Pages

Thursday, May 18, 2017

Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2017

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Tahun ini aku berpeluang ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur lagi. Masuk tahun ini bermakna sudah tahun keempat aku menjejakkan kaki ke pesta buku itu. Empat tahun berturut-turut. Tiga kali di PWTC dan sekali di Maeps Serdang. Tahun lepas sahaja tempatnya ditukarkan dari PWTC ke Maeps Serdang.

PBAKL sudah pun melabuhkan tirainya pada 7 Mei yang lalu. Aku ke sana pada hari ketiga PBAKL sedang berlangsung. Hari ahad, bersamaan 30 April. Perasaan teruja menghantui diri selagi kaki belum menjejakkan kaki ke sana. Dua hari hanya melihat status kawan-kawan di FB, Insta membuatkan hati tidak keruan.

Oleh sebab hati tidak keruan, gigihlah aku menyenaraikan senarai buku yang mahu dibeli. Rupanya cara itu tidak mendatangkan kebaikan pada aku sendiri. Sebab aku jadi stres bila buku yang ada dalam senarai tidak dijumpai. Boleh rasakan tak perasaan itu?Hehehe.

Memang sampai tahap begitu. Tahun-tahun sudah memang tak pernah pun aku senaraikan buku-buku yang nak dicari dan dibeli. Sudahnya ada buku dalam senarai tidak dibeli sebab tidak dijumpai. Nasiblah buku yang kawan kirim aku jumpa.

Wajah ceria aku yang mahu menyambut hari raya di PWTC. Over sangat.

Perjalanan menuju ke destinasi.

Kami tinggalkan kereta di TBS.

Adriana dan Nayli yang sudah bersedia mahu naik tren.

Kebetulan kasut Nayli sama. Memang dah rupa adik-beradik jadinya. Nayli tu anak buah aku. Dia memang selalu jugak mengikut aku. Dan ada orang ingat aku anak tiga.

Kali ini mak dan apak pula nak enterframe.

Asben beratur beli tiket.

Nayli tu pertama kali nak naik tren.

Kakak dan adik.

Nampak tak aku dan Nayli. Asben yang amik gambar ni.

Swafoto papa dan anak-anak.

Setibanya kami di PWTC. Duduk kejap sebab penat berjalan. Asben nak settle hal dekat telefonnya.

Mama bergambarlah dengan anak-anak dara dulu.

Ke dewan Karangkraf.

Budak-budak ni singgah reruai mana entah beli buku.

Bayar sendiri. Adriana tu kumpul duit dari bulan januari semata-mata untuk PBAKL aje. Aku suruh kumpul duit kalau nak beli buku banyak-banyak kat pesta buku.

Bersama Maskot Kedai Blink Ain Maisarah.

Nayli dengan hasil membelinya.

Ada lagi cik kak tu membeli. Memang bagi ruang juga pada dia untuk mencari buku-buku kegemarannya.

Dek kerana kepenatan, rehat dulu sambil makan ais krim.

Swafoto lagi mama dan anak-anak dara. Happy sangat tengok si Nayli.

Sebelum pulang suruh anak-anak dara ini bergambar di pintu masuk.

Dalam tren menuju ke TBS.

Singgah makan di Kajang.

Kat kedai masa makan, ayah dan umi si Nayli siap video call. Rindulah tu kat anaknya.

Suka tengok bila mereka begini. Semoga keakraban ni sampai bila-bila. Tapi bab kalau bergaduh memang tak menang tangan nak leraikan.

Tiba Seremban, jammed. Ada kemalangan.

Berplastik-plastik.

Ini buku-buku yang aku beli.

Ini Adriana punya. Hasil dia menyimpan duit dari bulan Januari hari tu.

Ini pula buku Ammar.

Begitulah kenangan manis ketika aku ke PBAKL. Semoga ada di lain kesempatan untuk ke sana lagi. Selalunya memang tak puas saja perginya. Mesti ada saja kes terkilan. Ada nak jumpa dengan sorang novelis ni tapi waktu aku ke sana, dia pula tiada. Tapi aku beli dah novelnya. Itu sahaja. InsyaAllah, panjang umur tahun depan sampailah lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: