Saturday, January 11, 2020

Dari Melaka Ke Batu Pahat Ke JB

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat malam. Baru berkesempatan untuk menulis di sini. Maklumlah aku banyak sangat tempat yang nak ditulisnya sampai kehabisan ayat. Hahaha. Memandangkan entri ini sudah didraf dan mahu juga disimpan sebagai kenangan.

Kisah tahun lepas semasa awal-awal cuti sekolah bermula. Kami empat beranak balik Melaka. Kemudian bila nak balik JB, Nana tinggal di Melaka dan duduklah dia bersama nenek. Ammar kita orang bawa balik JB sebab masa tu tangan dia alahan.

Jadi tak sampai hatilah nak tinggal dia. Lagi pun nak bawa dia ke klinik. Boleh kita orang pantau. Takkan masa tak sihat nak tinggal dia. Nanti aku jadi susah hati.

Jadi inilah kejadian sebelum kami bertolak balik JB. Ayah aku ajak kita orang bersarapan dulu. Waktu hari ahad kita orang ambil cuti tapi sebab nak ke kenduri kahwin di Batu Pahat itulah yang bertolak awal dari Melaka.

Inilah keluargaku.

Ini fon samar namanya.

Kami dua beradik sahaja. Adik lebih gagah dari kakaknya. Hahaha.

Swafotolah kita.

Adik ipar jadi photoG.

Sebelum berpisah kenalah bergambar dulu.

Singgah Batu Pahat. Lepas ke kenduri kahwin kami singgah di kuarters Kastam sebab aku nak bagi barang pada seseorang.

Inilah tempat tinggal suamiku tiga tahun lepas.

Kemudian singgh beli pau.

Dah sampai JB, kami singgah makan dulu di Gelang Patah.

Kami makan malam di Teh O Ais 50 sen. Ada boat noodle.

Dia keboringan sebab keseorangan. Kawan bergaduh tak ada.

Ini entah apa namanya. Dah kelupaan tapi sedap.

Semua dirasanya.

Inilah yang kami order masa itu. Memang sedap. Recommended sangat. Betul ka ejaannya. Faham-faham sudahlah ya.

Nanti akan diulang lagi sebab Nana belum rasa. Bila tak balik Melaka bolehlah kita buat sesi terjahan. Itu sahaja entri untuk malam. Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim





Monday, January 6, 2020

Selamat Datang 2020!

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat Tahun Baharu.

Sudah enam hari kita memasuki tahun baharu tapi aku baru berkesempatan untuk menulis di blog ini.  Hujung tahun sibuk balik ke Melaka ditambah dengan komputer yang tidak boleh digunakan. Kemudian sibuk dengan urusan anak-anak yang nak mula bersekolah.

Tahun baharu pula, kali ini buat pertama kalinya duduk di bumi Johor ini kami mula bersekolah dan bekerja. Itulah tahun-tahun lepas aku gelakkan suami aku kena kerja. Tahun ini aku merasalah pula. Tuhan bayar cash. Kata orang lagi. Hahaha. Gelakkan diri sendiri.

Hari keempat januari aku diduga sakit. Bangun awal pagi tiba-tiba tekak aku terasa perit. Ya Allah. Memang sakit sangat. Nak telan air liur pun sakitnya ya ampun. Seharian mood hilang bertebaran. Aku kalau jenis sakit memang suka melepek aje. Dah satu kerja, seharian aku asyik cuba menelan air liur.

Ya. Tak boleh nak makan. Suami masakkan bubur. Aku makan beberapa suap walaupun sekadar bubir tetap tak sedap lalu di tekak. Itulah bila nikmat makan ditarik. Memang tak lalu nak makan. Ko lapar dan nak makan tapi ko tak boleh nak makan.

Begitulah tahap keseksaannya. Azab. Ahadnya, aku bekerja. Memaksa diri untuk kerja juga sebab mengenangkan nak guna cuti untuk cuti Tahun Baru Cina tapi aku halfday saja sebab menjelang tengah hari badan rasa seram sejuk. Tekak makin sakit. Aku memang tak boleh buat satu kerja pun sebab badan rasa sangat tak selesa. Nak bercakap dengan orang pun aku tak lalu.

Dan hari ini aku tewas. Aku terpaksa emergency leave untuk memastikan yang badan aku ini betul-betul sihat. Lepas sahaja rakyat jelata keluar kerja dan ke sekolah, aku pun hentam tidur. Setengah hari aku tidur. Mungkin badan bagi signal untuk aku berehat.

Maka memang tiadalah dua hari ini aku di mana-mana media sosial. Kalau nampak aku sudah menulis itu bermakna aku sudah kembali normal lah tu.

Anak-anak yang semakin membesar. Tahun ini kakak darjah 6, adik pula darjah 3. Tahun ini masih diteruskan di bumi Johor ini. Pejam celik sudah genap 9 bulan kita datang ke sini. Tanpa disangka-sangka.

Tak apa, tetap berdoa. Kita akan kembali ke Melaka. Dah tua-tua ni nak duduk dekat dengan mak ayah. Mereka sudah berumur jadi faktor kesihatan selalu tidak mengizinkan. Orang kata, selagi ada biarlah mahu habiskan masa dengan dia orang.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Friday, December 13, 2019

Berbowling Bersama Warga JKM Melaka

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat pagi. Salam jumaat. Kembali bersiaran di laman blog ini setelah berapa lama tidak menitipkan sesuatu di sini. Rindu, rindu dan rindu. Biasalah bila ada ruang lain yang boleh aku tulis makanya ruang ini agak ketinggalan.

Baiklah nak cerita tempoh hari masa balik ke Melaka selama tiga hari. Masa mula cuti sekolah. Kawan-kawan di JKM ajak main bowling tengah hari jumaat. Mereka kan kerja. Rehatnya panjang. Jadi masa itu pun aku tak ada aktiviti, aku pun setujulah untuk turut serta. Dapatlah menghilangkan rindu walau untuk dua jam.

Marilah tengok gambar-gambar kami yang sempat dirakam pada hari itu. Bolehlah nanti buat kenangan di masa akan datang.

Aku sudah tukar kasut.

Permainan sudah dimulakan. Ada beberapa grup.

Inilah semuanya pada hari itu.

Ini grup yang lain.

Bukan main riuhnya kami masa itu.

Kami bertiga satu grup.

Kalau bertiga memang kerjanya asyik bergambar.

Inilah para wanita Bahagian Khidmat Pengurusan JKMN Melaka. Aku pernah menjadi sebahagian daripada mereka. Rindu oi.

Terimalah hakikat kini sudah tiada. Mujurlah mereka masih sudi mengajak aku.

Kami berdua ex JKM. Aku sudah ke Jabatan Pembangunan Kemahiran. Dia sudah ke Jabatan Akauntan.

Satu kali berswafoto.

Geng bibir yang tak cukup korum. Inilah geng yang rapat suatu ketika dulu di JKM. Geng makan, geng lipstik, geng potluck, geng karok dan macam-macamlah.

Sekali lagi bergambar.

Dan akhir sekali, aku hantar mereka pulang ke ofis. Singgah makan cendol di kafe bawah bangunan Kota Cemerlang. Tempat inilah yang selalu kami makan pagi atau tengah hari kalau tak keluar mengukur jalan.

Itu sahaja coretan untuk hari itu. Hampir sebulan ceritanya tapi barulah sempat menulisnya di sini. Semoga ukhwah ini tetap terjalin.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Saturday, December 7, 2019

Berhujung Minggu di Bumi JB

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Hai semua.

Minggu ini kami empat beranak bergentayangan di bumi JB. Tidak balik ke Melaka. InsyaAllah dalam 11 hari lagi kami akan pulang. Menghitung detik. Menghitung hari. Kalau dikira memang mereput menunggu.

Biasalah. Benda kalau ditunggu memang lambat. Baiklah, jangan kira. Mak pesan, "Along jangan kira nanti lagi lambat."

Masalahnya, tangan gatal juga nak membelek kalendar. Macamkan sudah tak ada aktiviti lain selain membelek kalendar. Walau sibuk macam mana pun kalendar tetap dicari. Begitulah aku sejak duduk di perantauan ini.

Hari khamis malam jumaat, lepas Isyak kami keluar. Maklumlah jumaat cuti. Jadi malamnya memang tak duduk rumahlah. Suami ajak ke Sogo. Sebenarnya nak ke tempat lain tapi sudahnya ke tempat lain.

Aku berposing dengan pokok krismas.

Budak-budak berdua ini pun nak jugak.

Gambar aku lagi.

Macam biasalah, tempat ini mesti nak masuk kalau ke shopping mall tapi aku sedang menahan diri daripada membeli buku. Harap bertahan.

Ini pula cerita jumaat. Sebelah pagi suami ada hal dengan kawan-kawannya. Jadi aku dan anak-anak melepak di rumah saja. Maka terhasil nasi lemak sebab aku mengidam bila mak beritahu dia masak nasi lemak khamis hari itu.

Sebelah petang kami ke AEON Tebrau pula. Begitulah kalau tak balik ke Melaka. Mengukur jalan aje kami empat beranak.

Masuk lagi kedai buku. Alhamdulillah masih berjaya mengawal nafsu. Oh ya, novel Hingga Nafas Yang Terakhir itu adalah novel kawan aku.

Sebelum balik kita orang singgah makan di kedai mamak. Macam biasalah. Lagi pun nasi lemak yang aku masak sudah habis.

Dan hari sabtu, kami tidak ke mana. Aku memang malas nak keluar. Sesekali mahu bersantai di rumah. Susun-susun baju, susun-susun buku. Lepas masak aku melepak membaca buku. Buku travelog ke bumi India. Menarik tau. Menu hari ini adalah kari ayam, sambal ikan bilis dan telur dadar. Begitulah hinggu minggu di bumi JB.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


Saturday, November 30, 2019

Menonton Ejen Ali di Paradigm Mall

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat malam.

Percubaan untuk update blog laju-laju sementara rajin yang menyinggah dalam diri. Bila rajin pergi apa pun tak boleh jadi. Makanya akan bermalas-malasanlah selagi rajin tidak kunjung tiba. Begitulah putaran kehidupan rajin dan malas.

Khamis lepas, 28 November 2019 hari pertama tayangan Ejen Ali. Memandangkan Ammar yang kesunyian sebab kakak belum balik JB lagi - masih bercuti di Melaka. Ammar sebab tak bercuti di Melaka, dia kena alergik kat tangan. Jadi tak nak tinggalkan dia sana. Nanti susahkan orang. Itulah yang dia sorang saja yang ikut balik.

Sebab kasihankan dia, aku dan suami buat keputusan untuk bawa dia pergi menonton wayang. Ammar nak menonton Ejen Ali. Jadi emak dan apak pun melayankan anak bujang sorang itu.

Gaya apak dan anak bila bergambar memang macam-macam.

 Omak dan anak pula.

Ammar bergambar secara solo.

Menonton Ejen Ali di Paradigm Mall. Bukan main berposak kita orang cari pintu masuk. Pusing sana pusing sini. Tiket wayang jam 9.30 malam. Kita orang makan dulu. Makan kat Chicken Rice Shop. Minggu ini repeat lagi.

Papa dan Ammar.

Habis menonton dalam jam 11.30 malam kalau tidak silap. Lepas tengok wayang aje kami terus balik rumah. Mata pun dah mengantuk.

Esoknya jumaat, sebelah petang kami ke Toppen. Shopping mall yang baharu. Lokasinya di Tebrau bersebelahan dengan IKEA.

 Singgah Family Mart yang ada di dalam Toppen beli aiskrim.

 Kemudian jalan-jalan cuci mata di marketnya.

 Masa ini sudah berada di tingkat 3 bahagian food court.

Makan malam kami di Old Town White Coffee.

Mama dan Ammar.

Pilihan menu mama malam itu. Sebelum itu, aku sudah bedal roti bakarnya. Aku memang minat dengan roti bakar Old Town.

Begitulah dua hari kami bertiga yang diisi dengan dengan pelbagai aktiviti. Tidak sabar menunggu Kakak Nana balik. Sudah rindu padanya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim