Pages

Tuesday, August 29, 2017

Menguruskan Empat Kanak-Kanak

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa. Bismillah.

Hai semua.

Selamat pagi. Entri ini ceritanya sudah berlaku beberapa hari yang lepas-lepas. Oleh sebab aku sayangkan gambar-gambar yang telah dirakamkan pada hari itu, jadi aku coretkan ceritanya di sini. Suatu hari yang entah bila harinya. Waktu ini aku emergency leave sebab ada sesuatu yang berlaku. Terpaksa. Sudahnya aku tak kerja manakala anak-anak pun tidak ke sekolah.

Sebelah tengahari aku jengah mak dan ayah. Mereka teringin mahu keluar. Nak makan luar katanya. Jadi aku pun membawa mereka semua makan. Mengangkutlah budak empat orang dan dua warga emas. Bukan senang nak handle budak-budak berempat ini. Semua tengah melasak. Mana yang bergaduh, bergurau, tumpahkan air, yang nak terkucil.

Mak aku jenis over protected. Cucu lari-lari pun dia risau tahap maksima. Terjerit-jerit panggil cucunya sudahnya dia pening kepala. Walhal aku ada dok tengok budak-budak tu. Agaknya memang gitu mak-mak yang sudah jadi nenek-nenek. Nanti kita gitulah agaknya.


Ini keadaan terkawal sebab semua fokus nak bergambar. Bergambarkan siapa yang tak suka. Hat budak yang sebelah kanan tu, Naura namanya. Garang ko. Aku nak suap bertekak-tekak dia dengan aku. Nak suap sendiri. Sukatilah nak oi.

Mama dan tiga anak dara.

Kemudian bawaklah dia orang ke tempat permainan ni.

Diam kejap budak kecik ni.

Nak main benda alah ni pun dia orang berempat tu bertekak-tekak. Gasak korang. Mama perati aje dari jauh. Sesekali jadi mak anak empat ini memang mencabar. Anak buah aku yang baju kuning tu memang suka ikut aku. Dulu masa dia kecik, kalau nampak aku menangis. Macam aku bawa jin dia punya menangis. Sekarang tidak lagi. Hehe. Jadi mak long kesayangan dia kut. Dia panggil aku obek. Itu sahaja. Seronok bila dengan mereka walaupun dalam keadaan haru-biru. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


1 comment:

Warisan Petani said...

Kena jadi iron mummy nampaknya