SUKA ENTRY DI SINI???

Friday, September 11, 2015

Pemaaf kah Anda?

Teks : Fyda Adim
Sumber dan Foto : http://www.ainizakaria.my

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah...

Selamat pagi semua. Salam jumaat hari yang penuh barakah. Entri untuk pagi ini perkongsian sedikit daripada hasil aku berblogwalking. Sekadar mahu menghilangkan mengantuk akibat memakan sebungkus nasi lemak yang berlaukkan sambal paru.

Jadi entri untuk kali ini tentang pemaaf kah anda? Adakah kita seorang pemaaf andai kita telah disakitkan hati, dilukai oleh seseorang? Sudah cukup kuatkah kita untuk menjadi seorang yang pemaaf? Bukan mudah sebenarnya untuk memaafkan andai hati yang terluka mencengkam hati. Lebih-lebih lagi andai hati kita terluka dek orang yang kita sayang mahupun orang yang rapat dengan kita.

1. Orang yang mudah memaafkan tapi sukar melupakan itu dia memang orang yang bijaksana tapi dalam satu masa dia susah nak bahagia dan kemungkinan besar dia seorang yang pendendam. Mungkin juga dia tidak mahu pisang berbuah dua kali. Jadi dia mengambil "inisiatif" dengan memaafkan tapi tidak melupakan.

2. Orang yang tidak memaafkan dan sukar melupakan dia mungkin menjadi orang yang zalim kerana kita haruslah sedar setiap manusia tidak terlepas dari melakukan sebarang kesilapan dan dosa. Orang selalu kata, sedangkan nabi ampunkan umat ini kan pula kita manusia biasa.

"Aku bukan nabi". 

Ya lah, kita bukan nabi, tapi kita ingat balik, apa tujuan Allah melantik Rasul dan Nabi di atas muka bumi ini? Sebagai teladan kepada umat manusia kan. Jadi apa kata, kita amalkan sifat-sifat baik yang di tunjukkan dan di ajarkan oleh Rasul dan Nabi kita.

3. Ada juga individu yang mudah memaafkan dan juga mudah melupakan. Sebenarnya dia bukanlah orang yang bodoh tapi lebih kepada lurus. Orang yang sebegini sebenarnya lebih bahagia berbanding dengan orang yang bijaksana itu. 

Mungkin juga kerana dia tidak suka menyimpan dendam dan berfikiran bahawa yang berlalu biarlah berlalu. Ambil yang jernih buang yang keruh. Orang yang begini selalu positif, tetapi dalam satu masa, dia juga mudah di tipu.

Allah berfirman yang bermaksud: “Dan orang yang menahan amarahnya dan memaafkan orang lain, Allah mencintai orang yang berbuat kebajikan.” (Surah Ali-Imran, ayat 134)

Walaupun kalimah maaf, sukar untuk dilafazkan, tapi berusahalah untuk menjadi pemaaf. Beruntunglah orang yang memiliki sifat pemaaf kerana dalam sifat pemaaf itulah terkandung kemuliaan, keberanian dan kekuatan.

Ketahui dengan sifat ini, anda mungkin di kurniakan ganjaran syurga, yang tidak ternilai harganya. Jadilah seperti Rasulullah yang selalu tersenyum dan sentiasa memaafkan meskipun telah banyak hatinya dan tubuhnya di sakiti.

Padamkan api kemarahan sebelum tidur mu, hulurkanlah kemaafan sebelum ianya berlalu, kerana tanpa sempat memberitahu, ajalmu tiba tidak menentu. 

Pekerjaan dan ganjaran yang berat dan besar adalah memberi kemaafan.
Setakat ini aku masih lagi berada di no satu tu. Masih boleh memaafkan tapi belum boleh melupakan. Itu sahaja entri ringkas untuk pagi ini. Jika ada yang menarik akan aku panjangkan di sini lagi. Sekian dan wassalam.

Salam pena,








1 comment:

adianiez AIDA said...

aida tgk org.
ada tu aida maafkan, dan lupakan...
ada jugak aida terpaksa maafkan, dan takkan lupakan!
ni adalah yg melibatkan terkilan, sakit hati amat sgt dan hingga jatuh kan maruah /air muka kita.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Angel Wing Heart