Tuesday, April 18, 2017

Program Merentas Desa

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Selamat petang semua. Baru berkesempatan untuk menulis di sini. Sekarang, tak boleh nak tulis blog ini hari-hari. Sibuk dengan rutin hakiki. Maklumlah ibu tinggal. Urus anak-anak pagi petang siang malam.

Bila datang gian menulis dan rindu nak menulis di sini, aku gigihlah taip guna handphone. Tapi feelnya tak sama dengan taip guna komputer. Kalau terpaksa aku buat jugak. Asalkan lepaskan gian.

Entri ini cerita lama. Cerita sebulan lepas. Biasalah cerita yang berlapuk tapi tetap nak cerita jugak. Sekadar untuk kenangan sendiri. Pada 16.03.2017 lepas, Dak Kakak ada program merentas desa di sekolah. Masa darjah satu dan dua, aku memang tak benarkan dia ikut serta. Ayat klise mak dia "Nana kecik lagi. Nanti darjah 3 baru boleh. Dah besar sikit."

Jadi tempoh hari sewaktu dia tunjukkan surat sambil menuntut janji.

"Nana nak masuk. Dulu mama kata darjah 3 boleh masuk."

Baiklah. Mama pun turunkan tandatangan tanda membenarkan dia turut serta. Tapi aku tak biarkan dia sendiri. Hati mak risau memanjang. Programnya petang. Mamanya ambil halfday dan terus terjah sekolah dengan Ammar.

Para pelajar berkumpul di dewan. Mama dan Dak Adik bergentayangan ke sana ke mari.

Nana dan kawan baiknya, Damia.

Dak adik pun nak tengok kakaknya.

Berialah kau kan. Mama tengok kau kerempeng nau. Tengok kawan kau tu. Orang tengok anak mama nanti orang kata mama tak bagi makan. Haha...

Semua sudah bersiap sedia.

Siap siaga anak-anak semuanya.

Ini peserta yang pertama sampai ke garisan penamat. Aku dan Ammar berpeluh menunggu Dak Kakak tak sampai-sampai. Rupanya dia berjalan bersantai dengan groupnya. Ammar kata "Kak lambat macam kura-kura." Nanti mama nak tengok kau masuk pulak. Jangan kau suruh mama lari sekali. 

Penyampaian hadiah.

Balik singgah Aeon. Masing-masing kelaparan. Makan nasi ayam.

Cik kak ni pun kelaparan. Makan kau bagi gemok sikit badan tu.

Dak Adik kalau makan memang khusyuk. Begitulah ceritanya. Anak nak pi merentas desa, mamanya risau. Sang suami hanya dapat tengok gambar melalui aplikasi whatsapp aje. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

1 comment:

Kakcik Nur said...

Hati seorang ibu. Anak dah besar mana pun, waima dah berumahtangga pun, kerisauannya tak pernah surut...