Pages

Thursday, November 30, 2017

Kenapa Perlu Bersedih

Assalamualaikum dan salam sehati sejiwa.

Hai semua.

Menyusul dengan entri kedua untuk hari ini. Terlebih rajin menulis malam tadi. Hakikatnya, sekarang memang kebanyakkan entri semuanya entri berjadual. Masa nak menulis memang tersangat terhad. Perlu hadap beberapa perkara lain. Sekarang sedang sibuk siapkan projek anekdot dan juga manuskrip. Semoga dipermudahkanlah segala urusan saya. Baik urusan untuk diri sendiri mahu pun urusan keluarga.

Kebelakangan ini saya berperang dengan perasaan sendiri. Sesekali perasaan sedih itu menjalar dalam diri hingga ke relung hati. Entahlah. Sukar diungkap. Adakalanya, mahu hilangkan perasaan itu saya imbas momen-momen indah sahaja. Pasti terubat segala kerinduan itu. Semuanya bersandarkan pada kenangan suatu ketika dahulu.

Saya rindu zaman menulis bersama-sama. Memang tersangat rindu detik itu tetapi hakikatnya semua itu sudah berlalu dan kini hanya menjadi sebuah kenangan. Namun apa yang pasti, Allah telah gantikan kesedihan saya itu. Saya dapat sekumpulan kawan-kawan menulis. Walaupun kami tidak pernah bertemu dan hanya berkenalan di alam maya dan bersandarkan pada grup whatsapp, hubungan kami akrab seolah-olah sudah mengenali lama antara satu sama lain. Allah bukan gantikan dengan seorang tetapi sembilan orang. Saya gembira bila berborak bersama mereka.

Sebenarnya, banyak lagi perkara sedih yang saya lalui telah diganti Allah swt. Saya akui dengan kata-kata setiap kesedihan pasti akan terselit kegembiraan. Kalau dulu selalu berkongsi menonton drama, kini Allah hantar orang lain pula. Tiba-tiba sahaja. Seperti apa yang pernah saya lalui dulu dan kini pun sama cuma orangnya sahaja yang berlainan. Betapa hebatnya kuasa Allah.

Saya merintih.
Saya sedih.

Namun, berbalik kepada diri sendiri. Muhasabah diri sendiri. Manusia, hatinya berbolak-balik bukan. Kalau bukan pada orang lain, mungkin pada kita pula. Bukan mudah untuk mendapat seorang sahabat yang akan ada dengan kita selama-lamanya.

Ada orang, bila sudah senang dia lupa kawan seperti perumpamaan kacang lupakan kulit. Oh ya, kacang memang selalu lupakan kulit. Ada orang, bila sudah punya kawan baharu, dia akan lupakan kawan lamanya.

Begitulah putaran kehidupan kita seadanya. Menangislah jika itu mampu melegakan hati namun jangan biarkan kesedihan itu berpanjangan menghantui diri. Hidup kita ini singkat sahaja. Banyak lagi perkara yang lebih berfaedah boleh kita fikirkan. Kena move on agar perkara negatif itu tidak memberi kesan pada hidup kita. Cari semangat. Cari insan yang lebih ikhlas dan mahu berkawan dengan kita. Mudah bukan?Semoga berjaya dan selamat menjadi seorang sahabat yang baik untuk para sahabat yang lain. Mudah-mudahan kita tergolong dalam sahabat yang baik. InsyaAllah. Amin.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: