Pages

Wednesday, March 28, 2018

Sahabat Yang Hadir

Assalamualaikum.

Menganjak usia separuh siri 30-an, sahabat-sahabat lama sewaktu sekolah muncul kembali. Kerinduan yang menggebu seakan menghilang sedikit demi sedikit. Tempoh hari aku sempat menyertai reunion sekolah. Walaupun yang hdir hanyalah beberapa kerat, sekurang-kurangnya impian kita orang nak merealisasikan satu perjumpaan telah terlaksana.

Rupanya, hobi aku membeli dan membaca novel adalah salah satu sebab hubungan persahabatan yang lama kembali bertaut. Selain itu, hobi menonton drama. Rupanya ada sahabat yang lain juga mempunyai hobi yang sama.

Kita orang boleh berwhatsapp semata-mata nak mengulas drama yang kita orang tengok. Sekarang ini sedang kemaruk dengan drama Tak Ada Cinta Sepertimu. Kemaruk dengan Syafiq Kyle. Ingat zaman remaja agaknya menggilakan artis. Oh ya, kemaruknya tidak keterlaluan. Masih lagi berbatas-batas. Nanti ada saja yang berspekulasi. Pernahlah aku terbaca status seseorang.

'Dah kahwin pun nak minat artis lelaki.'

Gitulah bunyinya. Ini kira aku olah cara sopan. Dia tulis memang menjengkelkan. Tapi aku tak terasa sebab aku pun tak kenal dia. Haha.

Maksudnya, kalau dah mak-mak orang, dah bini-bini orang tak boleh minat artis. Minat aje kut. Bukannya ada apa-apa niat. Terpulang pada hati masing-masing. Selagi minat itu tidak menyimpang dan mendatangkan nafsu dan sebagainya, rasanya tidak salah.

Okey, aku dah melalut pula. Suka sangat menyimpang kut lain. Saja nak bagi panjang entri. Tulis pendek-pendek ini memang tak menyeronokkan. Baiklah, berbalik pada tajuk. Nak cerita fasal sahabat lama. Entahlah, aku gembira.

Masih ada lagi kawan-kawan yang ikhlas.
Masih ada lagi kawan-kawan yang mengingati.
Masih ada lagi kawan-kawan yang menyayangi.

Macam semalam pagi, aku sampai pejabat awal. Jadi aku pun scroll instagram. Ternampak pula gambar Sapik dipeluk perempuan. Mula nak membawang. Ingatkan adik-beradik rupanya bukan. Terus teringat kat kawan aku. Saja cari fasal nak membawang gamaknya. Aku cakap dengan dia nampak gambar Sapik terus teringat dia.

Dia pulak dok whatsapp.

"Lagu Marsha bermain-main dalam minda aku sekarang. Terpaksalah aku hafal lirik sekarang."

Aku pun balas.

"Kannnn...Aku dah ulang banyak kali."

Dia balas lagi.

"Aku rasa kita ada link. Dari tadi bermain-main dalam kepala aku. Sweet plak kita. Di minda aku ada kamu."

Adoi. Seriuslah. Aku kalau baca whatsapp kawan aku ni memang boleh senyum sorang-sorang depan skrin. Kalau orang nampak memang aku dibawangi pulak.

"Masalahnya dengar lagu tu aku boleh bayangkan Sapik dengan Zahirah pegang payung."

"Hahaha. Kita nanti pegang payung emas. Eh??Suka si polan."

Begitulah.

Adakalanya, kita sedih dan kecewa dengan seseorang. Tapi Allah itu Maha Adil. Kekecewaan itu tidak dibiarkan berpanjangan. Ada hikmahnya. Kadang dia ambil yang ini, dia gantikan dengan yang lain. Mungkin jauh lebih baik.

Jadi pada kalian yang sedang berdukacita, janganlah berpanjangan melayan rasa sedih itu. Cepatlah rawat hati dan hilangkan rasa sedih itu. Percayalah. Sahabat itu memang datang dan pergi. Akan tetapi seorang sahabat yang baik akan sentiasa di belakang kita tidak kira walau apa pun keadaannya. Semoga kita pun akan menjadi seorang sahabat yang baik buat kawan-kawan kita juga. Amin. Mudah-mudahan hendaknya.

Sampai sini dulu entri pagi ini. Nanti bersambung lagi. Aku kembali mencari momentum menulis. Ini menahan mata sebenarnya malam tadi. Mata dah berair sebab mengantuk sangat. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



No comments: