Wednesday, March 20, 2019

Datangnya Khabar Duka

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Entri ini sudah lama didraft. Cerita tahun lepas. Adalah aku titipkan sedikit di instagram. Tapi kepuasan menulis di sana tidak sama dengan menulis di blog ini. Memandangkan aku guna iPhone agak susah aku nak menggunakan apps blog di telefon. Agaknya aku ketinggalan atau entahlah. Itu yang agak terbantut sedikit aktiviti menulis blog. 

Kalau tak ada mood nak duduk depan komputer mungkin boleh gunakan telefon untuk menulis walaupun kepuasannya tidak sampai. Hahaha. Jadi marilah aku kongsikan sedikit kisah yang berlaku tahun lepas.

Kalau tak silap harinya isnin. Suami cuti sebab nak bawa anak-anak beli buku sekolah. Aku kerja tapi sekerat hari.

Beli buku di sekolah petang pula.

Petangnya kami ke Jabatan Pendaftaran untuk ambil kad pengenalan aku.

Semua gara-gara nak buat pasport aku kena tukar kad pengenalan.

Gambar curi. Suami aku punya kerja. Bukan suami orang. Hahaha.

Kemudian pos barang. Mujur sekarang ada drive-thru saja. Memudahkan dan cepat.

Kemudian ke Bee Loon untuk beli baju sekolah Nana.

Memandangkan dia jadi pengawas kebersihan tahun ini kenalah tukar baju sekolah.

Selesai membeli barang kami singgah makan di Kg. Jawa.

Penuh manusia kedai ini. Mujurlah kami dapat makanan kami.

Makanan untuk anak-anak.

Sate pun kami pesan. Campur-campur satenya. Sedap sangat.

Usai makanlah segala kegembiraan kami direntap. Sekelip mata kegembiraan itu lenyap sebaik sahaja suami menerima mesej menerusi aplikasi whatsapp. Mulanya ada kawannya telefon memberitahunya sesuatu dan dia seakan terkejut. Aku kat sebelah terpinga-pinga. Sebaik dia mematikan taliannya, terus dia baca whatsappnya.

Surat pertukaran rupanya dan namanya ada di situ. Masa itu aku berharap surat itu adalah surat pertukaran suami untuk bertukar ke Melaka. Saat itu, itulah yang aku harapkan. Tiada lain. Namun, apa yang aku harapkan tidak kesampaian.

Rupanya suami kena bertukar ke Johor Bahru. Lagi jauh rupanya. Kami singgah rumah mak. Aku meluru masuk bilik dan aku menangis.

Iya, aku menangis. Harapan aku yang setinggi gunung itu runtuh. Aku telefon seseorang masa itu. Entahlah. Aku sedih sangat masa itu sebab apa yang aku harapkan tidak kesampaian.

Bermulalah episod murung aku. 
Nantilah aku sambung.

Dari rumah mak kami ke MITC sebab nak beli barang lagi. Tapi waktu ini fikiran sudah menerawang. Dalam pada jiwa kacau, beratus juga aku habiskan duit suami aku. 

Cari buku latihan anak-anak.

Nana sedang memilih bukunya.

Suasana di dalam MITC.

Lego untuk Ammar. Memang kesukaannya.

Selesai beli barang kami ke sini.

Dapatlah baucer.

Sempat aku mengambil gambar orangnya.

Nampak gambar Kak Su. Terus aku ambil gambar. Jadilah walau tak jumpa orangnya.

Hasil membeli buku-buku.

Buku-buku sekolah.

Buku latihan anak-anak.

Alat tulis yang dibeli.

Novel ini hasil gunakan baucer yang dapat.

Sempat beli Saidina juga.

Baju-baju sekolah anak-anak.

Itulah kisahnya. Kisah yang tertangguh untuk aku titipkan di sini. Itu pun saat aku menaip kisah duka itu air mata berjuraian. Kecewa. Tahu tak apa rasanya bila kecewa? Itulah aku rasa saat itu.

Perjalanan hidup ini penuh dengan cabarannya. Ada suka. Ada duka. Walau macam mana pun suka dan duka kita, tetaplah bersyukur kerana diberi peluang untuk merasai sebuah kehidupan yang jauh lebih bermakna.







Wednesday, March 13, 2019

Majlis Tahlil Dan Yassin

Assalamualaikum.

Entri lama juga. Peristiwa ini seminggu selepas kepulangan obek ke alam sana. Kami sekeluarga mengadakan Majlis Tahlil dan Yassin secara kecil-kecilan. Memandangkan ketidakcukupan kakitangan, kami hanya memesan orang masak sahaja.

Aku pula dapatlah masak bihun goreng. Ringkas sahaja. Itu pun aku dah siap-siap masak kat rumah. Jadi aku angkutlah kuali ke sana. Sejenis tak boleh dan tak reti nak masak dekat rumah orang. Itu yang aku suka masak rumah sendiri dan waktu itu biar aku sorang saja di dapur. Suami aku sahaja yang boleh ada. Hahaha. Kalau orang lain aku boleh jadi nervous.

Kami-kami sahaja mana yang rapat.

Kaum hawa.

Anak buah aku yang petik gambar ini.


Inilah hasil air tanganku.

Orang dapur makanlah di dapur.


Usai bacaan yassin tetamu dijemput makan.

Merata-rata duduknya.

Aku dan bibik aku. Entah apa yang disembangkan.

Ini baru bergambar yang sebetulnya.

Melambai kepulangan para tetamu.

Itu sahaja catatan ringkas untuk ditatap gambar-gambarnya satu hari nanti. Bila baca dan melihat gambar-gambarnya akan terubat rindu.

Salam pena,
Fyda Adim


Penangan 11.11

Assalamualaikum.

Selamat tengah hari.

Entri ringkas tengah hari ini. Memandangkan entri ini tersimpan rapi dalam draf, aku gigihkan juga diri untuk menulis. Bukan apa, sebab ada gambar kawan aku yang turut terjebak membeli novel-novel sempena Jualan Gudang Online yang dibuat oleh Karangkraf Mall.

Sejak bulan Oktober sebenarnya aku terjebak membeli novel-novel secara online dengan Karangkraf. Mana tidaknya, jualan murah haruslah aku beli. Macam-macam buku yang aku beli bukan setakat novel sahaja.

Posternya.


Aku siap belikan untuk kawan-kawan. Bukan aku belikan untuk dia orang tapi tolong orderkan. Dia orang bagi tajuk dan aku pilihkan guna akaun aku. Tepat jam 12 malam aku sudah duduk depan komputer untuk memulakan sesi membeli.


Lori KTM sudah tiba.


Ini yang aku terima.

Novel-novel yang sudah dibuka plastiknya.

Antara kawan aku yang terjebak. Katanya nak baca masa cuti bersalin. Entah habis ke tidak buku-bukunya dibaca. Yelah, ada baby kan. Hehehe.

Ini pula untuk kawan-kawan yang bukan di pejabat. Aku hantar hingga ke pintu rumah. Seronok dapat beli buku banyak-banyak walau bukan sendiri yang punya. Perkara utama buka plastiknya, aku cium buku dulu.

Perangai sangatkan.

Salam pena,
Fyda Adim


Hijrah Itu Satu Permulaan

Assalamualaikum.

Selamat pagi.

Semoga perjalanan hari ini dan hari-hari akan mendatang dipermudahkan. Aku kini sedang sibuk mengemas barang-barang walaupun dalam erti kata lain baru susun-susun beg baju dan kotak-kotak yang aku ambil daripada kedai depan rumah.

Sebenarnya, tak tahu nak mula daripada mana sesi mengemas ini. Hati sendu kerana aku akan meninggalkan bumi Melaka dan berhijrah ke Johor Bahru. Perjalanan penghijrahan ini tidak pernah terlintas langsung dalam kepala.

Sedih menghantui sejak menerima tarikh kuatkuasa pertukaran aku. Sedihnya sebab mahu tinggalkan Melaka.

Nak tinggalkan mak ayah.
Nak tinggalkan keluarga.
Nak tinggalkan rumah.
Nak tinggalkan kawan-kawan rapat.

Permohonan aku dibuat sejak Januari. Tiga kali juga buat surat atas sebab-sebab tertentu. Syukur juga Allah permudahkan sebab aku tidak menunggu lama untuk berhijrah ke Johor Bahru dan tinggal bersama suami.

Kami akan kembali berempat walaupun sebenarnya harapan aku suami yang akan bertukar balik ke Melaka tetapi apa yang diharapkan olehku tidak menjadi kenyataan. Aku dan anak-anak yang akan bertukar ke sana. Berat hati sewaktu mahu membuat keputusan namun pengorbanan perlu dilakukan sekali lagi. Demi suami dan anak-anak.

Setiap apa yang telah direncanakan oleh Allah adalah yang terbaik untuk kita. Aku perlu kuat dan tabah untuk berhijrah ke tempat baharu walaupun diri ini sedang dihantui pelbagai rasa.

Ada suka.
Ada juga duka.

Beg baju dan beberapa kotak yang telah aku susun untuk diisikan barang-barang. Walaupun tidak semua barang yang aku nak bawa tapi pening juga bab-bab mengemas ini.

Semoga penghijrahan ini akan memberikan seribu satu kebaikan dan hikmah pada kami sekeluarga. Doakan aku dan anak-anak akan serasi di tempat orang. Semoga perjalanan penghijrahan ini akan memberi pengalaman baharu dan manis pada aku dan anak-anak.

Marilah cari hikmahnya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Thursday, March 7, 2019

Menanggung Kerja Part 2


Hari Pertama



Hari pertama aku sampai pejabat sahaja aku terus campak beg atas meja dan terus meluru ke bilik PA. Berdebar-debar. Sebaik aku melangkah ke dalam bilik PA, aku perhati atas meja. Berlambak surat-surat atas meja. Aku duduk sebentar. Pandang atas meja. Kemudian aku petik suis untuk hidupkan komputer. Dalam kepala memikirkan nak buat apa.

Sebaik komputer sudah terpasang, aku pandang lagi surat-surat di atas meja. Berkata-kata di dalam hati.

'Mana aku nak mula dulu?'

Aku lost dan blur. Aku dengan perangai sebegitu berpisah tiada. Semedang nak lost. Semedang nak blur. Perlahan-lahan aku belek surat-surat atas meja dan aku susun satu-persatu. Aku capai cop tarikh di atas tray sebab nak cop tarikh pada surat-surat yang diterima. Puaslah aku nak tukar tarikhnya tetapi aku tak reti nak buka cop itu. Datang kebodohannya. Teringat pula pada cerita P.Ramlee.

"Bapak saya bilang hari ini hari bodoh saya."

Aku bangun cari kawan aku di belakang. "Neelofa, tolong aku tukarkan tarikh dia. Dan-dan aku tak reti."

Kawan aku ambil cop di tangan aku dan menukarkannya. "Macam nilah." Dia tunjukkan padaku.

"Allah. Aku senang aje. Dan-dan aku jadi bodoh hari ini." Si Neelofa sudah tergelak-gelak. 

"Kau jangan. Sebulan kau nak duduk tempat PA tu. Mahu sebulan kau jadi bodoh."

"Alah, macam dialog cerita P.Ramlee tu. Bapak saya bilang hari ini hari bodoh saya." Aku ulang balik apa yang terlintas kat kepala aku tadi. Si Neelofa mengekek ketawa.

Selesai fasal cop, aku kembali ke meja. Dengan pantas aku mengecop tarikh terima pada surat-surat yang aku dah susun tadi. Aku dah rasa macam kerja kat Imigresen pun ada. Macam cop pasport pula. Macam kerja pejabat pos pun ada. Hahaha. Macam-macamlah yang diberangankan. Selesai semuanya aku terus sahaja masukkan surat-surat tersebut ke dalam bilik Pengarah. Cepat Pengarah minit cepatlah aku dapat edarkan.


Emel


Selain itu, aku perlu cek dan baca emel Pengarah juga. Alahai. Nervous datang lagi. Yelah, aku memang gemuruh betul kalau berurusan dengan orang pangkat-pangkat ini. Itu sebab aku tak jadi PA daripada dulu. Jenis tak suka nak ke depan, jenis berat mulut memang mendapatlah kau kalau kena kerja macam ini. Segala mak nenek password sudah kakak PA berikan pada aku sebelum dia bercuti.

Oh ya, bila tadi aku masuk hantar surat-surat waktu itu Pengarah ada dalam bilik. Aku bagi salam dan aku cakap. "Bos ini surat-surat yang nak minit."

Tuan Pengarah jawab aje salam aku. Aku pula tak tahu nak cakap apa itu saja yang aku cakap walhal dia tahu kut surat-surat masuk itu mestilah nak diminit. Apalah. Lantaklah janji aku bercakap. Bila Pengarah beri respon sebegitu tahap kerisauan aku yang ada di level 10 sudah turun ke leven 5. Separuhlah turunnya.

Berbalik kepada emel, aku buka dan baca. Mana yang penting aku perlu cetak dan tunjuk pada Pengarah. Aku tekan-tekan pada peti kandungan emel tetapi aku tak jumpa mana gambar untuk cetak. Datang lagi kebodohan aku.


Aku panggil Puan IT tolong ajar macam mana nak cetak surat daripada dalam emel. Wah. Datang tiba-tiba kau tak tahu. Walhal selalu boleh saja buat sendiri. Memang blur sungguh-sungguh waktu itu. Biasalah. Orang kalau gelabah boleh datang kebodohannya. Akulah tu; tak cakap orang lain.

Berlalulah sebulan aku menanggung kerja di tempat PA. Satu pengalaman sebab di luar bidang kerja aku. Memang agak terkial-kial sebenarnya. Macam-macam perasaan yang aku lalui waktu itu. Mujurlah keadaan terkawal juga walaupun sesekali terbabas bila datangnya kerja sekali harung. Itu memang agak huru-hara sedikit. Hari pertama balik jari-jemari penuh dengan dakwat. Mujurlah tak bercop-cop muka aku dengan dakwat.

Punyalah teruk.

Manakan tidak. Waktu itu nak buka cop pun tak reti. Mau tidak terpegang segala dakwat yang ada. Akhirnya, berakhir juga keazaban itu sebab bulan Mac kawan aku pula ambil alih. Aku mahu selesaikan kerja-kerja aku pula sebelum aku berangkat.

Berangkat?

Nanti akan aku ceritakan di sini di lain entri ya. Jiwa sedang kacau dilanda gelora. Mohon doakan agar dipermudahkan urusanku.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Friday, March 1, 2019

Badan Penat Otak Letih

Assalamualaikum.

Selamat pagi dan salam Jumaat.

Hasil carian imej untuk kekuatan diri quote

Entri pertama untuk bulan baharu. Bulan Mac sudah membuka tirainya. Selamat tinggal Februari. Dua bulan ini hati bagaikan tidak keruan menunggu sesuatu sebenarnya. Berdebar-debar. Itu yang membuatkan diri resah, resah dan resah. Perkara itu seakan mengganggu perjalanan rutin harian aku. Aku sampaikan tidak ada mood mahu berbuat apa-apa.

Novel 'Kan Ku Kejar Cintamu' dah sebulan aku angkut ke sana ke sini tapi bacanya tidak. Minggu ini baru membelek sedikit helaiannya dan ada peningkatan bila sudah sampai bab 15. Bulan kedua sahaja sudah menunjukkan kegagalan untuk mencapai target membaca sebulan dua buah buku.

Rutin harian pun sudah cukup memenatkan ditambah lagi aku sedang menanggung kerja Pembantu Setiausaha. Terasa badan mahu terbelah dua. Kerja hakiki aku juga sudah cukup membebankan. Ini ditambah dengan menanggung kerja di tempat yang memang kerjanya tidak putus-putus. Surat masuk, faks, emel. Alahai.

Tak terjangkau dek akal nak melakukannya tapi alhamdulillah setakat ini aku mampu melaksanakan kerja-kerja di tempat PA itu walaupun ada masa kerja hakiki aku tidak berusik. Hahaha. Ada masa letih menengokkannya tapi itulah kudratnya tidak setanding dengan apa yang diberi,

Ini bukan satu rungutan.

Sekadar sebuah luahan daripada seorang pekerja. Balik kerja pula nak menguruskan anak-anak. Mengaji, buat kerja sekolah, tuisyen, nak memasak, nak bagi anak-anak makan. Kerja yang tak pernah habis. Begitulah pula perjalanan hidup sebagai suami isteri jarak jauh.

Itulah bila balik, memang sudah tidak terdaya. Terasa kepala macam semua benda nak fikir. Sampaikan satu tahap malas nak fikir.

Jadinya, sejak sebulan ini memang aku tidur awal. Awal tak awal pun dalam jam 11.00 malam juga. Nak siapkan segala macam barulah boleh melelapkan mata.

Semoga pembukaan Mac ini akan mendapat khabar gembira tentang hal yang aku tunggu-tunggukan. Berdebar pun satu hal juga. Entahlah. Macam-macam yang aku fikirkan.

Bolehkah?
Sesuaikah?
Seronokkah?

Segala persoalan sedang bermain-main dalam minda. Itu belum cerita lagi awal-awal hari itu aku dan anak-anak berjemaah membuang air mata.

Entah macam manalah keadaan kami nanti. Semoga semuanya baik-baik sahaja. Sampai sini dulu. Ada masa (mesti ada masa) aku akan menulis lagi. Rindu nak menulis tapi apakan daya bila ada perkara yang mengganggu diri.

Mohon doakan dipermudahkan urusan aku ya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim