Pages

Monday, April 23, 2018

Hiking Di Bukit Batu Putih

Assalamualaikum.

Entri ketiga untuk hari ini. Gigihlah mencari kekuatan untuk menulis entri untuk hari ini.  Mungkin mood sudah kembali. Kononnya mood ke laut. Entah laut mana yang dia menjunam. Ini mungkin angin monsun sudah tiup balik ke darat. Terbaca blog Kak Dalin Ali. Aku suka dengan ayat yang dia tulis.

"Bagi orang yang suka menulis, dia macam ada silence sadness tau bila kau tak dapat menulis. Iyelah kau suka, cuma kau tak ada masa."

Betul.

Aku tersangatlah setuju. Memang memendam rasa ajelah. Kau nak menulis dalam masa yang sama kau dihimpit dengan pelbagai pekerjaan lain. Kerja di rumah dan kerja di pejabat. Bila dah penat otak di pejabat kau memang takkan ada masa nak memikirkan ayat-ayat yang sepatutnya.

Kadang hanya mampu tulis 'Assalamualaikum.' Kemudian sign out. Berbulan-bulanlah entri itu terperam dalam folder draft. Sama juga dengan entri ini. Aktiviti hiking ini tahun lepas punya cerita. Kami ke Batu Putih dalam bulan Disember. Aku memang ikut hiking ini sebab hobi YDC (Yang Dicintai). Nak tak nak kenalah ikut juga. Aku bukan seorang yang suka dengan aktiviti lasak. Itu pun atas bukit pun boleh jadi bertekak.

Sebabnya aku yang membebel cari fasal dengan tok laki.

"Tau saya tak ikut. Duduk tunggu kat bawah lagi bagus. Penat ni."

"Bernafas ikut mulut. Tarik nafas lepas." Masa itulah dia ajar aku teknik nak bernafas. Risau kalau aku pengsang bila tengok bini dah mencungap semacam. Hahah. Penat wei.

Housemate suami pun ikut sekali. Aku macam biasa di belakang sambil bergambar.

Rumah Api Tanjung Tuan.

Pemrandangan dari rumah api.

Kami empat beranak.



Permandangan yang indah dari atas bukit.

Hiking punya fasal tudung dengan baju tak sedondon pun tak apa.

Sempatlah bergambar secara semenggah atas bukit tu. Punya seksa nak panjat celah-celah batu. Aku tak pernah terfikir nak jadi selasak itu.

Sempat suruh laki amik gambar.

Swafoto kami suami isteri. Anak-anak dah ke depan ikut Uncle Hafiz (housemate suami).

Aku sudah sampai. Anda bila lagi? Tanya macam sampai buat umrah atau haji aje.

Ini aku sudah lega sebab sudah selamat sampai bawah. Tinggal nak menapak ke kereta aje. Huh. Sakit segala urat sendi.

Lega sangat bila sampai kat kereta. Dia punya nak sampai tu rasa nak merangkak pun ada. Tengok aku fefeeling dekat Adriana. Mak hang punya seronok bila dapat melabuhkan punggung. Seronok tak terkata. Itu sahaja cerita aku serta keluarga. Nanti aku ceritakan kisah hiking yang keluar di Majalah Mingguan Wanita. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



No comments: