Tuesday, May 14, 2019

Lapor Diri Di MOHR

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Kisah aku lapor diri 26 Mac 2019 tempoh hari masih belum dicoretkan di sini. Aku ke Putrajaya pagi 26 Mac itu dalam jam 7.00 pagi aku bertolak dari Melaka. Memandangkan waktu itu cuti sekolah, anak-anak ikut sekali aku lapor diri.

Tak tahulah nak rasa apa waktu itu. Serius. Aku macam ikut saja alirannya. Perjalanan hidup ini adakalanya tidak seperti yang kita harapkan dan selalu tidak berpihak kepada kita. Ada masanya kita perlu mengalah dengan takdir hidup yang kita tidak suka.

Apa yang dirancang pada awalannya semuanya tidak dapat diteruskan. 

Ya. 
Perasaan kecewa itu membelenggu diri.

Percaya kepada qada dan qadar. Namun kalau kita melaluinya sesiapa pun akan pasti kecewa. Kemanisannya bila bersatu. Kepahitannya adalah perpisahan (baca: berjauhan).

Ada masa apa yang kita mahukan tidak semua yang kita dapat. Allah lebihkan benda lain, Allah tarik nikmat yang lain. Macam yang sedang aku lalui. Kalau dulu aku dekat dengan mak ayah tetapi aku berjauhan dengan suami. Kini, aku dekat dengan suami namun aku berjauhan dengan mak ayah.

Aku percaya ada sebabnya.
Aku percaya ada hikmahnya.

Cuma hikmahnya belum dapat dirasai. 
Marilah cari hikmahnya.

Aku lapor diri di Kementerian Sumber Manusia.

Kemudian lapor diri di JPK pula.

Ini di KSM.

Inilah keadaan aku masa hari lapor diri.



Aku dan Nana.

Aku berlatar belakangkan keretaku sendiri yang kelabu itu.

Begitulah coretan aku lapor diri di kementerian baru. Selamat tinggal KPWKM dan JKM! JKM akan tetap di dalam hati. 12 tahun melakar kenangan di JKM bukanlah masa yang singkat. Banyak benda yang berlaku sepanjang di JKM. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Monday, May 13, 2019

Kisah Ramadan: 7 & 8 Ramadan 1440

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Semalam tak ada entri sebab aku keletihan dan kesibukan. Semalam memang betul-betul letih. Biasalah. Ada hari-hari yang kita terasa sangat bertenaga. Kadang macam kagum dengan diri sendiri bila satu hari boleh buat macam-macam kerja. Memang tak kenal erti letih.

Tapi ada masa yang kita rasa nak bergolek sahaja. Memang tahap kemalasan yang paling tak boleh bawa bincang. Waktu itu terasa menyampah dengan diri sendiri. Sebelum orang menyampah baik kita menyampah dulu. Huh.

Semalam cuti memasak tapi masih lagi makan di rumah. Suami dah siap masak sebelum pergi kerja. Kemudian aku panaskan mee basah yang lebih semalam. Sayangkan. Jangan membazir.

Inilah menu semalam. Kuih-muih beli kat bawah flat.

Kueteow basah untuk aku.

Hari ini goreng nasi saja. Suami dah siap masak nasi. Jadi balik aku goreng sahaja. Mudahkan kerja.

Nasi goreng perencah ikan bilis. Aku tumis juga dengan cili kisar dan juga sambal belacan. Sedap. Angkat bakul pula kan. Bolehlah untuk tekak sendiri. Tekak orang lain aku tak jamin. Aku beritahu adik-adik aku yang aku nak balik minggu ini.

"Dik, minggu ni akak balik. Berbuka kat rumah mak hari sabtu. Nanti akak masak. Nak makan apa?"

"Masak nasi goreng."

"Apa nasi goreng je?"

"Tu baik ko je masak sendiri."

Begitulah bila sudah berjauhan. Mujurlah sekarang ada aplikasi whatsapp. Rindu-rindu boleh video call. Hari-hari pun sebenarnya aku video call dengan dia orang.

Mak aku macam biasa. Macam mana aku kat Melaka. Macam itulah bila aku jauh dari dia. Kalau kat Melaka setiap kali balik kerja memang dia tanya aku.

"Along dah balik belum? Sini hujan. Sana hujan tak?"

Satu perkara yang aku rindu masa bulan puasa, bila waktu sahur ayah aku yang akan kejut aku. Masa itu suami pun jauh. Memang sejak aku duduk rumah sendiri macam itulah ayah aku buat bila bulan puasa tapi sejak ayah aku sudah tak dengar, aku sudah tidak rasa suasana itu lagi. Kadang tu, adalah dia telefon sesekali tapi sekadar telefon. Akulah yang dengar suara dia saja. Aku cakap bukan ayah dengar pun.

Bila aku kat Johor pun mak masih juga hantar whatsapp kat aku. Begitulah kisahnya. Kasih ibu membawa ke syurga, kasih ayah sepanjang masa. Dahlah, tak nak cerita panjang-panjang. Boleh merembes air mata. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Sunday, May 12, 2019

Bersantai Hujung Minggu

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Hari ini ahad. Aku bekerja maklum kerja di Johor kenalah kerja hari ahad. Ahad keberapa entah aku sudah bekerja. Mula-mula memang terasa awkward. Selalu ahad boleh bergolek depan televisyen menonton Melodi. Kini tiada lagi.

Kata kawan, "Tak apa. Kurang dosa nak bergosip pasal artis."

Banyaklah ko punya gosip. Hahaha.

Bila ahad, kawan-kawan kat Melaka membahan aku. Siap hantar whatsapp.

"Kerja ke sis?"

"Selamat bekerja akak."

Aku balas, " Tunggu hari jumaat aku hantar whatsapp macam ni."

Balas dendam kekdahnya. Begitulah rutin baharu.

Baiklah, mukadimah panjang sangat. Ini pun entri draf. Gambar sudah siap diupload tapi aku malas nak menulis hari itu. Jadi aku tulis sekaranglah. Sayang gambar-gambar yang ada. Penat aku tangkap. Ceritanya memang sudah berkurun. Yang dimakan pun sudah selamat menjadi bahan kumbahan.

Ayah aku memang suka makan kat Old Town. Kadang dia tanya, "Along nak makan kat mana? Mama belanja."

Aku keturunan bawean. Memang panggil mama. Sebenarnya 'Rama' tapi aku panggil 'ma' je. Jadi bila dipanggil dua kali kedengaranlah bunyinya mama.

Kami.



Naura. Anak adik. Cucu manja mak aku. Mengikut saja mana nenek pergi. Ko tunggulah tahun depan ko tadika Naura oi. Nenek tak ada tau. Obek mendengki. Masa ini sebenarnya dia merajuk dengan aku sebab dia sentap bila aku cakap dengan dia.

"Naura mana boleh ikut. Obek tak nak bawak. Obek nak bawak nenek."

Dia pandang aku tak puas hati saja. Hahaha. Obek jahat. Suka mengusik.

Itu sampai tak nak duduk. Obek panggil dia jeling-jeling aje.

Ini menu si Ammar.

Tengok siap posing.

Lepas makan mari bergambar di luar.

Aku tak tahu kenapa budak bertiga ini nak mencangkung.


Bila cakap nak bawa pi tempat mainan baru dia okey. Pandai ye. Obek belanja naik mainan.

Dah naik tak nak turun pulak tu.

Tengok tu. Kepenatan aku mengejar dia pusing satu tempat mainan. Balik lepas hantar mak ayah aku, aku pengsan. Hahaha. Sudah lama tak ada anak kecik, letihnya lain macam. Aku sampai tertidur depan televisyen. Semoga ada peluang macam ini lagi. Bila sudah duduk jauh terasa masa sangat terhad.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Saturday, May 11, 2019

Kisah Ramadan: 6 Ramadan 1440

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Sudah selesai 6 Ramadan. Sekejap sahaja. Aku ini sudah menghitung hari nak balik Melaka khamis ini. Hati sudah menggeletis. Terbayang-bayangkan rumah. Terbayangkan mak ayah. Semualah kesayangan di Melaka sedang bermain-main di ruang mata.

Allah.

Terasa Ramadan tahun ini kuat sungguh dugaannya. Entahlah. Aku berdoa hari-hari agar apa yang sedang menghantui diri akan berakhir secepat mungkin. Kata orang, ikut sahaja alirannya. Ya. Memang ikut alirannya namun sesekali tewas.

Baiklah, tak nak cerita panjang. Menu hari ini mee basah. Hari ini sudah tidak lalu nak makan nasi jadi aku masaklah mee basah.

Mee basah. Murtabak suami aku beli.

Kemudian pencuci mulut aku buat sagu gula melaka. Memandangkan ada stok jagung tergolek-golek dalam peti ais, aku rebus dan aku campakkan ke dalam sagu. Alhamdulillah. Sedap.

Sedang aku mengemas bilik, kawan aku kat Melaka video call. Mulanya aku ingat dia tertekan ke apa. Aku biarkan sahaja. Lagi pun suami aku ada. Aku kalau sudah jumpa kawan lagi riuh daripada laki aku jumpa kawan dia. Hahaha.

Kawan aku telefon.

"Al, ko tak reti ke nak jawab vc aku?"

"Laki aku ada."

"Kejap je. Cepat pakai tudung. Aku ada seprais ni."

Aku dengar seprais menggeletis aku sarung tudung. Ingatkan dia nak vc dengan Remy Ishak ke Syafiq Kyle ke. Rupanya peminat Remy Ishak (gambarnya sebelah aku) balik Melaka. Dia kerja kat Sarawak. Apa lagi riuh kejapan rumah aku dek kerana aku bervideo call dengan dia orang.

Mana aci korang bertiga aje. Aku tak ada. Tunggu aku balik pula. Rindu nak gelak kuat-kuat dengan korang. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Cerita Sebelum Berangkat Ke JB

Assalamualaikum.

Hai.

Entri ini entri ringkas sahaja. Sekadar nak simpan gambar-gambar yang ada dalam entri ini di dalam blog. Telefon sudah penuh gambar. Jadi sebelum hang baik aku simpan di blog. Sambil itu bolehlah aku bercerita sekali. Gambar-gambar ini aku ambil masa seminggu dua kita orang nak menghabiskan hari-hari kita orang kat Melaka.

Anak-anak memang berat hati. Masa itu hampir tiap hari aku dengar dia orang kata tak nak pindah. Tapi ada misi sebenarnya aku dan anak-anak ke JB. Semoga urusan kami empat beranak dipermudahkan. Selesai sahaja misi itu, aku nak fikir untuk balik ke Melaka semula. 

Bila semuanya ada di Melaka memang hati agak berat nak meninggalkan. Takdir yang menentukan segalanya walaupun adakalanya kita tak suka dengan takdir yang perlu kita lalui. Ikut sahaja alirannya.

Jemput anak-anak waktu ini Adriana ada aktiviti.

Waktu ini menjemput anak-anak di sekolah. Tak silap aku cuti waktu ini.

Hantar anak-anak ke sekolah.

Lagi gambar selfie kami dalam kereta.

Masa ini aku dan anak-anak datang sekolah sebab nak ambil surat pertukaran dia orang.

Aku suruh dia orang bergambar depan sekolah.

Inilah suasana di Melaka sewaktu nak menghantar anak-anak ke sekolah.

Ini pula di sekolah agama.

Adriana dan kawan sekolah agamanya. Kebetulan maknya nak beli buku aku jadi kami sempat berjumpa di Petronas Bukit Katil.

Sebelum bertolak sempat jumpa Cikgu As. Ammar belajar membaca dengan dia sebulan sebelum dia naik darjah satu.

Anak-anak dan Teacher Wani. Cikgu transit. 


Inilah port parking aku. Selalu parking dekat-dekat kereta Myra Mokhtar.


Suasana pejabat JKM. Tempat aku itu selama 12 tahun. Sedih.


Gambar ini diambil suatu pagi ketika pintu pejabat tidak buka lagi. Aku curi-curi ambil gambar Kak Zana dan CC Rasimah. Entah apa yang dia orang sembangkan. 


Satu-satunya sepupu sebelah mak yang aku rapat. Memang dia sorang aje yang ada. Mak aku pun adik-beradik dua orang saja. Ada sorang lagi sepupu mak yang kita orang rapat juga. Kakak sepupu aku ini beza 17 tahun umur kita orang. Tapi kita orang memang kongsi setiap suka duka kita orang bersama. Masa dia ikut suami ke Sarawak, aku belajar di Politeknik Ungku Omar Perak. Kami tetap keep in touch. Masa itu tak ada whatsapp bagai. Memang seminggu itu beberapa kali kita orang bergayut kat telefon. Sampai sekarang walaupun aku sudah ke JB.

Itu sahaja coretan ringkas tentang kenangan-kenangan masa lalu. Semuanya pasti tersemat dalam hati. Kenangan itu madu dan racun.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Taklimat UPKK Dan Kem Kepimpinan

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Memandangkan entri ini sudah ada dalam draf berkurun lama, aku coretkan di sini juga. Cerita ini sebelum kami berpindah ke Johor. Waktu ini Adriana ada taklimat UPKK dan juga pada hari yang sama dia perlu menghadiri kem kepimpinan.

Rezeki dia tahun ini jadi Pengawas 3K di sekolah pagi kemudian jadi Penolong Ketua Kelas di sekolah petang. Dia seronok memegang jawatan-jawatan itu. Aku tumpang seronok sebab aku dulu tak merasa nak memegang jawatan sebegitu. Jadi bila anak dapat sedikit sebanyak aku seronok.

Namun, adakalanya perkara yang kita suka tidak selamanya menjadi milik kita. Adakalanya perlu dilepaskan walaupun dengan berat hati. Adriana sedih.

"Ma, tahun ini Nana baru nak merasa jadi pengawas dah kena pindah. Nana terpilih masuk sukan kat sekolah." Dia meluah rasa.

Aku jawab, "Rezeki Nana sampai situ saja untuk merasa. Tak apalah. Sekurang-kurangnya Nana dah merasa."

Aku tahu dia sedih.
Aku tengok pun aku sedih.

Pagi sabtu sebelum kami ke ILP Bukit Katil untuk menghadiri taklimat UPKK. Tahun ini dia bakal menduduki UPKK. Ada juga ceritanya.

"Ma, Nana nak amik UPKK kat Melaka."

Aku hanya mampu memujuk dia dengan kata-kata sahaja walaupun diri sendiri tidak kuat sebenarnya. Bila kita sudah set dalam kepala yang kita orang tidak akan ke mana-mana, tiba-tiba kena tukar memang berat sangat rasanya.

   
Aku pergi taklimat UPKK dengan jiran aku. Kebetulan masa itu suami aku tak balik Melaka.


Ada dua orang Qayyum dalam gambar ini. Anak aku dengan yang depan.

Waktu ini dapatlah sebungkus nasi lemak selepas taklimat. Usai taklimat, hantar Adriana ke sekolah agamanya untuk ke Kem Kepimpinan di Jasin.

Kawan-kawan Adriana.

Semua sudah mahu beratur untuk menaiki bas.

Sebelum naik bas, aku suruh dia bergambar dengan kawan-kawannya.














Itulah semuanya gambar-gambar yang sempat aku ambil sebelum mereka bertolak. Adriana tak aku bekalkan telefon tangan pun. Ada sorang kawannya yang bawa. Kawannya yang tukang khabarkan perihal di sana. Begitulah kenangan sebelum berpindah.

Tak ada rezeki Adriana mahu menduduki UPKK bersama kawan-kawannya di Melaka. Tak mengapalah, nak.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim