Monday, May 6, 2019

Sebulan Sudah Di JB

Assalamualaikum.

Hai.

Pejam celik sudah sebulan aku dan anak-anak di Johor Bahru. Kami masih lagi dalam proses menyesuaikan diri dengan keadaan di sini. Betul kata peribahasa, 'Hujan emas di negeri orang, orang batu di negeri sendiri.' Aku ini memang jenis orang yang kalau merantau memang akan homesick. Dari dulu lagi. Dari zaman belajar memang macam itu. Dulu belajar kat Perak tiap minggu aku balik Melaka. Kerja kat Putrajaya pun aku balik tiap minggu. 

Ini mujurlah aku ada suami dan anak-anak. Kalau aku sorang memang tak tahu nak cakap. Ada hari-hari berendam air mata. Maklumlah dah biasa keluarga depan mata. Keluarga dekat. Bila berjauhan akan terasa lainnya.

Inilah rupa kereta aku masa nak bertolak ke JB.

Mak whatsapp masa aku beritahu nak bertolak.

"Selamat jalan along."

Aku balas, "Bye mak. Nanti along balik. Mak doakan along tau."

Aku dah bergenang-genang air mata masa balas mesej mak aku. Dulu masa aku belajar kat Ipoh, ada satu tempoh aku lama tak dapat balik Melaka sebab petang jumaat ada kelas. Sampai aku jatuh demam. Aku suruh mak aku datang Ipoh. Elok kejadiannya bila mak aku datang sana.

Sampai JB, malam itu kita orang pergi beli barang dapur.

Hari pertama aku masak di rumah sewa. Nasi lemak dan kawan-kawannya.

Petang itu, kami keluar ke IKEA.

Dapatlah aku makan meatball.

Inilah suasana IKEA Tebrau.

Suami aku belanja makan meatball sebab dia tengok aku dok kemurungan saja di tempat baharu.

"Kenapa mama asyik nangis?"

"Mama homesick."

Betapa kecilnya dunia ini bila Adriana terserempak dengan kawan sekolahnya dari Melaka di IKEA. Ini pun aku boleh jadi sebak.

Hari pertama anak-anak mula bersekolah. Pagi itu aku buatkan sarapan sebab aku masih lagi bercuti. Dua hari aku uruskan anak-anak sebelum aku pula mulakan kerja.

Adriana dan Ammar. Sedih juga ini sebab dia orang sudah berpisah waktu sekolah. Sudah tidak sama sesi persekolahan mereka. Banyak benda baharu yang kena kami tempoh.

"Ma, tahun ini macam-macam yang jadi. Nana baru jadi pengawas kita dah kena pindah. Sekolah agama Nana dapat jadi penolong ketua kelas, Nana dapat masuk sukan kat sekolah pagi."

"Tak apalah Na. Tak ada rezeki. Rezeki Nana sampai situ saja. Kadang-kadang kita kena lepaskan benda yang kita suka."

Dalam hati mama serasa mahu menangis.
Allah.
Hati ini seringkali sahaja mahu merintih.

Hari pertama aku melapor diri di tempat baharu.

Suasana tempat baharu.

Ammar dengan baju baharunya.

Waktu ini kami ke AEON Tebrau.

Aku dan anak-anak.

Sendiri. Gambar ini suami yang tolong ambil.

Gaya aku dan Ammar.

Berposing dengan suami.

Waktu ini aku beriadah di Laman Tasik Pandan.

Anak-anak seronok.

Begitulah serba-sedikit cerita aku dan anak-anak sewaktu mula sampai di Johor Bahru. Anak-anak sudah mula mendapat kawan baharu. Aku pun alhamdulillah sudah ada kawan baharu. Semoga kami dapat mengumpul kenangan manis di tempat orang walaupun masih mengenang tempat sendiri.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim.

2 comments:

Nikiysha said...

salam alaik. moga terus berjaya di tempat baru

adianiez AIDA said...

JB is ohsem!
teroka lah ye.