Pages

Saturday, August 11, 2018

Novel Pulang Karya Lily Haslina Nasir Dan Tandatangan Remy Ishak

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Bukan main panjang lagi tajuk entri semata-mata nak tulis juga nama Remy Ishak kat tajuk. Perangai ko tak memadan. Untuk novel Pulang, aku ada dua buah naskhah. Satu memang aku sudah beli sewaktu ke Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur tempoh hari. Novel Pulang ini aku sambar juga selepas aku menghabiskan duit di reruai Jemari Seni.

Kemudian tak sangka pula, aku dapat hadiah novel Pulang yang telah ditandatangani oleh Remy Ishak. Aku masuk peraduan kat Facebook. Masa tu silang kata. Adalah soalan-soalannya. Tak sangka pula aku boleh menang. Rezeki sungguh.

Macam tahu aje aku kemurungan satu hari gara-gara kulit buku novel terlipat. Mana tidaknya aku baca sambil baring. Sudahnya tertidur. Bangun-bangun novel bawah aku. Hahaha. Apa ke lasak bebenor tidurnya.

Aku selamat menghadamkan novel Pulang ini walaupun memakan masa yang agak lama. Bukan sebab naskah ini tidak menarik tetapi kekangan masa. Waktu itu bulan puasa. Ada perkara lain yang perlu aku dulukan. Kemudian lepas raya baru aku sambung semula. itu pun memang target nak habiskan sebelum filemnya ditayangkan di wayang.

No automatic alt text available.
Tandatangan Remy Ishak. Tandatangan Syafiq dah dapat, tandatangan Remy pun dah dapat. Lepas ni nak dapatkan sign Fattah pulak. Hahaha.

Cover novel yang menarik.

Aku habiskan baca novel ini selepas beberapa hari Pulang ditayangkan di wayang. Iklan Pulang yang dimainkan di kaca televisyen menarik minat aku. Tak senang duduk dibuatnya. Memang target nak pergi tengok filemnya.

Aku review novelnya dulu sementara aku belum pergi menonton filemnya. Novel Pulang ini adalah sebuah naskhah yang terbaik. Aku sangat kagum dengan penulisnya, Kak Lily Haslina Nasir ini. Garapannya sangat menarik. Setiap bab dimulakan dengan pantun yang manis-manis. Kisah percintaan Othman dan Che Thom sungguh agung. Novel ini penuh emosi. Gaya penulisan Kak Lily membawa aku menyelami watak Othman dan Che Thom. Aku tak tahulah macam mana gaya aku menonton filemnya nanti. Masa baca novel ini aku boleh membayangkan watak Remy dan Puteri Aishah sebagai Othman dan Che Thom. Pelbagai rasa yang hadir tatkala aku mengikuti kisah percintaan mereka. Kejap rasa suka, kejap rasa geram, kejap rasa marah dan kejap rasa sedih.

Aku dapat rasakan betapa saratnya rindu yang tidak tertanggung antara Othman dan Che Thom. Sehinggakan terdetik dalam hati, 'Oh, betapa susahnya zaman dulu.' Mereka terpisah kerana Othman mahu belayar. Terpisah sudah satu hal. Masalah komunikasi. Menanggung rindu. Sebuah penantian.

Oh, seksanya. 

Aku tak boleh move on lepas habis baca novel ini. Terbawa-bawa kisah mereka. Cukup mengusik tangkai hati ini. Tapi satu yang aku kagum, mungkin orang dulu-dulu begitu taat dan setianya mereka pada cinta. Berpegang pada janji. Walaupun terpisah begitu lama, cinta itu tetap utuh. Bukan macam pasangan sekarang, terpisah sekejap pun ada yang berskandal. Zaman sekarang lagi senang nak berhubung. Whatsapp ada, boleh call, boleh video call.

Aku baca penghujung novel ini ditemani dengan air mata. Meleleh air mata membasahi pipi. Begitu sebak penamat kisah percintaan Othman dan Che Thom. Sesungguhnya cinta mereka sangat kuat. Tunggu aku review filemnya pula. Apa-apa pun tahniah buat penulisnya yang berjaya menulis novel ini adaptasi daripada filem. Tabik sungguh!

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: