Monday, March 31, 2014

~Kembali Ke Sekolah~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Bermula kembali rutin harian seperti biasa setelah seminggu anak bercuti.  Sekolah cuti, blog aku juga diberi cuti.  Hahaha.  Entri terakhir adalah pada hari rabu lepas sebelum aku bercuti-cuti Malaysia.  Rabu itu sebenarnya cuti kecemasan sebab pagi itu memang tak larat nak ke kerja akibat menelan dua biji panadol.  Badan rasa semacam, tekak perit, hidung berair.  Macam mana ni? Petang itu sudah rancang mahu bertolak ke Kuala Lumpur.

Destinasi percutian untuk cuti kali ini hanya ke Key El sahaja.  Pakej tiga hari dua malam itu sangat mengujakan kami empat beranak.  Duduk di hotel, menaiki tren, jalan kaki dari satu tempat ke satu tempat, pergi ke Kidzania yang memberi pengalaman buat si daraku dan yang pasti aku dapat membuat lawatan sambil belajar ke IKEA.  Hehehe.  Itulah tempat kegemaran.  Bukanlah membeli perabot bagai.  Cukuplah dapat beli pinggan mangkuk plastik yang berwarna-warni sudah memadai.  Nanti aku tunjukkan.  Masuk pintu IKEA itulah yang menarik perhatianku.

Ceritanya akan menyusul nanti.  Sekadar untuk berkongsi dan buat kenangan kami empat beranak.  Apa-apa pun selamat kembali ke sekolah dan selamat menjalani rutin harian seperti biasa.  Rutin aku sudah bermula pagi tadi iaitu melontarkan vokal soprano mengejutkan tiga 'A'.  Itu perkara paling mencabar setiap pagi.  

Itu sahaja permulaan hari ini.  Semoga permulaan hari ini dimulakan dengan perkara baik-baik sahaja.  Jangan ada yang mencemarkan menjadi tidak baik untuk hari ini.  Wassalam...

Sekian...

Aku Penulisnya,






                                                                                                                       

Wednesday, March 26, 2014

~Mula Bercuti~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Aku cuti hari ini.  Sepatutnya aku mula bercuti esok tapi oleh sebab dilanda demam maka aku terus cuti hari ini.  Malam tadi lepas sahaja asben belikan set mcd terus telan panadol dua biji.  Bangun pagi tadi berat lagi kepala.  Itu yang aku cuti mahu berehat sebab esok mahu bercuti bawa anak-anak jalan.  Jadi kenalah kumpulkan segala mak bapak tenaga dalam diri.  Hihihi...

Ini makanan yang direquest oleh aku orang demam.  Nak makan mcd.  Asben belikan ayam goreng, bubur ayam dan cheese burger.  Sedapnya...nikmat sekali.

Harapnya sudah telan ubat cepatlah baik sebab mahu berjalan-jalan.  Tak sabar!tak sabar! Bila tak sihat ubatnya berjalan makan angin.  Agak spoil sikit mood sebab tak sihat kan.  Dengan sakit tekak, selsema.  Huhu...Tak apa sakit itu penghapus dosa kecil.  Itu sahaja sekian dulu...

Wassalam...

Aku Penulisnya,
Fyda Adim

Monday, March 24, 2014

~Nasi Goreng & Murtabak Maggi~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat petang semua.  Makan apa tadi? Aku bawa bekal spageti hari ini.  Mak masak sebab hari ini pergi kerja dari rumah mak.  Terasa sakit tekak pula.  Nak kata minum air tak pula.  Jangan demam sebab lusa nak berjalan.

Okey, nak cerita makan malam untuk malam tadi.  Semalam tak tahu nak masak apa.  Lagipun barang basah semua dah habis.  Masak apa yang ada je semalam.  Jadi inilah hasil aku di dapur.

Inilah hidangan malam tadi.

Nasi goreng putih bersama ikan bilis.

Murtabak maggi.  Ini kali kedua aku buat sebab asben tak berapa minat.  Muak katanya.  Aku yang tiba-tiba teringin.  Itu yang buat.  Sekian sahaja kisah dari dapurku.  Bersambung lagi nanti.  Sekian...

Wassalam..

Aku Penulisnya,
Fyda Adim

~Kisah Tinted Tingkap Rumah~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  entri pertama tadi adalah entri berjadual.  Semalam sudah aku karangkan di rumah.  Masa senggang aku semalam terisi dengan hanya mengulit laptop.  Semalam mahu bersantai-santai sahaja setelah seharian sabtu itu ke hulu hilir tanpa henti.  Malamnya sudah tidak boleh berbuat apa.  Kehabisan tenaga.

Sabtu itu juga sebab tak dapat nak rehat kerana ada orang kat rumah.  Selain emak dan ayah di rumah, ada orang datang untuk pasang tinted di rumah.  Asben aku suruh datang hari sabtu.kebetulan mak dan ayah ada baguslah.  Sebab asben aku kerja takkanlah aku nak hadap sorang diri.  Memang tak terlayan.  Mana dengan si budak dua orang itu.

Ini proses memasang tinted.  Sebab nak pasang tinted? Cahaya matahari masuk ke dalam rumah.  Ada tinted kuranglah sikit.  Tak adalah langsir aku lompong lagi.  Hehehe...

Langsir kat tingkap ni dan sliding door aku memang lompong.  Kenalah ganti yang lain.  Pilih warna dekat-dekat sama dengan sebelum ini. 

Harap lepas ni kuranglah lompong pada langsir.  Dah pasang tinted ni gelap sikit dalam rumah.  Ingat nak buat day curtain tapi sampai sekarang tak terbuat-buat.  Itu sahajalah kisah sabtu lepas dan kisah rumah aku.  Bersambung lagi dengan entri lain.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                           

~Cuti Sekolah Datang Lagi~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan selamat sejahtera..

Selamat pagi isnin.  Isnin datang lagi siap sekali pakej cuti sekolah untuk minggu ini.  Ke mana destinasi cuti sekolah anda untuk anak-anak? Aku dan asben merancang mahu bercuti jugak tapi dekat-dekat sahaja.  Paling penting dapat menggembirakan hati anak-anak.  

Nanti akan aku ceritakan destinasi kami kali ini untuk cuti sekolah.  Apa yang paling penting aku nak singgah tempat kegemaran aku.  Tak sabar! Tak sabar! Tak sabar!

Mana tempat kegemaran itu? Nanti juga akan aku ceritakan ye.  Untuk hari ini fokus kerja hakiki sebelum pergi bercuti.  Mood bercuti sudah mahu meresap ke dalam badan.  Hehehe...Sekian sahaja entri pendek untuk pagi isnin ini.  Harap semua baik-baik sahaja.  

Wassalam...

Aku Penulisnya,







                                                                                                                      

Sunday, March 23, 2014

~Aiskrim Goreng Air Tangan Hubby~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri & YouTube

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang semua.  Aktiviti sepanjang hari ini adalah mengadap laptop.  Tidak buat kerja apa pun selain menyiapkan kerja sendiri dan menulis blog.  Itu sahajalah.  Nak cerita mengenai aiskrim goreng daripada asben aku.  Aku pernah dengar pasal aiskrim goreng tapi tak pernah buat sampai suatu hari asben yang buat aiskrim goreng ni.  Sedap...

Usai masak terus makan.  Mana boleh simpan kan nanti aiskrimnya cair.  Aku pernah suruh asben buat berulang kali.  Tiba-tiba bagi alasan kalau sendiri buat asyik terbuka je.  Alasan orang rajin rupa itu.  Sesekali nak rasa air tangan suami pula.  Hehehe...

Inilah rupa aiskrim goreng yang dibuat asben tempohari.  Sesiapa nak cuba bolehlah sebab senang saja caranya.  Bahan-bahan hanya roti dan aiskrim.  Itu sahaja.  Nak tengok cara membuatnya ada di sini.


Bolehlah cuba buat minum petang waktu santai-santai kan.  Selamat mencuba semua.  Sekian entri petang ini dan bersambung lagi.


Wassalam...

Aku Penulisnya,







                                                                                                                     

~Nayli Firzanah Sudah Dua Tahun~

Teks : Fyda Adim
Foto : FB SIL

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat petang semua.  Entri petang ini mengenai hari ini iaitu hari lahir.  Tanggal 23 Mac adalah hari lahir anak buah aku Nayli Firzanah yang sudah dua tahun.  Dia beza setahun dengan ammar.  Kawan bergaduh ammar kalau di rumah mak aku.  Kawan bergaduh dengan aku pun iye jugak.  Nayli...Nayli...Obek geram dengan telatah dia.

Iye, dia panggil aku obek.  Gelaran dalam keluarga bawean.  Macam korang panggil mak long, mak ngah.  Itulah panggilan aku selain dipanggil bibik juga oleh anak-anak buah yang lain

Buat Nayli Firzanah,

"Selamat hari lahir yang kedua tahun.  Obek doakan semoga menjadi anak yang solehah dan menjadi seorang anak yang cerdik.  Berjaya dunia dan akhirat."

Daripada : Obek Fendy, Obek Fyda, Kakak Nana dan Abang Ammar.

Sekian sahaja entri petan ini.  Ucapan khas buat Nayli di blog picisan obek ni.  Nanti besar Nayli boleh baca tapi untuk hari ini suruh umi bacakan tau apa yang obek tulis.

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                                       

~Menu Sabtu~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat tengahari semua.  Selamat berhari minggu.  Dah masak ke? Hari ini aku dan anak-anak cuma makan nasi berlaukkan telur kicap sahaja.  Selera nak makan ini sahaja.  Itu pun sudah kenyang.  Bertahanlah perut ini sampai ke petang.  Mungkin...

Jumaat dan semalam mak ayah aku ada tidur kat rumah.  Sebab semalam ayah aku nak ke kenduri kawin rumah kawannya yang kebetulan setaman dengan aku.  Itu yang ayah aku nak tidur kat rumah aku.  Kalau tidak memang tak mahu dia tidur.  

Oleh sebab ada mak ayah aku masak lebih sikit.  Tak adalah lebih sangat pun sebab dah makan kat kenduri.  Untuk sarapan dan makan malam.

 Fetucinni goreng.


Biasalah dah hujung-hujung bulan masak lauk yang ada.  Nasiblah ada lauk.  Masak sayur sikit, udang dan sotong tu aku masak tomyam.  Campak-campak aje.  Yang dalam aluminium foil tu ikan pari asam pedas bungkus.

Inilah rupanya ikan pari yang sudah dimasak.  Itu sahaja cerita aku untuk semalam.  Hari ini tidak ada apa-apa aktiviti setelah seharian berposak ke sana ke mari.  Hari ini cuma bermalas-malasan di rumah saja.  Ada kerja yang perlu dihabiskan mahu mengejar tarikhnya.  Sekian sahaja.

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                                       

Friday, March 21, 2014

~Cerita Jumaat Lepas~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri & FB Jabatan

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat pagi semua.  Hari ini sudah hari akhir bersekolah.  Adriana seronoklah tapi cuti sekolah pun dia ada tuisyen bahasa cina.  Khamis depan baru bawa anak-anak jalan.  Bercuti dekat-dekat je kali ni.   Hari ni rehat tak ke mana cuma berehat di ofis je.

Okeylah, ini cerita jumaat lepas.  Terlambat buat entri mengenai majlis perpisahan dan sambutan hari lahir pegawai dan kakitangan.  Mari tengok gambar.

Sebelum itu bacaan yassin.

Kemudian majlis hari lahir.  

Ini majlis meraikan pertukaran.  Officemate aku ni bertukar ke Tampin sebab naik pangkat.  Tahniah.  Itu sahaja cerita jumaat lepas.  Jumaat hari ni tak ada benda yang menarik.  Hadap kerja hakiki yang tak pernah surut.  Hihihi...Sekin.

Wassalam...

Aku Penulisnya,
Fyda Adim


Thursday, March 20, 2014

~Prolog : Rindu Pengubat Luka~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang.  Hujan di luar membuatkan cuaca kedinginan mencengkam tubuh.  seperti biasa bila hari sejuk ni mata mulalah memberat.  Kalau disorongkan bantal dan selimut alangkah nikmatnya kan? Jadi sahaja mahu menghilangkan stress yang sedang menghantui diri.  Bacalah prolog yang aku saja tulis dan kongsikan di sini.  Bukan tulisan daripada seorang yang profesional hanya seorang penulis blog picisan sahaja.


TAJUK : RINDU PENGUBAT LUKA

PROLOG
Perodua MYVI oren meluncur laju di tengah-tengah jalan raya yang agak sesak.  Pedal minyak ditekan kuat meninggalkan saki-baki perasaan yang sedang bersarang di hati tanpa arah tuju yang pasti.  Meter di papan pemuka tidak diendah walaupun sudah menjejaki ke angka seratus kilometer sejam.  Tanganku masih setia melekap di stereng.  Itulah yang paling laju pernah aku pandu.  Sebelum ini akulah pemandu yang berhemah.  Tetapi bukan untuk hari ini.  Hatiku dipagut kesedihan.  Aku mahu lari daripada segala-galanya.  Pemanduan masih lagi diteruskan walaupun tanpa arah tuju yang sebenar dengan bertemankan celoteh DJ radio Dina Nadzir yang bertugas petang itu.  Fikiranku menerawang mengingatkan kembali peristiwa tadi.  Akibat kejadian tadi aku berada di dalam kereta memandu tanpa hala tuju sambil membawa rajuk di hati.

Aku hampir tidak dapat mengawal diri. Hatiku amat sakit setelah mendengar pengakuan itu.  Hanya Allah sahaja yang tahu perasaan aku tatkala ini.  Bagaikan batu besar yang sedang menghempap diri dan aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Fikiranku seakan kosong.  Dugaan apa ini? Kenapa dia tiba-tiba berubah? Kenapa dia menjadi seperti ini? Hati ini bagai ditikam dengan belati tajam ketika mendengar kata-kata yang tidak segan silu keluar daripada mulutnya.  Kenapa tidak ditikam sahaja aku tadi? Kenapa dia sanggup melakukan ini kepadaku?Wajah anak-anakku satu-persatu bermain-main di mata.  Mujurlah ketika ini mereka di rumah ibuku. Biarlah aku tanggung sendirian selagi termampu.

Aku mengelamun jauh sambil meneruskan pemanduan.  Lamunanku termati sebaik sahaja mendengar iPhone berbunyi nyaring memainkan lagu ‘Hanya Aku’ menandakan ada panggilan masuk.  Aku menjeling pada skrin telefon untuk mengetahui siapa gerangan yang menelefon namun tidak aku pedulikan sebaik sahaja aku melihat nama yang tertera.  Saat ini perasaan benci menyelubungi diri.  Sudah terasa tawar hati.  Mendengar suara pun aku sudah tidak mampu.  Akhirnya, aku hanya membiarkan saja telefon bimbitku berbunyi sehinggalah ia berhenti sendiri.  Beberapa minit kemudian, kedengaran pula bertalu-talu mesej masuk.  Namun aku biarkan juga tanpa ada niat untuk membaca. Aku mengeluh lemah.  Hatiku perlu dirawat terlebih dahulu sebelum menghadapinya. Tanganku pantas memusing stereng dan terus memandu laju.

Sedang aku sibuk melayan perasaan, radio yang sedari tadi kudengar DJnya sahaja yang berceloteh memutarkan pula lagu ‘Patah Hati’ nyanyian Hafiz.  Lagu yang sedang berkumandang itu terus-terus sahaja mengusik hati kecilku yang sememangnya sedang berduka.  Aku cuba menyeka air mata yang sudah berada di hujung-hujung kelopak mata.  Bila-bila masa sahaja boleh membasahi pipiku.  Akhirnya air mata itu mengalir terus membasahi pipi.  Sekuat-kuat aku, rupanya aku lemah.  Tanganku pantas sahaja menekan punat dan mematikan radio.

Puas memandu akhirnya Myviku diberhentikan di tepi Pantai Puteri.  Sejauh ini perjalananku.  Aku perhatikan sekeliling pantai, terdapat beberapa orang sedang berjalan-jalan di pesisir pantai.  Ada juga yang sedang duduk-duduk sahaja.  Aku menekup muka dan cuba menyeka air mata daripada terus mengalir.  Mataku sudah merah akibat menangis tidak henti-henti.  Di pantai ini segalanya tercipta.  Di sinilah sebuah perkenalan bermula dan cinta bersemi.  Namun segalanya telah dirosakkan dengan sebuah pengkhianatan.

Sebelum keluar dari kereta, aku betulkan tudung dan mengelap sisa-sisa air mata.  Mahu mencari ketenangan untuk diri sendiri.  Aku berjalan lemah menuju ke pesisir pantai.  Langkahku terhenti pada sebuah batu besar yang terdapat di situ.  Aku terus membuka sandal dan melabuhkan punggungku di situ beralaskan sandal. 

Laut biru yang tenang aku renung jauh.  Manik mata hitamku menatap hamparan laut yang terbentang luas di hadapanku.  Sesekali terasa hembusan angin laut menerpa wajah.  Dan kedinginannya menyapa.  Di tengah-tengah laut kelihatan bot-bot kecil berduyun mahu pulang ke pesisir pantai.  Aku mengeluh perlahan.  Kenapalah dugaan ini harus aku pikul? Kenapa aku harus diuji sebegini? Aku tidak sekuat itu yang mampu diuji sehingga tahap ini? Kalau diberi cermin untuk aku lihat wajahku ketika ini pasti terserlah kekecewaan dan kesedihan yang sedang menerpa diri ini.  Tangisan menghambur lagi tanpa aku tahan-tahan untuk memuaskan hati sendiri.  Sebahagian tudung bawal yang aku pakai menutup dada sudah lencun dengan air mata.  Biarlah aku menangis semahunya agar dapat menghilangkan kesedihan.

Sedang aku kebingungan sendirian bersama air mata yang tidak putus-putus mengalir aku disapa seseorang.

Assalamualaikum.”  Suara seorang lelaki memberi salam dari belakang.  Air mata yang membasahi pipi cepat-cepat aku seka, menoleh ke arah lelaki itu dan berlagak biasa.  Aku cuba mengukir senyuman. Tawar...

Tanpa teragak-agak aku menjawab salamnya.

Cik ada masalah ke? Dari tadi saya tengok cik menangis?”

Bersambung....






                                                                                                           

~Buaian Yang Diidam-Idamkan~

Teks : Fyda Adim
Foto Carian Google & Koleksi Sendiri

Assalamualaikum dan selamat sejahtera...

Selamat petang semua.  Sudah makan? Aku baru sahaja lepas pekena mee jawa.  Kenyang alhamdulilah.  Syukur untuk rezeki hari ini.  Oleh sebab pagi tadi sarapan sudah makan nasi lemak, tengahari tak makan nasilah.  Gitulah.  Saja tukar selera.  Hari ini bawa bekal untuk sarapan je.  Makan tengahari tiada, kenalah makan di kafe kat tingkat satu.

Nak cerita mengenai buaian yang diidam-idamkan.  Sejak rumah diubahsuai dan ada beranda yang kecil depan rumah terfikir-fikir nak diletakkan apa di beranda tu.  Tiba-tiba terperasan pada satu kedai perabot yang terletak di depan taman perumahan.  Aku terperasan akan sesuatu.  Tersuka pada buaian yang diletakkan di muka pintu kedai.  Saja kan nak buat aku tergoda.

Lebih kurang macam ginilah buaian yang membuatkan aku jatuh cinta.  Hahaha...Sejak dari itu setiap kali lalu depan kedai tu, aku sempat mengerling ke arah kedai itu.  Iye, buaian itu ada di situ.  Masih ada.  Dah pasang azam untuk membelinya.  Entah bila akan tercapai.  Buat masa ini hanya memasang angan-angan.  Tak ape, angan-angan tidak perlu dibayar.  Tunggu ye, kalau aku dah cukup duit akan aku rembat kamu wahai buaian.  Lepas tu boleh berangan lagi.

"Buai laju-laju, aku nak kawin dengan anak raja..."Opsss.  Berangan lagi.

Inilah tempat yang mahu diletakkan buaian.  Mudah-mudahan tercapailah angan-angan jangan tak tercapai dek akal sudah.  Okeylah, itu sahaja cerita kisah buaian dalam angan-angan.  Bersambung lagi dengan angan-angan yang lain.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulisnya,







                                                                                                         

~Dua Hari Sebelum Cuti Sekolah~

Teks : Fyda Adim
Foto : Fon Sendiri

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi buat pembaca yang singgah di blog ini.  Tinggal dua hari sebelum cuti sekolah.  Kira hari ini dan esok.  Ke mana destinasi cuti sekolah ini untuk bawa anak-anak? Macam tahun lepas kami sekeluarga bercuti ke Cameron Highlands.  Tetapi kali ini kami bercuti dekat-dekat aje memandangkan bulan 11 haritu sudah berhabis duit ke seberang laut.  Huhuhu...

Okeylah, tinggalkan dulu kisah percutian.  Hari ini dapat bawa bekal tapi hari ini bawa bekal yang mak masak sebab dari rumah mak.  Syoknya...Nak tengok bekalan apa? Mari aku tunjuk...

Ini dia bekalan yang dimasak mak pagi tadi.  Nasi lemak, sambal udang, telur rebus dan sayur kangkung.  Empat buah bekas seperti ini disiapkan untuk anak-anak dan menantu-menantu.  Alhamdulillah, kenyang.  Bolehlah buat kerja bila perut sudah kenyang jangan mengantuk sudahlah.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulisnya,
Fyda Adim

Wednesday, March 19, 2014

~Menangislah Jika Tangisan Itu Dapat Memberikan Ketenangan~

Teks : Fyda Adim
Foto : Sumber Blog Hanisah Mat Azit

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Semoga hari ini lebih baik daripada semalam.  Mudah-mudahan hendaknya.  Cuba tersenyum walaupun diri dihimpit kesedihan.  Begitulah kaedahnya untuk kita tidak berterusan dalam kedukaan.  Tapi jika dengan menangis dapat memberikan kita ketenangan, maka menangislah.

Ada dua orang sahabat baik aku pernah berkata "Mandi di bawah pancuran air dapat menghilangkan rasa sedih.  Waktu itu menangislah sepuas-puasnya."  Begitulah kata mereka.  Korang pernah lakukan? Berkesan tak?


Menangislah, jika tangisan itu dapat memberikan ketenangan, membibitkan keinsafan, menambahkan ketaatan, menghasilkan kebahagiaan.  Itu yang didambakan oleh semua orang.  Itu sahaja penulisan untuk entri pagi ini.  Sekian...

Wassalam.

Aku Penulisnya,







                                                                                                         

Tuesday, March 18, 2014

~Kerana Terlalu...~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat petang semua.  Petang ini kedingin mencengkam tubuh.  Di luar hujan lebat membasahi bumi.  Alhamdulillah, nikmat yang Allah Taala berikan.  Cuma satu sahaja teruskan berdoa, jangan berhenti.  Semoga pesawat MH370 yang hilang akan ditemui.

Dalam mahu menunggu jam perakam waktu berlagu, maka terhasil lah entri ini yang datang tiba-tiba.  Jari saja gatal menekan carian google dan aku ketemu dengan kata-kata ini.  Kenapa kebaikan seringkali dibalas dengan kejahatan?

Kerana terlalu jujur kita sering ditipu..Semuanya dari kerana.  Jadi janganlah kita menaruh harapan sepenuhnya yang kelak akan membinasakan diri sendiri.  Itu mungkin salah satu cara untuk kita jatuh rebah tatkala kita diuji sebegitu.

Okeylah, aku kalau dah mula menulis mula datang merapu.  Tapi ini semua sekadar perkongsian dan daripada pendapat picisan aku sahaja.  Sekian terima kasih dan selamat merenung kata-kata di atas.

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                          


~Pagi Ini...~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum dan salam sejahtera...

Selamat pagi semua.  Pagi ini kelewatan.  Tidak sempat nak bangun masak untuk bawa bekal sampai ada orang tu merajuk sebab aku tak bawa bekal.  Ahaks...Pagi ini kelewatan ketidak berupayaan.  Letih bebenar macam jadi pekebun.

Alhamdulillah, semalam pun hujan.  Senyuman terukir di bibir saat melihat bumi Melaka dibasahi hujan.  Nikmatnya setelah beberapa lama tidak turunnya hujan.  Teruskan berdoa tanpa henti...

Kerja memang tak habis-habis.  Sampai tak menang tangan.  Nak luah entah siapa yang mahu mendengar.  Jadi kita buat sahaja setakat yang mampu.  Kalau tidak nanti boleh membawa tekanan ke dalam diri.  Itu sahaja luahan perasaan untuk pagi ini.  Sekian...

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                          

Monday, March 17, 2014

~Belajar Tersenyum, Belajar Memaafkan...~

Teks : Fyda Adim
Foto : Carian Google

Assalamualaikum...

Selamat petang.  Alhamdulillah hari ini bumi dibasahi air hujan lagi.  Sejak sabtu hujan turun memberi kerahmatan setelah sekian lama berdoa supaya diturunkan hujan.  Sejak sabtu jugaklah masing-masing mengupdate status di laman muka buku termasuklah aku.

Status aku sabtu lepas berbunyi seperti ini...
'Alhamdulillah...Hujan jugak akhirnya.'  Macam itulah status aku.

Okey, mukadimah sahaja perihal hujan.  Tidak ada kaitan dengan gambar di bawah dengan bait kata-katanya.

Iye, seharusnya kita harus belajar.  Belajar untuk semua hal dan rasanya kata-kata di atas memang agak berat sedikit.  Sejauh mana kita boleh belajar tersenyum ketika terluka dan belajar memaafkan ketika sakit.  Hanya kekuatan sahaja yang diperlukan di dalam diri.

Itu sahaja yang mahu dikongsikan petang ini.  Renung-renungkanlah...Semoga memberi semangat dan perangsang...Sekian.

Wassalam...

Aku Penulisnya,





                                                                                                          


~Menghadiri Majlis Hari Jadi~

Teks : Fyda Adim
Foto : Kamera Fon Saya

Assalamualaikum semua...

Selamat pagi semua. Hola hari ini minggu terakhir hari bersekolah. Minggu depan sudah cuti sekolah kan? Mana destinasi percutian kali ini? Nantilah masih lagi berbincang...

Okey, nak cerita hari sabtu sebelah petang aku dan anak-anak ke rumah sepupu. Sepupu aku adakan kenduri dan sambutan hari lahir anaknya yang ke setahun. Jom tengok gambar...


Kanak-kanak ribena. Nayli, nana dan ammar. Maknya menyorok kat belakang.


Juadah yang telah disediakan.


Kek untuk birthday boy.


Sesi potong kek. Jenuh nak suruh tengok kamera.

Apa-apa pun selamat hari lahir pada Azfieq Miqaeel yang kesetahun. Sekian entri pagi ini. Bersambung lagi nanti...

Wassalam...

Aku Penulisnya,
Fyda Adim

posted from Bloggeroid

Saturday, March 15, 2014

~Misi Hari Sabtu~

Assalamualaikum...

Selamat petang. Holaaa!!!Hari ini banyak kerjaan di rumah. Mana mahu membasuh, menyidai, melipat, menyapu, mengemas. Semput dibuatnya. Bibik! Tolong lipatkan baju. Mood berangan.

Tak pelah buat perlahan-lahan. Sekarang gigih lipat baju. Minggu lepas tak sempat nak lipat. Nak buat cepat-cepat sebab lepas asar mahu ke rumah sepupu buat majlis kelahiran anaknya.


Nak juga tunjuk yang ini sebahagian baju-baju yang sudah dilipat. Mata sudah agak memberat juga. Hihi...Nikmat sekali kalau dapat berbaring.

Okeylah, cukup dulu. Bersambung lagi. Sekian...

Wassalam.

Aku Penulisnya,
Fyda Adim

posted from Bloggeroid

Friday, March 14, 2014

~Turbine Ventilator Sudah Dipasang~

Assalamualaikum...

Selamat petang semua.  Ke mana arah tuju rehat anda? Aku sempat menjengah ke tempat pilihan di hati.  Nantilah aku ceritakan ke mana arah tujuku tadi.  Memang masuk kedai tu rambang mata.  Nasiblah ke sana poket tidak tebal.  Kalau tidak banyak yang menjadi belianku.  Bila poket tidak tebal jadi membeli itu lebih ke arah yang perlu.  Itu yang lebih diutamakan.

Okey, sebenarnya entri petang ni bukan nak cerita ke mana arah tuju aku tadi.  Itu hanyalah mukadimah.  Biasalah, aku kalau tidak ada mukadimah memang tidak sah.  Berbalik kepada tajuk, apa itu turbine ventilator? Korang tahu? Mari tengok...

Hah, itu yang dipanggil nama seperti di atas.  Sudah dipasang beberapa minggu yang lepas.  Apa fungsinya? Salah satunya menyedut mengeluarkan haba panas yang terperangkap dalam bumbung rumah dan menyejukkan suhu.

Itulah fungsinya.  Selain itu, udara dalam rumah lebih segar dan nyaman.  Apa lagi ye?

Dengan adanya ventilator ni keadaan rumah tidaklah sebahang sebelum ini.  Bolehlah...

Setiap bahagian di dalam rumah di pasang ceiling vent ini.  Di ruang tamu, bilik, dan dapur.  Untuk pemasangan ini waktu tu ada promosi rasanya.  Asben pilih yang 20 inci.  Harganya RM1200 untuk 2 unit.  Kalau tak silap aku.  Tapi pada warga Melaka, sesiapa yang ingin memasang ventilator ini, bolehlah berhubung dengan Encik Syahril di talian 018-2531262.  Aku sekadar war-warkan sahaja.  Tidak ada hubungan dengan orang ini.  Hehehe...

Itu sahaja entri untuk petang ini.  Nanti akan disambung lagi dengan entri yang lain.  Oh ye, pokok-pokok yang dibeli hari tu telah habis ditanam.  Cuma tunggu hasilnya sahaja.

Wassalam...

Aku Penulisnya,






                                                                                                          

~Penghulu Segala Hari~

Assalamualaikum...

Salam jumaat dan selamat tengahari buat semua.  Pembuka bicara untuk hari ini.  Penghulu segala hari.  Baru sahaja berkesempatan mahu menitip sedikit di sini kerana baru selesai majlis.  Satu majlis untuk banyak agendanya.  Majlis bacaan yassin, mesyuarat kakitangan, sambutan hari lahir dan majlis perpisahan untuk kakitangan yang akan bertukar.

Apa program tengahari ini? Dalam fikiran ada tempat yang mahu dituju.  Mahu beli sesuatu sebab nak menambahkan semak di rumah.  Selagi tak dibeli jiwa kacau.  Tunggu...Sekian.

Wassalam...

Aku Penulisnya,