Sunday, May 31, 2020

Satu Syawal Kami Di JB

Assalamualaikum.

Selamat berhari minggu. Hari ini aku kerja dari rumah. Pagi-pagi sudah melangut depan komputer sebab ada kerja yang bos suruh buat. Mujurlah kat rumah ada komputer. Kalau tidak macam mana nak bekerja dari rumah.

Sekejap saja sudah memasuki 8 Syawal 1441. Syawal yang paling ringkas sepanjang hidup dan syawal dalam sejarah kehidupan sendiri yang aku tak balik beraya dengan mak ayah. Sepanjang 37 tahun inilah pertama kalinya menyambut Syawal bukan di tempat sendiri.

Syawal pertama kami yang hanya disambut empat orang di bumi JB ini memang mengundang pelbagai rasa. Aku dan anak-anak yang tidak keruan. Suami aku dapat rasa juga dia tidak keruan tapi lelaki biasalah. Mana tunjuk.

Baiklah, dimulakan dengan cerita pagi raya. Macam biasa bangun dan bersiap. Mandi sunat dan solat subuh. Aku yang tidak pernah bersolat raya kali ini dapat bersolat raya. Ada hikmah juga untuk Syawal ini. Selalunya sibuk nak bersiap macam-macam benda.

Syawal kali ini lebih menenangkan sebab hanya perlu menyiapkan untuk diri sendiri dan keluarga saja. Selalunya pagi raya dah bersiap nak terkejar-kejar pergi rumah mak-mak mentua. Tahun ini hikmahnya begini walau hati sebak tidak dapat beraya di Melaka.

Kami di pagi raya.

Sesi bersalaman.

Ammar salam papa pula.

Macam biasa bergambarlah kami. Mujurlah beli bean bag adalah tempat nak dijadikan tempat bergambar. Di sebalik langsir tu baju suami tergantung.

Kami empat beranak.

Papa dan anak-anak.

Berswafoto kami.

Mama dan Dak Nana.


Mama dan Ammar.

Selesai bergambar dan merekod video untuk video raya, kami mulakan dengan sesi video call pula. Video call biras aku yang ada di rumah mak mentua.

Kami bervideo call dengan mak mentua pula.

Bergambar juga walau dari jauh.

Kemudian bervideo call dengan keluarga aku.

Ini pula sesi merekod video raya. Videonya sudah aku upload di Instagram dan laman muka buku.

Sambung lagi bervideo call dengan sepupu-sepapat aku dan anak-anak buah yang ada kat Melaka, Bangi dan Gombak. Walau jauh masih tetap terjalin. Biar jauh namun hati masih tetap bersatu.

Begitulah cerita Syawal kami yang serba ringkas. Alhamdulillah. Bersyukurlah kita walau Syawal disambut sebegini kita masih dapat menatap orang-orang yang kita sayang. Oh ya, gambar mak tak ada. Mak tak bersiap pun. Adik ipar cerita mak sedih. Dia kata tak raya tahun ni. Aku faham perasaan mak. Pertama kali aku tak balik. Berayalah mak dengan adik.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim



Friday, May 29, 2020

Salam Syawal Dari Perantauan

Assalamualaikum.

Salam 6 Syawal.
Salam Jumaat.

Rasanya belum terlambat lagi mahu menitipkan ucapan Selamat Hari Raya Aidilfitri untuk semua pengunjung dan pembaca blog ini. Baru datang kerajinan mahu menulis di sini. Biasalah menghampiri Syawal sibuk mahu mengejar aktivti lain.

Kemudian sibuk melayan emosi sedih sebab tak dapat balik ke Melaka. Macam tak percaya diri sendiri akan beraya di perantauan. Inilah pertama kalinya. Berdebar-debar menunggu malam raya. Berdebar-debar nak dengar takbir raya.

Memang malam raya sebaik sahaja mendengar takbir raya berkumandang, air mata pun berhamburan. Tidak mampu menahan rasa yang menyesakkan dada. Macam-macam rasa yang berkumpul dan bertandang waktu itu.

Entahlah.

Siapa yang pernah rasa saja mungkin akan faham. Terkenang-kenang mak dan ayah di Melaka. Lagi dilayan lagi laju air mata berjurai.

Akhir kata, Selamat Hari Raya Aidilfitri buat semua kenalan alam maya yang secara sengaja atau tidak sengaja yang singgah di sini. Maaf zahir dan batin. Mohon ampun dan maaf andai ada tersalah kata dalam penulisan aku di sini membuatkan sesiapa terasa.

Sekian.

Salam pena,
Fyda Adim


Saturday, May 16, 2020

Selamat Hari Guru

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Selamat Hari Guru buat semua warga pendidik di seluruh Malaysia, buat kawan-kawan aku yang bergelar pendidik serta guru-guru aku yang pernah mengajar aku dari tadika, sekolah rendah, sekolah menengah dan juga pensyarah di Politeknik.
.
Aku ingin dedikasikan ucapan Selamat Hari Guru buat guru yang pernah mengajar aku pada suatu ketika dulu di sekolah-sekolah berkenaan dari tadika hingga ke politeknik.
.
1) Cikgu di Tadika Sacret Heart
2) Cikgu di Sekolah Rendah Convent Infant Jesus (1)
3) Cikgu di Sekolah Menengah Infant Jesus Convent
4) Pensyarah di Politeknik Ungku Omar
.
Notakaki: Dalam gambar ini ada antara kawan-kawan aku yang bergelar cikgu juga.


Salam pena,
Fyda Adim


10 Hari Terakhir Ramadan

Assalamualaikum.

Selamat hari sabtu.

Hari ini sudah hari ke 23 kita berpuasa. Sekejap saja rasanya. Kali ini memang betul-betul rasa sekejap. PKP ini lagi cepat masa berlalu. Seminggu saja lagi mahu menyambut kedatangan Syawal. Waktu-waktu macam ini sudah teruja mahu pulang ke kampung.

Tahun ini kita beraya di perantauan. Tak dapat beraya di rumah sendiri. Rumah sendiri satu hal. Tiada kunjungan ke rumah mak-mak sekalian.

Rumah mak di Melaka.
Rumah mak mentua di Melaka.
Rumah sendiri di Melaka.
Aku orang Melaka.
Kerja di JB.

Begitulah.

Bagaimana dengan 10 hari terakhir Ramadan ini?
Sayu saja rasanya.

Masih mengejar apa yang sepatutnya dikejar. Semoga apa saja amalan kita di bulan yang mulia ini akan diterima oleh Allah.

Semoga doa dan apa yang kita hajati akan dimakbulkan Allah. Ramadan tahun ini akan menjadi kenangan yang tidak akan dilupakan sampai bila-bila. 

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim



Monday, May 4, 2020

PKP Yang Bersambung

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Mei sudah empat hari membuka tirainya. Aku baru berkesempatan mahu mencoretkan sesuatu di sini. Maklumlah bulan Ramadan ini sibuk ke lain. Alhamdulillah, walau masih duduk di rumah aku masih lagi bertenang dan tak ada masalah kemurungan.

Entri kali ini sudah tak larat nak menghitung hari berapa. Kita habiskan saja masa-masa di rumah ini dengan gembira sekali. Gunakan masa ini sebaik mungkin yang mana kalau kita sudah bekerja kita akan terkejar-kejar untuk membuatnya.

Aku coret sikit sepanjang masuk bulan Mei ini. Mengisi masa dengan anak-anak. Menjadikan masa di rumah me time.

Aku beli novel Syu Ariani. Ursula novel baharunya jadi aku beli sekali Aku Ada sebab aku belum ada. Ada lagi sebuah novel SA aku belum ada.

Aku beli dengan penulisnya jadi dapatlah tandatangan penulis.

Bungkusan yang ditunggu sudah sampai.

Aku beli bantal dengan kawan blogger, Kak Ila. Sesiapa nak beli bantal boleh ke IGnya di SINI.

Aku buat puding roti kesukaan isi rumah.

Puding roti yang sudah siap dibakar.

Ini pula untuk diberikan pada jiran-jiran.

Kuetiau goreng.

Suami nak rendang ayam.

Menu kami semalam.

Menu kami hari ini.

Lagi barang yang aku beli dari Shopee.

Barang-barang kuih. Aku beli dah lama baru sampai. Mood nak membuat kuih pun dah tak ada. Tunggu dan lihat sajalah.

Sekian dan wassalam.

Salam pena, 
Fyda Adim

Thursday, April 30, 2020

Drama Korban Kasih

Assalamualaikum.

Selamat malam semua.

Korban Kasih sebuah drama yang ditayangkan di TV1 jam 7.00 malam. Mulanya aku tak sempat nak menonton tetapi bila ada yang review tentang drama ini aku pun terjebak. Cumanya aku menonton di Youtube saja. Tak sempat nak melayan televisyen waktu-waktu begitu.

Jadi aku pun melayan di Youtube saja. Baru menonton sehingga episod 3. Sekarang sudah episod 6 kalau tidak silaplah. Ceritanya mengisahkan ibu yang pilih kasih terhadap anaknya. Menonton episod 1 saja sudah terasa sedih.

Ada sesiapa yang mengikuti drama ini?

Drama ini sebenarnya adaptasi daripada novel karya Fatimah Saidin. Novel lama tapi aku baru saja membelinya. Aku suka menonton kisah kekeluargaan.

Ini antara pelakon-pelakonnya. Dalam novel ada lima orang adik-beradik. Dalam drama cuma empat orang saja. Adik-beradiknya, Kaklong lakonan Ezaty Abdullah, kemudian si kembar lelaki Jamal lakonan Azrel Ismal, Jalil lakonan Saharul Ridzwan dan si bongsu Fatimah lakonan Zara Zya. Ayahnya Hasnul Rahmat dan emaknya Dynas Mokhtar.

Novel Korban Kasih yang aku beli dari Shopee. Mujur ada lagi waktu aku beli. Semalam ramai yang mencari di Shopee tapi sudah habis. Aku memesan kelmarin dan semalam sampai. Cepat betul penghantarannya. Bolehlah baca novel ini sebab kata orang novelnya lagi sedih.

Itu saja coretan ringkas malam ini.
Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Wednesday, April 29, 2020

Ramadan Dalam Perintah Kawalan Pergerakan

Assalamualaikum.

Selamat malam semua.

Salam 6 Ramadan 1441. Sekejap saja sudah nak seminggu kita berpuasa. Tahun kedua kami berpuasa di perantauan. Aku baru ada berkesempatan nak menulis di sini. Memandangkan Ramadan kali ini kita sambut dalam PKP dan duduk di rumah, jadi segala kerja-kerja di rumah agak tersusun dan tidaklah huru-hara.

Ada banyak masa nak solat, nak mengaji, nak membaca, nak memasak. Sesungguhnya ada hikmah di sebalik semua ini. Kita kena berlapang dada dan berfikiran secara positif. Jangan wujudkan suasana negatif kerana cukuplah yang kita lalui ini sudah memberi kesan pada diri kita.

Hari ini sudah 43 hari kiranya aku duduk di rumah. Kalau beranak esok hari terakhir pantang. Aku ada masa untuk melihat anak-anak aku. Dulu sibukkan nak uruskan anak-anaklah, nak cuti tanpa gajilah, ini sudah Allah berikan waktunya. Jadi tak perlu merungut walaupun dalam hati terselit rasa sedih sebab tak dapat balik Melaka, tak dapat tengok rumah, tak dapat jumpa mak ayah dan keluarga.

Selama enam hari berpuasa, cuma sehari aje aku tak memasak sebab tak sihat. Kami memesan di PH Delivery. Hari yang lain aku masih memasak seperti biasa.

Menu untuk puasa hari pertama. Nasi limau purut. Ulang masak atas permintaan Dak Nana. Tauhu begedil aku beli frozen aje.

Nasi ayam untuk hari kedua berpuasa.

Aku buat sagu gula melaka.

Aku beli susu Nilofa dengan kawan aku secara pos. Menyokong kawan-kawan meniaga.

Hari ketiga aku tak memasak. Beli pizza saja. Pertama kali beli delivery sejak duduk di JB ni.

Hari keempat aku cuma masak bihun Singapore.

Buat tepung pelita untuk Dak Nana.

Kebetulan boba yang dibeli dari Shopee pun sampai jadi suami buatlah teh boba.

Hari kelima aku masak nasi lemak. Bubur lambuk ada orang beri.

Kemudian masak ayam goreng pedas ala Korea.

 Aku buat kacang goreng sambal dengan ikan bilis dan kentang.

Menu untuk 6 Ramadan 1441, aku rebus ketupat segera, rendang daging dan lontong. Kemudian aku buat onde-onde.

Inilah rupa onde-onde aku. Pertama kali membuatnya. Sungguh berposak sebab nervous. Aku memang cuak sikit kalau bab buat kuih-kuih tradisional ni.

Itu saja serba-sedikit coretan sepanjang Ramadan dalam tempoh PKP ini. Harapnya kita dapat kembali dengan kehidupan asal kita. Rindu sangat-sangat.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim

Friday, April 24, 2020

Salam Ramadan Buat Semua

Assalamualaikum.

Salam Ramadan Al-Mubarak buat sahabat semuanya.

Mohon ampunkan salah dan silap saya andai ada yang mengguris hati tidak kiralah secara lisan mahu pun tulisan.

Semoga kita beroleh Rahmat, Keberkatan dan KeampunanNya dalam bulan ini.

Aamiin.


Salam pena,
Fyda Adim


PKP Hari ke-36&37: Pelbagai Kisah Dua Hari

Assalamualaikum.

Selamat malam.

Hari ini baru ada kelapangan mahu menulis di sini. Cerita yang random untuk dua hari ini. Asalkan ada simpannya untuk kenangan di sini. Nak kejar masa menulis. Hari ini kita sudah tahu bahawasanya PKP akan dilanjutkan sehingga 12 Mei 2020. Berlapang dada dan bertabah. Sememangnya sudah boleh dijangka.

Percayalah semuanya ada hikmah walau terselit sedikit kesedihan tidak dapat pulang ke rumah sendiri. Yelah, rumah sendiri lebih selesa kan tapi bila sudah ditentukan aku sekeluarga perlu duduk di sini siapa kita mahu menolaknya.

Pasti ada hikmah juga.


Gambar ini jiran aku hantar. Banyak gambar rumah aku yang dia hantar. Dari garaj, ruang tamu sampai sekeliling rumah dia hantar. Katanya, tengoklah mana tahu ko rindu rumah kau nanti. Memang dah rindu pun.

 Ini sebelah malam melayan Running Man.

Aku masak spageti aglio olio.

Ini baju kurung kedah aku order online untuk mak. Mak yang beritahu katanya sudah diterima.

Ini pula kerepek mak. Semalam terimanya.

Aku masak asam pedas ikan pari dengan terung.

Ini kurma kiriman daripada kami di perantauan buat mak-mak di Melaka. Cikgu taska anak-anak yang jual. Orang menjual kita membelilah. Siapa lagi yang nak menyokong kalau bukan kita.

Program Jom Membaca yang telah kami jayakan tadi.

Barang dari Shopee lagi yang sampai. Aku beli bekas-bekas makanan. Senang kalau nak isi makanan untuk bagi pada orang sebelah ke orang depan rumah. Kat sini barang rumah tak berapa nak ada banyak kat Melaka itu yang membeli.

Berdebar-debar bila tahu ada perutusan khas.

Dengar juga yang ini.

Ini juga yang ditunggu-tunggu.

Ramadan telah diumumkan. Ramadan tahun ini agak berbeza dari tahun sebelumnya.

Suka mendengar setiap kali PM menyampaikan perutusan.

Sempat bervideo call dengan kawan-kawan sekolah.

Adik ipar di Melaka masak lasagna. Dia dok cakap biarlah rasa lasagna tu sedap macam aku buat selalu. Kasihan. Aku tak ada kenalah buat sendiri.

Ini pun adik ipar hantar gambar. Dia gigih beratur depan kedai barang kuih. Lepas tu terus video call dengan aku. Itu sahaja coretan untuk malam ini. Semoga kita dapat beraya bersama ahli keluarga. Semoga ada keajaibannya.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim