Pages

Friday, November 24, 2017

Hari Terakhir Sesi Persekolahan

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi.

Salam jumaat. Hari yang penuh barakahnya. Semoga hari ini menjadi lebih baik daripada semalam. Begitulah selalu yang diharap-harapkan. Bukan hanya pada hari jumaat sahaja malah untuk hari-hari lain juga biarlah menjadi baik-baik untuk kita semua.

Hari ini adalah hari terakhir sesi persekolahan untuk tahun 2017. Hari ini juga adalah hari terakhir anak-anak saya bersekolah di SJKC Keh Seng. Semalam pula adalah hari terakhir rutin harian saya menjadi mama supir memandangkan hari ini suami saya yang hantar anak-anak ke sekolah. Perasaan sedih itu ada membelenggu diri. Tiga tahun Adriana sekolah di situ, dua tahun Ammar tadika di situ juga. Dua tahun lebih saya yang menguruskan menghantar anak-anak setiap pagi selama empat hari.

Sedih.

Adriana terutamanya. Dia sedih sebab nak berpisah dengan kawan-kawannya. Tapi keadaan memaksa untuk saya tukarkan Adriana ke Sek Kebangsaan. Perkara utamanya, saya sudah tidak larat terkejar-kejar menghantar mereka. Sekolah mereka jauh dari rumah dan saya kena berpatah balik ke pejabat. Dulunya sebab sekolah kini dekat dengan rumah mak.

Perkara kedua, Adriana sudah tidak mampu nak mengikuti subjek Bahasa Cina walaupun dia sekarang sudah pandai bercakap cina. Saya tak nak dia tertekan. Sebab dia tidak boleh nak kejar memandangkan saya hantar dia ke sekolah agama sebelah petang. Dari situ dia banyak ketinggalan. Begitulah serba-sedikit kronologinya.

Semalam, sewaktu menunggu mahu melintas jalan saya sempat rakamkan gambar ini. Sedihlah juga. Saya ni sudah perangai jenis susah nak move on. Tapi ini semua dilakukan untuk kebaikan dan keselesaan kami anak-beranak.

Jadi, tahun hadapan saya dan anak-anak akan menghadapi suasana baru, kawan-kawan baru dan rutin harian yang baru. Semua yang tinggal akan menjadi kenangan. Semua yang datang akan menjadi harapan. Semoga urusan saya dan anak-anak dipermudahkan sepanjangan berjauhan dengan suami. 

Jalan hidup ini banyak cabarannya. Pandai-pandailah melangkah. Andai jatuh, bangunlah sendiri. Itulah kehidupan. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: