Wednesday, November 7, 2018

Bila Hari Sabtu

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Sibuk sangat. Aku sibuk dengan promosi buku. Sibuk dengan manuskrip. Sibuk dengan tugas hakiki. Sibuk dengan tugasan di rumah. Jadi aku terpaksa kurangkan menulis di sini. Sudah kehabisan aksara bila sedang pulun menyiapkan manuskrip. Hahaha. Tapi belum terfikir nak berhenti menulis di sini. Blog ini kiranya macam diari. Itu pun kadang tak sempat aku nak coretkan semua di sini. Jalan paling mudah aku tulis di Instagram.

Masalah kekeliruan medium menulis. Jadilah. Itulah sebabnya caption kat insta tu kadang panjang lebar. Aku kongsikan cerita sabtu lepas. Sabtu lepas pun kira seharian tak rehat. Dari pagi sampailah ke malam.

Pagi jogging.

Selesai berjogging.

Kemudian jumpa orang yang nak sewa barang candy buffet.

Balik siap-siap untuk ke kenduri kahwin.

Sebelum balik sempat bergambar dengan pengantin. Pengantin perempuan tu sebenarnya anak asuhan mak mentua.

Dari orang kawin kita orang balik kampung ziarah Pak Andak yang akan menunaikan umrah.

Gambar orang yang diziarah tak ada. Yang ada gambar kami. Hehehe.

Dari kampung ke MITC sebab nak jumpa kawan untuk ambil stok buku ni. Cerpen aku bertajuk Korban Kasih ada di dalamnya.

Selesai ambil buku bergegas ke hospital pula ziarah maklong iaitu kakak mak. Dalam gambar ni mak aku.

Inilah suasana masa petang sabtu tu. Sepupu-sepapat semuanya. Walau kami tak ramai, tapi kami tetap ada. Semoga dipermudahkan urusan maklong aku. Mohon kawan-kawan doakan buat Patimah Arippin ya. Terima kasih.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, October 30, 2018

Hiking Di Bukit Gasing

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Entri ini sudah agak lama tertangguh. Nak menulis sesuatu entri pun nak kena tunggu moodnya sampai. Gambar sudah lama aku upload tetapi itulah nak menulis entri ini asyiklah tertangguh. Dari sehari ke sehari sudahnya terbiar.

Baiklah, aku kongsikan kisah aku hiking di Bukit Gasing masa cuti Hari Malaysia. Aku sudah tentu empat beranak. Ada dua orang kawan aku yang geng lari ikut sekali tetapi suami-suaminya tak ikut. Sepatutnya nak ke Bukit Broga tapi hari tu tutup. Jadi sudah alang-alang sampai carilah bukit lain untuk didaki. Gigihlah mereka. Aku ni mengikut saja sebab hiking ni bukan jiwa aku pun.

Pagi-pagi buta sudah keluar rumah.

Mereka parking kereta di sebelah sana.

Anak-anak aku.

Sudah ramai yang menunggu mahu mendaki.


Permulaannya dimulakan dengan bergambar.

Sudahlah kena panjat, aku memikul beg yang dalam dia ada macam-macam barang. Dah macam badang pun ada aku rasa.

Inilah geng lari aku.

Aku dan Nana.

Tengok muka aku yang tak semenggah. Penat wei.

Dalam penat sempat juga bergambar.

Kami lagi bergambar.

Suami aku adalah sebab memang dia ketuanya.

Kami memang sudah berjanji nak sedondon.

Akulah tu.

Ammar dan Emir.

Kita orang tak habis-habis dengan bergambar.

Tadi berdiri, ini duduk pula.

Style bergambar dalam hutan memang begini.

Aku memang yang ke belakang.

Bergambarlah dengan suami sendiri. Takkan nak bergambar dengan suami orang. Hahaha.

Semangat budak bertiga ni.

Mama dan anak-anak.

Sudah sampai di bawah.

Bergambarlah beramai-ramai. Lega bila sudah selamat tiba di bawah.

Sebelum pulang bergambar di pintu gerbangnya.

Aku suka gambar ni.

Seronok sangat dah nak balik. Akulah tu.

Gambar kami empat beranak semestinya.

Begitulah kisah aku berhiking bersama suami, anak-anak serta kawan-kawan. Entah bila lagi aku nak hiking aku pun tak tahu sebab bila suami buka aje cerita hiking aku elak. Boleh tak ajak aku buat aktiviti lain? Hahaha.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Monday, October 29, 2018

Meluangkan Masa Bersama Kengkawan

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Rindu nak menulis di sini. Bila rindu menghantui, gigihkan juga diri ini untuk menulis. Minggu lepas, sibuk sampai tidak ada masa pun nak meninjau di blog ini. Anak-anak sudah peperiksaan akhir tahun. Jadi sibuk dengan tuisyen setiap malam. Aku pulak sibuk dengan memasaknya. Memang terkejar-kejar.

Kat blog memang aku kurang nak menulis. Nampak aku aktif kat instagram aje. Tapi itulah, kepuasan menulis di sana dan di sini memang lain. Mesti teringat-ingat juga nak menulis di blog. Itu yang kadang caption insta aku panjang berjela. Sejenis lupa diri bila dah mula menaip. Hahaha.

Baiklah, nak cerita jumaat lepas waktu rehatnya panjang. Keluar makan dengan kawan pejabat yang tiga orang itu. Itu sajalah kawan pejabat yang kira rapat dengan aku. Oleh sebab salah seorang daripada kami sedang menunggu hari nak melahirkan anak, jadi dia ajak kita orang makan Pizza Hut. Mula-mula aku memang tak nak keluar, tapi bila mengenangkan yang ajak tu mak buyung aku pun bersetuju.

Nampak tak senyuman mak buyung? Bukan main lebar senyumannya bila dapat makan pizza.

Kami berempat. Mujurlah baru lepas gaji.

Paling muda yang tudung hitam. Aku dan sebelah tu sebaya.

Menu kami pesan tempoh hari.

Pizza yang menjadi pilihan. Entahlah apa namanya. Aku makan aje.

Ini selesai makan. Muka sorang-sorang gembira tak terkira.

Sekali lagi. Masa ini sedang menunggu aiskrim sampai. Lama juga kita orang menunggunya.

Sudahnya kita orang terus ke kaunter beritahu nak bayar dan cakap tak dapat aiskrim. Letih menunggu.

Aiskrim punya fasal masing-masing sanggup menunggu.

Puas hati bila dah dapat aiskrim. Yelah, dah bayarkan mesti sanggup menunggunya. Begitulah kisah jumaat aku dan kengkawan ofis. Sesekali bolehlah layan makan mewah begini. Melayankan mak buyung sementara dia belum bersalin.

Habis makan tadi dia pesan, “Aku cuti 3 bulan nanti korang pun tak payah kuar masa rehat.”

“Eh, ko yang pantang dah kenapa kita orang kena pantang sekali.”

“Kita orang keluar nanti buat video call kat ko.”

“Tak ada aku nak jawab.”

Kami pun menghitung hari bila dia nak bersalin. Aunty-aunty tak sabar.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Tuesday, October 23, 2018

Suamiku Encik Blogger

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Pembukaan Oktober begitu manis bila mana cerpen aku berjudul 'Suamiku Encik Blogger' tersiar dalam majalah Mingguan Wanita. Perkhabaran ini disampaikan oleh kawan sepejabat suami melalui whatsapp. Aku terima berita gembira ini pada 10 Oktober 2018 yang lalu. Sebaik sahaja membuka aplikasi whatsapp, aku terkedu.

Memang terkejut sangat-sangat. Berita gembira. Ini kiranya cerpen pertama yang tersiar di majalah. Dalam pada sedang bermalas-malasan untuk menulis, bila datang berita gembira sebegini mestilah gembira dan semangatnya lain macam.

Lukisan itu tersangatlah cantik. Aku suka.

Inilah cover majalah yang menyiarkan cerpen aku. Terima kasih pada editor majalah ini kerana sudi menyiarkan cerpen aku. Semoga aku dapat luaskan penulisan aku ini. Semoga aku dapat kekalkan momentum menulis ini.

Jangan malas-malas.