Pages

Wednesday, April 11, 2018

Kursus Umrah Di Kediaman Datuk Hj Hamzah

Assalamualaikum.

Hai.

Sekali lagi entri kedua muncul untuk hari ini. Entri yang aku sudah siap taip semuanya malam tadi. Sekarang ini memang tak dapat nak menulis hari-hari di sini. Banyak sangat komitmen. Buat masa ini sedang mencari mood untuk sambung manuskrip yang tertangguh tempoh hari. Berbulan-bulan juga aku peramkan manuskrip itu. Adoi. Ada sahaja halangannya bila nak menulis. Bila sehari tertinggal memang nak mencari mood itu kembali terasa amat payah.

Baiklah, kali ini aku nak kongsikan serba sedikit tentang kursus umrah yang dianjurkan oleh Kaizen Travel & Tours Sdn. Bhd. Kursus tersebut telah diadakan di kediaman Datuk Hj Hamzah bin Hj Bajuri pada 4 Mac 2018 untuk para peserta yang akan berangkat ke tanah suci pada 13 Mac 2018.

Penceramah untuk kursus itu disampaikan oleh Ustaz Mohd Adi Hazman Bin Mazlan. Alhamdulillah Disertai seramai 18 jemaah yang akan dipimpin oleh Ustaz Mohd Adi Hazman Bin Mazlan sepanjang berada di sana.

Beberapa foto yang sempat dirakam sepanjang kursus umrah tersebut dijalankan.




Warga Melaka, pada yang mahu mencari pakej umrah bolehlah dapatkan khidmat dengan Pegawai Pemasaran Umrah Kaizen Travel & Tours Sdn Bhd. Nombor untuk dihubungi adalah seperti yang tertera di dalam gambar.

Semoga kita semua akan menjadi tetamu Allah suatu hari nanti. Sentiasalah berdoa agar diberikan rezeki untuk menjadi tetamunya. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Buang Undi Di DFKL

Assalamualaikum.

Hai.

Drama Tak Ada Cinta Sepertimu sudah pun habis khamis lepas. Aku sudah pun move on. Haha. Sejenis kalau melayan drama dia punya feeling macam kenapa dah ending? Gitu sekali. Dalam drama ini heronya memang menonjol lakonannya. Mantap sekali. Aku suka tengok dia berlakon dengan Zahirah. Itulah salah satu sebab aku malas nak terjebak dengan drama. Bila dah terjebak macam inilah jadinya.

Memandangkan drama itu trending, aku dan kawan sepakat nak membuang undi untuk artis kegemaran. Bajet diri remaja macam zaman sekolah. Kalau nak tahu, aku memang dari sekolah macam ini. Dulu fanatik dengan Siti Nurhaliza. Masa itu lagi fanatik. Setiap gambar Siti Nurhaliza yang ada kat majalah aku beli. Aku gunting dan tampal dalam buku. Gigih ke tak gigih. Anugerah Bintang Popular aku masuk jugak. Berlambak-lambaklah suratkhabar aku beli semata-mata nak pilih top 10 dulu dan kemudian top 5. Pernahlah sekali dapat saguhati. T-shirt ABPBH. Jadilah kan. T-shirt tu pun dah lesap ke mana.


“Arini punya busy sis lupa undi pulak.” Hantar whatsapp kat kawan yang sedang berkursus kat Putrajaya.

“Sis baru lepas...” Kawan pula balas.

“Tak diingatkan. Sungguh lupa gila. Sekarang jugak sis buat.”

“Dengan pantas.” Dia kembali membalas.

Kerjaan dua orang mama yang menggila mengundi seorang artis sempena DFKL. Her her her.

Ini antara sembang-sembang merangkap membawang. Gaya kami bergosip memang berkisahkan artis sahaja. Sekadar melepaskan stres. Apa-apa pun semoga apa yang kita lakukan biarlah yang menggembirakan hati dan tidak berlebihan daripada apa yang sepatutnya. 

Itu sahaja entri untuk pagi ini. Sekian dan wassalam. Semoga akan ada kerajinan untuk menulis, menulis dan menulis lagi.

Salam pena,
Fyda Adim



Thursday, April 5, 2018

Tak Ada Cinta Sepertimu

Assalamualaikum.

Malam ini episod akhir drama bersiri Tak Ada Cinta Sepertimu. Sebanyak 16 episod semuanya. Aku tak pernah terlepas satu episod pun drama bersiri ini. Kalau terlepas sanggup ulang di youtube atau tengok di televisyen sebab aku ada rekod drama ini. Drama lakonan Syafiq Kyle dan Zahirah Macwilson. Heronya memang aku minat cuma heroinnya aku tak berapa ikut kalau dia berlakon.

Itulah, orang kata kalau pada mulanya tak suka penyudahnya mesti suka. Aku bukan setakat suka aku jatuh hati dengan lakonan heroinnya lebih-lebih lagi digandingkan dengan Syafiq Kyle.

Kisah seorang gadis bernama Athea (Zahirah Macwilson) yang menjaga dua anak buah lelaki dan masyarakat sekeliling menganggap dirinya seorang ibu tunggal. Dipertemukan dengan seorang lelaki bernama Hazran (Syafiq Kyle) yang sudah mempunyai tunang bernama Bella (Ruhaines). Athea dan Hazran berjiran. Bermula dengan berebut panadol di pasar raya kemudian kucing Hazran hilang dicuri (baca:dijumpai) anak Athea. Dari situlah bermula persahabatan mereka yang orang sudah salah anggap dan mencari peluang untuk menabur fitnah.

Imej yang berkaitan
Aku suka sangat babak intro pegang payung ini. Rasa simbolik sangat. Dapat rasakan seorang gadis yang memerlukan tempat untuk berteduh kemudian datang seorang lelaki yang sudi memberi tempat untuk berteduh. 

Hasil carian imej untuk tak ada cinta sepertimu poster
Gambar mereka berempat itu pun aku suka tengok. Manis seperti sebuah keluarga yang sebenarnya. Bermakna, para pelakon dalam drama ini berjaya membawa watak masing-masing. Anak-anak Athea, mak ayah Hazran, Intan kawan Athea, Azam yang menjengkilkan, Kamarul yang gelojoh nak caras Bella memang semuanya menjadi. 

Aku dan kawan-kawan tak habis-habis berbalas whatsapp. Tak kira kawan dekat mahu pun kawan jauh yang kat Sarawak. Nampak sangat Hazran menyatukan kami. Hahaha. Datang babak Azam yang berbaju bunga-bunga memang beremosilah kita orang.

"Aku rasa macam nak cepuk si Azam ni."

"Baju Azam lagi berbunga dari baju umi Hazran."

"Azam yang tak berazam langsung."

Antara whatsapp aku dan kawan bila keluar watak Azam yang menjengkelkan. Kalau keluar watak Hazran lain pula.

"Eh, aku macam nak masuk bawah toto. Awat Capik sweet sangat."

"Eh, dia main acah-acah pulak dengan Athea."

"Lesung pipit Capik."

Semua di atas sekadar emosi tatkala menonton drama. Tanpa peminat siapalah artis. Gitcheww. Apa-apa pun tahniah buat para pelakon drama Tak Ada Cinta Sepertimu. 

Tak Ada Cinta Sepertimu Raya plisss!

Salam pena,
Fyda Adim


Sembilan Tahun Usia Blog

Assalamualaikum.

Tanggal 3 April 2018 genap sembilan tahun blog aku. Maknanya sembilan tahun sudah aku menjadi penulis blogger. Blogger suam-suam kuku tetapi daripada blog ini juga aku dapat ramai kenalan. Ada kenalan blog yang sudah bertemu dan ada yang masih berstatus kenalan alam maya. Daripada blog ini juga aku belajar banyak perkara. Daripada blog ini juga aku melangkah setapak menjadi seorang penulis cerpen yang pada mulanya aku terjebak menyertai pertandingan menulis ebook anjuran Maxis.

Penulisan pertama aku berjudul Dia, Pilihan Hatiku telah menjadi antara lima yang tertinggi undian waktu itu. Cerita ala-ala novelet. Kisah pendek. Tak silap ada 16 bab aje. Memang kenangan sungguh menulis kisah itu. Tak tahu tiba-tiba hati terdorong untuk menyertai pertandingan itu. Waktu itu aku masih kosong lagi tentang dunia penulisan. Sungguh kosong. Atas izin Allah, aku dipertemukan dengan seorang hamba Allah ini yang kebetulan menyertai juga pertandingan ebook itu. Perkenalan kami bermula dengan private message di laman muka buku. Rasanya aku yang mulakan dulu menegur dia. Sekarang kami dikira rapatlah juga. Sudah dianggap seperti seorang kakak.

Semoga aku terus istiqomah untuk menulis. Semoga aku terus istiqomah menulis yang baik-baik. Andai kata ada penulisan aku yang buat anda tidak selesa jangan segan silu menegurnya secara berhemah. Manusia adakalanya terlupa diri. Manusia adakalanya terlampau mengikutkan emosi. Semoga jalinan kita di laman blog ini akan terjalin sampai bila-bila. Pada rakan blogger yang selalu meninggalkan komen, aku sangat terharu. Terima kasih kerana sudi membaca blog yang tidak seberapa ini.

Sekian dulu entri untuk pagi ini. Oh ya, buku Anekdot Mak-Mak Lah Sangat sudah sampai proses yang terakhir. Doakan semoga diberikan kelancaran terhadap penerbitan buku tersebut. Kiranya itu adalah buku pertama aku tahun ini walaupun berkongsi dengan sembilan penulis yang lain. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, April 1, 2018

April Membuka Tirai

Assalamualaikum.

Entri pertama untuk bulan baharu ini. Mac sudah melabuhkan tirainya. Kini April pula membuka lembaran. Hari pertama dilalui biasa-biasa sahaja. Sehari sebelum penutup Mac, keluarga kami diduga bila mak long dimasukkan ke hospital. Jumaat lepas dimasukkan ke hospital atas sebab badan banyak air. Mak long adalah kakak kepada mak aku.

Jumaat lepas, kebetulan waktu rehat panjang aku pergi melawat dia di rumah sebelum dibawa ke hospital. Pagi itu memang mak long ada appointment di hospital. Bila diperiksa keadaan mak long, doktor pun arahkan untuk warded. Memandangkan belum ada katil kosong, mereka suruh balik dulu. Dalam jam 12.30 tengah hari pihak hospital telefon suruh datang. Kemudian kakak sepupu bersiap dan aku ke pejabat semula. Menunggu perkembangan dari grup whatsapp sahaja.

Balik dari hospital pagi itu, kakak sepupu sempat singgah rumah mak aku sebab mak long nak jumpa. Aku pun pergi tengok mak long sebab kakak sepupu kata dia dok menyeru nama aku aje. Yelah, mak long pernah jaga aku masa aku kecil. Memang mak long yang bela aku dan adik masa mak pergi kerja. Kami pernah tinggal serumah. Kalau masa raya mak long siap buatkan aku biskut candy. Berbotol dia buatkan aku. Itu masa dia sihat. Kalau aku buat kenduri dialah tukang masaknya.

Allah.

Rindunya zaman itu. Banyak yang sudah ditarik. Mengingatkan aku zaman akan berubah dari semasa ke semasa. Kadang bukan aku tak nak menjengah tetapi rutin aku yang ke hulu ke hilir uruskan anak-anak buat aku lelah. Tadi aku pergi bawak mak aku. Keluarga kami kecil. Anak mak long hanya seorang. Kakak sepupu aku tu jelah satu-satunya yang rapat dengan aku. Kalau dia susah, dia sedih aku turut terkena tempiasnya.

Minggu lepas, masa anak buah aku yang duduk Bangi balik dia dah beremosi. Whatsapp aku katanya dia sedih tengok nenek. Dahlah kita orang bersedih-sedihan di dalam whatsapp. Begitulah sedikit kisahnya.

Ini gambar kami petang tadi semasa melawat mak long aku. Hanya kami saja yang ada sebab anak cucu ada yang duduk jauh. Walaupun kami keluarga kecil tapi cukuplah membantu apa yang patut. Yang ada tadi berapa kerat ni pun macam nak terbalik. Kalau yang lain balik lagilah huru-hara. Mohon doakan mak long yang aku panggil obek (panggilan orang bawean) Fatimah Arippin cepat sembuh dan dipermudahkan urusannya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, March 28, 2018

Sahabat Yang Hadir

Assalamualaikum.

Menganjak usia separuh siri 30-an, sahabat-sahabat lama sewaktu sekolah muncul kembali. Kerinduan yang menggebu seakan menghilang sedikit demi sedikit. Tempoh hari aku sempat menyertai reunion sekolah. Walaupun yang hdir hanyalah beberapa kerat, sekurang-kurangnya impian kita orang nak merealisasikan satu perjumpaan telah terlaksana.

Rupanya, hobi aku membeli dan membaca novel adalah salah satu sebab hubungan persahabatan yang lama kembali bertaut. Selain itu, hobi menonton drama. Rupanya ada sahabat yang lain juga mempunyai hobi yang sama.

Kita orang boleh berwhatsapp semata-mata nak mengulas drama yang kita orang tengok. Sekarang ini sedang kemaruk dengan drama Tak Ada Cinta Sepertimu. Kemaruk dengan Syafiq Kyle. Ingat zaman remaja agaknya menggilakan artis. Oh ya, kemaruknya tidak keterlaluan. Masih lagi berbatas-batas. Nanti ada saja yang berspekulasi. Pernahlah aku terbaca status seseorang.

'Dah kahwin pun nak minat artis lelaki.'

Gitulah bunyinya. Ini kira aku olah cara sopan. Dia tulis memang menjengkelkan. Tapi aku tak terasa sebab aku pun tak kenal dia. Haha.

Maksudnya, kalau dah mak-mak orang, dah bini-bini orang tak boleh minat artis. Minat aje kut. Bukannya ada apa-apa niat. Terpulang pada hati masing-masing. Selagi minat itu tidak menyimpang dan mendatangkan nafsu dan sebagainya, rasanya tidak salah.

Okey, aku dah melalut pula. Suka sangat menyimpang kut lain. Saja nak bagi panjang entri. Tulis pendek-pendek ini memang tak menyeronokkan. Baiklah, berbalik pada tajuk. Nak cerita fasal sahabat lama. Entahlah, aku gembira.

Masih ada lagi kawan-kawan yang ikhlas.
Masih ada lagi kawan-kawan yang mengingati.
Masih ada lagi kawan-kawan yang menyayangi.

Macam semalam pagi, aku sampai pejabat awal. Jadi aku pun scroll instagram. Ternampak pula gambar Sapik dipeluk perempuan. Mula nak membawang. Ingatkan adik-beradik rupanya bukan. Terus teringat kat kawan aku. Saja cari fasal nak membawang gamaknya. Aku cakap dengan dia nampak gambar Sapik terus teringat dia.

Dia pulak dok whatsapp.

"Lagu Marsha bermain-main dalam minda aku sekarang. Terpaksalah aku hafal lirik sekarang."

Aku pun balas.

"Kannnn...Aku dah ulang banyak kali."

Dia balas lagi.

"Aku rasa kita ada link. Dari tadi bermain-main dalam kepala aku. Sweet plak kita. Di minda aku ada kamu."

Adoi. Seriuslah. Aku kalau baca whatsapp kawan aku ni memang boleh senyum sorang-sorang depan skrin. Kalau orang nampak memang aku dibawangi pulak.

"Masalahnya dengar lagu tu aku boleh bayangkan Sapik dengan Zahirah pegang payung."

"Hahaha. Kita nanti pegang payung emas. Eh??Suka si polan."

Begitulah.

Adakalanya, kita sedih dan kecewa dengan seseorang. Tapi Allah itu Maha Adil. Kekecewaan itu tidak dibiarkan berpanjangan. Ada hikmahnya. Kadang dia ambil yang ini, dia gantikan dengan yang lain. Mungkin jauh lebih baik.

Jadi pada kalian yang sedang berdukacita, janganlah berpanjangan melayan rasa sedih itu. Cepatlah rawat hati dan hilangkan rasa sedih itu. Percayalah. Sahabat itu memang datang dan pergi. Akan tetapi seorang sahabat yang baik akan sentiasa di belakang kita tidak kira walau apa pun keadaannya. Semoga kita pun akan menjadi seorang sahabat yang baik buat kawan-kawan kita juga. Amin. Mudah-mudahan hendaknya.

Sampai sini dulu entri pagi ini. Nanti bersambung lagi. Aku kembali mencari momentum menulis. Ini menahan mata sebenarnya malam tadi. Mata dah berair sebab mengantuk sangat. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Tuesday, March 27, 2018

Pre Order Dibuka : Sebuah Karya Mak-Mak Lah Sanggattt...

Assalamualaikum.

Pembuka bicara untuk entri pagi ini. Entri hari ini aku ingin kongsikan tentang buku pertama aku untuk tahun ini yang akan terbit pada awal April nanti sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur yang akan berlangsung selama sepuluh hari dari 27 April hingga 6 Mei 2018 di Pusat Dagangan Dunia Putra (PWTC).

Pada para pencinta buku, sudah semestinya ini adalah detik yang ditunggu-tunggu. Dalam perancangan, aku mahu ke sana juga. Kalau tahun ini aku pergi, ini bermakna sudah lima tahun berturut-turut aku ke PBAKL.

Jadi untuk kali ini, hati berbunga riang kerana pertama kalinya untuk tahun ini buku akan diterbitkan. Naskah anekdot yang mengisahkan 200 cerita daripada 10 orang penulis. Para penulisnya adalah Adila Hassan, Faizah Mohd Noh, Suhaila Sharif, Monalita Mansor, Nur Dila, Suhana Saleh, Suzana Jumadil, Norika Kadir, Nurul Hashim dan termasuk aku sendiri.

Kisah lucu yang menghimpunkan kisah mak-mak dan bakal mak-mak. Ada kisah mentua, kisah anak, kisah isteri, kisah pengasuh, kisah mbak, kisah kampus dan juga kisah si tukang masak. Kalau mahu tahu selanjutnya bolehlah membuat pesanan awal.

Sebarang pertanyaan boleh diajukan pada emel alfidah83@gmail.com. Semoga sokongan kalian dapat mewarnai industri penulisan kita. Naskhah ini juga boleh dihadiahkan pada insan tersayang. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Nama:
Email:
Saya mahu: Antologi Cerpen Tribunal Cinta, RM20 (SM) RM25 (SS)
Antologi Cerpen Suara Kekasih Cinta, RM25 (SM) RM30 (SS)
Antologi Cerpen Kelip-kelip Kusangka Api, RM38 (SM) RM41 (SS)
Anekdot Mak-Mak Lah Sangat, RM25 (SM) RM27 (SS)
Pos Laju:
Alamat penuh:
Nombor Telefon
Nota Tambahan (jika ada):

Wednesday, March 21, 2018

Dua Hari Berkursus

Assalamualaikum...

Dua hari, isnin dan selasa aku berkursus. Dekat aje pun. Dalam Melaka. Kursus HRMIS. Tak habis-habis mengadap HRMIS. Dulu, kini dan selamanya. Hati begitu riang bukan kepalang sebab boleh lari sekejap daripada suasana pejabat yang begitu memberi tekanan sejak dua menjak ini. Rasa berdosa bila berperasaan sebegini sebab itu tempat aku mencari rezeki demi sesuap nasi. Tapi itulah, manusia ini kan macam-macam perasaannya.

Dua hari ini pun sudah cukup memberi ketenangan pada diri. Tak perlu hadap manusia yang tak habis-habis nak push orang bawahan ni. Stres kut. Jadi aku dengan rela hati menawarkan diri untuk menghadiri kursus ini.

Selain itu, minggu ini boleh dikategorikan sebagai minggu bertenang. Anakanda berdua cuti sekolah. Maknya yang teruja lebih. Yelah, tak perlu berkejar-kejaran di waktu pagi dan juga petang. Jalan aje tak boleh ke? Kenapa perlu berkejaran?

Memegang status isteri jarak jauh ini memang memerlukan ketahanan diri yang kuat. Fizikal mahu pun mental. Adakalanya memang meletihkan. Letihnya sampai boleh tahap menangis. Belum lagi hadap kerja di pejabat.

Gambar diambil ketika aku sudah tiba di hadapan bangunan tempat berkursus. Pemandu amatur haruslah sampai awal sebabnya nak cop parking. Sejenis perangai kalau pergi tempat yang tak biasa memang awal lah sampainya.

Hari ini kembali ke pejabat semula. Cadangnya nak cuti hari ini bawak anak-anak menonton wayang tetapi sebab ada kerja yang perlu aku siapkan maka terpaksalah ditangguhkan. Hati berkobar-kobar nak pergi menonton KL Special Force. Kan ada si Pattah. Sebagai peminat tegar Pattah haruslah aku pergi menontonnya. Siapa sudah menontonnya?

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Wednesday, March 14, 2018

Sibuk Membaca

Assalamualaikum.

Saya sibuk membaca hinggakan sampai tidak ada masa untuk menulis. Ya. Memang sungguh saya tinggalkan kejap menulis ini sebab ralit dengan membaca buku-buku yang ada. Rehat kejaplah kan. Ini pun saya menulis sebab mahu siapkan biodata untuk dihantar bagi Projek Anekdot Mak-mak lah sangat. Dalam proses untuk diterbitkan awal April ini. Jadi saya kena siapkan seperti yang diminta oleh pihak editor.

Bermalas-malasan saya duduk di depan komputer menyiapkan biodata. Adoi. Gigihkan jugak menaip biodata sendiri. Alang-alang sudah depan komputer saya siapkan cerpen yang mahu dihantar dan tulis sekali satu entri di blog ini.

Rindu nak menulis. Tapi auranya belum kunjung tiba. Lama sangat dia menghilang. Hilang kejap sudahlah. Jangan lama-lama. Ada banyak projek tapi itulah masa amat mencemburui saya. Hari ini saya cuti sebenarnya. Badan tak berapa sihat. Jadi lepas saya hantar anak-anak saya balik ke rumah dan rehat. Saya tidur. Adoi rindu tidur yang berkualiti. Sesekali bila dapat memang nikmat.

Saya baru habiskan baca buku ini. Kumpulan cerpen yang ditulis oleh Hafizah Iszahanid. Cerpen-cerpennya memang menarik dan agak berat. Saya masih belum mampu untuk menulis dan berfikir seperti beliau. Memang kagumlah. Jadi kena lebih banyak membaca lagi lepas ini.

Sekarang sedang melayan dua buah novel ini. Ini versi tamak. Entah mana satu nak dibaca dulu pun tak tahu. Sebenarnya saya ikut dramanya di televisyen. Novelnya saya pinjam jiran merangkap kawan sekastam dengan suami. Sekarang sedang baca Tiada Arah Jodoh Kita. Tapi itulah, drama Tak Ada Cinta Sepertimu pun macam best. Jadi tak sabar nak baca novelnya jugak. Dah tua-tua baca buku pun sebanyak-banyak dalam satu masa.

Nanti bila dah ada masa, saya kembali menulis lagi di sini. Banyak cerita nak kongsi. Kisah hiking. Kisah Run Fit. Oh ya, sekarang saya aktif dengan aktiviti luar. Tak tahulah berapa lama sedangkan saya memang tak berapa aktif pun sebenarnya. Hahaha.

Doakanlah semoga semua urusan saya dipermudahkan. Lagi dua hari nak cuti sekolah kemudian anak-anak cuti seminggu. Maknya yang ho ho horey. Undur diri dulu. Semoga urusan kalian yang membaca entri saya ini juga dipermudahkan dan berjalan lancar ya. Amin...

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, March 5, 2018

Orientasi Tahun Satu

Assalamualaikum.

Sudah masuk bulan ketiga, anak saya Muhammad Ammar Qayyum melangkah ke tahun satu. Sememangnya, pada mulanya perasaan susah hati banyak menghantui diri. Ditambah pula saya susah nak move on anak lelaki saya sudah masuk tahun satu.

Mungkin sebab nampak dia macam kecil lagi. Waktu kakaknya saya tak dihantui perasaan begini sebab nampak kakaknya lebih matang. Itulah orang kata, budak lelaki lambat matang. Mungkin ada benarnya sebab itulah perbezaannya.

Ditambah lagi masa enam tahun, tiap hari saya mengadap Ammar menangis sewaktu saya hantar ke sekolah. Memang emosi dia terganggu. Emosi maknya pun turut terjebak. Entahlah. Mungkin dia tidak serasi dengan sekolah cina. Sebenarnya saya sayang nak tukarkan mereka sekolah tetapi saya tak mahu memaksa anak-anak. Mereka yang nak ke sekolah.

Macam kita, kalau sudah hilang keseronokan di tempat kerja. Begitulah keadaannya. Jadi saya ikut minat mereka. Entah berapa kali saya nak ceritakan hal ini. Marilah tatap gambar-gambar yang sempat saya ambil sewaktu hari orientasi.

Anak mama sudah besar.

Mama dan kakak setia menemani Ammar. Hehe...

Masa ni kami mendengar taklimat. Ammar pergi ambil ujian.

Suasana masa itu. Masing-masing menunggu anak yang sudah habis menduduki ujian.

Dah nampak Ammar.

Selesai semuanya, baru mama berselera nak makan.

Begitulah cerita orientasi Ammar. Alhamdulillah. Ammar tidak menangis dan mama sudah senang hati. Hari ini saya terajin menulis cerita terobek lama ini sebab saya cuti kecemasan. Ammar demam hari ini jadi dia tidak hadir ke sekolah. Sekian dulu entri pendek untuk hari ini. Kejap lagi saya tulis entri lain pula.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim