SUKA ENTRY DI SINI???

Thursday, February 11, 2016

Mood Sendu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Hari ini aku cuti lagi. Ini bermakna dah dua hari aku ambil cuti rehat tanpa sengaja. Jadi jumlah cuti dari sabtu lepas adalah sebanyak enam hari. Heaven sangat. Duduk rumah lama-lama dah malas nak naik kerja. Fefeling jadi surirumah tangga sepenuh masa. Esok kembali bekerja jika tidak ada aral melintang.

Bila duduk di rumah macam-macam kerjaan yang nak dibuat. Mengemas sana, mengemas sini. Itu pun bukan sepenuhnya habis dikemas. Maklumlah banyak sangat iklannya. Dapur je aku dengan asben dapat kemas kabinet dapur. Buang segala sampah yang ada dalam kabinet tu.

Kebelakangan ini, mood sendu sebab telefon bimbitku rosak. Asben baru hantar kedai semalam. Jadi tak ada whatsapp buat masa ini. Hibernasilah nampaknya. Bila telefon tak ada serba tak kena hidup. Buat masa ni guna telefon biasa. Janji boeh call dan mesej.

Mood sendu yang lain bila semalam meja kopi aku pecah. Memang sendu gile. Kebetulan kami bertiga kat dapur tiba-tiba terdengar-dengar bunyi benda pecah. Sekali! Nak meraung pun tak guna. Dalam kepala dok fikir macam mana boleh tiba-tiba meja tu pecah. Rupanya kristal lampu aku putus dan jatuh atas meja kaca tu. Bercinta nak mengemas semalam.

Godek-godek dalam komputer ada pula gambar meja kopi aku. Tinggal kenangan. Baru je aku beli alas meja ahad lepas. Dalam kepala tengah fikir nak beli meja kopi. Nak beli meja kopi, nak beli meja kopi. Tunggu gajilah nampaknya. Itu sahaja kisah sendu aku. Sabarlah. Inilah dinamakan dugaan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,



Saturday, February 6, 2016

Hujung Minggu Yang Ditunggu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Selamat pagi sabtu. Pagi yang tenang. Pagi ini kami tidak keluar untuk bersarapan, suami keluar beli makanan aje sebab kami menunggu orang datang untuk pasang lampu. Nak ke hari sabtu memang teramat seksa bagi aku. Hitung punya hitung dari isnin. Mana dengan sinki dapur tersumbat. Stress mak nak.

Hujung minggu ni memang ditunggu-tunggu sebabnya cuti panjang. Dapatlah meluangkan masa kami empat beranak selama empat hari ini. Macam-macam perancangan sepanjang empat hari ini. Antaranya mahu kemas rumah. Sejauh manakah misi ini akan tercapai sama-sama kita nantikan.

Semalam roomate dah balik ke pangkuan. Dia balik semalam siapkan kerja sebab ahad nak cuti. Dia tapau murtabak. Sedap. Licin kita orang makan.

Semalam lepas balik kerja aku singgah Family Store beli lauk untuk masak-masak cuti ini. Menu apakah yang mahu dimasak? Kita tunggu...

Lampu-lampu yang sudah siap menunggu untuk dipasang. Kita orang nak pasang downlight dekat ruang tamu dengan dalam bilik tidur utama. Jadi tunggu selepas makeover rumah kita orang yang tidak seberapa ini. Bajet kecik jadi kenalah buat satu persatu. Tak boleh buat sekali harung. Ini pun sudah bersyukur. Itu sahaja entri ringkas untuk pagi ini. Nanti aku update lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,



Thursday, February 4, 2016

Outing With Kiddos

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Tajuk tak menahan. Sesekali fefeling omputih. Sekali lagi entri ini dikarang malam tadi. Gigih jugak melayan mata untuk mengarang entri ini. Anak-anak dah tidur lepas habis buat homework.

Ahad lepas, kami keluar bertiga. Johor hari kerja ahad tu, makanya encik suami kerjalah. Pagi tu Adriana kata cikgu suruh bawak tali skipping. Dah pulak. Semalam keluar masuk rumah tak nak pulak ingatkan.

Ikutkan memang malas nak keluar bila asben tak ada. Bila mengenangkan si Adriana, gigih juga bersiap. Suruhlah budak-budak siap jugak. Dalam jam 12 tengahari kita orang keluar ke Aeon lama. Sampai-sampai kami ke food court dulu. Memang tak makan kat rumah. Tanya anak-anak nak makan KFC ke? Geleng kepala. Nak makan mee sup.

Belilah mee sup di gerai yong taufu.

Budak ni memang lasak. Kuat sentap pun iye jugak.

Aku makan benda alah ni. Apa nama dia dah lupa. Lepas makan kita orang jenjalan. Pergi Mr. Diy beli barang Adriana. Ammar pau aku mainan.

Kemudian bawak dia orang main kat tempat game. Layankan aje.

Mamat ni beria nak main kereta. Suka hatilah nak. Mama bawak dan payungkan aje. Hehehe. Dari tempat game pergi ke tempat baju kanak-kanak. Sambar sehelai dua dan aku terus ke kaunter. Lagi lama aku kat situ memang tersangatlah bahaya. Settle membeli, kita orang pun balik. Sekian dan wassalam.

Salam pena,

Fyda Adim


Tuesday, February 2, 2016

Mood Yang Turun Naik

Assalamualaikum dan salam sejahtera. Bismillah...

Selamat malam semua. Sebenarnya ini adalah entri pertama untuk bulan Februari. Entri sebelumnya aku tulis lagi beberapa minit nak ke bulan baru, kemudian line internet kat ipad punya slow motion. Mengalahkan kura-kura. Itu yang sampai ke hari lain. Tak mengapalah. Janji ada cerita.

Sejak akhir-akhir ini entahlah mood ada masa naik, ada masa menurun. Lemau. Berapa lama dah tertangguh kerja yang sedang dalam proses. Adoi macam dah nak suam-suam kuku aje. Janganlah kerja sekerat jalan.

Blog pun aku dah anak tirikan. Hehehe. Menyampah nak tengok blog sendiri. Adakah blog ini akan terkubur? Malam ini paksa mata untuk menulis. Walhal mata dah kecik besar aje. Tak menulis seolah-olah hidupku tidak sempurna. Hah, poyonya.

Sebenarnya baru lepas makan. Iron baju kerja, itu yang rehat kejap. Bagi makanan turun. Malam ini teringin nak makan spageti, itu yang gigih memasak. Kalau tak memang aku tak masak pun. Letih. Balik pun dah pukul berapa, uruskan anak-anak lagi. Melayankan dia orang buat kerja sekolah lagi. Memang terkejar masa. Kena tidur awal, sebab pagi dah kena bangun. Jam 6.45 pagi dah kena keluar rumah. Lambat keluar, jalan sesak. Makanya...

Begitulah kesibukan dan kepadatan rutin harian aku bersama anak-anak. Pagi pun siapkan bekal anak-anak yang ringkas. Aku simpan segala stok roti, biskut dan sewaktu dengannya. Ringkasnya, ambil dan terus masuk beg. Tak ada mood nak berbento bagai pagi-pagi buta. Melayan bento ada aku tak pergi kerja. Jadi aku teramat bangga dengan para ibu yang dapat menyiapkan bento untuk anak-anaknya. Mak, mintak ampun. Memang di luar kemampuan maklah.

Konon tak nak letak gambar dalam entri ini. Tapi macam pelik pulak aku tulis entri tanpa bergambar. Sudahnya aku amik gambar dekat FB. Setiap malam beg anak-anak akan disusun di depan pintu untuk memudahkan urusan pagi berjalan dengan lancar. Hehehe...Bila sudah ada depan pintu, senanglah esoknya hanya pikul dan terus bawak masuk dalam kereta. Gitu kekdahnya...

Sekian sahaja celoteh aku malam ini yang merapu meraban. Mata dah makin mengecik, menguap pun dah lebih sepuluh kali. Ingat nak buat entri autopublished. Kirim salam ajelah. Katil, tilam dan bantal sudah memanggil-manggil. Seram!

Salam pena,




Monday, February 1, 2016

Aktiviti Kami Hari Sabtu

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat malam. Mood hibernasi dari menulis. Dah beberapa malam jugak aku tinggalkan. Tak ada mood. Mood nak membuat kerja rumah. Jadi minggu ni kita berehat-rehat aje dari menulis sementara idea nak datang.

Hari ni settle lipat kain baju yang bertimbun. Masalah rumahtangga yang agak meruncing. Ada tak jual mesin lipat kain baju? Huhuhu

Semalam tengahari lepas makan kita orang keluar untuk hantar Adriana.

Masukkan minah keding ni taekwando. Cakap dengan nana, mama risau orang tolak nana jatuh. Lepas ni kena belikan dia vitamin untuk dia kuat makan.

Sementara tunggu nana habis jam 4 kami bertiga berliburan. Kita orang ke kedai ikan mula-mulanya. Sebab nak mula balik aktiviti memelihara ikan. Dua kedai jugak pergi sudahnya beli di kedai yang pertama.

Kemudian ke kedai lampu. Kali ni tak ada survey lagi sebab dah habis survey haritu. Letih keje nak survey. Beli kat kedai lampu yang kita orang beli masa nak masuk rumah dulu. Beli downlight, kipas dan chandlier. Belum pasang lagi tunggu hujung minggu ni orang datang pasang.

Inilah akuarium yang sudah kembali berfungsi. Diserikan dengan beberapa ekor ikan yang berenang-renang. Salah satu tempat terapi stress. Hihihi...Itu sahaja kisah semalam. Sekian dan wassalam.

Salam oena,
Fyda Adim


Thursday, January 28, 2016

Hey, Kau! Di Ilham Karangkraf

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Khamis sudah tiba. Esok jumaat, lusa sabtu. Motif kira hari? Memang itu sudah menjadi tabiat menunggu ke hari sabtu. Aduh!! Yelah, waktu sekolah memang terkejar-kejar kan. Baik pagi mahupun sebelah malam. Pagi ceritanya lain, malam pula lain.

Baiklah lupakan kekalutan yang melanda, aku mahu kongsikan karya aku yang bertajuk Hey, Kau! sudah ada sampai Bab 6. Kisah Azalea Husna yang terjerat dengan seseorang. Marilah baca kisahnya wanita itu di portal Ilham Karangkraf.

Mohon maaf andai ada kekurangan dalam karya saya itu. Tetiba pulak bahasakan diri saya. Hehehe. Aku hanya penulis biasa yang menulis berdasarkan apa yang terlintas di fikiran. Dengan semangat daripada seseorang yang selalu memberi dorongan, aku gigihkan juga untuk menulis cerita ini hingga ke penghujung. Ditolak itu belakang kira. Janji siapkan dulu kan. Semoga dipermudahkan segala urusanku.

Sedutan Bab 1 Hey, Kau!

“Lea sayang, boleh tak kalau nak pinjam duit?” kata-katanya hinggap di gegendang telingaku. Bila bab duit rasa mahu menanah aje telinga aku. Dia ingat aku ni Bank Negara ke? Dia ingat aku ni cap duit agaknya? Suka-suka hati aje jadikan aku banker dia kan.
Air minuman yang aku sedut hilang terus manisnya sebaik aku mendengar butir bicara yang terpacul keluar dari bibirnya.
“Duit?” Soal aku menjengkilkan mata sambil memandang sepasang mata coklatnya.
“Handphone rosak, nanti susahlah nak call Lea.” Sambungnya lagi.
“Selama ni Lea yang banyak call kut.” Protesku tidak puas hati. Dia terkedu.
Ah, selama handphone tak rosak pun bukan selalu pun dia call aku. Boleh dikira dengan jarilah. Aku yang kerap telefon dia.
            “Duit yang dulu pun belum bayar lagi? Ini nak pinjam lagi? Ingat Lea ni banyak duit ke?” Spontan. Lantas, keluhan aku lepaskan.
            “Tolonglah...kali ni aje. Nanti bila ada duit...”
            “Baru nak bayar?” Belum sempat dia menghabiskan kata-katanya aku terlebih dahulu mencelah.
“Nanti bila ada duit, baru bayar? Hari tu pun janji macam ni jugak tapi tak nampak pun bayang-bayang duit Lea. Ini nak berjanji lagi dengan Lea? Apa ni?” tempelakku.

Memang menyirap. Tempoh hari beria menabur janji-janji manis, dalam tempoh tiga bulan mahu dibayar hutangnya. Sekarang dah upgrade setengah tahun. Janji tinggal janji.

Semoga terhibur dengan karyaku. Komen yang membina amat dialu-alukan.

Salam pena,



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Angel Wing Heart