Pages

Monday, November 27, 2017

Ilmu Manusiawi

Assalamualaikum.

Hai semua.

Selamat pagi semua. Selamat cuti sekolah pada anak-anak. Selamat bekerja pada mak pak yang sememangnya makan gaji. Saya bekerja seperti biasa. Dua tiga minggu ini saya berhadapan dengan manusiawi spesis rare. Allahu. Memang dugaan kali ini berat juga sepanjang saya sudah sebelas tahun berkhidmat. Saya menangis bila terpaksa memikul beban sebegini tetapi terpaksa berselindung di sebalik senyuman.

Sejak baca komen seseorang, di pejabat tiada istilah kawan baik semua jaga periuk nasi sendiri je. Cukuplah bersederhana itu lebih tepat. Memang benar. Kata-kata itu saya akui sangat-sangat. Saat semua orang mengata atau mengkondem tak ada siapa yang tampil untuk mempertahankan. Saat kau seorang diri terkontang-kanting menguruskan tugas hakiki yang berlambak-lambak tak ada seorang pun yang tampil menghulurkan tangan.

Apa yang tahu, tanya kerja dah siap? Tanya dah baca emel atau belum? Namun nak bertanya apa masalah yang sedang dihadapi memang jangan diharapkan. Situasi ini sama sahaja kau kerja seorang diri kat bahagian itu. Tak perlu ramai-ramai kalau seorang pun tak membantu. Sudahnya markah kau menjunam ke gaung.

Isu markah tak mahu saya ulas. Hujung tahun biasalah. Markah menjadi nilai ukuran pada kerja kita sepanjang tahun. Penilai itu, manusia. Dia menilai selain dari pengetahuannya mungkin juga dengan emosi. Memang tak ada manusia yang boleh adil. Lebih kita terkilan bila markah orang yang kerja entah apa-apa, asyik dok menghilang lebih tinggi. Situ memang terselit rasa sedih dan kecewa. Saya tidak mahu mempertikaikan kerja orang. Noktah!


Kecewa?

Memang mengecewakan sebab kita rasa dah buat sehabis baik. Tapi kena ingat satu hal. Ada orang yang bekerja berpuluh tahun, langsung tidak dihargai. Saya pernah melihat situasi begini. Dia sudah berkhidmat berpuluh tahun namun bila tiba waktu persaraannya, dia tidak diraikan. Tetapi bila dilihat dari sudut lain, sekarang nampak dia lebih bahagia. Sebelum dia bersara lagi, ada orang tawarkan dia untuk berkhidmat di rumah orang tua di Paya Ikan. Kira penjaga rumah orang tua tersebut. Allah gantikan dia dengan cara yang lain. Orang luar lebih menghargai dia.

Lagi satu, ada orang kerja jujur tapi orang yang belot jugalah yang dapat naik pangkat. Sebab apa? Sebab Allah sudah pilih kita untuk diuji. Allahu.

Lagi yang mengecewakan?

Saya paling kecewa bila mana ada orang yang jadi penyampai sedangkan dia sendiri 'kawan kita.' Kalau kita tahu sejauh mana sikap dan perangai kawan kita tak perlu dikhabarkan berita yang tidak enak didengar olehnya. Menyedihkan kalau situasi begini terjadi.

Down beberapa hari. Hahaha.

Kadang orang sekeliling tak tahu pun hujung pangkalnya tapi buat ulasan seolah-olah dia ada dari awal sampai akhir. Contohnya, seseorang ini tiba-tiba dijerkah dengan ketua dan dia sedang menahan diri supaya tidak menangis. Kemudian bila ketuanya bercakap dia tidak menunjukkan respon. Orang sekeliling pula buat kesimpulan dia kurang sopan. Walhal masa awalan dia tak tahu pun puncanya. Cuba letakkan diri kita pula. Apa reaksi kita?

Memang secara logiknya, dia perlu tidak menunjukkan perangai sebegitu di hadapan seorang ketua. Tetapi andai itu yang boleh kuatkan diri agar dia tidak menangis di khayalak ramai, apa lagi yang perlu dia buat? Ketuanya pun patutnya tidak perlu menjerkah. Begitulah. Cuma pandangan saya yang tidak seberapa.

Kadang-kala, kalau kita menjatuhkan air muka orang di hadapan orang lain takut berbalik pada kita pula satu hari nanti. Kalau kita jaga aib orang, insyaAllah aib kita juga terjaga. Manusia sememangnya tidak sempurna.

Kau ketua.
Kau kuli.

Sama sahaja.
Semuanya tidak sempurna.

Andai hari ini kita berada di atas, mana tahu esok lusa kita berada di bawah pula. Tiada siapa yang tahu melainkan Allah swt. Semua urusannya. Jadi jagalah diri kita sendiri daripada sibuk mencanang keburukan orang.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



2 comments:

Warisan Petani said...

Perancangan Allah adalah yang terbaik.
Sentiasa mohon yang baik2 aje daripadaNya.

monalita mansor said...

Begitulah selagi kita berurusan dengan manusia. Tapi, manusia hanyalah wahana, Allah pemiliknya.

Stay cute!