Pages

Thursday, March 1, 2018

Pembuka Bulan Baharu

Assalamualaikum.

Selamat petang.

Selama 28 hari kita menusuri bulan Februari, kini Februari telah menutup tirainya. Mac kunjung tiba. Maknanya telah masuk bulan ketiga kita di tahun 2018. Semoga apa yang belum dikecapi sepanjang dua bulan lepas dapat diteruskan pada bulan ini dan bulan-bulan seterusnya. Saya masih mengumpul kerajinan dan memanggil mood untuk kembali menulis.

Sudah agak lama mood itu tidak bersekongkol dalam diri. Jenuh juga saya menunggu. Sesungguhnya saya amat merindui untuk menulis menulis dan menulis. Ada satu halangan saya di rumah. Ada masanya internet di rumah tersangatlah slow membuatkan saya tidak ada hati untuk menulis di sini. Sudahnya saya tutup komputer dan bergolek-golek layan drama atau baca novel.

Minggu ini banyak cerita panas. Tapi cerita panas yang mendatangkan kebahagiaan pada saya dan tak tahulah orang lain bahagia juga atau tidak adalah majlis resepsi Fattzura. Allahu. Tersangatlah manis pasangan merpeti dua sejoli itu. Memang nak ulang kali tengok segala macam gambar dan video yang diup di Instagram.

Kalah orang sedang kemaruk bercinta. Hehe. Suka tengok Fazura dan suka tengok Fattah. Semoga perkahwinan mereka diberkati, dirahmati dan berkekalan hingga ke jannah.

Kemudian dengan cerita pelancaran tudung. Saya tidak tahu nak komen. Saya memang tak pakai pun tudung dia. Adalah jugak baca kecaman netizen yang teruk juga bunyinya. Biarlah. Manusia kan tidak lari daripada melakukan kesilapan. semoga kesilapan itu tidak berulang.

Disusuli dengan kisah isteri pertama yang diceraikan setelah enam bulan hidup bermadu dengan seorang artis. Allahu. Saya memang tak boleh nak hadam kalau baca kisah-kisah isteri diceraikan, kisah curang, hidup bermadu yang tidak adil. Memang tersangatlah emosi. Semoga diberikan kekuatan fizikal dan mental paada isteri yang diceraikan itu. Sesungguhnya setiap yang berlaku pasti ada hikmahnya. Kita hanya mampu mengucapkan kata 'sabar' sedangkan sabar itu perlukan kekuatan untuk mendapatkannya.

Itu sahaja yang mampu saya tulis untuk entri pertama bulan ini. Tak mahu komen panjang-panjang. Ada rupa makcik bawang pula. baiklah, buku antologi Suara Kekasih Cinta masih ada beberapa naskah pada saya. Boleh emel saya kalau berminat. Cerpen saya bertajuk Separuh mati Ku Bercinta ada di dalam naskah tersebut. Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


No comments: