Tuesday, November 14, 2017

Jangan Terlalu Rapat Dengan Seseorang

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi. Semoga hari ini lebih baik daripada semalam. Semalam sudah tentu monday blues. Biasalah kan bila hadap hari isnin mulalah dengan penuh kesenduan. Kemurungan. Kesadisan. Entah apa-apa lagi perasaan yang membelenggu diri. Isnin anda-anda semua semalam bagaimana? Adakah berada dalam neuron-neuron keceriaan?

Isnin saya?

Monday blues ditambah dengan cerita yang tidak enak menjadi santapan halwa telinga. Semalam memang belajar sesuatu. Kena jadikan iktibar buat diri sendiri. Begitulah kehidupan. Saya pun sedang berperang di pejabat sebab menguruskan hal tanggung kerja. Sebenarnya, tak menang tangan tetapi apa boleh buat. Suka atau tak kena juga memikul tugasan tersebut. Tak payah cerita sebab takkan ada orang faham situasi itu sekarang.

Berbalik pada tajuk di atas. Saya ingin berkongsi tentang sebuah cerita yang pernah diceritakan pada saya. Hal ini berkait rapat tentang sahabat. Bukan fokus terhadap pasangan bercinta atau sahabat berlainan jantina.

Bukan ya.

Ini berkait rapat dengan sahabat kita. Setiap orang pasti akan ada seseorang sahabat yang akan ada dalam kehidupan mereka. Itu sudah pasti. Semua orang pasti ada. Paling kurang pun seorang sahabat kerana sahabat itu diumpamakan sebagai matahari. Menyinari. Ada ketika senang dan ada ketika susah. Itu baru namanya sahabat. Bukan yang ada ketika senang dan hilang ketika kau dilanda kesusahan. Itu tak layak pun digelar sahabat.

Bukan senang hendak dapat seorang sahabat begini. Yang ada ketika senang dan ada ketika susah. Pada yang mempunyai ciri-ciri sahabat sebegini, hargailah kewujudannya. Mungkin kita akan menyesal andai satu hari sahabat ini tiada lagi dalam hidup kita. Bak kata orang, sahabat datang dan pergi.

Pernahlah seseorang bercerita dengan saya.

"Kak, saya terkilan sangat. Mula-mula kita orang sangat rapat tapi bila dia dah ada kawan baru dia rapat dengan kawan baru dia dan menjauhkan diri daripada saya. Walhal mula-mula dulu dia yang beria menjaga persahabatan ini."

Manusia boleh berubah. Hati manusia berbolak-balik. Ini bukan kira pada pasangan kita sahaja dalam soal hati. Dalam persahabatan juga diambil kira juga soal menjaga hati bukan. Jadi perkara itu lebih kurang sama sahaja.

Pernah rasa situasi ini?

Kau rapat dengan seseorang. Tapi bila kawan kau tu dah ada kawan lain dia dah mula ignore kau walaupun dia kata tak ignore dalam erti kata lain yang kononnya dia masih anggap kau kawan baik dia dunia akhirat. Gitu. Tapi kita boleh rasa. Kita boleh rasa suasananya sudah berbeza. Mustahil lah dia tak rasa. Dulu dan sekarang itu adalah sangat berbeza. Tipu sangat-sangat.

Sebagai contoh, dulu kau berkawan berdua sahaja. Tapi satu masa akan datang dua tiga orang kawan datang dan menjadi rapat antara kau berdua. Kat situ pun dah berbeza suasana dan situasinya. Nanti akan timbul isu kalau kau rapat dengan kawan baru dan kawan kau pula mempertikaikannya. Begitu juga sebaliknya.

"Aku tengok kau sekarang rapat dengan Si Peah. Macam sesuatu."

Ini bukan zaman sekolah lagi. Kau nak berebut kawan. Nak kawan siapa. Tak nak kawan siapa. Zaman dah tua-tua ni suka hatilah. Rapat jadi isu, tak rapat pun jadi isu. Buat hal sendirilah. Kita berkawanlah dengan siapa yang selesa nak berkawan dengan kita. Apa yang penting dalam persahabatan adalah sebuah keikhlasan.

Jadi kesimpulannya, berpada-padalah kalau hendak rapat dengan seseorang. Kalau hari ini kau boleh rapat, esok lusa kau boleh ada jurang. Samada kawan kau jumpa kawan baru atau kau yang jumpa kawan baru. Kata orang, orang yang paling rapat dengan kita yang akan mengecewakan kita. Jadi biarlah berpada-pada supaya kau tidak akan kecewa.

Sebabnya, kalau kita rapat dengan seseorang kita akan expect macam-macam dari dia. Tapi saat kau tak dapat apa yang kau fikirkan tentang dia, kau akan kecewa. Sampai satu tahap nanti, kau akan lebih selesa berseorangan. Bukan berkawan-kawan kerana bukan senang nak menjaga hati orang.

Kau rapat dengan sini, salah. Kau rapat dengan sana pun salah juga. Baiklah sendiri. Bersahabat secara bersederhana. Dalam bersahabat ini ada beberapa adab yang perlu dijaga. Nanti kita sambung lagi. Sayangilah sahabat anda!

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



No comments: