Pages

Tuesday, July 24, 2018

Satu Syawal Di Rumah Mak

Assalamualaikum.

Bersambung kisah raya. Perlahan-lahanlah aku menulis. Ada berapa puluh hari punya cerita raya yang nak diceritakan di blog ini. Kena juga sebab akan datang aku suka baca balik kisah-kisah lama yang aku tulis kat blog ini. Boleh buat lepas rindu.

Yelah, akan datang kita tak tahu. Siapa yang ada, siapa yang tak ada. Kelak, blog ini juga kan dijadikan kenangan buat anak-anak kalau mak dia orang dah mati. Bolehlah tatap muka mak, boleh baca apa yang mak tulis.

Apa lagi yang tinggal selain kenangan kalau bukan tulisan dan gambar-gambar.

Pagi raya, lepas sahaja bergambar di rumah sendiri kita orang balik rumah mak. Balik rumah mak ayah aku dulu. Selalunya rumah mak tak ada apa pun. Mak ayah aku sejak tak sihat memang tak ke mana-mana pun.

Sebelum balik rumah mak, kita orang ziarah pusara atok dan nenek dulu. Mak ayah memang dah siap-siap keluar. Kita orang akan jumpa di tanah perkuburan saja. Selesai semuanya barulah balik rumah. Sesi biasa setiap kali raya mestilah acara bergambar sekeluarga.

Atok nenek dan cucu-cucunya seramai lima orang. Baru lima tapi gayanya macam lima puluh orang.

Sementara nak tunggu jurukamera menyusun atur kami berswafoto dulu.

Mama dan anak-anak dara.

Sorang cucu dah mengamuk maka berempat saja yang tinggal.

Keluarga kecil aku. Dua beradik beginilah.

Bila campur anak menantu dan cucu-cucu.

Sepupu-sepapat.

Akhir sekali, gambar yang aku mintak suami rakam. Dua orang cucu lelaki mak ayah aku. Sebelah atok namanya Muhammad Ammar Qayyum dan yang nenek pangku namanya Muaz Saifullah. Bolehlah Ammar buat kawan. Itulah serba sedikit catatan ringkas aku pagi raya di rumah mak. Entri susulan di rumah mak mentua pula.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


1 comment:

Siti Yang Menaip said...

antara aktiviti wajib hari raya - bergambar. wajib..!!