Pages

Thursday, December 22, 2016

Sepuluh Tahun Sudah Ikatan

Assalamualaikum.

Hai.

Selamat pagi. Malam tadi gigih bersengkang mata untuk menulis entri ini. Selesai siapkan barang-barang candy booth untuk empat event hujung minggu ini, aku terus mengadap komputer. Walhal mata sudah sekejap mengecil, sekejap membesar. Tapi oleh sebab hari ini adalah hari istimewa aku sebagai seorang isteri, maka aku titipkan sebuah entri di sini.

Sepuluh tahun yang lepas, tarikh hari ini adalah tarikh keramat aku dan suami. Kami selamat dinikahkan dalam sebuah majlis yang sederhana di Masjid Al-Azim setelah beberapa hari berposak dan berperang dengan banjir.

Iya, aku berkahwin masa banjir. Tahun 2006, waktu itu banjir besar melanda Melaka dan beberapa buah negeri. Waktu itu aku hanya mampu berdoa. Sehari sebelum majlis, dapur sudah naik air. Waktu itu pengumuman dibuat agar penduduk berpindah. Aku sudah siap siaga mengemas beg baju masa tu. Tak tahu nak fikir apa lagi masa itu. Berserah aje kekdahnya.

Aku yang sudah risau tengok air yang sudah cecah pintu rumah, lantas telefon mak andam.

"Kak, bukaklah pelamin akak ni. Rumah saya ni dah nak masuk air."

Mak andam kata "Tak apa, itu bencana alam." Begitulah jawapannya. Termenung depan pelamin sambil menjaga air dengan penyapu.

Sadis tak sadislah majlis perkahwinan aku. Hari jumaat yang sepatutnya aku bernika di rumah dan sepatutnya aku bernikah malam telah diubah. Aku bernikah di masjid dan dibuat selesai solat Jumaat. Kebetulan atau suratan? Sebenarnya suami aku memang nak bernikah di masjid tetapi atas permintaan mak yang nak aku bernikah di rumah jadi buatlah kat rumah. Bila dah banjir, bernikahlah kami di masjid. Aku tak kisah mana-mana, janji menikah. Kahhhh. Getek sangat bunyinya.

Tengahari masa aku bersiap mahu diandam, tiba-tiba mak andam telefon kata tak boleh datang sebab laluan banyak tutup. Sudahnya aku ke kedai mak andam dengan bantuan kawan aku yang bawa ke sana. Sadis kan. Macam rupa pengantin nak lari rumah. Keluar pergi kedai hanya pakai seluar track dengan tshirt. Masa aku keluar rumah air masih lagi tinggi. Redah sajalah. Beberapa jam aku balik dari kedai mak andam, aku tengok air yang tadi tinggi sudah surut. Serius, aku terkejut. Kemanakah perginya air itu?

Dalam tertanya-tanya, aku bersiap salin baju kurung berona biru lembut kemudian terus ke Masjid Al-Azim. Sampai masjid, boleh pula jam tangan di kota hantaran tertinggal. Aku alihkan masa sibuk-sibuk kemas beg masa dengar suruh pindah. Huru-hara rasanya aku masa itu.

Rombongan pengantin lelaki lambat tiba di lokasi sebab jalan jammed akibat banyak laluan yang ditutup masa itu. Sadis lagi kan.

Ayah aku yang menikahkan.

Baru boleh senyum sampai telinga bila selesai akad.

 Sebentuk cincin dan seutas gelang buat batal air sembahyang.

Kami sah bergelar suami isteri setelah tiga tahun berkawan. Waktu ini umur aku 23 tahun ye dan suami 26 tahun.

Di atas pelamin yang hampir mahu dibuka.

Bersama keluarga aku.

Suasana di khemah. Aku terperasan dalam gambar ini, ada yang sudah tiada lagi.

Pengantin bersama pengapit.

Zaman-zaman ini laki aku kalau senyum memang senyum terpaksa, tak ikhlas. Gitulah senyuman dia kalau bergambar. Sekarang dia yang over senyum dari aku kalau bergambar. Sepuluh tahun kahwin, sudah pandai berselfie. Gara-gara bininya asyik sibuk ajak bergambar.

Begitulah sedikit rentetan kisah sepuluh tahun yang lepas. Semoga mahligai ini akan berkekalan hingga jannah dan diberi keberkatan kepada kami sekeluarga. Moga ikatan yang tersimpul ini akan tersimpul rapi.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


1 comment:

Kakzakie Purvit said...

Betul-betul memori yg tak boleh lupa ni Fyda.
Nasib baik pelamin tak dibuka kalau tak lagi sadis kan.

Apa pun tahniah dari kakak dah 10 tahun hidup bersama:)