Pages

Wednesday, May 30, 2018

Kisah Ramadhan: 10 Ramadhan

Assalamualaikum.

Entri kedua untuk hari ini. Mujurlah kerajinan masih ada untuk bercerita di sini. Sesekali aku menulis juga di laman muka buku. Itu kalau kisah pendek aje yang aku titipkan di sana. Aku masih suka menulis di blog. Tulis di sini boleh tulis panjang-panjang. Biasanya mukadimah aku aje sudah panjng berjela.

Berbalik kepada tajuk entri, 10 Ramadhan itu aku sudah berperang dengan selsema dan ubat selsema yang mengantuk itu. Memang tersangatlah mengantuknya. Berbalam-balam aku jadinya. Tengok muka laki pun dah nampak dua tiga muka. Hahaha.

Balik membeli-belah tu, lepas berkemas aku mengensot masuk bilik bacaan. Aku membongkang kat situ. Laki dok kejut pun memang aku tak boleh bukak mata. Betapa hazabnya makan ubat selsema. Kemudian dalam jam tiga aku bangun juga nak solat zohor dan nak terus masak. Aku cadang nak masak awal sebab nak suruh tuan kastam tu hantar mee kari kat rumah mak.

Inilah kejadiannya kuah untuk mee kari. Mee kari mengantuk nama diberi.

Sempat buat sagu gula melaka.

Ini yang aku dah isikan untuk dihantarkan kat rumah mak.

Ini pula hidangan untuk kita orang. Lepas solat aku boleh bantai tidur lagi tau. Tak tahulah aku dah rasa cam penagih dok lalok masa tu.

Inilah mee kari aku. Aku memang sejenis perangai makan mesti kuah sikit aje. Sama juga makan nasi. Aku tak suka kuah yang beladong. Memang aku tak berapa nak selera. Perangai ko macam-macam sungguh. Dasar. Hahaha.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


2 comments:

SalbiahM said...

sakit pun masih boleh memasak. respect! kalau saya nak tido jela

Mar Mansor said...

sedapnya.lama dah tak makan mi kari.
JanjiKita