya. Hari ini dah 29 Syawal. Cerita Syawal belum lagi habis ditulis. Tajuk entri tak mahu kalah.

Hari ini sedaya upaya akan aku titipkan di blog ini sebagai kenangan dan rujukan akan datang. Mana tahu tahun depan aku dan laki aku bertekak tahun ni pakai langsir yang mana satu. Aku tunjukkan aje blog ini.

Syawal kedua tempoh hari, kami sekeluarga menerima kedatangan mantan Pengarah Kastam Melaka. Dato ni baik dengan suami aku. Dulu selalu bersantai bersama. Kawan suami aku. Aku tak ada kawan dato-dato ni. Kakak kerani mana taraf nak kawan dengan dato. Hahaha. Kebetulan masa tu masih ada lagi ketupat dan lauk-pauknya. Aku masak nasi sikit kemudian goreng spageti. Hari raya makan spageti. Ko hado?

Lauk-pauk hari tu.

Dato dan datin nak datang aku tukar ke pinggan semenggah sikit.

Itulah dato dan datin. Sebelah sini bukan dato. Bakal menjadi datuk aje. Kah...

Laki aku berswafoto dengan dato. Aku dapatlah bersembang dengan datin. Segan jugak tapi datin peramah.

Lepas dato dan datin pulang, kami keluar beraya. Memang plan mahu balik kampung laki aku.

Jumpa atok laki aku. Dia sekarang sudah uzur. Kesian atok.

Kemudian beraya rumah mak uda laki aku. Dia masak asam pedas ikan duri.

Singgah kejap rumah mak aku amik mak aku. Sebab esoknya, 3 Syawal sepupu-sepapat aku dari JB nak datang.

Hidangan malam masih sama.

Anak-anak buah aku sesi pertama datang beraya. Sebabnya anak buah yang nombor dua nak balik Kelantan esoknya. Jadi dia orang singgah dulu rumah aku. Kak Long dia orang belum balik. Tahun ni beraya dengan keluarga mentua dulu.

Gaya si laki-laki.

Ini pula gaya si pompun-pompuan.

Begitulah coretan aku untuk 2 Syawal. Dapat bertemu dengan mereka adalah momen yang indah. Terima kasih pada yang sudi datang ke teratak kami. Semoga apa yang terkurang dalam layanan tidak disimpan dalam hati. Itu khilaf kami. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, July 17, 2017

Satu Syawal

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi semua. Selamat bekerja. Selamat hari isnin. Selamat mencari ruang-ruang yang hilang. Kebiasaannya, isnin pasti ke laut kita semuanya. Tak kisahlah ke laut lepas, ke laut dalam atau ke dasar laut sekali pun. Mengharap akan angin monsun akan bertiup untuk neutralkan kembali mood yang sudah ke laut.

Baiklah, pagi ini disajikan dengan entri satu syawal yang sudah berminggu lepasnya. Baru terhegeh-hegeh nak menyusun kata. Biasalah kesibukan sangat-sangat membataskan diri ini untuk berblog. Kadang menulis dari gajet sahaja. Tapi kenikmatan menulis dari telefon bimbit adalah tidak sama dengan menggunakan komputer. Tak sampai pun kadang kepuasan menulis itu.

Pagi satu Syawal, tahun ini kami dapat merasa pagi raya di rumah sendiri. Baru aku dapat rasakan sedikit ketenangan raya tahun ini. Tidak terkejar-kejar ke sana sini. Tidak huru-hara. Dah selesai kat rumah barulah balik rumah mentua.

Anak-anak jiran yang kebetulan tidak balik ke kampungnya di Perak. Mak ayahnya juga datang beraya di rumahnya.

Adik dan ayah aku.

Dia orang tak tidur rumah. Lepas solat raya baru datang.

Mama dan satu-satunya anak dara mama.

Aku dan satu-satunya adik ipar.

Pompuan-pompuan yang ada dalam keluarga aku.

Cucu-cucu sudah beratur nak bersalam dengan nenek.

Kemudian giliran atok pulak.

Kami semua memakai koleksi baju lama. Raya tahun ni kami tak buat baju baru pun. Baju bridemaid masa anak buah aku kahwin.

Kalau nak bergambar beramai-ramai memang beginilah.

Susun atur tak habis-habis. Swafoto dulu.

Keluarga adik aku dulu.

Kemudian keluarga aku.

Ramai-ramai pula.

Waktu ni dah sampai rumah mak. Baru sempat nak bergambar empat beranak.

Swafoto kami laki bini sebelum kami menziarah pusara atok dan nenek aku kemudian meneruskan perjalanan ke rumah mak mentua aku yang dalam bandar Melaka juga. Sebelum tu, kami menziarahi pusara arwah pak mentua aku barulah kami pulang ke rumah mak mentua aku.

Gitulah kisah satu Syawal aku. Kami tak ke mana-mana pun. Masa kat rumah mak mentua, melayan sedara-mara suami aje. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, July 16, 2017

Sehari Sebelum Raya

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi. Kembali dengan entri pertama hari ini. Gigih malam tadi telan latte farm fresh untuk mendapat kesegaran mata. Terpaksa telan sebab banyak benda yang menunggu untuk disiapkan. Blog ni memang banyak cerita-cerita tertangguh. Nak siapkan cerpen, mana mss yang tertangguh. Ah, banyak sekali perkara yang tertangguh. Kadang termengeluh. Bilalah semuanya dapat disiapkan. Kadang dah susun elok-elok satu-persatu benda yang mahu disiapkan. Tetapi adakalanya tersasar juga. Haha.

Manusia hanya mampu merancang. Kan? Begitulah juga perancangan yang kita buat kalau bukan izin daripadaNya, memang tak jadi. Cuma berdoa agar semuanya berjalan lancar walaupun ada masa-masanya stres sendiri sebab semua benda macam nak hadap.

Sebelum Syawal melabuhkan tirainya, aku nak buka cerita sehari sebelum menyambut Syawal. Bila tangguh lagi lama, memang momentum untuk kau bercerita akan semakin mengendur. Perlahan-lahanlah kita mengarang ye.

Tahun ni, petang memantai, family aku ada kat rumah aku. Kiranya rumah mak aku tutup. Aku saja ajak mak ayah aku petang raya kat rumah aku untuk tukar angin. Rumah mak dengan rumah aku tidaklah jauh mana. Malam raya mak aku tidur rumah aku. Boleh pulak mak aku nangis masa balik rumah dia kejap ambil barang dan balik rumah aku semula. Katanya sedih sebab pertama kali beraya kat tempat lain.

Alahai mak. Macam jauh benarnya. Esoknya dah balik rumah dia. Mak ayah aku memang perangai datang rumah aku tak duduk lama. Datang kejap kemudian nak balik. Mak aku kira okeylah sebab nak jugak dia tidur semalam. Malam kedua memang dia mintak hantar balik rumah. Kalau ayah aku jangan haraplah. Kau pujuklah macam mana pun tak adalah dia naknya.

Pagi-pagi tu kita orang dah siapkan ketupat untuk direbus. Memang sibuk gila hari tu. Aku anak pompuan tunggal. Anak sulung. Jadi memang tugasan itu memberat.

Kata mak, aku kemas rumah tak habis-habis. Entah apa yang dikemas tak siap-siap. Haha. Siap keluar pergi Aeon beli aalas kaki dan bantal.

Petang pula, aku sambung masak kuah kacang.

 Kurma kambing.

 Rendang daging.

 Paru goreng. Sedap. Laki aku yang goreng. Garing.

 Bila berbuka puasa ramai-ramai, kenalah makan di bawah.

Keluarga sebelah aku kecil aje. Adik-beradik berdua aje.

Lepas dengan pengumuman raya, anak-anak bermain bunga api. Aku sambung buat kerja lagi. Ni pun gambar ni aje yang sempat diambil. Lainnya dah terlupa. Raya tahun ni tidaklah terasa huru-hara sangat sebab aku tidak terkejar ke sana-sini. Tahun lepas raya paling hectic. Mana yang paip bocor. Air tak ada. Masa tu tengah masak nasi tomato. Boleh bayangkan tahap kestresan aku? Hehe. Kenangan semuanya. Bersambung lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Thursday, July 13, 2017

Cerpen Khilaf Di Utusan Malaysia

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi. Kembali bekerja dengan semangat dan aura yang positif. Tugas hakiki masih lagi berjalan seperti biasa. Mudah-mudahan aura positifnya membawa sampai ke petang. Kejap dah hari khamis. InsyaAllah, hari ini aku berpuasa. Masuk hari ketiga. Mudah-mudahan tidak ada yang melunturkan semangat.

Nak tulis entri raya, gambar belum habis pilih dan transfer. Kalau dah banyak sangat gambarnya dan kameranya memang jenuh nak memilih. Gambar dalam telefon bimbit aku, mana dalam telefon suami, DSLR lagi. Memang ambil masa nak membelek. Sudahlah sekarang ni, masa amat mencemburui aku. Banyak benda yang perlu aku kejarkan.

Entri ini, sekali lagi mahu berkongsi kegembiraan tentang penulisan. Bagi penulis baharu merangkap penulis picisan, bila cerpennya tersiar perasaan teruja itu diibaratkan macam nak lompat bintang atau terbang ke awan. Begitulah perasaan yang dirasakan.

Bukan senang nak menulis sebenarnya. Nak dapatkan sebuah cerpen, adakalanya berhari juga nak habiskan. Bila momentumnya menghilang, adakalanya berminggu atau berbulan diperamkan. Haha. Jangan ikut perangai aku yang sebegitu.

Cerpen bertajuk Khilaf, adalah cerpen kedua aku yang tersiar di Utusan Malaysia. Dua minggu berturut-turut tersiar cerpen aku. Bulan Jun begitu manis untuk aku selain menyambut ulangtahun kelahiran aku pada bulan yang sama.

Cerpen Khilaf
Sekurang-kurangnya aku dapat momentum menulis dari sini. Masih lagi menulis. Kadang tulis blog, kadang beralih ke cerpen. Ikut mood. Cuma sekarang berharap angin monsun tiup balik mood aku yang sudah ke laut. Moga target aku untuk tahun ini tercapai. InsyaAllah. Ini semua hasil sokongan teman-teman Geng TSJD aku. Mereka sangat membantu dan memberi sandaran bila salah seorang daripada kami dihimpit rasa kecewa atau yang berputus asa.

Nanti aku kongsikan cerpen sepenuhnya di sini buat tatapan pembaca-pembaca blog aku. Semoga momentum itu terus ada. Doakan untuk aku agar terus menulis ye kawan-kawan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, July 12, 2017

Puisi Sahabat Datang Dan Pergi

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Semalam ketika aku sendiri di pejabat, aku titipkan puisi ini. Entah kenapa aku tulis sambil menyeka air mata. Sedih datang menerpa. Maka terciptalah hasil puisi yang tidak seberapa ini. Mungkin kerinduan yang menyelinap dalam diri membuatkan aku sebegitu.

Sebenarnya, rindu dengan kawan-kawan. Rindu pada kawan-kawan yang jauh mahu pun yang dekat. Namun semuanya sudah berubah. Ada yang sudah jauh dengan komitmen sendiri. Tapi ada juga sahabat yang walaupun jauh terasa dia dekat di hati.

Marilah hayati puisi ini.

SAHABAT DATANG DAN PERGI

Sahabat
Masa mengubah segalanya
Antara kita
Sudah ada jurang di antaranya
Hati kecil dapat merasa
Kita tidak lagi berkongsi hal yang sama.

Dulunya kita sering bersama
Ke mana-mana
Tidak kira masa
Betapa akrabnya kita
Namun itu hanya sebuah cerita lama.

Kini kita jauh berbeza
Jarak memisahkan kita
Tiada lagi bercanda tawa
Apa lagi berkongsi cerita

Sahabat
Hati ini cuma memendam rasa
Bila rindu datang menerpa
Hanya kenangan yang cuma ada
Biar rindu tidak terus menyala-nyala

Berpijaklah di bumi yang nyata
Manusia seringkali terlupa
Janji yang pernah dikota
Hingga ada hati yang terluka

Bila rindu menggangu jiwa
Sandarkan pada kenangan kita
Hanya mampu berdoa
Supaya tidak terus kecewa.

Fyda Adim
Melaka Bandaraya Bersejarah
12/07/2017
 
Hasil carian imej untuk sahabat
Sumber Google

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Bila Terganggunya Emosi

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat petang semua. Momentum menulis ke laut. Tunggu angin monsun tiup. Jenuh menunggu. Hari ini aku emergency leave. Tak sihat. Badan sakit-sakit macam nak demam. Ditambah dengan emosi yang juga tidak sihat. Jauhkan. Aku tak suka bila berperang dengan perasaan sendiri yang sebegini rupa.

Beberapa kali cuba memujuk diri. Abaikan. Biarkan. Memujuk diri sendiri adakalanya tidak mudah. Allahu. Sejak semalam emosi ini datang menghantui diri. Mendengar apa yang disampaikan, melihat apa yang tidak sepatutnya memang perkara yang menyakitkan.

Perangai aku kalau down memang aku suka menyendiri. Hibernasi kaedahnya. Adakalanya perlu melarikan diri daripada suasana yang tidak memberangsangkan mood kita. Persekitaran yang negatif akan mendatangkan kesan pada diri kita. Elok dibawa diri ini dulu.

Tipulah kalau cakap hati ini tidak sedih. Namun aku cuba menyembunyikan. Bila ditanya hanya jawab tak ada apa. Tak perlu nak panjangkan cerita. Biar sendiri yang simpan. Kita memang tak boleh nak tutup mulut orang, jadi biar kita saja yang menjaga mulut kita. Agar tidak berbicara sesuka hati hingga melukakan hati orang.

Adakalanya, kita mengundur dan menjauhkan diri bersebab. Walaupun bila tindak-tanduk itu akan dilihat seolah-olah kita yang bersalah. Semalam ada seseorang menasihatkan aku, hati manusia mudah berubah. Kenapa kita perlu bersedih sebab dia? Kawan datang dan pergi. Hati manusia berbolak-balik. Sepanjang malam aku cuba menghadamkan segala kata-kata itu.

Bila bersedih tataplah gambar kesayangan anda. Gambar ini bersama anak buah aku. Salah seorang anak buah kesayangan. Bakal menjadi mama tidak lama lagi. Tunggu masa saja sekarang ni. Dah banyak benda merepek aku tulis kat sini. Tiba-tiba beremosi. Jangan sedih-sedih. Kita buat apa yang kita suka, sibukkan diri jadi kita takkan sempat fikir masalah pun.

Pakcik WP, suka sangat saya baca komen pakcik. Pada kawan-kawan blog, maaf belum sempat menerjah blog kalian. Akan diterjah dan meninggalkan jejak. Kekangan masa dengan tugas hakiki dan juga menyiapkan beberapa projek yang sedang menunggu giliran.

Doakan urusan saya dipermudahkan ya rakan-rakan alam maya. Semoga urusan kalian juga dipermudahkan. Amin. Hilangkan rasa sedih yang membelenggu diri. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim