Pages

Monday, March 5, 2018

Orientasi Tahun Satu

Assalamualaikum.

Sudah masuk bulan ketiga, anak saya Muhammad Ammar Qayyum melangkah ke tahun satu. Sememangnya, pada mulanya perasaan susah hati banyak menghantui diri. Ditambah pula saya susah nak move on anak lelaki saya sudah masuk tahun satu.

Mungkin sebab nampak dia macam kecil lagi. Waktu kakaknya saya tak dihantui perasaan begini sebab nampak kakaknya lebih matang. Itulah orang kata, budak lelaki lambat matang. Mungkin ada benarnya sebab itulah perbezaannya.

Ditambah lagi masa enam tahun, tiap hari saya mengadap Ammar menangis sewaktu saya hantar ke sekolah. Memang emosi dia terganggu. Emosi maknya pun turut terjebak. Entahlah. Mungkin dia tidak serasi dengan sekolah cina. Sebenarnya saya sayang nak tukarkan mereka sekolah tetapi saya tak mahu memaksa anak-anak. Mereka yang nak ke sekolah.

Macam kita, kalau sudah hilang keseronokan di tempat kerja. Begitulah keadaannya. Jadi saya ikut minat mereka. Entah berapa kali saya nak ceritakan hal ini. Marilah tatap gambar-gambar yang sempat saya ambil sewaktu hari orientasi.

Anak mama sudah besar.

Mama dan kakak setia menemani Ammar. Hehe...

Masa ni kami mendengar taklimat. Ammar pergi ambil ujian.

Suasana masa itu. Masing-masing menunggu anak yang sudah habis menduduki ujian.

Dah nampak Ammar.

Selesai semuanya, baru mama berselera nak makan.

Begitulah cerita orientasi Ammar. Alhamdulillah. Ammar tidak menangis dan mama sudah senang hati. Hari ini saya terajin menulis cerita terobek lama ini sebab saya cuti kecemasan. Ammar demam hari ini jadi dia tidak hadir ke sekolah. Sekian dulu entri pendek untuk hari ini. Kejap lagi saya tulis entri lain pula.

Sekian dan wassalam.

Salam pena,
Fyda Adim


2 comments:

Warisan Petani said...

Mudah2an Ammar dah selesa kat sekolah tu.

SalbiahM said...

Dah bulan tiga ni rasanya Ammar dah OK kan? selamat bersekolah