Friday, April 10, 2020

Hari PKP ke-23: Menu Nasi Arab yang Mudah

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Semalam kami empat beranak berpuasa. Jadi bila berpuasa masak pun sebelah petang. Menu berbuka semalam mencuba resipi baru yang aku jumpa daripada seorang blogger di IG. Blogger Alya ada kongsikan di IG yang dia mencuba resipi nasi arab. Dia kongsikan videonya sekali daripada Syed Munawwar.

Aku pun tertarik nak mencubanya memandangkan suami aku suka kalau bab makan dan aku yang masak. Jadi aku cakap pada dia nak cuba resipi nasi arab yang tersangatlah mudah. Campak-campak saja siap.

Inilah rupa nasi kari ayam. Mula-mula nak beli kari kambing yang jenama Adabi tapi sudah kehabisan stok.

RESIPI NASI KARI AYAM

Bahan-bahan:

2 pot beras Basmathi
2 sudu butter dan sedikit minyak
Rempah empat sekawan
1 biji tomato yang dipotong dadu
Akar daun ketumbar
1 tin kari ayam (kena guna dua tin)
1/2 cawan susu cair
1 labu bawang besar
Air ikut sukatan beras

Cara-cara:

1. Masukkan butter dan sedikit minyak.
2. Tumis empat sekawan dan bawang besar sehingga wangi.
3. Masukkan tomato yang dipotong dadu dan kemudian kari ayam.
4. Tunggu sehingga mendidih.
5. Masukkan air dan akar daun ketumbar.
6. Tuangkan susu cair.
7. Masukkan beras dan alihkan periuk nasi ke tempatnya.
8. Tanak seperti biasa.

Ini pula sambal nasi arab yang aku ikut resipi blogger Alya.

RESIPI SAMBAL NASI ARAB

Bahan-bahan:

4 batang cili merah
2 batang cili padi
1 biji tomato
Daun ketumbar
Garam dan gula secukup rasa

Cara-cara:

1. Kisarkan kesemua bahan-bahan di atas. Letak sedikit air. Jangan kisar halus sangat.


Sambal terung.

Konsep makan dalam dulang.

Sagu gula melaka untuk pencuci mulut.

Itulah serba sedikit menu masakan semalam buat keluarga. Sagu gula melaka itu hasil permintaan anak-anak. Sudah beberapa hari juga budak berdua itu minta buatkan. Semalam baru emak dia orang ada kerajinan dan mood. Terhasil lah.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Hari PKP ke 21&22: Menulis dan Membaca

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Salam Jumaat.

Hari ini sudah hari ke-24 kita menjalani Perintah Kawalan Pergerakan. Aku memang langsung tidak keluar rumah. Apa lagi turun ke bawah; aku tinggal di tingkat empat. Suami yang turun panaskan enjin kereta, pergi kerja, beli barang dan sebagainya.

Aku memang tidak ke mana-mana. Sebab duduk di tempat orang nak keluar sorang pun bukan tahu sangat nak perginya walaupun sudah setahun aku merantau di bumi JB ini. Dua hari aku agak malas mahu bersosial di media sosial.

Dua hari melayan emosi. Aku buat aktiviti sendiri. Melatih diri tidak mahu kerap berkunjung ke laman muka buku. Sana banyak sangat cerita yang tidak menarik. Asal aku masuk sana, ada saja sesi mengecam dan mengutuk. Malas sungguh! Sudahnya dua hari menyepi. Adalah tulis cerita pendek sahaja.

Jadi dua hari aku menulis di blog. Blog Bila Aku Bercerita dan Ini Cerita Aku. Tenang sikit menulis di blog. Mujurlah suka menulis jadi gunakan masa lapang untuk menulis. Menulis di blog ini satu kepuasan sebenarnya walaupun blog ini medium lama. Nak tulis panjang-panjang sini saja tempat yang sesuai.

Lagi pun aku tak ada mood dua hari itu. Teringatkan mak. Anak buah video call beritahu nenek nangis rindukan obek (obek tu panggilan anak buah panggil aku). Sedih masa tu nampak mak aku menangis. Seharian aku kemurungan sampai aku hentam tidur saja. Baca novel-tidur-baca novel. Itu saja aku mampu buat hari itu.

Nampaklah sikit blog berupdate. Sudi-sudilah follow blog aku yang lagi satu. Kat sana aku banyak kongi review novel atau buku yang aku baca dan ada juga aku letakkan sebahagian cerita yang aku tulis. Bab awalan saja. Bolehlah ke blog INI. Jemputlah follow blog itu sekali.

Kalau aku tak menulis atau tak aktif di media sosial tu maknyanya aku melayan novel lah. Kalau dah baca memang susahlah nak buat benda lain.

Kawan aku Whatsapp.

"Kafida, ang sibuk menulis ka?"

"Tak pun. Awat?" Aku balas.

"Tak daklah. Sepi ja dari FB."

"Ooo...Itu maknanya saya aktif kat blog."

"Ooo...Gitu maknanya."

"Tengoklah blog den. Berapa banyak entri den tulis. Tu yang ada entri roti canai."

"Hahaha..."

Perasan pula aku menyepi di sana. Hahaha. Hasil menyepi aku dapat habiskan novel Kerana Hati Telah Berjanji selama sehari. Itu hasil fokus tanpa buat kerjaan lain. Reviewnya boleh dibaca di SINI. Kisah Manis dan Remy yang sangat manis. Cubalah baca wahai pencinta buku. Hehehe.

Sekarang sedang membaca novel ini pula. Baca review orang, katanya novel ini sedih. Disuruh sediakan tisu atau paling tidak tuala goodmorning katanya.

Apa sedih sangat ni? Nanti dah habis baca aku review ya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Hari PKP ke-20: Mi Kari Cara Aku

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Tengah malam baru berkesempatan menulis di blog. Apa lagi yang mahu dikongsi di blog ini sepanjang PKP. Cerita pasal masak-masak sajalah. Bila yang bekerja ini memang waktu-waktu begini digunakan untuk memasak. Masa inilah macam-macam skill memasak yang keluar. Daripada masakan yang tidak pernah dicuba sampailah tiba-tiba datang rajin nak masak.

Isnin lepas, aku masak mi kari saja. Jemu makan nasi kita tukar lain pula. Aku putuskan untuk masak mi kari saja memandangkan bahan-bahan pun ada. Mi kari aku ringkas saja. Memandangkan hari itu suami aku bertugas, aku pun masaklah sebelah petang. Sebelah pagi, aku dan anak-anak makan roti saja cicah dengan sangkaya. Sangkaya itu buat lebih jadi bolehlah makan dua tiga hari kan. Jimat.

Inilah rupa mi kari aku. Tak payah kongsi resipilah. Rata-rata semua tahu masak mi kari.

Semangkuk mi kari untuk aku. Boleh percaya ke semangkuk saja?

Begitulah rutin aku sepanjang duduk di rumah. Bila waktu kerja merungut-rungut tak sempat masak, terkejar-kejar nak masak, apa lagi alasan. Sekarang gunakanlah masa yang ada. Rasa heaven sangat sebab tak terkejar-kejar pun. Ada masa nak mengaji. Ada masa nak baca Yassin sama-sama. Ada masa nak berteleku atas tikar sejadah. Semoga kita perolehi sesuatu daripada PKP ini.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim




Thursday, April 9, 2020

Hari PKP ke-19: Sangkaya Untuk Minum Petang

Assalamualaikum.

Entri keberapa entahlah untuk hari ini. Gigih menulis semua entri dan schedule kan supaya senang. Aku nak sambung tulis manuskrip. Kalau nak baca sebahagian ceritanya boleh ke blog Ini Ceritera Aku. Blog itu lebih kepada dunia penulisan aku. Sebahagian cerita Insan Kau Cinta, bab awalan memang ada diletakkan di blog.

Kemudian ada cerita yang terbaharu. UKBC yang sedang aku taip manuskripnya. Semoga dapat habislah hingga ke perkataan Tamat. Separuh pun belum sebenarnya. Semoga dipermudahkan semuanya.

Baiklah, tiga hari lepas (kalau tak silap) aku buat sangkaya untuk minum petang. Bahan-bahan ada apa lagi. Kita buatlah untuk perut isi rumah. Semua asyik menanyakan tak ada minum petang ke?

Jadi aku terus ke dapur untuk buat sangkaya. Ada orang kongsikan resipinya di Instagram kemudian aku cari juga di Youtube.

RESIPI SANGKAYA

5 helai daun pandan
1 cawan air
1 kotak santan
1 biji telur
2 sudu gula pasir
2 sudu gula melaka
2 sudu tepung jagung
Pewarna hijau

Cara-caranya:

Kisar daun pandan dengan air. Kemudian toskan. Ambil airnya masuk dalam kuali. Masukkan bahan-bahan lain. Gaul sebati. Kemudian buka api perlahan kacau sampai pekat. Roti bolehlah disteamkan supaya lembut. Siap! Sedia untuk dimakan.

 Daun pandan yang sedia untuk dikisar.

 Kacau hingga pekat.

Siap. Beginilah rupanya. Aku curahkan lagi santan atasnya.

Roti yang sudah dipotong kecil. Aku tak buang tepinya sebab sayang.

Siap untuk minum petang. Bolehlah cuba ya!

Hari itu juga aku masak nasi lemak.

Nasi lemak cara aku. Campak-campak aje siap.

Sekian coretan ringkas untuk hari ini yang tak berapa nak ringkas sebab banyak entri yang hari ini aku tulis buat kenangan sendiri.

Salam pena,
Fyda Adim



Hari PKP ke-18: Memasak dan Mengemas

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Aku draft sampai sinilah sebenarnya. Untuk yang minat menulis, memang masa yang ada digunakan untuk menulis selain membaca. Blog aku ini waktu kerja, memang sudah agak lama ditinggalkan. Kemudian tahun lepas sibuk dengan nak siapkan manuskrip Insan Kau Cinta. Lagilah sibuk dan tak terlayan blog ini.

Jadi bila ada masa ini, aku gunakanlah untuk menulis di sini sambil menitip kenangan sepanjang PKP. Jauh di sudut hati, kerisauannya usah dicakapkan.

Bila dapat duduk di rumah, kerja mengemas pun salah satu aktivitinya. Memandangkan sebab PKP di JB, jadi ruang mengemas agak terhad. Pusing-pusing situlah. Menyewa rumah flat dua bilik jadi bolehlah bayangkan bagaimana. Ulang-ulang kemas di tempat yang sama.

Anak-anak asyik bercakap. "Kan best kalau duduk rumah Melaka."

Melaka memang rumah sendiri. Nikmatnya lain macam tapi barang keperluan banyak di JB. Rumah Melaka memang peralatannya ada cuma yang asas memang bawa ke sini. Jadi lebih baik duduk di JB walaupun hati meronta-ronta teringat rumah sendiri.

Bubur ni masak guna pressure cooker. Tak tahu nak adjust airnya lagi dan masa ni aku dah ambil gambar. Jadi tak kuasa nak ambil gambar yang baharu. Sedaplah juga masak guna pressure cooker. Masak sup tulang cepat saja lembut. Tak payah tunggu lama-lama.

Minum petang kami. Kakak Nana goreng keropok. Dah boleh diharapkan juga setakat nak suruh goreng keropok, tanak nasi, goreng nugget.

Kemudian Kakak Nana potongkan buah kiwi. Letak asam sedap sekali.

Malamnya, aku tak ada buat apa. Jadi mengemas troli ini. Selalunya dok bersepah tak bersusun. Sakit mata pun buat-buat tak nampak. Ini dah diberikan masa terluang di rumah. Dapatlah mengemas.

Dapatlah aku susun segala rempah-ratus dan segala bahan masakan. Sedap sikit mata memandang. Oleh sebab ruang dapur kecil, jadi gunalah troli. Mujurlah rumah sewa ini ada kabinet. Dapatlah simpan barang-barang yang jarang digunakan.

Salam pena,
Fyda Adim




Hari PKP ke-17: Pressure Cooker Tiba

Assalamualaikum.

Selamat tengah hari.

Sewaktu dalam PKP, sempatlah memesan Pressure Cooker. Sebenarnya hadiah untuk diri sendiri dan seisi rumah. Aku beli guna royalti menulis novel. Rezeki kami sekeluarga. Dapatlah hadiahkan sesuatu sebagai kenangan buat diri sendiri.

Buat mak dan mak mentua aku hadiahkan juga untuk mereka. Mak aku sama dengan aku sebab mak belum ada lagi pressure cooker. Mak mentua aku belikan benda lain. Buat kenangan untuk mereka.

Jadi jumaat lepas, aku terima pressure cooker yang dibeli dari Lazada. Alhamdulillah. Selamat sampai dan puas hati. Sudah pun menggunakannya.

Masakan pertama adalah sup tulang tapi gambar makanannya tiada. Aku sempat ambil gambar pressure cooker saja.

Hasil novel pertama, dapatlah membeli ini. Dapat juga aku langsaikan hutang. Misi untuk zero hutang. Semoga dipermudahkan segalanya.

Ini untuk mak mentua. Baru sampai semalam. Bread Maker yang aku beli dari Lazada juga. Royalti yang dikongsi bersama.

Salam pena,
Fyda Adim


Hari PKP ke-16: Bungkusan daripada Karyaseni

Assalamualaikum.

Selamat pagi semua.

Hari ke 23 kita menjalani PKP. Terfikir sendiri. Bilakah semuanya akan berakhir? Hati sudah meronta-ronta merindui semuanya. Merindui emak ayah, keluarga di Melaka, saudara-mara dan juga kawan-kawan.

Hati sedikit terusik bila kelmarin anak buah buat video call menerusi telefon mak. Rupanya adik aku (ayahnya) yang suruh. Aku lambat baca kat grup Whatsapp.

"Mak, nangis. Dia rindu ko."

Begitulah bunyi mesej yang dikirimkan oleh adik. Itulah emosi sedikit terganggu. Sedih bila berjauhan.

Berbalik pada tajuk. Aku ada memesan novel daripada Karyaseni bila terpandangkan iklannya lalu lalang di ruang muka buku. Ada promosi. Memang sedang mencari novel-novel tersebut, sedang elok pula ada promosi.

Kali ini aku guna alamat rumah untuk pengeposan. Pertama kali guna alamat rumah kat sini sebab tak tahu cara kat flat ini penghantarannya macam mana. Rupanya posmen hantar sampai depan rumah. Jakun dot com jadinya.

Inilah novel yang aku beli secara online dengan Karyaseni. Empat buah novel memang dalam set kombo. Dua buah novel lagi aku tambah. Mengubat hati yang tak dapat ke kedai buku jadi kita belilah online.

Ada masa aku melayan juga drama Budak Tebing ini. Suka pula dengan lagu OST drama ini. Kalau tak menulislah aku layan. Bila sibuk menulis aku tak menonton pun. Lagi pun televisyen dikonker oleh suami dan anak-anak melayankan drama korea.

Semoga wabak yang sedang menyerang Malaysia dan dunia akan cepat berakhir dan terhapus. Semoga kita semua dilindungi. Duduk di rumah tau!

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, April 8, 2020

PKP Hari ke-15: Berjaya Mendonut

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Bila duduk di rumah ini, bermacam resipi yang dicuba. Bukanlah makanan mewah-mewah pun sekadar terapi untuk diri sendiri saja. Datang malasnya pun tak ada membuatnya. Sebab masa di rumah banyak, jadi gunakanlah masa yang ada.

Memasak pun untuk anak-anak. Sejak duduk di rumah, setiap hari setiap masa anak-anak bertanya masak apa. Memandangkan anak nombor dua memang pemakan jadi siapkanlah juga menu yang aku termampu.

Aku tak pernah pun buat donut. Selalunya beli. Bila bekerja, memang masa terhad. Tak ada kesempatan nak buat semuanya di hujung minggu. Kadang hujung minggu asyiklah nak keluar berjalan.

Macam-macam resipi donut aku cari. Ada macam-macam cara. Aku sudah tentu cari resipi yang mudah sebab aku memang failed bab-bab yang guna yis. Sudahnya aku ambil dari youtube.

RESIPI DONUT.

Bahan-bahan
- Air Suam (300 ml)
- Garam (1 sudu teh)
- Yis (1 paket)
- Susu Pekat Manis (2 sudu makan)
(dicampurkan semua dan basncuh sehingga sekata)

- Tepung Gandum (500 gram)
- 1 Biji Telur
- Minyak Masak (2 sudu makan)
- Pembalut Plastik
- Minyak Menggoreng
- Pemotong Donut
- Gula Kastor

Cara-caranya:

1. Masukkan tepung gandum dan telur kemudian masukkan minyak.
2. Kemudian tuangkan yis yang dibancuh tadi.
3. Ulikan tepung.
4. Tuangkan lagi yis sehingga adunan tidak melekit.
5. Letakkan sedikit minyak supaya adunan tidak melekit ketika mengembang.
6. Tunggu adunan naik dan kembang.
7. Bila tepung sudah kembang bolehlah bulat-bulatkan dan terap guna acuan donut. Kalau tak ada acuan bolehlah lubangkan guna jari. Celup jari dengan tepung kemudian lubangkan.
8. Kemudian goreng dan angkat bila sudah kekuningan dan gaul dengan gula kastor.
9. Jika nak simpan frozen boleh goreng separuh masak.

Beginilah rupa donut aku untuk yang pertama kali membuatnya.

Herot-herot rupanya tapi sedap. Dapatlah juga merasa donut hasil air tangan sendiri. Resipinya simpan sini sebab nanti bolehlah buat lagi. Sekurang-kurang terubat sedikit rasa kecewa sebab roti canai kejung itu. Cara-caranya bolehlah dilihat di youtube sebab aku rujuk di sini.

Selamat mencuba!

Salam pena,
Fyda Adim



PKP Hari ke-15: Sesi Membungkus Novel

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Hari ini memandangkan ada mood nak menulis, aku gigihlah menulis beberapa entri. Sebenarnya semua sudah didraf awal-awal tinggal nak menulisnya saja. Tempoh hari aku poskan semua novel yang sudah dipesan melalui aku.

Mulanya nak tunggu balik Melaka nak diberikan semua novel-novel ini tapi bila ada yang kata nak baca dalam tempoh PKP ini, aku terus poskan saja novel-novelnya. Kebanyakkannya aku pos ke Melaka. Nak tunggu aku balik Melaka mungkin lambat lagi manalah tahu PKP dilanjutkan siapa yang tahu.

Risau sebab ada yang sudah buat pembayaran jadi itu yang aku putuskan untuk mengepos saja kesemua novel-novel. Stok novel di tangan aku sudah kehabisan. Ada yang mahu memesan lagi tapi aku minta tunggu sementara aku nak restock sebab penerbit tidak beroperasi sepanjang tempoh PKP.

Ada 15 buah novel yang perlu aku poskan sampai tak cukup sampul pos laju.

Novel-novel yang perlu dibungkus. Ada sedikit cenderahati daripada aku buat para pembeli.

Selesai juga membungkus. Lenguh-lenguh tangan menulis. Alhamdulillah rezeki dalam tempoh PKP. Terima kasih pada yang sudi mendapatkan novel saya. Semoga ada manfaat daripada novel Insan Kau Cinta.

Ini hand sanitizer anak buah pos. Seminggu baru dapat. Rupanya kena ambil sendiri di Pos Laju sebab aku guna alamat pejabat suami. Pos Laju tak hantar yang guna alamat pejabat itu yang kena ambil sendiri.

Itulah aktiviti aku sepanjang duduk di rumah. Salah satunya menjual novel. Dapatlah pendapatan sampingan kiranya. Syukur atas rezeki yang diberikan.

Salam pena,
Fyda Adim



Hari PKP ke-14: Bila Suami Kerja

Assalamualaikum.

Selamat petang semua.

Semalam tak ada mood nak menulis. Manuskrip pun aku tak sentuh. Kemalasan melanda dan ketiadaan mood. Serba-serbi malas semalam dibuatnya. Hari ini sudah 22 hari kita duduk di rumah. Bab duduk di rumah itu aku tak ada masalah. Seronok saja sebab aku memang jenis suka duduk di rumah.

Suami aku bekerja aku saja yang tidak. Menjaga anak-anak di rumah sambil memasak sambil membaca novel sambil menulis sambil baca Whatsapp dan macam-macam sambil lah yang boleh dicakapkan.

Bila hari suami kerja, aku masak sebelah pagi tu ringkas-ringkas saja. Nanti kalau dah makan kenyang-kenyang dia balik nak makan lagi. Jadi tunggu suami balik baru makan.

Laksa Sarawak ni cikgu taska anak-anak bagi sebab masa tu dia nak ambil novel.

Kemudian aku buat murtabak maggi. Dak Kakak asyik nak makan murtabak maggi jadi aku masakkan.

Kemudian aku sibuk mengajar anak-anak. Memantau mereka buat kerja-kerja sekolah yang cikgu berikan melalui aplikasi Whatsapp.

Bersyukurlah sebab ada kemudahan lain tapi terfikir bagaimana golongan yang susah. Tidak ada internet, tidak ada komputer untuk melakukan sedemikian.

Rapuh hati bila memikirkannya. Semoga semuanya baik-baik saja. Kita semua sedang diuji.

Salam pena,
Fyda Adim